Memahami Arti Grosir, Jenis, dan Bedanya dengan Eceran

arti grosir

Apa sih arti bisnis grosir? Apakah pembelian dalam jumlah banyak dan harga lebih murah? Apa ada tambahan definisi lainnya?

Anda mungkin tidak menyadari hal ini, tetapi sebagian besar pengecer tidak membuat dan menjual barang dagangan mereka sendiri. Jadi, dari mana mereka mendapatkan produk mereka? Nah, disitulah para pedagang grosir masuk.

Pedagang grosir tidak hanya merupakan sumber barang dagangan yang bagus, tetapi ketika bisnis Anda tumbuh dan berkembang, mereka sering kali memiliki fleksibilitas untuk mendukung Anda di sepanjang jalan.

Hal ini dapat membuat mereka menjadi mitra sejati dalam kesuksesan jangka panjang Anda. Sayangnya, menemukan dan memilih grosir bukanlah tugas yang mudah ketika Anda baru pertama kali memulai.

Namun jangan khawatir, dalam artikel kali ini kami akan menulis untuk berbagi segala hal tentang grosir. Mulai dari arti grosir, berbagai jenisnya, dan bedanya dengan bisnis eceran.

Apa Arti Grosir?

Kita semua tahu bahwa produsen tidak dapat menjual semua produknya langsung ke konsumen akhir. Oleh karena itu, ia menggunakan saluran distribusi yang berbeda untuk mengirimkan produk ke pasar sasaran mereka. Dan grosir menempati tempat penting dalam saluran distribusi itu.

Arti grosir sendiri adalah kegiatan usaha yang membeli barang dalam jumlah besar langsung dari produsen kemudian menjualnya kembali ke usaha lain (misalnya usaha eceran, toko kecil).

Pedagang grosir disebut perantara dan penghubung antara produsen dengan konsumen. Karena pesanan pembelian volume tinggi, pedagang grosir biasanya dapat membeli produk dengan harga lebih rendah dan menambahkan margin mereka.

Misalnya, pedagang grosir sayuran membeli produk langsung dari pertanian dan menyimpannya di gudangnya sendiri. Dia kemudian menjual produk ini ke toko ritel lokal atau restoran. Dalam situasi ini, dia menjalankan bisnis grosirnya sendiri.

Baca juga: Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

Arti Harga Grosir

Harga grosir adalah harga yang dikenakan untuk suatu produk karena dijual dalam jumlah besar oleh pedagang grosir ke pengecer. Harga grosir biasanya lebih rendah dari harga yang dibebankan di outlet ritel. Mark up harga ini memberi pengecer keuntungan yang dia butuhkan untuk menjaga bisnisnya tetap berjalan.

Saat menjual dalam jumlah besar, bisnis memperoleh “skala ekonomi”. Sederhananya, biaya untuk memproduksi, mengemas, mempromosikan, dan mendistribusikan 10 unit produk kepada satu pembeli jauh lebih murah daripada biaya saat menjual 10 unit kepada 10 konsumen yang berbeda.

Prinsip ekonomi ini adalah salah satu alasan yang mendorong pedagang grosir untuk menjual ke pengecer dengan harga yang lebih rendah dari harga eceran.

Jenis-Jenis Grosir

arti grosir

Setelah memahami arti grosir, berikutnya mari kita membahas seputar jenis-jenis grosir. Pengusaha grosir beroperasi secara berbeda tergantung pada pengaturan mereka. Berikut adalah tiga jenis kategori grosir yang paling populer:

1. Pedagang Grosir

Sejauh ini, pedagang grosiradalah apa yang kebanyakan orang pikirkan ketika menemukan istilah “grosir.” 

Ini adalah metode grosir yang paling populer, yang melibatkan distributor yang membeli barang dalam jumlah banyak dari pemasok/produsen, menyimpannya di gudang mereka sendiri, dan kemudian menjualnya kembali dalam jumlah yang lebih kecil ke pengecer.

Karena mereka adalah distributor, pedagang grosir tidak memproduksi barang sendiri. Mereka juga cenderung berspesialisasi dalam jenis produk tertentu, yang membuat mereka sangat berpengetahuan tentang barang dagangan yang mereka perdagangkan. 

2. Agen/Broker

Seperti pedagang grosir, agen atau broker juga merupakan perantara independen. Mereka tidak membeli barang-barang yang diproduksi oleh produsen.

Ini berarti bahwa, tidak seperti pedagang grosir, agen dan broker tidak pernah secara legal memiliki produk grosir yang mereka transaksikan. 

Sebaliknya, peran mereka adalah membuat kesepakatan antara pedagang grosir dan bisnis yang tertarik untuk membeli dari mereka (baik itu distributor atau pengecer) sambil mendapatkan komisi dalam prosesnya seperti halnya agen real estat.

Agen dan broker kebanyakan digunakan oleh produsen/pemasok yang tidak memiliki kekuatan finansial atau pengetahuan untuk menangani penjualan mereka sendiri.

