Contoh Laporan Umur Piutang, Manfaat, dan Cara Membuatnya

laporan umur piutang

Laporan umur piutang berisi daftar faktur pelanggan yang belum dibayar atau piutang perusahaan berdasarkan rentang tanggal secara berkala.

Perusahaan menggunakan laporan umur piutang untuk menentukan pelanggan mana yang memiliki faktur dengan saldo terutang.

Alat penagihan ini memudahkan pemilik bisnis untuk mengidentifikasi pelanggan yang terlambat membayar dan mencari tren untuk menganalisis bagaimana proses penagihan mereka.

Laporan umur piutang biasanya berisi faktur. Namun, terkadang laporan ini juga berisi memo kredit yang belum digunakan oleh pelanggan.

Memo kredit, salah satu jenis piutang usaha, adalah transaksi yang diposting di faktur pelanggan yang berfungsi sebagai pembayaran atau pengurangan.

Untuk membantu Anda memulai, kami telah membuat panduan tentang laporan umur piutang. Kita akan membahas apa itu jenis laporan ini, mengapa laporan ini penting, bagaimana mempersiapkan laporan umur piutang, dan masih banyak lagi.

Lanjutkan membaca artikel ini untuk mempelajari laporan umur piutang secara mendalam juga contoh beserta cara membuat laporan ini dengan mudah.

Apa yang Dimaksud dengan Laporan Umur Piutang?

Laporan umur piutang atau laporan AR aging mengacu pada catatan faktur yang telah jatuh tempo, piutang, atau memo kredit yang belum digunakan berdasarkan perubahan tanggal secara berkala.

Bisnis menggunakan laporan aging untuk menentukan pelanggan mana yang memiliki saldo faktur yang belum dibayar.

Sebagai alat penagihan, laporan aging memudahkan pemilik bisnis dan manajemen senior untuk mengidentifikasi pelanggan yang terlambat membayar atau piutang tak tertagih, dan menganalisis bagaimana proses penagihan mereka.

Oleh karena itu, mengingat penggunaannya sebagai alat penagihan, Anda dapat mengonfigurasi laporan Anda untuk memuat informasi kontak untuk setiap pelanggan agar lebih mudah untuk menindaklanjutinya.

Biasanya, laporan umur piutang berisi faktur. Namun, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, laporan ini juga dapat menyertakan memo kredit yang belum digunakan oleh pelanggan.

Memo kredit adalah utang usaha dan mengacu pada transaksi yang diposting pada faktur pelanggan untuk digunakan sebagai pembayaran atau pengurangan.

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Mengapa Laporan Umur Piutang itu Penting?

laporan umur piutang 2

Laporan AR aging penting karena dapat membantu bisnis untuk melacak pembayaran yang belum dilunasi oleh pelanggan.

Sebagai pemilik bisnis, hal terakhir yang Anda inginkan adalah menjual produk atau jasa dan tidak pernah dibayar.

Itulah mengapa Anda harus selalu memantau keuangan Anda dan melacak siapa saja yang berhutang kepada Anda untuk menjaga kesehatan keuangan perusahaan.

Pembayaran yang terlambat bisa menjadi masalah karena berbagai alasan. Salah satu masalah signifikan dengan keterlambatan pembayaran adalah bahwa hal itu dapat mengganggu arus kas perusahaan.

Faktanya, survei tahun 2020 menunjukkan peningkatan 32% dari tahun ke tahun dalam jumlah bisnis yang tidak dapat membayar pemasok karena keterlambatan pembayaran klien.

Laporan AR aging berisi daftar faktur pelanggan yang belum dibayar berdasarkan rentang tanggal.

Dengan laporan ini, Anda dapat melihat pelanggan mana yang berhutang dan seberapa jauh keterlambatan pembayaran mereka.

Ada banyak manfaat menggunakan laporan umur piutang, dan laporan tersebut dapat menjadi pembeda antara kesuksesan dan kegagalan.

Apa yang dimaksud dengan jadwal umur piutang?

