Cost Structure: Pengertian, Fungsi, Komponen dan Contohnya

cost structure

Cost structure merupakan proporsi biaya yang harus dikeluarkan bisnis dalam menjalankan kegiatan operasional bisnis mereka.

Mengetahui dan memahami cost structure menjadi langkah awal agar bisnis Anda meraih profit yang tinggi.

Untuk itu, Artikel ini akan membahas seputar cost structure dan poin penting yang menyertainya.

Pengertian Cost Structure

cost structure

Cost structure adalah jenis dan proporsi dari biaya tetap dan variabel yang dikeluarkan oleh bisnis.

Konsep ini dapat dijelaskan dalam unit yang lebih kecil, seperti produk sampingan, layanan, pelanggan, lini produk, divisi, atau wilayah geografis.

Cost structure digunakan sebagai sarana untuk menetapkan harga jika Anda menggunakan strategi penetapan harga berbasis biaya.

Ini juga menggambarkan area di mana biaya dapat dikurangi atau setidaknya memiliki kontrol yang lebih baik.

Oleh karena itu, struktur biaya merupakan konsep akuntansi manajemen dan tidak dapat diterapkan pada akuntansi keuangan.

Baca juga: Funneling Adalah Strategi Penting dalam Marketing, Berikut Penjelasannya

Jenis-jenis Cost Structure

Struktur biaya adalah klasifikasi biaya bisnis yang didasarkan apakah biaya tersebut termasuk ke dalam biaya tetap atau variabel, dan langsung atau tidak langsung.

Artinya, cost structure memiliki 4 jenis biaya sesuai dengan pengertian sebelumnya yaitubiaya tetap langsung, biaya tetap tidak langsung, biaya variabel langsung, dan biaya variabel tidak langsung.

Untuk memudahkan Anda dalam membedakan keempat jenis biaya tersebut, pada penjelasan ini kami akan memberikan ilustrasi sebuah toko roti.

Salah satu karyawan toko roti adalah seorang tukang roti. Dia memanggang semuanya di sana: roti, kue kering, pai, kue dan semuanya.

Tetapi toko roti juga memiliki penghias kue khusus, yang tugasnya hanya mendekorasi kue pengantin.

Struktur biaya - contoh karyawan
Toko Roti dan 2 karyawannya

Apa Itu Biaya Variabel Langsung?

Ketika kita memikirkan biaya yang dikeluarkan untuk membuat salah satu kue pengantin ini, maka beberapa di antaranya cukup jelas. Untuk setiap kue pasti Anda membutuhkan tepung, susu, gula, telur, dan mentega.

Dan tentu saja, jika Anda ingin membuat satu kue lagi, Anda harus menggunakan jumlah bahan yang sama. Faktanya, setiap kali Anda membuat satu kue lagi, Anda membutuhkan lebih banyak bahan.

Biaya variabel langsung
Cost Structure: Biaya Variabel Langsung

Jadi, biaya bahan keseluruhan meningkat karena lebih banyak kue yang dibuat. Biayabiaya yang meningkat seiring dengan peningkatan volume produksi, adalah biaya variabel. Dalam hal ini, tepung, susu, gula, telur, dan mentega adalah contoh biaya variabel.

Apa itu biaya variabel? Biaya variabel adalah biaya yang meningkat setiap kali satu unit produk atau jasa diproduksi.

Dan, karena kita dapat dengan mudah menghubungkan penggunaan bahan-bahan dengan produksi kue pengantin, kita dapat mengatakan bahwa ini adalah biaya langsung. Dalam hal ini, tepung, susu, gula, telur, dan mentega juga merupakan contoh biaya langsung.

Apa itu biaya langsung? Biaya langsung adalah biaya yang dapat dikaitkan dengan objek biaya dengan cara yang relatif mudah (yaitu, dengan cara yang layak secara ekonomi).

Jadi bahan-bahannya adalah contoh biaya variabel langsung dari penjualan kue pengantin. Contoh lain dari biaya variabel langsung adalah pengemasan, karena setiap kali kue dijual, kue itu perlu dikemas untuk pengiriman.

Jadi, bisa disimpulkan bahwa:

Apa itu biaya variabel langsung? Biaya variabel langsung adalah biaya yang meningkat setiap kali satu unit lagi diproduksi, dan yang dapat dikaitkan dengan objek biaya dengan cara yang layak secara ekonomi.

Apa yang Dimaksud dengan Biaya Variabel Tidak Langsung?

Tetapi memproduksi kue pengantin membutuhkan biaya lebih banyak. Misalnya, kue juga perlu dipanggang.

