Brand Extension: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Tips Melakukannya

brand extension

Brand extension memungkinkan perusahaan menjangkau basis pelanggan yang lebih luas dengan menawarkan produk baru. Strategi pemasaran ini adalah teknik untuk memperluas merek induk dan meningkatkan citra merek secara keseluruhan.

Memahami berbagai jenis brand extension dapat membantu Anda mengelola merek dan menemukan yang tepat untuk perusahaan Anda.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan brand extension, menjelaskan mengapa itu bermanfaat, dan memberikan daftar berbagai jenis brand extension.

Apa itu Brand Extension?

brand extension

Brand extension atau perluasan merek, adalah strategi pemasaran yang menggunakan nama merek yang sudah mapan pada produk baru dalam kategori yang terkait atau tidak terkait.

Melepaskan item di bawah merek perusahaan terkenal memungkinkan peluncuran untuk menerima dukungan dari pelanggan setia yang ada.

Strategi ini sesuai dengan nilai-nilai perusahaan yang ada, atau merek induk, untuk menarik basis pelanggan yang serupa, sambil juga menghasilkan prospek baru.

Mengapa Brand Extension Bermanfaat?

Brand extension itu penting, karena memungkinkan perusahaan menjangkau pelanggan dan demografi baru.

Hal ini juga dapat menyebabkan peningkatan penjualan karena peningkatan peluang dan potensi pasar baru, yang mengarah pada peningkatan margin keuntungan dan ekuitas secara keseluruhan.

Karena merek yang ada sudah memiliki pengikut, mereka dapat menghemat uang yang biasanya dihabiskan untuk mempromosikan dan memasarkan perusahaan mereka.

Membuat konsumen tertarik dan menerima produk baru mereka menjadi lebih mudah karena mereka sudah memiliki basis pelanggan yang mempercayai merek tersebut.

Menawarkan produk tambahan ke lini mereka saat ini juga dapat membantu merek induk.

Ketika pelanggan melihat apa lagi yang ditawarkan perusahaan Anda, citra mereka tentang Anda menjadi meningkat.

Brand extension dapat menghidupkan kembali merek Anda dan memperjelas maknanya.

Baca juga: Ingin Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun? Perhatikan Hal ini

Apa Saja Risiko yang Perlu Dipertimbangkan Saat Menerapkan Brand Extension?

Meskipun brand extension memiliki beberapa manfaat, ada beberapa risiko yang perlu dipertimbangkan saat menerapkannya dalam bisnis Anda.

Jika dilakukan secara tidak benar, brand extension dapat merusak citra merek induk. Saat menerapkan strategi ini, penting untuk memastikan produk baru sesuai dengan visi dan janji Anda sehingga pelanggan setia Anda memahami ekstensi tersebut.

Mereka yang menawarkan item yang tidak terkait mungkin mengalami kegagalan produk. Misalnya, sebuah perusahaan yang dikenal menawarkan barang-barang rumah tangga murah kemungkinan besar tidak akan menawarkan blus mewah.

Risiko lain yang harus diperhatikan adalah potensi penggunaan nama merek Anda secara berlebihan melalui ekstensi.

Ini dapat menciptakan dilusi merek di mana merek kehilangan kekuatannya dan mencoba menjadi bagian dari terlalu banyak industri.

Anda harus sangat hati-hati memutuskan bagaimana ekstensi Anda terkait dengan produk Anda saat ini, Anda dapat mengatasinya.

Baca juga: Cara Efektif Mengelola Arus Kas Untuk Bisnis yang Lebih Baik di Tahun 2022

Jenis Brand Extension

Berikut daftar beberapa jenis brand extension teratas yang biasa digunakan banyak bisnis:

Perluasan produk

Perluasan produk adalah saat bisnis merilis produk baru secara terpisah dari apa yang mereka tawarkan saat ini. Seringkali item sekunder adalah item yang melengkapi item pertama, yang disebut sebagai produk pendamping.

Misalnya, perusahaan yang memproduksi pemanggang biji kopi mungkin memutuskan untuk meluncurkan krimer selain biji kopi mereka.

Perluasan lini

Bisnis dapat menawarkan perluasan lini, atau bentuk produk, dengan menyediakan lebih banyak pilihan untuk produk mereka saat ini.

Mereka dapat membuat sedikit variasi dengan menawarkan sesuatu untuk demografi tertentu atau memberikan pilihan ukuran yang berbeda.

Misalnya, sebuah perusahaan pasta gigi mungkin menawarkan pasta gigi untuk menyikat gigi secara teratur dan satu untuk mereka yang memiliki gigi sensitif.

Atau, perusahaan soda mungkin menawarkan opsi botol 12 ons selain opsi dua liter normal mereka.

Perluasan waralaba pelanggan

Perluasan waralaba pelanggan dapat terjadi ketika bisnis memiliki basis pelanggan setia dan mampu meluncurkan produk di luar kategori produk saat ini.

Ini memberi perusahaan jangkauan yang lebih luas untuk produk yang mereka tawarkan.

