Pengertian Inbound dan Outbound Logistik Beserta Perbedaanya

inbound dan outbound logistik 1

Inbound dan outbound logistik yang baik sangat penting untuk keberhasilan bisnis.

Proses-proses ini memengaruhi produksi, keuntungan, dan layanan pelanggan.

Ada banyak tantangan dalam mengelola logistik dengan benar, dan biaya yang harus dikeluarkan jika tidak menyempurnakan proses ini bisa sangat besar.

Namun, menerapkan kontrol inbound dan outbound logistik yang tepat dapat membantu bisnis Anda mencapai kesuksesan.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu inbound dan outbound logistik dalam sebuah bisnis beserta dengan perbedaannya dan prosesnya.

Apa itu Logistik?

Logistik mengoordinasikan pergerakan dan penyimpanan sumber daya seperti barang, peralatan, dan inventaris.

Bagi produsen, logistik dimulai dengan pasokan bahan baku yang masuk dan berlanjut hingga pengiriman produk jadi ke pelanggan.

Misalnya, departemen logistik akan menerima pasokan, memberikan komponen ke lini produksi, memindahkan barang jadi ke pusat distribusi, mengelola inventaris, dan mengirimkan produk ke pelanggan.

Tim logistik bertanggung jawab untuk memastikan setiap langkah ini berjalan dengan lancar, termasuk pembelian, menerima pengiriman masuk, penyimpanan, pengemasan, manajemen inventaris, pengiriman keluar, dan transportasi keluar.

Koreografi proses ini menjadi rumit ketika volume meningkat dan ada beberapa produk yang harus dikelola.

Perusahaan yang menggunakan beberapa saluran distribusi dan mengoperasikan fasilitas di lokasi yang berbeda menghadapi lapisan kerumitan lainnya.

Pada tahun 2019, bisnis di Amerika Serikat menghabiskan $1,63 triliun untuk logistik, setara dengan sekitar 7,6% dari PDB.

Untuk menghasilkan keuntungan terbaik, perusahaan harus memiliki persediaan yang tepat di tempat dan waktu yang tepat.

Lini produksi tidak dapat berjalan kecuali jika perusahaan memiliki semua bahan yang diperlukan untuk membuat produk atau barang yang akan didistribusikan dalam jumlah yang diminta.

Jika perusahaan tidak memiliki stok yang cukup untuk memenuhi pesanan, perusahaan dapat kehilangan penjualan atau membuat pelanggan tidak senang dengan memaksa mereka menunggu barang tersebut.

Baca juga: Exit Strategy dalam Bisnis: Manfaat, Jenis, dan Strateginya

Banner 1 kledo

Peran logistik dalam bisnis

Logistik adalah fondasi rantai pasokan dan sangat penting bagi kesuksesan perusahaan.

Logistik yang terorganisir dengan baik dapat mengurangi biaya, menghemat waktu, membantu memenuhi permintaan pelanggan, dan meningkatkan reputasi merek.

Logistik yang efektif adalah kunci untuk mengelola rantai pasokan, jaringan organisasi, individu, aktivitas, dan sumber daya yang kompleks yang diperlukan untuk memasok layanan atau produk.

Pada tahun 2019, rata-rata perusahaan menghabiskan 11% dari pendapatan untuk logistik, dengan transportasi dan inventaris menyumbang sekitar 72% dari pengeluaran tersebut.

Apa Perbedaan Antara Inbound dan Outbound Logistik?

Inbound logistik membawa persediaan atau bahan ke dalam bisnis, sedangkan outbound logistik berurusan dengan pemindahan barang dan produk ke pelanggan.

Keduanya sangat berfokus pada pengangkutan barang. Namun, inbound adalah tentang penerimaan, sedangkan outbound berfokus pada pengiriman.

