Kapitalisasi Pasar: Pengertian, Tujuan, Rumus, dan Cara Hitungnya

kapitalisasi pasar

Bagaimana nilai perusahaan sekarang? Ini adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh setiap investor, terutama sebelum membeli saham. Salah satu metodenya adalah menilai perusahaan seperti yang dilakukan pasar saham, melalui ukuran yang disebut kapitalisasi pasar.

Faktanya, mendiversifikasi investasi Anda di berbagai kapitalisasi pasar mungkin merupakan cara sederhana namun efektif untuk mengurangi risiko dan meningkatkan potensi profitabilitas portofolio Anda. 

Meskipun diversifikasi di seluruh kapitalisasi pasar itu baik, penting untuk memahami apa yang diperlukannya. Dalam artikel ini, kita akan menyelami lebih dalam tentang apa itu kapitalisasi pasar dan kegunaannya.

Arti Kapitalisasi Pasar

Kapitalisasi pasar, disebut juga market cap adalah nilai pasar total dari semua saham perusahaan yang beredar. Dengan kata lain, itu adalah total nilai perusahaan saat ini sebagaimana ditentukan oleh pasar saham. 

Saham beredar mencakup semua saham yang diterbitkan oleh perusahaan termasuk saham biasa, saham preferen, saham terbatas, dan yang tidak tersedia untuk umum. Itu tidak termasuk saham yang disimpan dalam kas perusahaan. 

Investor dan analis sering menggunakan kapitalisasi perusahaan untuk mendiskusikan ukurannya relatif terhadap perusahaan lain, tetapi itu hanya salah satu dari beberapa metrik populer yang berhubungan dengan nilai perusahaan.

Tidak seperti metrik penilaian lain yang menghitung nilai perusahaan berdasarkan uang tunai, aset, dan utang, kapitalisasi ini terkait dengan harga saham, sehingga dapat bervariasi secara signifikan selama periode waktu yang relatif singkat karena sentimen pasar dan perilaku investor.

Bukan hal yang aneh jika harga saham perusahaan naik atau turun sebesar 5-10% dalam satu hari. Penting untuk diingat bahwa kapitalisasi pasar adalah berapa nilai perusahaan bagi publik yang ditentukan oleh harga sahamnya.

Ini adalah nilai total dari semua ekuitas perusahaan, bukan berapa biaya yang akan dikeluarkan perusahaan jika dijual ke perusahaan lain sebagai bagian dari merger atau akuisisi.

Baca juga: Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

Pentingnya Kapitalisasi Pasar

Konsep kapitalisasi pasar penting bagi investor dan pemangku kepentingan perusahaan lainnya. Berikut beberapa alasannya:

Membantu Investor Menilai Profil Pengembalian Risiko Suatu Saham

Sebagai investor, Anda dapat memeriksa kapitalisasi pasar perusahaan untuk menilai ukurannya. Ini, pada gilirannya, membantu Anda menilai profil risiko pengembalian investasi Anda.

Misalnya, perusahaan berkapitalisasi besar lebih stabil dibandingkan dengan perusahaan berkapitalisasi menengah atau kecil. Dengan demikian, jika Anda berinvestasi pada saham berkapitalisasi besar, risikonya akan lebih rendah dan pengembaliannya akan lebih stabil.

Di sisi lain, saham berkapitalisasi kecil, meskipun berisiko, dapat menawarkan pengembalian yang menarik dalam kenaikan pasar

Membantu dalam Pengambilalihan

Perusahaan yang mempertimbangkan pengambilalihan menggunakan metrik kapitalisasi perusahaan yang ditargetkan untuk menilai apakah pengambilalihan akan terbukti menguntungkan atau tidak.

Menentukan Nilai Perusahaan

Dalam rumus kapitalisasi pasar, nilai pasar dari saham biasanya berubah. Dengan demikian, ini membantu analis dan investor memperkirakan nilai perusahaan. Perusahaan berkapitalisasi besar dianggap sebagai perusahaan bernilai tinggi karena mereka memiliki basis modal yang besar dan nilai pasar yang baik.

Rumus dan Cara Hitung Kapitalisasi Pasar

Market cap dihitung dengan mengalikan harga saat ini dari satu saham perusahaan dengan jumlah saham yang beredar untuk mendapatkan nilai total semua saham yang beredar.