Biasanya, jenis perluasan merek ini terjadi ketika organisasi memiliki basis pelanggan tertentu. Contoh perluasan waralaba pelanggan adalah jika toko sepatu sepak bola memutuskan untuk menjual barang olahraga lainnya untuk menarik lebih banyak atlet.

Perluasan keahlian perusahaan

Perluasan keahlian perusahaan adalah ketika perusahaan membuat kategori produk terkait berdasarkan keterampilan tertentu yang mereka miliki.

Mereka kemudian dapat menggunakan reputasi keahlian mereka dalam kategori produk lain untuk menjangkau lebih banyak audiens.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin mulai menjual peralatan dapur dan dikenal karena desainnya yang inovatif. Mereka kemudian dapat memperluas menawarkan furnitur rumah dan elektronik.

Perlauasan pembedaan merek

Perluasan pembedaan merek terjadi ketika bisnis memiliki merek unik yang dikenal karena manfaatnya.

Dengan menggunakan kekhasan ini, mereka mungkin mulai melayani ceruk dan industri baru.

Cara bisnis dapat melakukan ini adalah dengan menawarkan produk untuk populasi yang berbeda, seperti perusahaan sabun tangan organik yang menyediakan sabun khusus untuk mereka yang memiliki tangan kering.

Baca juga: Ingin Melakukan Brand Building Sukses di Tahun 2022? Berikut Tipsnya

Transfer ekstensi komponen

Ketika masyarakat mengetahui merek untuk komponen tertentu yang mereka jual, merek tersebut menggunakannya sebagai cara untuk menawarkan produk baru.

Perusahaan-perusahaan ini menggunakan rasa, bahan, atau elemen lain yang menonjol dalam produk lain untuk menarik minat mereka.

Misalnya, perusahaan parfum dengan aroma vanilla liar mungkin mulai menjual deterjen dan lilin dengan aroma vanilla liar.

Memanfaatkan perluasan gaya hidup

Peningkatan perluasan gaya hidup berkisar pada penciptaan budaya dan serangkaian nilai bagi konsumen. Ini memberi pelanggan sesuatu untuk dihubungkan secara visual, seperti jiwa petualang atau mental pekerja keras.

Begitu sebuah perusahaan menciptakan gaya hidup yang dapat dikenali, ia dapat memperluas untuk menawarkan barang-barang yang terkait dengannya.

Misalnya, bisnis alat tulis mungkin berfokus pada penawaran kartu yang elegan. Hal ini dapat mengarahkan mereka untuk memperluas dan menawarkan barang-barang elegan lainnya, seperti pulpen dan jam tangan.

Baca juga: 10 Tips Memilih Nama Brand Bisnis yang Dapat Anda Coba

Contoh Brand Extension pada Bisnis

Harley Davidson Apparels

Harley Davidson, merek sepeda motor yang sangat terkenal, memasarkan dirinya sebagai gaya hidup pelanggannya sendiri.

Untuk melengkapi gaya hidup ini, ia merilis pendamping yang sempurna untuk sepeda motornya – perlengkapan berkendara dan pakaian.

Pelanggan yang sudah ada menyambut baik penambahan baru ini, yang pada akhirnya membantu perusahaan dalam memperluas pasarnya juga.

Xiaomi

Pada awalnya Xiaomi merupakan merek smartphone yang cukup terkenal dari Tiongkok, perusahaan ini memperluas pasarnya dengan menciptakan beberapa produk selain smartphone seperti air purifier, penyedot debu, smart tv, dan lainnya.

Dengan begitu, Xiaomi berusaha menciptakan ekosistem yang saling terintegrasi untuk setiap produk dan memudahkan konsumen. Dan cara ini terbukti efektif.

Banner 3 kledo

Keuntungan dan Kekurangan Brand Extension

brand extension

Brand extension terbukti menjadi strategi terbaik atau terburuk yang dilakukan oleh perusahaan.

Ini dapat meningkatkan ekuitas merek karena penilaian yang tepat atau dapat mengakibatkan dilusi merek hanya karena spin-off tidak dapat membuktikan hubungannya dengan produk yang ada.

Selain itu, ada keuntungan dan kerugian lain dari perluasan merek –

Keuntungan brand extension

Meningkatkan pasar merek

Dengan diperkenalkannya produk baru dari kategori berbeda di bawah merek yang sama, pasar operasi merek meningkat.

Itu membuat merek terlihat oleh audiens yang lebih luas, yang pada akhirnya meningkatkan ekuitas mereknya.

Meningkatkan peluang untuk menerima produk baru dari merek

Dengan meningkatnya pengenalan dengan merek yang ada, keinginan untuk mencoba dan menerima produk barunya juga meningkat di antara audiens target, terutama ketika produk baru tersebut berasal dari industri/niche yang sama.

Meningkatkan citra merek

Ketika produk baru diluncurkan dengan pesan dan janji merek dasar yang sama, citra merek meningkat, dan pelanggan mulai percaya pada merek tersebut.

Biaya pengembangan merek baru dihemat

Mengembangkan merek baru dikenakan biaya besar yang tidak terbatas pada pemasaran dan promosi.