Berikut adalah tabel perbedaannya:

KeteranganInboundOutbound
PenerimaanKe dalamKeluar
FokusPasokanPermintaan
PeranPenerimaanPengiriman
Hubungan utamaPemasok, vendor, dan distributorDistributor, grosir, pengecer, pelanggan akhir
ProsesSourcing, pengadaan, penanganan bahan, pembuanganManajemen persediaan, pemenuhan pesanan, pengiriman
AktivitasBahan baku atau barang yang masuk dari pemasokProduk jadi yang dikirim ke pelanggan
Hal yang harus dipastikanMemperoleh barang atau bahan yang dibutuhkan perusahaan untuk membuat produknyaMemenuhi permintaan pelanggan, mendukung proses penjualan untuk menghasilkan pendapatan

Baca juga: 70+ Istilah Akuntansi dalam Bahasa Inggris

Apa yang Dimaksud dengan Inbound Logistik?

Inbound logistik adalah cara material dan barang lainnya dibawa ke dalam perusahaan.

Proses ini mencakup langkah-langkah untuk memesan, menerima, menyimpan, mengangkut, dan mengelola persediaan yang masuk.

Inbound logistik berfokus pada bagian pasokan dari persamaan permintaan-penawaran.

Aktivitas inbound logistik

  • Sourcing dan pengadaan: Mengidentifikasi dan mengevaluasi pemasok potensial, mendapatkan penawaran harga, bernegosiasi dengan dan mengelola pemasok.
  • Pemesanan/pembelian: Membeli barang dan bahan yang dibutuhkan perusahaan sehingga jumlah yang tepat tiba pada waktu yang tepat.
  • Transportasi: Memutuskan apakah akan menggunakan truk, pesawat terbang, kereta api, atau metode lain untuk memindahkan barang. Kegiatan ini juga melibatkan pemilihan kecepatan pengiriman untuk pasokan yang masuk, kontrak dengan pengangkut pihak ketiga, dan bekerja sama dengan vendor mengenai harga dan rute.
  • Penerimaan: Menangani kedatangan material baru, membongkar muatan truk dan memastikan material tersebut sesuai dengan pesanan.
  • Penanganan material: Memindahkan barang yang diterima dalam jarak dekat di dalam fasilitas dan menatanya untuk digunakan nanti.
  • Pemindahan: Memindahkan barang dari dermaga penerimaan ke tempat penyimpanan. Staf menyimpan semuanya di lokasi yang telah ditentukan.
  • Menyimpan dan menggudangkan: Mengelola bahan sebelum dikirim ke pabrik atau pemenuhan pelanggan. Departemen ini bertanggung jawab untuk memastikan barang ditempatkan di lokasi yang logis untuk pemenuhan dan kondisi penyimpanan yang tepat.
  • Manajemen persediaan: Memutuskan jenis dan jumlah bahan baku/barang yang harus Anda simpan dan di mana menempatkannya. Baca panduan manajemen inventaris untuk mempelajari lebih lanjut.
  • Expediting: Mengelola kemajuan dan jadwal material saat mereka menuju ke fasilitas Anda.
  • Distribusi: Mengirim persediaan ke tempat tujuan di dalam bisnis.
  • Pelacakan: Memeriksa detail tentang pesanan yang masuk, seperti lokasi dan dokumen seperti tanda terima.
  • Reverse logistics: Mengembalikan barang dari pelanggan karena alasan seperti pengembalian, cacat, masalah pengiriman, perbaikan, dan perbaikan. Selain itu, perusahaan daur ulang dan penyelamatan yang bekerja dengan bahan bekas mendapatkan pasokan mereka melalui logistik balik.

Cara perusahaan melakukan pendekatan inbound logistik bervariasi tergantung pada barang yang masuk, industri, dan hubungan pembeli-penjual.

Perusahaan dapat menangani inbound logistiknya sendiri atau mengalihdayakannya.

Baca juga: Mengenal Jenis Resesi dan Pemulihan Resesi dalam Sistem Ekonomi

Apa itu Outbound Logistik?

inbound dan outbound logistik 2

Outbound logistik berfokus pada sisi permintaan dari persamaan penawaran-permintaan.

Prosesnya melibatkan penyimpanan dan pemindahan barang ke pelanggan atau pengguna akhir.

Langkah-langkahnya meliputi pemenuhan pesanan, pengemasan, pengiriman, pengiriman, dan layanan pelanggan yang terkait dengan pengiriman.

Aktivitas outbound logistik

Manajemen gudang dan penyimpanan

Sebuah perusahaan menyimpan sejumlah barang untuk memenuhi permintaan.

