Tips dan Metrik Manajemen Keuangan Bisnis UKM Serta Tantangannya

manajemen keuangan bisnis ukm banner

Sebagai pemilik bisnis atau Usaha Kecil dan Menengah (UKM), Anda harus memahami pentingnya manajemen keuangan dalam menjalankan bisnis yang sukses. Namun, menguasai seluk-beluk perencanaan dan analisis keuangan bisa jadi merupakan hal yang menantang.

Faktanya, hanya sekitar setengah dari 10 bisnis yang bertahan selama lima tahun, dan hanya sepertiganya yang berhasil mencapai angka 10 tahun.

Itulah mengapa sangat penting untuk melakukan segala upaya agar berhasil. Dan salah satu keterampilan dan alat paling mendasar bagi pemilik bisnis kecil adalah manajemen keuangan yang baik.

Dalam panduan komprehensif ini, kami akan membahas dasar-dasar manajemen keuangan dan memberikan wawasan berharga untuk membantu Anda menavigasi perjalanan keuangan bisnis UKM Anda secara efektif.

Apa yang Dimaksud dengan Manajemen Keuangan?

Manajemen keuangan adalah istilah umum untuk pembukuan yang menyeluruh, membuat proyeksi yang akurat, membuat laporan keuangan, dan mengakses pembiayaan bisnis.

Mengelola semua ini secara efisien memungkinkan Anda membuat keputusan untuk menjalankan perusahaan Anda dengan sukses.

Beberapa langkah pertama untuk manajemen keuangan yang baik termasuk memulai anggaran, mengakses jalur kredit, dan membuka rekening bank untuk pengeluaran bisnis seperti penggajian.

Baca juga: Utang Gaji Termasuk Akun Apa? Ini Penjelasan Lengkapnya

Seberapa Penting Manajemen Keuangan yang Efisien untuk Bisnis UKM?

manajemen keuangan bisnis ukm 3

Singkatnya, manajemen keuangan sangat penting. Sebuah survei tentang bisnis yang sukses menemukan bahwa mereka memiliki empat kesamaan:

  • Pengetahuan dan pengalaman dengan kredit
  • Tingginya tingkat saldo kredit yang tidak terpakai
  • Manajemen dan pemantauan anggaran
  • Uang tunai yang disisihkan untuk penggajian

Survei lain menemukan bahwa semakin sering bisnis kecil menganalisis anggarannya, semakin tinggi tingkat keberhasilannya. Mereka yang melakukannya setiap tahun, menurut U.S. Small Business Administration, memiliki tingkat keberhasilan serendah 25%. Jika dilakukan setiap bulan atau setiap minggu, angka tersebut meningkat menjadi 75-85% dan 95%.

Mengapa manajemen keuangan penting untuk bisnis UKM?

Manajemen keuangan penting karena membantu bisnis UKM:

  • Melihat dan memahami keuntungannya
  • Membuat keputusan tentang perencanaan inventaris dan menetapkan harga
  • Menentukan apakah bisnis memiliki arus kas yang cukup untuk menopang operasi dan membuat keputusan untuk membeli aset
  • Memberikan laporan keuangan yang dibutuhkan bank dan investor untuk meminjamkan uang atau berinvestasi dalam bisnis
  • Melakukan analisis keuangan yang baik untuk peramalan dan proyeksi bisnis yang lebih baik

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Fill Rate dalam Manajemen Rantai Pasok

Tantangan Umum Manajemen Keuangan untuk Bisnis UKM

Mengelola keuangan perusahaan Anda memang sulit dan bisa memakan waktu. Berikut adalah daftar beberapa tantangan umum yang mungkin Anda hadapi, dan bagaimana serta mengapa penting untuk mengatasinya.

Mengelola anggaran

Menjalankan bisnis bukanlah tugas yang mudah. Selain membuat daftar gaji, membayar tunjangan kesehatan, dan menavigasi kode pajak yang rumit, sering kali ada ketidakpastian ekonomi.

Membuat dan memantau anggaran Anda adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan beberapa dugaan dan membantu Anda mempersiapkan diri untuk keadaan yang tidak terduga dan membuat keputusan strategis, seperti kapan harus memperluas atau mempekerjakan karyawan baru.

Melakukan penggajian dengan cadangan kas

Membayar karyawan, pajak penggajian, tunjangan kesehatan karyawan, dan gaji pemilik secara konsisten dari uang tunai yang tersedia adalah indikator kuat kesehatan keuangan.

Sekitar 90% bisnis dengan kesehatan keuangan yang sangat baik dalam studi mengatakan bahwa mereka selalu memiliki cukup uang tunai dari operasi untuk memenuhi kewajiban ini.

Hanya 50% bisnis yang memiliki kesehatan keuangan yang buruk yang melaporkan selalu memenuhi kewajiban ini. Jika Anda tidak menggunakan cadangan kas untuk penggajian, tetapkan tujuan untuk melakukannya.