Dan setiap kali kue akan dipanggang, kita perlu mengeluarkan listrik untuk menyalakan oven. 

Semakin banyak kue yang kita panggang, semakin tinggi pula tagihan listrik kita.

Karena biaya listrik meningkat setiap kali kue tambahan dibuat, maka listrik adalah contoh biaya variabel .

Namun, meskipun mudah untuk melihat bagaimana memanggang lebih banyak kue meningkatkan biaya, jauh lebih sulit untuk mengatakan bagian mana dari tagihan listrik Anda yang sesuai dengan jenis kue, karena listrik dibutuhkan untuk banyak hal lain selain memanggang kue pernikahan.

Jadi, kita bisa mencoba mengalokasikan biaya listrik untuk produksi kue pengantin, tapi itu tidak mudah, dan butuh pertimbangan

Jenis biaya inilah yang kita sebut “biaya tidak langsung”. Dalam kasus khusus ini, listrik adalah contoh biaya tidak langsung , karena kita tidak dapat dengan mudah mengetahui berapa banyak listrik yang dihabiskan untuk produksi kue pengantin saja.

Apa itu biaya tidak langsung? Biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak dapat secara langsung dikaitkan dengan objek biaya dengan cara yang relatif mudah (yaitu, dengan cara yang layak secara ekonomi).

Jadi, ketika biaya berubah dengan volume produksi, tetapi tidak dapat secara langsung dikaitkan dengan objek biaya, kita katakan bahwa kita memiliki biaya variabel tidak langsung .

Biaya variabel tidak langsung
Cost Structure: Biaya Variabel Tidak Langsung

Apa yang Dimaksud dengan Biaya Tetap Tidak Langsung?

Namun untuk menjalankan usaha bakery yang menjual kue pengantin, ada beberapa biaya lain yang sangat penting, yang tidak terkait langsung dengan produksi kue pengantin, juga tidak berbeda dengan volume produksi.

Dengan kata lain, mereka tidak langsung dan jumlah yang diperlukan konstan. Contoh biaya tetap tidak langsung mungkin adalah sewa toko roti

Apa itu biaya tetap? Biaya tetap adalah biaya yang tidak meningkat terlepas dari apakah kita memproduksi lebih banyak unit atau tidak (dalam rentang atau produksi tertentu, atau “rentang relevan” produksi).

Jika Anda memanggang dan menjual kue, Anda harus membayar sewa. Tetapi Anda selalu harus membayar dengan jumlah yang sama, terlepas dari berapa banyak kue yang Anda hasilkan dan jual.

Biaya tetap tidak langsung
Cost Structure: Biaya Tetap Tidak Langsung

Jadi, karena biaya ini tidak bertambah karena semakin banyak kue yang dibuat, maka biayanya tetap .

Dan, seperti dalam kasus listrik yang terlihat sebelumnya, Anda dapat mengalokasikan biaya ini untuk produksi kue pernikahan, tetapi tidak mudah untuk menemukan tautannya; mereka tidak langsung.

Apa yang dimaksud dengan biaya tetap tidak langsung? Biaya tetap tidak langsung adalah biaya yang tidak berubah dengan volume produksi (dalam kisaran produksi yang relevan), dan yang tidak dapat dikaitkan dengan objek biaya dengan cara yang ekonomis.

Contoh biaya tetap tidak langsung lainnya, mungkin gaji orang yang menjual kue, karena gajinya sama setiap bulan, terlepas dari berapa banyak kue yang terjual, dan Anda tidak dapat menautkan biaya itu ke lini kue tertentu.

Tentu saja, seberapa besar gaji tetap akan sangat bergantung pada undang-undang ketenagakerjaan yang berlaku.

Baca juga: Biaya Tenaga Kerja Langsung: Pengertian, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Apa Itu Biaya Tetap Langsung?

Dan terakhir, mari kita bahas tentang wedding cake decorator  yang kami sebutkan di awal, yang tugasnya hanya menghias kue pengantin.

Biaya tetap langsung
Cost Structure: Biaya Tetap Langsung

Karena kita harus membayar gajinya, terlepas dari apakah dia menghias 1 kue, 2 kue, atau 20 kue, mempekerjakannya adalah contoh biaya tetap.

Karena tentu saja, dia menghabiskan waktu setiap kali dia mendekorasi kue, tetapi karena dia mendapatkan gaji tetap, Anda tidak membutuhkan lebih banyak uang baginya untuk menghias kue tambahan .