Anda akan menemukan jadwal jatuh tempo pada laporan umur piutang. Jadwal jatuh tempo menunjukkan tanggal jatuh tempo untuk faktur yang belum dibayar.

Daripada mencantumkan tanggal spesifik kapan faktur jatuh tempo, jadwal jatuh tempo menggunakan rentang tanggal faktur. Rentang tanggal faktur standar yang paling sering ditemukan pada jadwal jatuh tempo meliputi:

Saat ini: Faktur yang segera jatuh tempo

  • 1-30 hari: Jatuh tempo dalam waktu 30 hari
  • 31-60 hari: Lewat jatuh tempo 31-60 hari
  • 61-90 hari: Lewat jatuh tempo 61-90 hari
  • 91+ hari: Lewat jatuh tempo 91 hari atau lebih

Tergantung pada preferensi Anda, Anda dapat menyesuaikan rentang tanggal jatuh tempo pada laporan umur piutang.

Pemilik bisnis menggunakan jadwal jatuh tempo untuk menentukan klien mana yang membayar tepat waktu dan klien mana yang memiliki faktur yang belum dibayar.

Laporan ini juga digunakan untuk tujuan arus kas, karena memungkinkan Anda untuk melihat di mana uang hilang.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

4 Langkah untuk Menyiapkan Laporan umur Piutang

laporan umur piutang 1

Saat menyiapkan laporan umur piutang, Anda memerlukan nama pelanggan, jumlah saldo piutang, dan jadwal umur piutang.

Tabel jadwal jatuh tempo menunjukkan hubungan antara faktur yang belum dibayar dan tagihan bisnis dengan tanggal jatuh temponya.

Untuk menyiapkannya, Anda memecah piutang usaha ke dalam kategori umur dan menunjukkan total saldo terutang untuk periode tertentu.

Meninjau faktur yang masih tertagih

Mulailah dengan meninjau semua faktur yang belum jatuh tempo untuk mendapatkan gambaran lengkap di akhir laporan.

Baca juga: Cadangan Kerugian Piutang: Definisi, Fungsi, Metode, dan Pencatatannya

Kategorikan pelanggan berdasarkan jadwal jatuh tempo

Selanjutnya, urutkan semua faktur berdasarkan nama pelanggan dan perinci setiap faktur klien. Urutkan berdasarkan tanggal atau nomor faktur.

Buat daftar pelanggan dengan faktur yang belum dilunasi

Kemudian, buatlah daftar klien Anda dengan saldo faktur yang belum dibayar. Anda akan memasukkan klien-klien ini ke dalam laporan AR aging akhir Anda.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Buat daftar pelanggan berdasarkan jumlah hari yang belum dibayar

Terakhir, buat daftar klien pada laporan umur piutang Anda sesuai dengan jumlah hari jatuh tempo pada faktur mereka. Anda dapat mengkonfigurasi ulang laporan Anda untuk rentang data yang berbeda jika Anda membuat laporan menggunakan sistem perangkat lunak akuntansi.

Laporan umur piutang Anda juga dapat berisi memo kredit yang belum digunakan oleh pelanggan atau yang belum Anda cocokkan dengan faktur yang belum dibayar.

Baca juga: Contoh Laporan Pengeluaran dan Pemasukan, Download Di Sini!

Contoh Laporan Umur Piutang

Berikut adalah contoh laporan AR aging beserta tabelnya:

Tanggal(Total)(1-30 Hari)(31-60 Hari)(>60 Hari)
1 Januari50.000.00020.000.00010.000.00020.000.000
1 Februari45.000.00015.000.00010.000.00020.000.000
1 Maret60.000.00010.000.00015.000.00035.000.000
1 April70.000.0005.000.00020.000.00045.000.000
1 Mei55.000.0005.000.00015.000.00035.000.000
1 Juni40.000.0005.000.00010.000.00025.000.000

Keterangan:

  • Tanggal: tanggal pelaporan
  • Jumlah Piutang (Total): total piutang yang masih belum dibayar pada saat pelaporan
  • Jumlah Piutang (1-30 Hari): total piutang yang masih belum dibayar dalam rentang waktu 1-30 hari pada saat pelaporan
  • Jumlah Piutang (31-60 Hari): total piutang yang masih belum dibayar dalam rentang waktu 31-60 hari pada saat pelaporan
  • Jumlah Piutang (>60 Hari): total piutang yang masih belum dibayar lebih dari 60 hari pada saat pelaporan

Dalam contoh laporan di atas, terlihat bahwa jumlah piutang yang masih belum dibayar pada bulan Maret dan April mengalami peningkatan dibandingkan bulan-bulan sebelumnya.

Selain itu, jumlah piutang yang masih belum dibayar lebih dari 60 hari juga semakin meningkat dari bulan ke bulan. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan perlu segera mengambil tindakan untuk menagih piutang agar tidak terlalu lama tertunda dan berisiko merugikan perusahaan.

Banner 1 kledo

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Cara Menggunakan Laporan Umur Piutang

Laporan AR aging dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang bisnis Anda, seperti seberapa efektif praktik pembayaran penagihan Anda dan seberapa baik arus kas Anda beroperasi.

Anda juga dapat menggunakan laporan umur piutang untuk berbagai tujuan, seperti:

  • Mengatur laporan umur piutang Anda untuk mendapatkan wawasan dan menyaring pembayaran oleh pelanggan untuk melihat siapa yang paling banyak berhutang kepada Anda. Dengan cara ini, Anda dapat memberikan perhatian lebih untuk menagih pembayaran yang paling mahal dari pelanggan yang terlambat membayar.
  • Memperkirakan piutang tak tertagih, yaitu tunggakan pembayaran yang belum tertagih yang dianggap tidak dapat ditagih.
  • Membuat sistem penagihan pembayaran yang memberikan reward kepada pelanggan yang melakukan pembayaran lebih awal, mengirimkan pengingat pembayaran secara berkala, dan mengirimkan faktur melalui email agar mudah diakses.
  • Mengidentifikasi pelanggan yang terlambat membayar dan mengambil langkah selanjutnya. Langkah-langkah ini termasuk mengirimkan faktur tindak lanjut, mengajukan pengaduan hukum, memanggil agen penagihan, atau menghapuskan biaya.

Baca juga: Syarat Laporan Keuangan Sesuai Standar Akuntansi

Memperkirakan piutang tak tertagih

Laporan AR aging dapat digunakan untuk memperkirakan piutang tak tertagih, yaitu pembayaran yang dianggap tidak dapat ditagih.

Piutang tak tertagih biasanya terjadi ketika kredit diberikan kepada pelanggan yang tidak mampu membayar kembali.

Praktik terbaik untuk bisnis adalah dengan menggunakan laporan umur piutang untuk membuat estimasi piutang tak tertagih untuk setiap periode.

Sebagai contoh, katakanlah sebuah perusahaan mengizinkan:

  • 1% penyisihan piutang tak tertagih untuk periode 0-30 hari
  • 5% penyisihan piutang tak tertagih untuk periode 31-60 hari
  • 10% penyisihan piutang tak tertagih untuk periode 61-90 hari
  • 15% penyisihan piutang tak tertagih untuk periode 91+ hari

Sekarang, katakanlah laporan umur piutang perusahaan mencantumkan:

  • 200.000 dalam periode 0-30 hari
  • 175.000 dalam periode 31-60 hari
  • 100.000 dalam periode 61-90 hari
  • 75.000 dalam periode 91+ hari

Dengan menggunakan informasi tersebut, perusahaan ini akan memiliki penyisihan piutang tak tertagih sebesar 32.000. Ini dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

(200.000 x 1%) + (175.000 x 5%) + (100.000 x 10%) + (75.000 x 15%)

2.000 + 8.750 + 10.000 + 11.250 = 32.000

Mengestimasi piutang tak tertagih memungkinkan perusahaan untuk merevisi penyisihan piutang tak tertagih.