Memastikan semua tagihan terbayar

Dengan manajemen keuangan yang kuat, Anda dapat memenuhi kewajiban bisnis Anda. Hal ini membantu Anda menghindari biaya tambahan dan meningkatkan kredit Anda. Faktanya, hingga 35% dari skor kredit Anda didasarkan pada riwayat pembayaran tepat waktu.

Baca juga: Strategi Marketing UKM Untuk Tingkatkan Keuntungan Dengan Proses Digital

Mengendalikan utang

Sekuat apa pun bisnis Anda, ada kemungkinan besar suatu saat Anda akan membutuhkan uang tunai lebih banyak dari yang Anda miliki. Dan entah itu pinjaman bisnis kecil atau kartu kredit bisnis, terkadang mengambil utang masuk akal secara finansial.

Namun, mengambil terlalu banyak utang, memaksimalkan kartu kredit atau tidak memenuhi ketentuan pembayaran dapat merusak kredit Anda, meningkatkan jumlah bunga yang harus Anda bayarkan, dan membuat bisnis Anda bangkrut. Sebelum mengambil utang, penting untuk memiliki rencana bagaimana Anda akan melunasinya.

Baca artikel ini agar Anda bisa melakukan manajemen utang secara efektif

Pembiayaan yang aman

Manajemen keuangan yang buruk menyebabkan kredit macet dan ketidakmampuan untuk mendapatkan pembiayaan dari bank.

Hal ini dapat menghambat pertumbuhan dengan tidak memanfaatkan peluang bisnis saat peluang itu muncul, seperti melakukan belanja modal untuk peralatan baru yang dapat meningkatkan pendapatan.

Mendapatkan pembiayaan merupakan hal yang menantang, memakan waktu dan membutuhkan keahlian.

Memahami produk pembiayaan

Manajemen keuangan yang baik membantu usaha kecil mempersiapkan diri menghadapi ketidakpastian ekonomi saat mendapatkan jalur kredit dan modal ventura. Pemahaman tentang pembiayaan berbasis aset, pembiayaan piutang, kredit perdagangan dan penyewaan peralatan dikaitkan dengan skor kesehatan keuangan yang lebih tinggi.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software POS Terbaik untuk Bisnis Anda

Tiga KPI dan Metrik untuk Manajemen Keuangan Bisnis UKM

manajemen keuangan bisnis ukm 2

Membuat laporan keuangan yang akurat adalah langkah pertama dalam membangun disiplin keuangan.

Setiap laporan memberikan informasi yang dapat digunakan untuk menganalisis profitabilitas, efisiensi, dan solvabilitas.

1. Profitabilitas

Laporan laba rugi membantu bisnis melihat laba atau rugi secara keseluruhan selama periode waktu tertentu.

Gunakan data pada laporan ini untuk menghitung margin laba – termasuk margin laba kotor, margin laba operasional, dan margin laba bersih. Berikut adalah rumus untuk menghitung margin tersebut.

Margin laba kotor:

Margin laba kotor = total penjualan – HPP (atau biaya penjualan) / total penjualan x 100

Margin laba kotor yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan Anda menggunakan asetnya secara efisien untuk menghasilkan laba.

Margin laba operasional:

Margin laba operasional = laba operasional / pendapatan

Margin laba operasional juga dikenal sebagai laba sebelum bunga dan pajak (EBIT). Margin laba usaha yang meningkat dapat mengindikasikan manajemen dan pengendalian biaya yang lebih baik di perusahaan Anda.

Margin laba bersih:

Margin laba bersih = laba bersih / penjualan x 100

Margin laba bersih yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan Anda secara efisien mengubah penjualan menjadi laba. Margin laba akan bervariasi berdasarkan industri.

Membandingkan dengan perusahaan sejenis akan membantu Anda membuat tolok ukur dan tujuan.

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Kasir Bengkel Terbaik untuk Bisnis

2. Efisiensi

Beberapa metrik mengukur seberapa baik perusahaan Anda menggunakan modal dan asetnya untuk menghasilkan pendapatan.

Untuk metrik ini, Anda memerlukan informasi dari laporan laba rugi dan neraca, yang merupakan gambaran singkat tentang berapa banyak utang perusahaan Anda dan berapa banyak yang dimilikinya.

Pengembalian atas aset:

Seberapa efisien bisnis Anda mengubah uang yang diinvestasikan dalam aset menjadi laba?

Untuk membandingkannya, bandingkan dengan perusahaan lain di industri Anda, karena ini akan bervariasi tergantung pada jenis bisnis yang Anda miliki.

Laba atas aset = laba bersih / nilai rata-rata aset x 100

Rasio modal kerja:

Rasio ini adalah ukuran likuiditas dan menunjukkan kemampuan Anda untuk membayar kewajiban jangka pendek. Rasio sekitar 2 mengindikasikan likuiditas jangka pendek yang baik.