Proses outbound logistik menyimpan barang-barang ini dengan aman dalam kondisi yang tepat dan mengaturnya. inbound logistik dan keluar saling tumpang tindih dalam manajemen gudang.

Tetapi outbound logistik berurusan dengan produk jadi yang keluar. Untuk perusahaan yang menjual produk jadi yang mereka terima dari pemasok, inbound logistik berkonsentrasi pada akuisisi produk dan outbound logistik memenuhi pesanan yang dikirim langsung ke pelanggan dan mendistribusikan produk ke gerai ritel.

Manajemen persediaan

Penggunaan software yang mendukung proses manajemen persedian memainkan peran sentral dalam bisnis logistik, sebuah proses yang menentukan tempat terbaik untuk menyimpan barang di gudang untuk pemenuhan pesanan yang cepat dan operasi pengambilan dan pengemasan pesanan.

Tujuan manajemen persediaan meliputi inventaris dan akurasi pesanan serta menjaga kualitas produk dengan mencegah kerusakan, pencurian, keusangan, atau pembusukan.

Transportasi

Moda dan metode pengiriman produk bervariasi tergantung pada jenis barang.

Misalnya, barang besar seperti mesin berat dapat dikirim dalam jumlah pesanan kecil dengan truk. Barang-barang yang mudah rusak seperti bunga segar mungkin perlu diangkut dengan pesawat dalam wadah berpendingin.

Pengiriman

Pengiriman tepat waktu sangat penting untuk kesuksesan. Selain itu, pesanan pelanggan harus memiliki barang dan jumlah yang tepat, dan paket tidak boleh hilang atau rusak dalam perjalanan. outbound logistik bertanggung jawab atas langkah ini.

Saluran Distribusi

Cara produk Anda menjangkau pelanggan, yang disebut saluran distribusi, memengaruhi cara Anda mengatur outbound logistik.

Saluran distribusi dapat dikategorikan secara luas menjadi langsung (saat Anda menjual langsung ke pelanggan) dan tidak langsung (saat Anda menjual melalui perantara seperti grosir atau pengecer).

Ada banyak metode distribusi, termasuk langsung ke konsumen, pengecer bernilai tambah, jaringan dealer, distribusi ganda, omnichannel, dan pengiriman barang.

Saat memilih saluran distribusi, pertimbangkan kompleksitas logistik, biaya, kecepatan, kualitas, kepuasan pelanggan, dan kontrol.

Baca juga: Inventory Plan (Recana Persediaan): Proses dan Analisanya

Pengiriman jarak jauh

Langkah terakhir dalam perjalanan pesanan mencakup pengiriman dan pengiriman terakhir.

Jarak tempuh terakhir biasanya merupakan bagian pengiriman yang paling mahal dan tidak efisien.

Istilah ini berasal dari masa-masa awal layanan telepon, ketika pemasangan kabel ke rumah-rumah masih lambat dan mahal.

Logistik jarak jauh atau last mile delivery mencakup layanan seperti pengiriman bahan makanan ke rumah dari toko lokal dan pengiriman paket oleh operator umum.

Sebelum adanya last mile, pengirim dapat menangani banyak pesanan pada saat yang sama dengan cara yang sama (misalnya, mereka dapat memuat lusinan pesanan ke kota yang sama dalam satu truk).

Namun pada last mile, setiap pengiriman membutuhkan penanganan tersendiri karena menuju ke satu alamat.

Pengiriman ke alamat yang tersebar di wilayah pinggiran kota atau di pusat kota yang macet di mana parkir sulit dilakukan-layanan jarak jauh mencapai 41% dari keseluruhan biaya rantai pasokan.

Optimalisasi pengiriman

Mengoptimalkan pengiriman tidak hanya melibatkan pengurangan biaya tetapi juga memenuhi harapan pelanggan yang terus meningkat akan kecepatan dan visibilitas.

Sering kali, kedua hal ini berjalan beriringan.

Software perencanaan rute mengelompokkan pesanan secara lebih efisien untuk pengiriman, mengurutkan paket berdasarkan rute, merencanakan jalur terbaik dengan memperhatikan lalu lintas, konsumsi bahan bakar, dan variabel lainnya, dan menetapkan rute untuk pengemudi

Baca juga: Siklus Persediaan dan Pergudangan: Pengertian dan Cara Auditnya

Cara Mengoptimalkan Inbound Logistik

Buatlah model proses Anda saat ini dan ukurlah kinerjanya

Cari ketidakefisienan yang terkait dengan biaya, pemborosan, penurunan kualitas, pekerjaan ganda, kesenjangan informasi, dan penundaan.