Market cap = Harga Saham Saat Ini * Jumlah Saham Beredar 

Pada 23 November 2021, PT. Amemiliki sekitar 1 miliar saham beredar, dan pada pukul 4 sore , mereka diperdagangkan pada Rp. 1.110. Jadi, berapa kapitalisasi pasar Tesla saat ini?

Market cap = Harga Saham Saat Ini * Jumlah Saham Beredar

Market cap = Rp. 1.110 * 1 miliar

Market cap = Rp. 1,11 triliun (mulai pukul 4 sore pada 23/11/21)

Baca juga: Brand Activation: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Strateginya

Langkah-Langkah Menghitung Kapitalisasi Pasar

kapitalisasi pasar

Gunakan langkah-langkah berikut untuk menerapkan rumus menghitung market cap:

1. Tentukan Jumlah Saham Beredar

Untuk menggunakan rumus, temukan jumlah saham beredar yang disediakan perusahaan pada penawaran umum perdananya. Saham yang beredar mewakili jumlah total saham preferen yang dimiliki pemegang saham, termasuk saham blok melalui perusahaan investasi dan saham terbatas yang dimiliki oleh eksekutif perusahaan.

Selain itu, jumlah saham yang beredar biasanya tetap konstan, kecuali jika perusahaan mengeluarkan opsi saham karyawan atau IPO kedua.

Dalam kebanyakan kasus, Anda dapat menemukan jumlah saham beredar dengan mengacu pada nomor IPO perusahaan saat saham pertama kali tersedia. Misalnya, Anda menemukan bahwa sebuah perusahaan teknologi besar mengeluarkan IPO yang berisi 7.500.000 saham. Nilai ini adalah jumlah total saham yang beredar dan pengganti faktor ini dalam rumus.

2. Temukan Harga Pasar untuk Satu Saham

Harga pasar untuk saham dapat berfluktuasi hampir setiap hari, sehingga market cap juga dapat berfluktuasi dengan perubahan harga. Saat menghitung market cap, ambil nilai harga terkini untuk satu lembar saham preferen.

Meskipun nilai pasar dapat berubah dari waktu ke waktu, harga saham saat ini cukup efektif untuk memberi Anda gambaran tentang market cap. Dengan menggunakan perusahaan teknologi dari contoh sebelumnya, asumsikan harga salah satu dari 7.500.000 lembar saham adalah Rp. 5000. Dalam rumusnya, ini menggantikan harga saham tunggal.

3. Kalikan Nilai-Nilai Ini dalam Rumus

Setelah Anda mengetahui harga per saham dan jumlah total saham yang beredar, kalikan nilai-nilai ini dalam rumus. Hasilnya adalah market cap dan dapat memberi tahu Anda tentang ukuran dan nilai perusahaan yang Anda evaluasi.

Sebagai contoh, hitung market cap untuk perusahaan teknologi sebelumnya ketika harga per saham saat ini Rp. 5000 dan perusahaan memiliki 7.500.000 saham beredar :

Market cap= 7.500.000 x Rp. 5000 = Rp. 37.500.000.000

Banner 3 kledo

Cara untuk Menafsirkan Kapitalisasi Pasar

Simak tips berikut saat menganalisis nilai kapitalisasi pasar suatu perusahaan:

  • Menentukan market cap efektif untuk mendapatkan gambaran singkat tentang nilai perusahaan, itu tidak mewakili faktor internal yang mempengaruhi nilai total perusahaan. Oleh karena itu, penting untuk menggunakan market cap sebagai indikator eksternal dari nilai perusahaan dalam industrinya.
  • Bandingkan market cap dengan nilai perusahaan. Nilai perusahaan memberikan representasi yang lebih akurat tentang nilai perusahaan yang sebenarnya. Jadi, ada baiknya membandingkan market cap dengan nilai perusahaan untuk lebih memahami posisi keuangan perusahaan yang sebenarnya di pasar.
  • Perbarui perhitungan kapitalisasi pasar. Pertimbangan lain saat menghitung market cap adalah frekuensi perubahan harga saham di pasar saham. Ini membuatnya penting untuk memantau harga saham untuk memastikan informasi terkini tentang nilai pasar perusahaan.
  • Tentukan tingkat kapitalisasi. Perusahaan dengan kapitalisasi lebih besar (perusahaan dengan kapitalisasi pasar lebih dari Rp. 100 miliar) seringkali memiliki risiko yang lebih rendah bagi investor, karena jumlah saham perusahaan dapat meningkat menjadi jutaan. Oleh karena itu, mengevaluasi tingkat market cap dapat bermanfaat untuk memahami risiko keuangan yang dimiliki beberapa perusahaan saat membeli saham pasar.