Jadi, jika yang kita analisis adalah biaya produksi kue pengantin, gajinya adalah contoh biaya langsung. Jika kita memproduksi kue pengantin, kita perlu mempekerjakannya, jika kita tidak memproduksi kue itu, kita tidak akan memiliki biaya ini.

Artinya, dalam kasus penghias kue pengantin, ketika kita menganalisis biaya kue pengantin, biaya mempekerjakannya adalah contoh biaya tetap langsung.

Baca juga: Kualitas Produk: Pengertian, Indikator, dan Cara Meningkatkannya

4 Kelompok Cost Structure

Seseorang perlu mengidentifikasi setiap biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan objek biaya untuk menentukan struktur biaya.

Adapun kelompok dari struktur biaya adalah sebagai berikut:

1. Struktur Biaya Produk

  • Biaya tetap: Tenaga kerja langsung dan overhead pabrik
  • Biaya variabel: Bahan langsung, perlengkapan produksi, komisi, dan upah borongan

2. Struktur Biaya Lini Produk

  • Biaya tetap: Overhead administrasi, overhead manufaktur, dan tenaga kerja langsung
  • Biaya variabel: Bahan langsung, perlengkapan produksi, dan komisi

3. Struktur Biaya Pelanggan

  • Biaya tetap: Biaya administrasi untuk layanan pelanggan dan klaim garansi
  • Biaya variabel: Biaya barang dan jasa yang dijual kepada pelanggan, retur penjualan, dan kredit yang diterima

4. Struktur Biaya Tambahan

  • Biaya tetap: Biaya administrasi
  • Biaya variabel: Gaji staf, bonus, pemotongan pajak, biaya perjalanan, dan hiburan

Biaya tertentu yang disebutkan di atas mungkin sulit untuk ditentukan.

Jadi, Anda mungkin perlu melengkapi garis besar penetapan biaya berdasarkan aktivitas untuk membebankan biaya secara dekat ke struktur biaya objek biaya yang diberikan.

Mengapa Cost Structure Menentukan Profitabilitas Bisnis Anda?

Satu-satunya cara untuk mengetahui tingkat profitabilitas dan keuntungan nyata Anda adalah dengan mengetahui seluk beluk operasi harian dan proses internal Anda.

Untuk itu, Anda perlu membedakan jenis biaya yang harus dikeluarkan bisnis Anda.

Alasan di balik membedakan biaya tetap dan variabel sederhana, memungkinkan penganggaran dan perencanaan yang lebih baik dan lebih efisien.

Memiliki pengetahuan tentang bagaimana penjualan mempengaruhi perilaku biaya tetap dan variabel adalah alat yang dibutuhkan.

Ketika Anda memperoleh data perubahan biaya, Anda dapat segera mengambil keputusan yang tepat untuk bisnis.

Logika akan menentukan bahwa peningkatan laba seperti halnya penjualan, harus diberikan bahwa jika Anda bekerja lebih keras, hasil yang diperoleh pun akan meningkat.

Tapi itu belum tentu terjadi pada bisnis. Sebab, mungkin jumlah volume/faktur memang meningkatkan, tetapi tidak dengan pendapatan bersih bisnis Anda.

Seperti yang diketahui banyak pemilik bisnis cerdas berasumsi bahwa laba kotor tidak berarti apa-apa tanpa model penetapan harga yang kuat dan margin yang baik.

Jika biaya Anda berlebihan dalam kategori variabel maka pendapatan yang dapat diperoleh perusahaan Anda terikat dan diturunkan karena struktur biaya yang tidak adaptif.

Ketika struktur biaya direncanakan dengan buruk, seperti yang terjadi ketika biaya per unit Anda melebihi penjualan per unit, hal itu mencerminkan persentase laba yang sama: volume meningkat, tetapi arus kas yang tersedia dalam kondisi buruk.

Baca juga: Current Asset: Pengertian, Komponen, dan Contohnya

Analisis Cost Structure untuk Memaksimalkan Keuntungan

cost structure

Aturan praktis untuk usaha kecil, pemula, atau bisnis baru adalah untuk terus mencermati bagaimana perubahan volume produksi barang atau fluktuasi harga jual mempengaruhi profitabilitas. Ini adalah nasihat yang baik bahwa setiap bisnis harus mengikutinya.

Agar dapat memaksimalkan keuntungan, Anda perlu membuat analisis struktur biaya, ini akan membantu Anda memecahkan pertanyaan paling penting yang terkait dengan peningkatan margin:

Pada volume berapa seharusnya produksi dilakukan? Dan berapa banyak karyawan yang dibutuhkan untuk melakukannya?