Perusahaan biasanya menggunakan laporan umur piutang sebelumnya untuk menentukan persentase historis jumlah dolar faktur untuk setiap periode tanggal yang menghasilkan piutang tak tertagih.

Biasanya, semakin lama sebuah piutang tidak tertagih, semakin tinggi kemungkinan piutang tersebut tidak tertagih.

Bisnis harus mengingat hal ini saat mereka mengelola keuangan mereka. Dengan demikian, mereka dapat menyesuaikan berapa banyak utang yang dapat mereka biarkan tidak tertagih.

Baca juga: Contoh Laporan Kegiatan Usaha untuk Berbagai Bisnis dan Cara Buatnya

Mengubah kebijakan kredit

Salah satu kegunaan utama laporan umur piutang adalah untuk mengidentifikasi pelanggan yang menunggak pembayaran.

Jika Anda memeriksa laporan umur piutang dan melihat ada satu klien yang bertanggung jawab atas sebagian besar keterlambatan pembayaran, Anda dapat mengambil tindakan yang diperlukan.

Namun, jika Anda melihat beberapa klien terlambat membayar, mungkin ada masalah dengan kebijakan kredit Anda. Jika ini yang terjadi, Anda dapat membandingkan risiko kredit Anda dengan standar industri untuk melihat apakah Anda mengambil terlalu banyak risiko kredit.

Baca juga: Laporan Perubahan Modal: Pengertian, Fungsi, Komponen, Contoh dan Cara Membuatnya

Menemukan masalah arus kas

Arus kas yang memadai sangat penting untuk menjalankan bisnis yang sukses-perusahaan Anda bisa gagal jika pelanggan tidak membayar Anda.

Sayangnya, sebuah studi oleh U.S. Bank menemukan bahwa 82% bisnis gagal karena arus kas yang tidak dikelola dengan baik. Dengan laporan piutang, Anda dapat mengidentifikasi masalah dalam piutang.

Mengambil langkah untuk membuat klien membayar faktur mereka lebih cepat juga dapat membantu mencegah masalah arus kas.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Menyesuaikan praktik penagihan

Laporan umur piutang memungkinkan Anda untuk menganalisis bagaimana proses penagihan Anda. Jika Anda memiliki banyak piutang lama, terutama setelah 60 atau 90 hari, proses penagihan Anda mungkin lemah.

Jika Anda melihat tren ini, Anda dapat menyesuaikan praktik penagihan Anda, seperti mengirimkan faktur segera atau bekerja sama dengan agen penagihan utang.

Dengan cara ini, Anda dapat memastikan klien membayar jumlah total yang harus dibayar tepat waktu dan meningkatkan rata-rata hari penjualan yang belum dibayar.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan UMKM Berdasarkan SAK EMKM

Kesimpulan

Laporan umur piutang adalah dokumen penting yang digunakan oleh bisnis dalam proses pembukuan dan akuntansi.

Laporan ini membantu perusahaan mengidentifikasi pembayaran yang belum dilunasi oleh pelanggan. Tanpa laporan ini, menjaga arus kas yang sehat dapat menjadi tantangan.

Hal ini juga dapat menyulitkan untuk melihat risiko kredit macet pada perusahaan Anda. Laporan umur piutang bulanan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi pelanggan yang sering terlambat membayar dan berhenti berbisnis dengan mereka.

Anda juga dapat menghentikan pengiriman barang atau memberikan layanan kepada klien sebelum keterlambatan pembayaran menjadi masalah dan mengganggu arus kas Anda.

Dengan software akuntansi Kledo, Anda dapat membuat laporan umur piutang dengan mudah. Software akuntansi Kledo sangat fleksibel, memungkinkan Anda untuk menyesuaikan pengaturan pelanggan untuk mengirim faktur dan pengingat.

Baca panduan ini untuk mengetahui cara membuat laporan umur piutang di Kledo.

Dengan cara ini, Anda dapat terus memantau pembayaran pelanggan dan mengambil tindakan saat dibutuhkan.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 + 4 =