Adanya biaya yang tidak terlihat atau tidak berwujud dalam logistik masuk, seperti biaya penyimpanan inventaris dan dampak dari layanan pelanggan yang buruk, dapat memperumit masalah.

Bandingkan operasi Anda dengan tolok ukur industri dan pesaing.

Analisis pilihan Anda

Pahami bagaimana keputusan Anda memengaruhi biaya dan efisiensi.

Misalnya, jika departemen pengadaan melakukan pembelian dalam jumlah besar untuk mendapatkan diskon volume, apakah penghematan tersebut diimbangi dengan biaya penyimpanan dan pengelolaan persediaan berlebih?

Pemicu biaya utama untuk logistik masuk adalah pembelian, manajemen pemasok, transportasi, penerimaan, pergudangan, penanganan material, dan manajemen inventaris.

Kembangkan strategi untuk mengatasi inefisiensi di seluruh sistem

Mempertimbangkan trade-off di antara berbagai aktivitas. Berinvestasi dalam otomatisasi dan analitik akan memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih berbasis data.

Membangun hubungan yang kuat dengan pemasok

Kemitraan pemasok yang kuat dapat memberikan manfaat seperti persyaratan yang lebih baik, pengurangan waktu tunggu, penghematan biaya, dan rasa aman selama fluktuasi pasar.

Memprioritaskan hubungan ini akan membantu pemasok Anda memahami bisnis Anda dengan lebih baik. Buat perjanjian dengan pemasok menjelaskan persyaratan dan penalti Anda untuk kesalahan seperti keterlambatan pengiriman atau tidak mengikuti pedoman rute.

Program seperti ini dapat mengurangi biaya pengiriman dan gudang, meningkatkan kecepatan dan akurasi, serta meningkatkan kepuasan pelanggan.

Gunakan sistem manajemen transportasi atau transportation management system (TMS)

Software ini mengotomatiskan, mengelola, dan mengoptimalkan operasi pengiriman. TMS membandingkan penawaran pengiriman dan tingkat layanan di antara operator, menjadwalkan pengiriman, dan melacaknya melalui pengiriman.

Rincian ini membantu perusahaan mengurangi biaya, meningkatkan efisiensi, dan mendapatkan visibilitas penuh ke dalam rantai pasokannya.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Persediaan dalam Banyak Bisnis

Gunakan sistem manajemen gudang atau warehouse management system (WMS)

Perangkat lunak WMS mengoptimalkan operasi gudang dengan merampingkan penerimaan, penyimpanan, manajemen inventaris, pengambilan, dan lainnya.

Gabungkan pengiriman

Pengiriman dengan muatan kurang dari truk (LTL) memiliki biaya pengiriman yang lebih tinggi dan waktu penerimaan yang lebih lama.

Terkadang ada hambatan untuk menggabungkan pengiriman, seperti kebutuhan penanganan yang berbeda (beberapa barang membutuhkan pendinginan, misalnya).

Jika sebuah bisnis kesulitan untuk membuat muatan truk penuh, penyedia logistik pihak ketiga (3PL) dapat menggabungkan muatan parsial dengan muatan pelanggan lain.

Baca juga: Mind Mapping: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

Cara Mengoptimalkan Outbound Logistik Anda

Untuk mengoptimalkan outbound logistik, lakukan upaya dalam menjalin hubungan dan negosiasi.

Gunakan teknologi untuk mengetahui jaringan pengiriman, merencanakan rute, mengatur jadwal, dan pada akhirnya, menekan biaya.

Pahami kapan pengiriman cepat dimulai

Untuk memenuhi persyaratan operator untuk pengiriman cepat, Anda mungkin perlu menyiapkan pementasan produk di pusat distribusi, menyortir pengiriman sesuai dengan pedoman pusat distribusi, dan menyesuaikan pengemasan untuk memenuhi persyaratan mereka.