Baca juga: Brand Activation: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Strateginya

3. Tim Penjualan dan Distribusi Produsen

Jenis penjualan grosir ini mirip dengan agen grosir dan broker karena mereka bertanggung jawab untuk mengamankan pembeli bagi produsen dan memiliki kepentingan untuk melakukannya.

Namun, tim penjualan dan distribusi ini bukanlah entitas yang terpisah. Mereka dimiliki oleh produsen sendiri dan bertanggung jawab untuk mendistribusikan barang dagangan pada tingkat grosir (ke distributor atau toko eceran).

Kantor tim penjualan dan distribusi pabrikan biasanya terpisah secara fisik dari pabrik produksi.

Banner 2 kledo

Arti Berbagai Istilah dalam Grosir yang Perlu Anda Ketahui

Jika sebelumnya Anda pernah melakukan riset tentang grosir, Anda mungkin menemukan istilah dan akronim tertentu yang tampak asing bagi Anda. Meskipun dunia grosir mungkin cukup baru bagi Anda, sebenarnya ini adalah istilah yang mudah dipahami.

Di bagian ini, kami akan membahas sebelas istilah grosir paling umum dan penting yang perlu Anda ketahui:

1. MOQ

MOQ dalam grosir adalah singkatan dari Minimum Order Quantity.  Meskipun tidak selalu demikian, sebagian besar pedagang grosir memerlukan jumlah minimum pesanan unit dari pembeli untuk dapat menawarkan harga mereka dengan harga grosir (lebih rendah).

2. MOV

MOV adalah Minimum Order Value dan konsepnya mirip dengan MOQ. Perbedaan antara MOV dan MOQ adalah bahwa yang terakhir berkaitan dengan jumlah unit, misalnya pesanan untuk setidaknya 500 unit lilin.​Ssedangkan yang pertama mengacu pada jumlah pesanan dalam nominal uang, misalnya pesanan lilin senilai setidaknya Rp. 2 juta.

Baik MOV maupun MOQ dapat sangat bervariasi tergantung pada produsen/distributor tempat Anda bekerja, produk, dan sektor tempat Anda bekerja.

Tip: Sebagai pengecer, jika Anda menggunakan pasar grosir online untuk mencari pemasok, pastikan untuk memeriksa apakah direktori mereka memberikan detail tentang pesanan minimum agar Anda dapat menyortir, memfilter, dan membuat keputusan yang tepat.

3. MSRP

MSRP mengacu pada Manufactued Suggestion’s Retail Price atau Harga Eceran yang Disarankan Produsen. 

Ini adalah harga yang direkomendasikan oleh pedagang grosir untuk produk yaitu dijual oleh bisnis ritel kepada konsumen akhir (yaitu harga yang tercantum di toko ritel), yang lebih tinggi dari harga grosir karena mempertimbangkan mark up oleh pengecer. 

Perhatikan bahwa ini hanya rekomendasi dan terserah pengecer untuk memutuskan apakah mereka ingin mematuhinya atau tidak. 

Misalnya, mereka bebas mencantumkan harga mereka lebih tinggi dari MSRP untuk produk dengan permintaan tinggi untuk meningkatkan keuntungan, atau menetapkannya lebih rendah selama musim penjualan.  MSRP juga biasa disebut sebagai RRP (Recommended Retail Price).

Baca juga: Pengertian SKU (Stock Keeping Unit) dan Cara Menggunakannya

4. Label Putih atau Pribadi

Pelabelan putih atau pribadi adalah ketika toko setuju dengan produsen untuk menjual produknya di bawah nama merek dan logo pengecer.

Ini bisa berlaku untuk barang yang sudah diproduksi oleh produsen atau produk baru yang ditugaskan pengecer untuk dikembangkan oleh produsen. Dalam kedua kasus tersebut, pengecer hampir selalu memiliki hak eksklusif atas produk tersebut.

5. Wholesale Only atau Grosir Saja

Istilah ini mungkin membingungkan. Kami mendalami definisi grosir dan istilah terkait, jadi apa arti “hanya grosir”? Sederhana, ini adalah istilah yang akan digunakan pemasok saat mereka hanya menjual B2B dan bukan ke konsumen umum. 

6. Pesanan Kembali (Back Order)

Pesanan kembali mengacu pada pembelian dari pengecer yang telah ditempatkan tetapi belum dikirim.  Hal ini biasanya karena kurangnya persediaan dari grosir/produsen, yang juga bisa karena pesanan dilakukan sebelum dimulainya proses produksi.

7. Pembelian Kembali (Buy Back)

Pembelian kembali terjadi ketika grosir membeli kembali produk yang tidak terjual yang awalnya dibeli oleh pengecer. 

Ketentuan untuk pembelian kembali biasanya ditetapkan terlebih dahulu dan disepakati oleh kedua belah pihak. Ini termasuk batas waktu, harga pembelian kembali, keadaan, dan banyak lagi.

