Mengetahui Beberapa Dasar Akuntansi Perusahaan Manufaktur

akuntansi perusahaan manufaktur

Proses akuntansi adalah hal penting yang harus ada dalam operasional bisnis apapun, tidak terkecuali pada perusahaan manufaktur. Namun proses manufaktur yang rumit, menjadikan proses akuntansinya juga berbeda dengan bisnis lain, terlebih jika Anda menerapkan lean manufacturing.

Lean manufacturing adalah tentang meminimalkan pemborosan sekaligus memaksimalkan produktivitas. Ini adalah praktik yang pertama kali diprakarsai oleh Toyota tetapi telah mempengaruhi manufaktur selama beberapa dekade, khususnya industri mobil. Sejak itu, banyak industri lain yang menganggap membuang limbah dari proses mereka bermanfaat bagi laba.

Saat Anda merampingkan proses manufaktur untuk menghilangkan pemborosan dan mempersingkat waktu antara penerimaan dan pesanan, Anda juga dapat merampingkan proses akuntansi Anda dan menggunakannya untuk mengumpulkan informasi operasi yang relevan. Ini memberikan umpan balik yang berharga tentang proses manufaktur dan inventaris Anda.

Tanpa mengadaptasi akuntansi untuk proses manufaktur, terutama karena kompleksitasnya meningkat seiring pertumbuhan bisnis Anda, mungkin sulit untuk memahami bagaimana perubahan dalam operasi Anda membuat perbedaan pada laba manufaktur Anda.

Untuk mengurangi biaya melakukan bisnis, Anda harus memahami terlebih dahulu di mana letak biaya produksi Anda.

Ini membantu jika Anda memecah biaya produk dari semua faktor yang berkontribusi yang berperan dalam biaya produk manufaktur – tidak hanya untuk setiap item tetapi untuk semua aktivitas yang menambah biaya pada produk akhir.

Jika Anda ingin menyempurnakan proses produksi dan mengotomatiskan aspek bisnis Anda, informasi penetapan biaya yang akurat membantu Anda mengidentifikasi biaya pemborosan yang dibebankan kepada pelanggan atau diserap di dalam perusahaan.

Jadi pada artikel kali ini kita akan membahas secara mendalam beberapa dasar akuntansi dalam perusahaan manufaktur dan cara melakukan efisiensi dalam pengelolaannnya.

Beberapa Istilah Biaya Produksi dalam Perusahaan Manufaktur

akuntansi perusahaan manufaktur

Anda perlu memikirkan di luar keuntungan dan kerugian untuk biaya produksi seperti biaya bahan, ditambah biaya untuk mengubah bahan-bahan ini menjadi produk.

Ini diperlukan, misalnya, untuk memahami bagaimana Anda harus menetapkan harga produk Anda dan bagaimana mencapai atau melampaui margin keuntungan yang Anda tetapkan.

Dalam bisnis manufaktur, ada beberapa istilah penting yang perlu Anda pahami saat menghitung biaya pembuatan produk Anda, serta jumlah inventaris yang Anda miliki.

Material langsung

Persediaan bahan langsung (atau bahan mentah) adalah perhitungan semua bahan yang digunakan oleh bisnis manufaktur Anda untuk membuat produk Anda – semua bahan yang dikonsumsi atau diidentifikasi dengan produk Anda.

Sangat sering, ini tercantum dalam daftar bahan, yang merinci jumlah dan biaya bahan yang digunakan dalam produk Anda.

Dalam proses manufaktur, seperti makanan dan minuman atau bahan kimia, tagihan bahan dikenal sebagai resep produksi.

Biaya tenaga kerja langsung

Tenaga kerja langsung adalah nilai yang diberikan kepada tenaga kerja yang memproduksi barang Anda, seperti operator mesin atau lini perakitan. Umumnya, ini termasuk biaya jam reguler, lembur, dan pajak gaji yang relevan.

Baca juga: Riset Pemasaran: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Riset Pasar

Biaya Overhead Manufaktur

Seiring dengan bahan langsung dan tenaga kerja langsung, Anda harus memasukkan biaya overhead pabrik untuk memastikan Anda mendapatkan penilaian yang tepat dalam hal persediaan dan harga jual.

Overhead manufaktur mungkin termasuk biaya untuk menyalakan peralatan pabrik dan personel yang tidak terlibat langsung dalam memproduksi produk.