Di beberapa industri, seperti pasokan makanan grosir, pusat distribusi dapat menggunakan layanan lumper, yang menggunakan pekerja pihak ketiga untuk memuat atau membongkar trailer.

Tujuannya adalah untuk mempercepat perputaran dan memungkinkan pengemudi truk beristirahat dan berangkat lebih cepat.

Anda perlu mengetahui apakah pusat distribusi akan menggunakan lumping sehingga Anda dapat memperhitungkan biaya tambahan ini.

Beradaptasi dengan strategi inventaris saat ini

Persediaan just-in-time (JIT) dan metode pengisian cepat lainnya berarti bahwa pesanan dalam jumlah besar yang dikirim ke pelanggan dengan jarak waktu yang cukup lama tidak lagi menjadi hal yang biasa.

Sebagian besar pelanggan yang menggunakan JIT tidak akan memiliki ruang untuk menyimpan banyak produk berlebih, jadi Anda perlu menyesuaikan outbound logistik Anda agar sesuai dengan tren inventaris ini.

Anda mungkin perlu memperhitungkan lebih banyak pesanan LTL.

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Bangun dan tingkatkan hubungan mitra

Bekerja sama dengan mitra utama dalam outbound logistik, termasuk pelanggan dan penyedia layanan pengiriman.

Bergantung pada industri Anda, Anda dapat menjual ke pengecer besar yang memiliki wawasan mendalam tentang rantai pasokan mereka yang kompleks.

Dengan hubungan yang tepat, mereka dapat berbagi data tentang bagaimana produk Anda terjual sehingga Anda dapat menyempurnakan produksi, pemenuhan pesanan, dan pengiriman.

Dengan bekerja sama dengan operator pengiriman, Anda dapat mengetahui apakah membagi bisnis Anda di antara beberapa pengirim dapat memberikan Anda kendali lebih besar atas harga dan perjanjian tingkat layanan.

Gunakan perencanaan rute yang efisien

Perencanaan rute otomatis dapat mengurangi waktu tunggu dan waktu tempuh pengiriman.

Penghematan waktu ini dapat mengurangi biaya bahan bakar dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Contoh Inbound dan Outbound Logistik

inbound dan outbound logistik 3

Setiap bisnis yang membuat produk atau menyediakan layanan harus memikirkan cara mengelola logistik.

Misalnya, perusahaan yang mengubah silikon menjadi chip komputer atau petani yang menanam gandum dari biji, keduanya menggunakan logistik untuk mengirimkan barang ke pelanggan mereka.

Contoh inbound logistik

Inbound dan outbound logistik dalam sebuah perusahaan bergantung pada apa yang dijual dan model bisnisnya.

Sebuah contoh dapat menunjukkan bagaimana proses ini bekerja.

Berikut ini adalah cara kerja inbound logistik untuk produsen pakaian bernama Sorina Designs.

Pembelian dan pengadaan

Sorina Designs mengidentifikasi berapa banyak kain, benang, kancing, ritsleting, dan pasokan lain yang dibutuhkan untuk membuat lini busana lebaran yang akan datang untuk memenuhi volume penjualan yang diperkirakan.

Tim pengadaan bekerja sama dengan para desainer untuk menemukan vendor untuk setiap komponen yang memenuhi kebutuhan Sorina dalam hal harga, warna, gaya, jumlah, dan tanggal pengiriman.

Manajer pembelian menegosiasikan kontrak dengan setiap vendor.

Baca juga: Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

Pencatatan dan penerimaan

Petugas pengadaan membuat pesanan pembelian, mengirimkannya ke pemasok, mencatat pesanan pembelian dan mencocokkannya dengan faktur dan tanda terima.

Pemberitahuan

Vendor mengirimkan notifikasi pesanan elektronik bersama dengan informasi pengiriman dan pelacakan.

Kedatangan barang

Truk yang membawa pasokan tiba di fasilitas Sorina Designs.

Penerimaan

Staf penerima Sorina membongkar bahan yang masuk, memindai barcode atau tag RFID untuk menghitung dan mengidentifikasi produk.

Mereka memverifikasi jumlah dan kondisi terhadap pesanan pembelian. Bahan-bahan tersebut dipindahkan ke gudang, di mana mereka siap untuk diproduksi menjadi pakaian.