8. Pesanan Pembelian

Pesanan pembelian adalah dokumen yang berisi rincian barang yang dibeli. Ini biasanya mencakup:

  • jumlah barang
  • Keterangan Barang
  • Harga per unit
  • Total harga
  • Tanggal
  • Syarat pembayaran

Pesanan pembelian digunakan untuk membuat faktur.

9. Ketentuan Pembayaran Bersih

Ketentuan pembayaran mengacu pada jenis rencana pembayaran yang disepakati oleh pengecer dan grosir.  Ini memungkinkan pengecer untuk melakukan pembayaran hanya setelah menerima barang dan waktu untuk menjualnya.

Jangka waktu pembayaran yang paling umum adalah 30, 60, dan 90 hari, meskipun bisa juga sesingkat tujuh hari dan selama 180 hari.

10. Konsinyasi

Konsinyasi adalah pengaturan khusus antara pengecer dan grosir di mana pengecer hanya membayar produk setelah dijual.

Di bawah pengaturan ini, pengecer tidak membeli barang dari grosir. Sebaliknya, mereka hanya menempatkan barang dagangan pabrikan di toko mereka dan mengambil potongan kecil dari setiap penjualan yang mungkin terjadi. Setiap produk yang tidak terjual dikembalikan ke grosir.

11. Lead Time

Lead time adalah lamanya waktu antara saat pengecer melakukan pemesanan dengan grosir dan kedatangan barang. Istilah ini juga dikenal sebagai turn around time.

Kelebihan dan Kekurangan Grosir

Sebelum memutuskan untuk menjadi pebisnis grosir, periksa beberapa kelebihan dan kekurangan grosir. 

Adapun kelebihan bisnis grosir meliputi:

  • Melayani dalam jumlah besar
  • Jual dengan harga lebih murah
  • Tidak harus mendekorasi toko 
  • Kurangnya persaingan pasar 
  • Biaya yang lebih rendah untuk iklan

Kekurangan bisnis grosir meliputi:

  • Berurusan dengan berbagai produk terbatas
  • Biaya investasi awal yang lebih tinggi
  • Kontrol yang lebih rendah dari harga yang dilihat pengguna akhir

Pedagang grosir mungkin juga perlu memiliki ruang yang jauh lebih besar untuk menyimpan produk mereka (misalnya, gudang), yang dapat meningkatkan biaya. 

Jika grosir memutuskan untuk memproduksi barang yang mereka jual, mereka juga harus mampu memproduksi dalam jumlah besar. Dan, mereka harus memiliki ruang produksi yang cukup besar untuk membuat dan menyimpan barang. 

Baca juga: Memahami Indeks Harga: Arti, Jenis, Kegunaan, dan Rumusnya

Perbedaan Bisnis Grosir dan Eceran

Untuk memahami perbedaan terbesar antara grosir dan pengecer, pahami bagan ini dan dan temukan perbedaan keduanya:

KategoriGrosirPengecer
HargaHarga jual lebih murahHarga jual lebih mahal
Volume penjualanMenjual dalam jumlah besarMenjual dalam jumlah kecil
PelangganMenjual ke pengecerMenjual ke pengguna akhir
KontrolMemiliki sedikit kendali atas harga barang saat dijualMemiliki kontrol yang lebih besar terhadap harga barang saat dijual

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Inflasi dan Juga Penyebabnya

Kesimpulan

Bisnis grosir merupakan bagian integral dari setiap sistem distribusi . Dengan memahami bisnis ini secara menyeluruh, Anda akan tahu bagaimana mengoperasikan dan menjalankan bisnis ritel Anda dengan lebih lancar.

Jadi, dalam artikel ini, Anda telah mempelajari segala sesuatu tentang grosir, termasuk arti, 3 jenis utama, istilah dalam bisnis grosir, kelebihan, kekurangan, dan bedanyan dengan bisnis eceran. Tentu saja, perlu waktu untuk belajar dan berlatih, tetapi selama Anda berusaha keras, usaha Anda akan membuahkan hasil seiring waktu.

Nah, dalam menjalankan bisnis baik grosir maupun lainnya, Anda harus mencatat semua transkasi dalam sebuah pembukuan yang rapi dan sistematis. Guna memudahkan proses tersebut, Anda bisa memanfaatkan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Kledo akan menyajikan lebih dari 30 jenis laporan keuangan yang dapat Anda akses darimana saja dan kapan saja. Kledo juga dibekali dengan berbagai fitur lainnya mulai dari pengeloaan arus kas, faktur, manajemen inventory, dan masih banyak lagi.

Menariknya, Kledo bisa Anda gunakan baik lewat laptop maupun handphone Anda. Sehingga semakin memudahkan para pelaku usaha dalam negeri.

Nah, tunggu apalagi nihi? Ayo segera gabung bersama 10 ribu pelaku usaha lainnya yang telah menggunakan Kledo. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + sixteen =