Mari kita lihat perhitungan yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan ini. 

Biaya Tetap + Biaya Variabel = Total biaya (Total Cost/TC)

Ini diperlukan untuk mengetahui berapa banyak setiap unit biaya produk yang harus diproduksi.

Selanjutnya adalah Biaya Marginal dan persamaannya seperti ini:

Biaya Marginal = Perubahan Biaya Total/ Perubahan Kuantitas Yang Diproduksi. 

Ini juga dapat dikaitkan dengan Pendapatan Marginal, yaitu jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh setiap unit produk yang terjual. 

Contoh Penghitungan Structure Cost

Sebagai contoh, mari kita ambil contoh dari 2 bisnis, yaitu X dan Y.

Perusahaan X adalah perusahaan yang baru didirikan dan telah menginvestasikan sejumlah besar mesin dan fasilitas lain untuk memproduksi produk.

Di sisi lain, perusahaan Y adalah perusahaan mapan dan beroperasi di bidang manufaktur selama tiga tahun terakhir dan sekarang berencana untuk melakukan outsourcing pembuatan produknya.

Biaya variabel perusahaan X lebih kecil dibandingkan dengan perusahaan Y.

Perusahaan Y harus mengeluarkan sejumlah biaya pembelian produk manufaktur yang disepakat dan biaya tetap perusahaan Y sangat rendah karena telah mengalihdayakan produk manufaktur dan hanya harus menanggung biaya pembelian saja.

Sekarang anggaplah perusahaan X dan Y sama-sama memiliki 5.000 unit produknya, dan keduanya menjual produk mereka dengan harga $150 per unit, dan biaya pembelian produk yang dialihdayakan oleh perusahaan Y adalah $210.000 dan biaya per unit perusahaan X adalah $80 per satuan.

Namun kedua perusahaan tersebut mempunyai tingkat profitabilitas yang berbeda berdasarkan perhitungan di bawah ini:

Laba Perusahaan X

  • = $(150-80) * 5.000 unit
  • = $70 * 5.000
  • = $350.000

Laba Perusahaan Y

  • = $(150*5.000) – 210.000
  •  = $540.000

Dari perhitungan di atas, sangat jelas bahwa Perusahaan Y memperoleh keuntungan lebih banyak dibandingkan dengan perusahaan X karena memiliki biaya produk yang lebih rendah.

Tips Mengelola Cost Structure pada Bisnis

Menempatkan label harga adalah salah satu keputusan terpenting, keputusan yang dapat mengembangkan atau menghancurkan perusahaan.

Menetapkan harga adalah aktivitas yang membutuhkan informasi, mengetahui basis pelanggan target Anda, total biaya menjalankan bisnis, dan bagaimana keduanya berinteraksi.

Ini adalah cara strategis untuk meningkatkan profitabilitas operasi.

Ada banyak cara dan tindakan yang harus diambil untuk meningkatkan profitabilitas, dan kebanyakan dari mereka terkait dengan biaya, kedua konsep ini adalah dua sisi mata uang yang sama.

Namun tidak semua orang memiliki struktur dan pengetahuan yang diperlukan untuk mengoptimalkan produksi di seluruh organisasi, atau menetapkan harga yang tepat.

Tetapi ada empat tips untuk mengelola struktur biaya:

Menentukan Struktur Biaya

Biaya bisa menjadi persamaan yang sulit untuk diatasi, tidak pernah semudah kelihatannya.

Tapi ini adalah langkah pertama untuk memaksimalkan profitabilitas. Kuncinya adalah mengisolasi biaya produksi riil, yang biasanya memperhitungkan bahan, overhead, dan gaji tenaga kerja langsung.

Jika sifat bisnis Anda memerlukan pengeluaran lain yang langsung masuk ke jalur produksi, maka itu juga diperlukan dalam perhitungan.

Informasi ini adalah aset berharga, ini adalah kumpulan data penting yang diperlukan untuk membuat keputusan bisnis yang produktif, efisien, dan cerdas.

Dalam kasus terbaik, informasi ini adalah bagian dari kumpulan data perusahaan yang lebih besar, di dalam perangkat lunak manajemen proyek, atau yang serupa.

Mengapa penting bagi informasi untuk menjadi bagian dari alat?

Karena memiliki gambaran yang transparan dapat membantu memperjelas cara untuk melihat proses secara keseluruhan, melalui laporan internal, dan mendapatkan kesempatan untuk memahami di mana sistem tidak bekerja dan di mana perubahan harus dilakukan.