Barang dalam proses

Sebagai bagian dari proses manufaktur, bisnis Anda kemungkinan memiliki item dalam produksi yang belum selesai.

Ini akan menjadi akumulasi dari uang yang telah Anda keluarkan untuk bahan langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik pada setiap item barang dalam proses dalam inventaris Anda.

Barang jadi

Ini adalah biaya yang terkait dengan barang yang telah Anda siapkan sepenuhnya untuk dijual kepada pelanggan Anda. Anda juga akan menambahkan biaya penyimpanan barang jadi ini dan biaya terkait lainnya.

Pada neraca manufaktur tipikal Anda, Anda harus memiliki bahan mentah, barang dalam proses, dan barang jadi sebagai bagian dari perhitungan inventaris Anda.

Anda juga akan menginginkan sistem persediaan periodik atau perpetual untuk melacak berapa banyak produk yang Anda miliki di lini produksi Anda pada satu waktu.

Baca juga: Market Development Strategi: Pengertian, Tips, dan Contohnya

Metode Biaya Produksi

Dalam hal akuntansi perusahaan manufaktur, Anda memerlukan metode penetapan biaya yang tepat untuk membantu Anda mencapai profitabilitas yang lebih tinggi.

Software akuntansi yang memiki fitur perusahaan manufaktur mungkin menawarkan metode penetapan biaya yang berbeda. Berikut adalah yang harus Anda waspadai:

Biaya standar

Penetapan biaya standar adalah sistem akuntansi di mana Anda menetapkan tarif standar untuk bahan atau tenaga kerja yang digunakan dalam produksi atau penetapan biaya persediaan.

Dengan melakukan ini, Anda dapat menghitung biaya tenaga kerja dan material untuk memproduksi satu unit produk Anda.

Memiliki standar ini memungkinkan Anda mendeteksi varians yang dapat dianalisis, memungkinkan tren terlihat, dan memungkinkan Anda melakukan penyesuaian harga yang tepat.

Jika Anda menghabiskan lebih banyak untuk memproduksi produk daripada yang diperlukan, Anda tidak akan memenuhi target pendapatan Anda.

Lihat di mana inefisiensi dalam proses produksi dan dari mana pemborosan berasal, sesuaikan harga jika diperlukan. Penetapan biaya standar berguna jika Anda membuat produk serupa atau produk tertentu dalam jumlah besar.

Baca juga: Merger dan Akuisisi: Pengertian, Jenis, Cara Kerja, dan Perbedaannya

Job costing

Penetapan biaya pekerjaan, juga dikenal sebagai penetapan biaya variabel, lebih baik jika Anda memproduksi berdasarkan pesanan atau berfokus pada sejumlah kecil unit. Misalnya, ini dapat mencakup mesin yang dibuat khusus atau sejumlah kecil produk.

Sistem akuntansi ini memungkinkan Anda untuk menghitung biaya produksi individual untuk suatu produk dan menerapkan mark-up yang tepat untuk mendapatkan margin proyek yang Anda inginkan.

Anda mungkin melihat setiap proyek secara mendetail – hingga biaya, material, dan overhead. Ini sangat populer dalam konstruksi.

Penetapan biaya berdasarkan aktivitas

Ini adalah metode penetapan biaya yang berbeda dari penetapan biaya pekerjaan karena memasukkan lebih banyak biaya tidak langsung, seperti konsumsi sumber daya.

Ini dapat membantu Anda mengasah produk mana yang menguntungkan dan menemukan peluang untuk mendorong hasil yang lebih baik untuk produk Anda yang sudah ada. Ini mungkin bagus jika Anda memiliki campuran produk yang kompleks.

Baca juga: Akuntansi Forensik: Pengertian, Fungsi, Jenis, Dan Cara Menjadi Akuntan Forensik

Manajemen Persediaan dalam Perusahaan Manufaktur

akuntansi perusahaan manufaktur

Manajemen persediaan sangat penting bagi produsen dan perusahaan manufaktur. Pada akhir periode akuntansi, pada akhir tahun keuangan, Anda ingin memiliki nilai yang terkait dengan jumlah barang dalam inventaris Anda.

Menilai inventaris atau persediaan Anda akan membantu menentukan harga pokok penjualan dan berapa banyak keuntungan yang Anda hasilkan.

