Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

teasury stock

Treasury stock atau saham treasury adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan saham yang dibeli kembali oleh perusahaan dari pemegang saham. Ini memungkinkan perusahaan mengurangi jumlah total saham yang dimiliki oleh orang lain, yang dikenal sebagai saham beredar dan mengembalikan kepemilikan mereka ke perusahaan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu saham treasury, dan langkah-langkah yang harus diambil untuk mencatat saham treasury secara akurat dengan contoh yang diberikan.

Definisi Treasury Stock

teasury stock

Treasury stock atau saham yang diperoleh kembali adalah saham beredar yang diterbitkan sebelumnya yang dibeli kembali oleh perusahaan dari pemegang saham. Saham yang diperoleh kembali kemudian dipegang oleh perusahaan untuk disposisinya sendiri.

Mereka dapat tetap menjadi milik perusahaan untuk dijual di masa depan, atau bisnis dapat menghentikan saham dan mereka akan secara permanen keluar dari peredaran pasar.

Saham treasury adalah salah satu dari berbagai jenis akun ekuitas yang dilaporkan pada laporan neraca di bawah bagian ekuitas pemegang saham sebagai akun pengurang ekuitas.

Setiap perusahaan berwenang untuk mengeluarkan sejumlah saham tertentu. Ini disebut sebagai saham beredar atau total saham yang ada untuk sebuah perusahaan.

Dari saham yang beredar tersebut, beberapa saham dibatasi yang artinya tidak dapat diperdagangkan kecuali jika kondisi tertentu terpenuhi. Sementara sebagian besar saham diperdagangkan secara publik yang dikenal sebagai float.

Saham treasury adalah saham yang awalnya merupakan bagian dari saham beredar tetapi telah dibeli kembali oleh perusahaan.

Baca juga: Memahami Indeks Harga: Arti, Jenis, Kegunaan, dan Rumusnya

Tujuan Pembelian Treasury Stock

Ada beberapa tujuan mengapa perusahaan membeli kembali saham treasury yang diterbitkan dan beredar dari investor, di antaranya:

1. Untuk Dijual Kembali

Treasury stock seringkali merupakan bentuk cadangan yang disisihkan untuk mengumpulkan dana atau membayar investasi masa depan. Perusahaan dapat menggunakan saham treasury untuk membayar investasi atau akuisisi bisnis pesaing.

Saham ini juga dapat diterbitkan kembali kepada pemegang saham yang ada untuk mengurangi likuidasi dari rencana kompensasi insentif bagi karyawan.

2. Untuk Mengendalikan Kepentingan

Tindakan pembelian kembali menurunkan jumlah saham yang beredar, oleh karena itu, meningkatkan nilai kepentingan pemegang saham yang tersisa di perusahaan.

Perolehan kembali saham juga dapat mencegah pengambilalihan yang tidak bersahabat ketika manajemen perusahaan tidak ingin kesepakatan akuisisi berhasil.

3. Undervaluation

Ketika pasar tidak berkinerja baik, saham perusahaan mungkin akan mengalami undervalued. Sehingga perusahaan mengambil kebijakan untuk membeli kembali saham yang dapat meningkatkan harga saham dan menguntungkan pemegang saham yang tersisa.

4. Retired Stock

Ketika masa terbit saham treasury berakhir dan menjadi retired stock, mereka tidak bisa lagi dijual dan dikeluarkan dari peredaran pasar. Pada gilirannya, jumlah saham berkurang secara permanen, yang menyebabkan sisa saham yang beredar mewakili persentase kepemilikan pemegang saham yang lebih besar, termasuk dividen dan laba.

5. Untuk Meningkatkan Rasio Keuangan

Jika ada motif kuat untuk pembelian kembali saham, peningkatan rasio keuangan mungkin hanya merupakan efek samping dari keputusan manajemen yang baik tersebut.

Hal ini mengakibatkan peningkatan rasio return on assets (ROA) dan rasio return on equity (ROE). Hal ini kemudian menggambarkan kinerja pasar perusahaan yang positif.

Kekurangan Treasury Stock

Beberapa kekurangan saham treasury adalah sebagai berikut:

  • Saham tersebut tidak membuat pemiliknya memiliki hak suara
  • Tidak ada pendapatan dividen yang dapat dicairkan dari saham ini karena ini bukan bagian dari saham perusahaan yang beredar
  • Dalam hal perusahaan dilikuidasi, saham treasuri tidak dapat menerima hasil dari aset bersih yang dijual
Banner 1 kledo

Cara Pembelian Treasury Stock

Saham tresuri atau saham yang dibeli kembali digunakan oleh manajemen perusahaan untuk mengurangi jumlah saham beredar di pasar. Hal ini dimaksudkan untuk menguntungkan pemegang saham perusahaan dengan memberikan mereka kepemilikan yang relatif lebih tinggi.

Berikut adalah beberapa mode di mana perusahaan dapat membeli kembali saham :

Pembelian Langsung (Buy Back)

Dalam metode buy back ini, perusahaan membeli saham langsung dari bursa. Dengan pengumuman pembelian kembali, perusahaan dapat mengharapkan harga sahamnya naik karena investor umumnya melihatnya secara positif.