Jenis alat perangkat lunak ini dapat membuat laporan otomatis, dan referensi silang kumpulan informasi penting hanya dengan satu klik.

Dengan setiap informasi tentang apa yang masuk ke dalam biaya produksi, Anda akan dapat secara konsisten membagi biaya sesuai dengan tujuan perusahaan.

Dan melakukannya di setiap jenis proyek lini produk memungkinkan gagasan biaya yang akurat. 

Tetapkan Sasaran Profitabilitas

Di sini kita akan mendapatkan Laba Kotor yaitu keuntungan yang diperoleh bisnis apa pun setelah dikurangi biaya pembuatan dan penjualan produk.

Ini dapat dihitung dengan mengurangkan Harga Pokok Penjualan (COGS) dari penjualan dan pendapatan.

Tetapi mencapai jumlah ini tidak cukup untuk mencapai tujuan profitabilitas.

Kuncinya adalah memahami berapa banyak keuntungan yang harus dicapai bisnis untuk memenuhi atau melampaui tujuan keuntungan.

Menghitung berapa harga setiap lini produk atau setiap pekerjaan adalah apa yang dibutuhkan dalam langkah ini.

Setelah mengoptimalkan dan menurunkan biaya produksi, Anda perlu memahami persentase pendapatan yang dihasilkan oleh setiap bagian yang terjual ke dalam perusahaan.

Di sinilah perusahaan dapat kehilangan profitabilitasnya, dengan tidak mencapai tingkat pendapatan bersih yang memungkinkan peluang pertumbuhan dan investasi di perusahaan itu sendiri.

Perhatikan Pemicu Biaya

Pada dasarnya, pemicu biaya biasanya berjumlah bahan, tenaga kerja dan overhead.

Sangat penting untuk mengetahui bagaimana memprioritaskan ketiga hal ini, dan mana yang membutuhkan tingkat kualitas tertinggi per produk agar dapat mengelompokkan dan mengalokasikan tindakan atau kerugian material terhadapnya dengan benar. 

Overhead biasanya melibatkan pengeluaran dan biaya yang tidak sepenuhnya berada di dalam produk, seperti biaya material seperti pemanas, listrik, dan pengawasan.

Jadi mencoba mengalokasikan pengeluaran ini untuk kebutuhan tertentu tidak akan ada gunanya, karena itu adalah kebutuhan di seluruh bisnis.

Mungkin yang terbaik adalah mencari cara untuk mengurangi ini di seluruh perusahaan independen.

Ukuran penting lainnya, yang dapat dibagi menurut masing-masing sektor individu, adalah unit per jam kerja.

Ini adalah cara untuk mengetahui seberapa cepat produksi dan pengiriman, kecepatan yang cepat memungkinkan biaya yang lebih rendah dan profitabilitas yang lebih tinggi.

Akui Hubungan Biaya dan Profitabilitas dengan Penetapan Harga

Penetapan harga adalah jalur terdekat untuk melindungi margin.

Memperoleh data aktual dan akurat dari biaya produksi dan profitabilitas dapat menyebabkan kepercayaan dalam pengambilan keputusan bisnis.

Ketika Anda mencapai posisi ini, Anda dapat memperhitungkan elastisitas harga untuk memaksimalkan nilai dan menurunkan kemungkinan kerugian klien.

Bagian dari mengelola bisnis yang berharga adalah mengetahui bagaimana dan kapan Anda dapat menetapkan harga yang lebih tinggi, sebagai bagian dari strategi yang dijalankan karena informasi yang Anda ketahui tentang operasi Anda sendiri.

Produk mana yang harganya harus lebih tinggi? Mana yang harus mendapat diskon?

Anda akhirnya akan dapat menetapkan harga dengan memperhitungkan persentase pendapatan terbaik untuk setiap produk.

Menyelaraskan harga, biaya dan keuntungan adalah apa yang membuat perusahaan kompetitif dan menguntungkan. 

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Demikian penjelasan cost structure yang perlu Anda ketahui.

Dari penjelasan artikel ini, bisa disimpulkan bahwa struktur biaya mempunyai peranan yang sangat penting dalam bisnis.

Sehingga, sebagai pelaku bisnis, Anda wajib mengelolanya dengan benar dan tepat.

Untuk memudahkan pengelolaan struktu biaya bisnis, Anda dapat menggunakan software akuntansi Kledo yang mempunyai fitur akuntansi terbaik.

Dengan menggunakan Kledo, struktur biaya bisnis bisa dioptimalkan penggunaanya sehingga bisnis bisa menghasilkan untung yang lebih besar.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × two =