Jenis-Jenis Kapitalisasi Pasar

Saham yang dikeluarkan oleh perusahaan dikategorikan menurut arti kapitalisasi pasar perusahaan. Jadi, perusahaan berkapitalisasi besar menerbitkan saham berkapitalisasi besar, perusahaan berkapitalisasi menengah menerbitkan saham berkapitalisasi menengah, dan perusahaan berkapitalisasi kecil menerbitkan saham berkapitalisasi kecil.

Saham di segmen pasar modal yang berbeda memiliki profil pengembalian risiko yang berbeda.

Saham Berkapitalisasi Besar

Saham berkapitalisasi besar milik perusahaan yang telah memantapkan diri di pasar. Perusahaan semacam itu memiliki warisan yang kuat dan merupakan pemain yang stabil dalam perekonomian.

Bahkan dalam kasus penurunan pasar, perusahaan berkapitalisasi besar akan lebih cocok untuk mengatasi volatilitas. Saham berkapitalisasi besar, oleh karena itu, adalah saham berkualitas atau blue chip yang memiliki profil pengembalian risiko yang stabil.

Saham Mid Cap

Perusahaan mid cap adalah perusahaan yang sedang dalam tahap ekspansi. Mereka belum berada di pasar besar tetapi terus berkembang ke arah itu.

Saham mid cap memiliki profil pengembalian risiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan saham berkapitalisasi besar tetapi levelnya lebih rendah dibandingkan dengan yang berkapitalisasi kecil.

Saham Berkapitalisasi Kecil

Perusahaan yang telah meluncurkan diri di pasar dalam beberapa tahun terakhir termasuk dalam kategori kapitalisasi kecil. Mereka sedang dalam tahap pertumbuhan, sehingga saham mereka memiliki potensi pertumbuhan tertinggi.

Namun, dalam penurunan, saham sangat fluktuatif karena perusahaan yang tumbuh paling terpukul jika tren pasar berbalik menjadi lebih buruk. Saham berkapitalisasi kecil, dengan demikian, memiliki profil pengembalian risiko yang tinggi.

Dengan memahami berbagai jenis saham berdasarkan kapitalisasi pasarnya, Anda dapat menyusun strategi investasi Anda. Jika Anda seorang pengambil risiko yang agresif, Anda dapat berinvestasi di saham berkapitalisasi kecil atau reksa dana berkapitalisasi kecil.

Di sisi lain, jika Anda ingin bermain aman, saham atau dana berkapitalisasi besar akan menjadi pilihan yang cocok. Anda juga dapat memilih investasi di ketiga kapitalisasi pasar untuk diversifikasi.

Baca juga: Memahami Indeks Harga: Arti, Jenis, Kegunaan, dan Rumusnya

Kesimpulan

Itulah penjelasan mengenai kapitalisasi pasar yang perlu Anda ketahui. Dengan memahami apa it kapitalisasi pasar, diharapkan dapat menjadi bekal yang kuat sebelum memutuskan melakukan investasi berupa saham. Sehingga, Anda dapat mengoptimalkan keuntungan investasi tersebut.

Tentunya, keuntungan tersebut bisa diklaim hanya dengan melakukan pembukuan yang rapi dan tepat. Guna memudahkan proses pembukuan tersebut, Anda membutuhkan software akuntansi dari Kledo.

Kledo merupakan software yang memanfaatkan teknologi cloud dan menyajikan lebih dari 30 jenis laporan keuangan yang bisa Anda peroleh secara instan. Software ini juga dibekali dengan berbagai fitur lainnya mulai dari mengelola arus kas, mengelola pajak, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis sealam 14 hari dengan mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen + nineteen =