Setelah harga naik, perusahaan kemudian dapat membeli kembali saham melalui mode ini, juga dikenal sebagai operasi pasar terbuka. 

Dutch Auction

Metode ini melibatkan:

  1. pengumuman pembelian kembali oleh perusahaan, 
  2. tanggal terakhir pembelian kembali dan
  3. perkiraan harga saham yang mungkin ditawarkan oleh perusahaan. 

Jika pemegang saham yang ada ingin menjual sahamnya kepada perusahaan dapat mengkomunikasikan minatnya dengan memilih harga dari pita harga yang ditawarkan oleh perusahaan.

Setelah menerima pemberitahuan dari pemegang saham dan peninjauan yang sama, perusahaan membeli sejumlah saham tertentu sesuai harga terendah yang tersedia.

Penawaran Tender

Mode pembelian kembali ini melibatkan penawaran harga premium untuk pembelian kembali saham dari pemegang saham yang ada. Selain mengungkapkan premi ke harga pasar saat ini, perusahaan juga menginformasikan kepada pemegang saham tentang validitas penawaran bagi mereka untuk menjual saham jika tertarik.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Inflasi dan Juga Penyebabnya

Perlakuan Akuntansi Treasury Stock

Saham treasuri mirip dengan modal ekuitas yang tidak diterbitkan. Saham tersebut bukan aset. Sebaliknya, mereka menurunkan modal saham biasa. Saham treasury ditampilkan di bawah modal ekuitas sebagai angka negatif di neraca.

Saat ini, saham treasuri disajikan sebesar biaya perolehan. Namun, ada perdebatan yang sedang berlangsung bahwa saham tersebut harus mencerminkan nilai pasar dari saham yang beredar karena perusahaan dapat menjual saham ini di pasar terbuka atau dengan mudah mengubahnya menjadi uang tunai atau aset produktif.

Selain itu, ada aturan yang berbeda mengenai saham treasury di berbagai negara. Seperti beberapa tidak mengizinkan perusahaan untuk membawa saham ini di bagian balance sheet.

Sebaliknya, mereka menginginkan perusahaan untuk mempensiunkan saham tersebut. Beberapa membatasi jumlah saham yang dapat dikonversi perusahaan menjadi saham treasury.

Cara Mencatat Treasury Stock beserta Contohnya

Saham treasury harus dicatat secara akurat di neraca perusahaan untuk menentukan nilai keuangannya. Ikuti langkah-langkah ini untuk mencatat saham treasury dari nilai saham awal dan pembelian kembali dan kemudian, dijual kembali kepada pemegang saham.

1. Menerbitkan Saham Biasa

Sebelum sebuah perusahaan dapat membeli kembali saham, mereka harus terlebih dahulu dijual. Saham yang dijual disebut sebagai “saham yang diterbitkan”.

Penjualan awal saham dicatat di neraca perusahaan sebagai saham biasa. Keuntungan dapat diberi label sebagai uang tunai di bawah kategori debit. Jumlah yang sama harus dicatat sebagai saham biasa di bawah kredit.

Contoh:

Sebuah perusahaan mobil besar perlu mencatat saham biasa di neracanya. Keuntungannya dari penjualan saham adalah Rp. 300 juta. Untuk mencatat saham biasa dan pendapatannya secara akurat, perusahaan mencatat Rp. 300 juta sebagai kas di bawah kategori debit dan Rp. 300 juta sebagai saham biasa di kredit.

2. Catat di Neraca sebagai Ekuitas Pemegang Saham

Ketika sebuah perusahaan membeli kembali saham, transaksi tersebut dicatat secara berbeda di neraca. Biaya transaksi dicatat sebagai kas di kredit dan jumlah yang sama dicatat sebagai saham treasury di debet.

Contoh:

Perusahaan mobil memutuskan untuk membeli kembali saham seharga Rp. 100 juta. Perusahaan harus mencatat ini dalam ekuitas pemegang saham di neraca. Ini akan mencantumkan Rp. 100 juta sebagai kas di kredit dan Rp. 100 juta sebagai saham treasury di debit.

Neraca keuangan
DebetKredit
KasRp. 100 juta
Saham TresuriRp. 100 juta

3. Pilih Metode Akuntansi

Ada dua metode akuntansi yang dapat digunakan perusahaan saat mencatat treasury stock yaitu metode biaya dan metode nilai nominal.

Dengan metode biaya, perusahaan mencantumkan jumlah yang diterbitkan kembali dalam akun pengurang ekuitas. Jumlah total pembelian kembali terdaftar sebagai debit dan total biaya penjualan kembali terdaftar sebagai kas di bawah kredit. Itu tidak mengakui nilai individu dari saham treasury.

Dengan metode nilai nominal, total nilai saham treasury dicatat sebagai saham treasury di debit, sedangkan jumlah keuntungan dari penjualan kembali dicatat sebagai tunai di kredit.