Reverse logistics

Tim penerima juga menangani pengembalian pakaian yang tidak terjual dari peritel.

Kontrak mereka menentukan bahwa toko-toko mengirimkan kembali persediaan yang tersisa dan menerima sebagian kredit untuk pembelian barang dagangan musim baru.

Pakaian musim lalu dikirim ke area penyimpanan untuk digunakan oleh tim yang memenuhi pesanan dari toko diskon dan likuidator.

Baca juga: Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

Contoh outbound logistik

Pesanan pelanggan

Jaringan butik nasional, Picture Perfect, memiliki 37 toko. Perusahaan memesan koleksi celana, blazer, rok, blus, gaun, dan syal wanita dalam berbagai jumlah untuk ukuran wanita 0 hingga 18 tahun di situs web Sorina.

Picture Perfect menggunakan data internal tentang preferensi pembeli, penjualan sebelumnya, dan perkiraan tren untuk menentukan jumlah setiap produk dan ukuran yang akan dibeli.

Staf Sorina perlu memperhatikan detail pesanan karena variasi pola (paisley dan chevron), warna (merah anggur dan biru), dan ukuran.

Mengirim barang atau jumlah yang salah dapat mengakibatkan keluhan pelanggan dan kehilangan penjualan untuk produk yang tidak tiba tepat waktu untuk belanja musiman.

Pemrosesan pesanan

Tim pemrosesan pesanan Sorina memeriksa pesanan Picture Perfect dengan mengkonfirmasi bahwa Sorina memiliki jumlah, ukuran, jenis garmen, dan warna yang tepat.

Mereka mengirimkan konfirmasi pesanan ke Picture Perfect. Sistem manajemen inventaris Sorina mengalokasikan barang-barang ini sehingga pakaian tidak lagi tersedia untuk dijual kepada orang lain.

Sistem mengirimkan manifes pesanan dan tiket pengambilan ke gudang.

Replenishment

Pekerja memindahkan pakaian dari penyimpanan jarak jauh ke gudang pengiriman untuk mengganti produk yang dibeli sesuai kebutuhan.

Pemilik Sorina mencatat bahwa blazer tertentu terjual lebih cepat dari yang diharapkan dan meminta pembuat garmen untuk menjahit lebih banyak.

Picking

Staf gudang menggunakan strategi zona untuk memilih garmen untuk beberapa pesanan.

Para pekerja menggantung blus Picture Perfect, misalnya, di rak garmen elektrik bersama dengan blus yang merupakan bagian dari pesanan dari dua peritel lain.

Mereka menggunakan barcode untuk membedakan pesanan.

Baca juga: Tahapan dan Prosedur Audit Persediaan yang Harus Anda Ketahui

Pengemasan, penataan, dan pemuatan

Semua item pakaian dalam pesanan Picture Perfect berkumpul di stasiun pengepakan.

Seorang anggota staf memindai barcode pada gantungan baju untuk memastikan pesanan sudah benar.

Para pengemas membungkus pesanan dengan tisu, sehingga pakaian tidak kusut. Mereka menyusun kotak-kotak di atas palet, mengecilkan bungkus palet dan membubuhkan label tujuan dan manifes.

Para pengepak membagi pesanan Picture Perfect menjadi dua kelompok, satu untuk pusat distribusi di Jakarta dan satu lagi untuk pusat distribusi di Bandung.

Masing-masing bergabung dengan pesanan lain yang menuju ke arah yang sama dengan tingkat layanan yang sama.

Pesanan Picture Perfect akan dikirim melalui pengiriman darat karena bukan pengiriman yang terburu-buru. Pekerja memuat palet ke truk yang keluar.

Pengiriman dan pendokumentasian

Pesanan diberangkatkan. Sistem Sorina mencatat pengiriman dan mengirimkan informasi pelacakan ke departemen pembelian Picture Perfect. Sistem Sorina juga mengirimkan informasi kedatangan ke pusat distribusi rantai.

Pentingnya Inbound dan Outbound Logistik

Inbound dan outbound logistik penting karena membantu bisnis berjalan dengan lancar.

Mereka juga memiliki dampak langsung dan substansial terhadap penjualan, biaya, keuntungan, dan kepuasan pelanggan.