Memiliki kekurangan atau kelebihan persediaan secara langsung mempengaruhi produksi dan profitabilitas bisnis manufaktur Anda.

Persediaan terus dijual dan diisi kembali, jadi Anda mungkin perlu membuat asumsi aliran biaya. Ada empat cara yang diterima untuk menilai persediaan.

First In, First Out (FIFO)

Banyak produsen menggunakan metode ‘masuk pertama, keluar pertama (FIFO)’, di mana produk dijual sesuai urutan penambahannya ke inventaris. Cara yang populer untuk menghitung biaya persediaan; ini bisa bekerja untuk bisnis yang memiliki produk dengan umur simpan.

Last In, First Out (LIFO)

Metode penilaian persediaan ini beroperasi dengan asumsi bahwa produk akhir yang ditambahkan ke persediaan perusahaan adalah yang pertama dijual. Lebih sedikit produsen yang menggunakan metode ini.

Biaya rata-rata

Ini adalah metode akuntansi umum yang menggunakan rata-rata tertimbang dari semua produk untuk menentukan dan melacak inventaris. Penetapan biaya rata-rata berguna dalam situasi di mana sulit untuk membebankan biaya ke produk tertentu atau individual.

Baca juga: Biaya Bahan Baku: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

Identifikasi khusus

Metode akuntansi ini melacak setiap item inventaris, yang berguna jika Anda dapat mengidentifikasi setiap item dengan, misalnya, nomor seri atau tag RFID.

Ini dapat menghasilkan tingkat akurasi yang lebih tinggi, tetapi banyak produsen tidak mungkin memiliki item yang memiliki identifikasi unik.

Ini lebih baik untuk barang-barang bernilai tinggi yang membutuhkan diferensiasi, daripada barang-barang yang dapat dipertukarkan.

Banner 3 kledo

Apa yang Harus Anda Perhatikan Saat Memilih Software Akuntansi untuk Perusaha Manufaktur?

Tanpa informasi yang akurat, tepat waktu, dan berkualitas, tidak akan mudah untuk memahami apa yang terjadi dalam bisnis Anda. Sebagai pemilik bisnis manufaktur, Anda harus selalu berada di atas bahan dan biaya terkait lainnya untuk menentukan harga barang jadi Anda dengan benar.

Pada saat yang sama, Anda perlu mempertimbangkan faktor pasar eksternal yang memengaruhi bisnis dan industri Anda.

Akan membantu jika Anda memiliki solusi software akuntansi untuk perusahaan manufaktur yang memungkinkan Anda menangani kerumitan ekstra dalam menghitung inventaris dan biaya barang manufaktur Anda.

Software akuntansi ini dapat digunakan untuk mengekstrak data dan menganalisis tren, meningkatkan efisiensi, dan membuat keputusan bisnis terbaik.

Software akuntansi untuj perusahaan manufaktur Anda juga harus membantu Anda tetap mematuhi peraturan dan undang-undang pajak negara tempat Anda berbisnis.

Seringkali, produsen berinvestasi dalam solusi lengkap, yang menangani tugas lain selain keuangan, seperti perencanaan dan produksi. Ini dikenal sebagai Perencanaan sumber daya perusahaan atau Enterprise Resource Planning (ERP).

Idealnya, data harus bergerak bebas antara lini produksi dan back office, yang berarti Anda memiliki data real-time yang akurat.

Fitur-fitur yang terdapat dalam software akuntansi seperti manajemen persediaan dapat membantu Anda mengoptimalkan cara Anda menggunakan persediaan, seperti memberikan peringatan ketika persediaan Anda perlu diisi ulang.

Sangat penting ketika memahami bahan mentah, barang dalam proses, dan barang jadi. Ini akan menghindari situasi di mana Anda memiliki terlalu banyak persediaan (yang membutuhkan biaya) atau, lebih buruk lagi, tidak cukup persediaan, di mana Anda tidak dapat memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

Untuk semua proses ini, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pencatatan pembukuan dan akuntansi untuk perusahaan manufaktur Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berabagai jenis bisnis di Indonesia.

Ada banyak fitur yang akan dapatkan di Kledo seperti pencatatan pembukuan, manajemen persediaan, manajemen aset, pengelolaan multi gudang, pencatatan alur kerja manufaktur, dashboard keuangan yang intuitif, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba Kledo untuk mempermudah proses manufaktur pada bisnis Anda secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × one =