Contoh:

Perusahaan mobil sekarang harus memutuskan bagaimana menghitung saham treasury yang diperolehnya. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan metode biaya atau metode nilai nominal.

Mereka mungkin mempertimbangkan metode biaya jika stok relatif rendah dan perusahaan optimis tentang nilai jual kembali saham treasury di masa depan. Dengan menggunakan pendekatan ini, sebuah perusahaan akan mencatatkan Rp. 100 juta sebagai treasury stock di bawah debet dan total biaya penjualan kembali (akan ditentukan) akan dicatat sebagai kas di bawah kredit.

Perusahaan mungkin menggunakan metode nilai nominal jika berfokus pada nilai individu saham. Ini akan mencantumkan Rp. 100 juta sebagai saham treasury di bawah debit dan jumlah total keuntungan yang dihasilkan dari penjualan kembali (akan ditentukan) akan dicatat sebagai uang tunai di bawah kredit.

Baca juga: Pengertian Lengkap Brand Experience dan Contohnya

4. Menerbitkan Kembali Saham Treasury

teasury stock

Jika sebuah perusahaan memutuskan untuk menjual kembali sahamnya, ia harus membuat perubahan yang sesuai pada neracanya. Ada dua cara perusahaan dapat mencatat pendapatannya setelah menjual kembali saham treasurynya.

Yang pertama adalah saham treasury dengan keuntungan. Metode pencatatan ini harus digunakan jika perusahaan menjual sahamnya pada harga yang lebih tinggi dari sebelumnya.

Dalam situasi ini, perusahaan akan mencatat jumlah total transaksi sebagai kas di debit. Nilai asli dari saham tersebut dicatatkan sebagai saham treasury di kredit. Nilai tambahan pada saat saham tersebut dijual kembali dicatat sebagai saham treasury dengan modal disetor di kredit.

Cara kedua untuk mencatat penerbitan kembali saham treasury perusahaan adalah saham treasury dalam keadaan rugi. Metode pencatatan ini harus digunakan jika perusahaan menjual kembali sahamnya dengan harga yang lebih rendah daripada yang dibayarkan untuk mereka.

Dalam hal ini, perusahaan akan mencatat jumlah yang dikurangi yang diperoleh sebagai kas di bawah debet, dan nilai saham terdaftar sebagai treasury stock di bawah kredit. Jumlah laba yang tersisa dari perusahaan akan dicatat sebagai laba ditahan di debet.

Contoh:

Jika perusahaan mobil memutuskan untuk menerbitkan kembali saham treasurynya karena kenaikan nilai, ia dapat menggunakan saham dengan metode laba.

Nilai asli (Rp. 100 juta) saham yang dibeli akan dicatatkan sebagai saham treasury dengan kredit. Karena nilai masing-masing saham meningkat, perusahaan sekarang mendaftarkan Rp. 175 juta sebagai kas di bawah debet. Nilai tambahan bahwa saham itu dijual harus berjumlah Rp. 75 juta. Jumlah ini harus dicatat sebagai saham treasury modal disetor di bawah kredit.

Neraca keuangan
DebetKredit
KasRp. 100 juta
Saham TresuriRp. 100 juta

Jika perusahaan mobil memutuskan untuk menerbitkan kembali saham treasurynya karena penurunan nilai, ia dapat menggunakan metode saham pada kerugian untuk mencatat angkanya.

Jumlah yang dikurangi yang diperoleh (Rp. 80 juta), akan dicatat sebagai kas di bawah debit. Nilai saham, Rp. 100 juta akan dicatatkan sebagai saham treasury di bawah kredit. Jumlah laba yang tersisa dari perusahaan mobil, Rp. 20 juta, akan dicatat sebagai laba ditahan di bawah debet.

Neraca keuangan
DebetKredit
KasRp. 80 juta
Laba DitahanRp. 20 juta
Saham TresuryRp. 100 juta

Baca juga: Stakeholder Adalah: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Treasury stock merupakan jenis saham yang dibeli kembali oleh perusahaan penerbit awal dari tangan investor. Pembelian saham treasury ini memilik beberapa tujuan mulai dari meningkatkan nilai keuntungan hingga mengamankan kepentingan tertentu perusahaan.

Guna mengurangi kerancuan, ada baiknya perusahaan menyusun prosedur yang sistematis supaya pencatatan saham treasury bisa dilakukan secara terstrukut lewat pembukuan.

Untuk memudahkan proses pembukuan tersebut, Anda membutuhkan bantuan software akuntansi dari Kledo. Dengan menggunakan software ini, proses pembukuan saham treasury menjadi lebih mudah, cepat, dan dijamin akurat.

Selain itu, Kledo juga bisa Anda gunakan untuk melacak dan mencatat semua transaksi yang terjadi pada bisnis Anda. Kledo merupakan software berbasis website dan mobile yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari pengelolaan arus kas, perpajakan, pembuatan faktur, hingga pengelolaan inventory bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Ayo, segera beralih menggunakan Kledo bersama 10 ribu pelaku usaha dari berbagai penjuru Indonesia. Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui link berikut ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − nine =