Perluasan merek menghemat biaya tersebut dan bahkan menguntungkan perusahaan dalam memotong biaya pemasaran dan promosi karena saluran komunikasi yang sama yang digunakan sebelumnya dapat digunakan untuk mempromosikan kedua produk.

Mempermudah mendapatkan daya tarik awal

Biasanya lebih mudah untuk menarik pelanggan merek yang sudah ada atau orang yang mengenal merek tersebut untuk mencoba produk baru yang diluncurkan oleh perusahaan di bawah merek yang sama.

Meningkatkan efisiensi dalam pemasaran dan promosi

Karena identitas merek sudah ditetapkan, itu tidak melibatkan banyak upaya seperti yang diperlukan jika itu adalah merek baru.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Market Size, Cara Hitung, dan Meningkatkannya

Kekurangan brand extension

Dapat menyebabkan dilusi merek

Dilusi merek adalah melemahnya kekuatan merek karena penggunaannya yang berlebihan.

Itu terjadi ketika perusahaan menggunakan strategi perluasan merek di hampir setiap industri yang ingin dimasukinya tanpa mempertimbangkan hubungan logis antara produk yang ada dan yang baru.

Ini sering membingungkan pelanggan tentang apa yang diperjuangkan merek dan apa yang diharapkan darinya.

Dapat merusak citra merek yang ada

Jika spin-off tidak dapat memenuhi harapan pasar sasaran atau jika strategi pemosisiannya menjadi bumerang, citra merek yang ada akan terpengaruh.

6 Tips yang Bisa Anda Lakukan saat Menerapkan Brand Extension

Berikut beberapa saran yang perlu dipertimbangkan saat menerapkan ekstensi merek ke perusahaan Anda:

1. Ukur ekuitas merek Anda terlebih dahulu

Salah satu kekhawatiran terbesar ketika menerapkan brand extension adalah risiko menyebabkan dilusi merek, yaitu ketika kategori produk baru gagal dan memberikan dampak negatif pada merek secara keseluruhan.

Dengan demikian, langkah pertama adalah memiliki pengukuran Ekuitas Merek untuk melacak kemungkinan dampak di masa depan.

Dapatkah ekuitas merek Anda saat ini mempertahankan dampak ini, dan untuk berapa lama? Jika Anda yakin dengan hasilnya, Anda dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

2. Mengukur potensi risiko

Jalankan analisis skenario untuk mengidentifikasi efek positif atau negatif pada bisnis dan ekuitas merek.

Tujuannya adalah untuk menerapkan perluasan merek yang risiko kegagalannya tidak melebihi efisiensi pemasaran apa pun.

Anda menginginkan situasi di mana merek Anda saat ini terus tumbuh bahkan setelah ekstensi gagal. Jika Anda tidak mengingat hal ini, Anda berisiko kehilangan segalanya dalam jangka panjang.

3. Leverage dari kompetensi inti bisnis

Produk baru harus memanfaatkan semua keterampilan dan pengetahuan dari bisnis saat ini dan operasi pemasaran untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dalam kategori baru.

Dengan mengidentifikasi kompetensi kunci bisnis, merek akan dapat memperoleh efisiensi dan menciptakan diferensiasi pasar.

Baca juga: 15 Strategi Pemasaran Toko Online yang Terbukti Efektif

4. Berinvestasi dalam Riset Pemasaran

Dalam keinginan untuk mengembangkan bisnis, merek lupa memastikan kategori baru memiliki potensi pasar, bahwa ada peluang yang jelas atau kebutuhan pelanggan yang belum terpenuhi.

Saat mengidentifikasi peluang kunci, pastikan untuk memahami prospek dan pelanggan saat ini dan memperkirakan penerimaan mereka untuk penerimaan merek potensial.

Gunakan juga riset pemasaran untuk menguji kemungkinan perluasan merek baru.

5. Jadikan brand extension sesuai dengan logika

Produk baru harus cocok secara logis dengan merek, kompatibel, diharapkan, dan mengikuti kisah merek saat ini.

Hubungan antara produk baru dan merek induk harus mudah dilacak. Perangkap ekstensi merek terbesar termasuk dalam kategori ini.

6. Buat strategi brand extension

Setelah memastikan cerita mengikuti jalur mulus antara kedua kategori, pastikan Anda mengembangkan rencana manajemen merek dan strategi masuk ke pasar yang menarik yang akan terhubung dengan audiens Anda di berbagai titik kontak di proses penjualan.

Baca juga: 15 Strategi Internet Marketing Terbaik untuk Meningkatkan Penjualan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai strategi brand extension pada suatu merek atau bisnis yang mungkin akan berguna jika Anda Anda berencana memperluas pangsa pasar.

Dalam bisnis, selain proses pemasaran hal yang tak kalah penting yang harus Anda Anda perhatikan adalah proses pembukuan dan pengelolaan keuangan yang baik.

Jika selama ini Anda masih melakukan pencatatan pembukuan dan akuntansi secara manual dan memakan waktu, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk mempermudah proses pengelolaan pembukuan bisnis.

Kledo adalah software akutnansi online buatan Indonesia yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan banyak bisnis dan memiliki harga terjangkau.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 3 =