Di bawah ini adalah beberapa cara logistik memainkan peran penting bagi perusahaan:

  • Mengontrol arus barang yang masuk dan keluar dari bisnis
  • Memaksimalkan produksi dan pendapatan penjualan
  • Berkontribusi pada kepuasan pelanggan, reputasi dan loyalitas merek
  • Mempengaruhi profitabilitas dan ROI
  • Membantu perusahaan memanfaatkan uang dan waktu sebaik mungkin
  • Memberikan keunggulan kompetitif bila dilakukan dengan baik
  • Berkontribusi pada manajemen inventaris dan dapat mengurangi biaya inventaris
  • Mengurangi bahan baku yang terbuang, kerusakan, dan pengembalian produk
  • Membantu manajemen gudang
  • Meningkatkan akurasi pesanan dan kecepatan pengiriman

Baca juga: Pengertian Laporan Persediaan Barang, Cara Membuat, dan Jenisnya

Manfaat inbound logistik

Perusahaan dapat memanfaatkan banyak manfaat dari logistik inbound, termasuk sumber pasokan yang lebih andal dan biaya yang lebih rendah untuk bahan baku.

Berikut ini adalah manfaat lain dari inbound logistik yang efisien:

  • Biaya bahan baku yang dapat diprediksi
  • Kualitas produk yang lebih tinggi
  • Pengiriman tepat waktu
  • Tingkat produksi yang stabil
  • Biaya yang lebih rendah untuk pengiriman dan penerimaan
  • Manajemen inventaris yang lebih baik
  • Kemampuan untuk menemukan masalah rantai pasokan
  • Fondasi untuk kesuksesan penjualan
  • Hubungan vendor yang lebih kuat

Manfaat outbound logistik

Outbound logistik membantu perusahaan menyenangkan pelanggan. Proses ini memastikan tidak ada barang yang hilang, rusak, atau cacat.

Di antara manfaat spesifik dari outbound logistik yang dikelola dengan baik adalah:

  • Pengiriman lebih cepat
  • Lebih sedikit pembatalan pesanan
  • Pengiriman lebih tepat waktu
  • Mengurangi kegagalan atau kesalahan pengiriman
  • Lebih sedikit kerusakan dan kehilangan dalam perjalanan
  • Biaya yang lebih rendah untuk perusahaan Anda dan pelanggan
  • Pengembalian barang yang berkurang
  • Kepuasan dan loyalitas pelanggan yang lebih tinggi
  • Reputasi perusahaan yang lebih kuat
  • Perencanaan bisnis yang lebih baik

Baca juga: Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang: Komponen dan Contohnya

Kesimpulan

Inbound dan outbound logistik membantu Anda memenuhi kebutuhan pelanggan dengan memberikan kualitas, layanan, dan ketepatan waktu. Sistem perangkat lunak memberi Anda kendali dengan solusi manufaktur, inventaris, dan manajemen gudang.

Inbound dan outbound logistik dapat menjadi pusat biaya utama, namun hal ini juga berarti bahwa keduanya merupakan peluang untuk penghematan waktu dan biaya yang besar.

Itulah mengapa perusahaan harus mencermati aspek-aspek operasi mereka dan melihat apakah ada cara yang lebih efisien dan hemat biaya untuk menyelesaikan langkah-langkah ini.

Ini adalah bagian penting dalam mengoptimalkan manajemen rantai pasokan secara keseluruhan dan memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa yang akan membantu bisnis Anda unggul.

Dengan fitur manajemen inbound dan outbound logistik yang biasa ada dalam platform ERP, bisnis akan memiliki visibilitas ke semua aspek operasi dan dapat dengan cepat dan mudah menjalankan laporan yang menunjukkan dampak dari berbagai skenario terhadap laba, kepuasan pelanggan, dan lainnya.

Namun sayangnya, platform ERP itu memiliki harga yang cukup tinggi dan tidak cocok untuk UMKM atau Anda pemiliki usaha yang baru merintis bisnis.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur manajemen persediaan terlengkap seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mengelola multi cabang, multi gudang, fitur barcode scanner, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Permudah proses pembukuan dan manajemen persediaan dalam bisnis menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eight − 2 =