Rasio modal kerja = aset lancar / kewajiban lancar

Perputaran modal kerja:

Jika Anda menggunakan metrik ini, Anda harus membandingkannya dengan perusahaan sejenis di industri yang sama. Ini adalah indikator seberapa baik Anda menggunakan modal untuk menghasilkan penjualan.

Perputaran modal kerja = penjualan tahunan bersih / jumlah rata-rata modal kerja untuk tahun yang sama

Baca juga: Mengetahui Income Effect dalam Konsep Ekonomi dan Finansial

3. Solvabilitas

Untuk mengukur solvabilitas, atau kemampuan perusahaan Anda untuk membayar utang jangka panjangnya, gunakan laporan arus kas, yang mengukur berapa banyak uang kas yang masuk dan keluar dari perusahaan Anda.

Menghitung arus kas operasi akan menunjukkan seberapa baik perusahaan dapat menutupi kewajiban saat ini.

Rasio arus kas operasi = laba bersih + biaya non-tunai + perubahan modal kerja / kewajiban lancar

Jika rasio arus kas operasi adalah 2, misalnya, itu berarti perusahaan Anda menghasilkan Rp2 untuk setiap rupiah kewajiban. Cara lain untuk melihatnya adalah perusahaan Anda dapat menutupi kewajibannya dua kali lipat.

Baca juga: 10 Rekomendasi Usaha Langka Tapi Sangat Menguntungkan

Tujuh Tips Manajemen Keuangan yang Efektif untuk Bisnis UKM

Berikut adalah tujuh langkah yang bisa Anda lakukan untuk manajemen keuangan yang lebih baik:

Buat anggaran

Lacak pengeluaran bulanan Anda dan bandingkan dengan pengeluaran sebelumnya. Ketika Anda melihat potensi masalah, seperti pengeluaran yang berlebihan atau kekurangan modal, buatlah rencana untuk mengatasinya.

Terapkan pembukuan yang baik

Langkah pertama untuk pembukuan menurut U.S. Small Business Administration adalah menggunakan software akuntansi bisnis.

Baik saat baru memulai, atau mencoba untuk lebih menguasai keuangan Anda, software akuntansi akan menghemat waktu dan memberikan data yang akurat dan berwawasan luas dalam format yang mudah dipahami.

Jika Anda bingung memilih software akuntansi yang tepat dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Pastikan Anda membuka rekening bisnis yang terpisah

Lakukan rekonsiliasi rekening setidaknya setiap bulan. Lacak semua penjualan dengan pita register, faktur atau buku penjualan (atau software) dan setorkan semua penjualan dan hubungkan setoran dengan dokumen penjualan.

Jangan membelanjakan penjualan tunai. Tulislah cek untuk semua pengeluaran bisnis atau gunakan kartu debit bisnis.

Baca juga: Usaha Apa yang Cocok Untuk Pemula? Ini 15 Rekomendasinya

Buat proyeksi arus kas

Pastikan arus kas masuk dari piutang usaha akan menutupi arus kas keluar. Hal ini membantu bisnis menetapkan tujuan dan mengubah arah bila diperlukan untuk mencapainya.

Hal ini terutama penting untuk bisnis musiman, di mana beberapa bulan dalam setahun dapat menyumbang sebagian besar penjualan perusahaan, dan perusahaan rintisan yang baru saja berdiri.

Dapatkan kartu kredit bisnis. Membebankan biaya ke kartu kredit bisnis memudahkan Anda untuk melacak dan memantau pengeluaran. Banyak kartu kredit bisnis yang memiliki fasilitas lain seperti pembiayaan tanpa bunga selama 60 hari dan hadiah uang kembali.

Bangun pengetahuan keuangan dan kekuatan finansial pribadi

Mulailah mengembangkan rencana keuntungan saat mencari pinjaman. Rencana ini harus mencakup pernyataan tujuan, daftar pemilik bisnis, deskripsi bisnis dan bagaimana bisnis tersebut menghasilkan uang, laporan keuangan, dan dokumentasi asuransi.

Selain itu, tingkatkan skor kredit pribadi Anda. Banyak pemilik usaha kecil menggunakan skor mereka sendiri untuk mendapatkan pembiayaan.

Gunakan tools yang membantu manajemen keuangan

Anda bias dengan mudah menganalisis dan membuat laporan penting dengan solusi ini, serta dapat menghemat waktu dan menurunkan kemungkinan kesalahan dengan mengotomatiskan proses untuk faktur, laporan keuangan, pengumpulan data, penyimpanan dokumen, dan kepatuhan.

Dapatkan bantuan

Jika memungkinkan, pekerjakan tim kecil untuk menangani hal-hal seperti utang usaha, piutang usaha, penggajian, pelaporan dan laporan keuangan, menerapkan kontrol keuangan dan memberikan panduan mengenai pajak dan kepatuhan.

Sebuah survei dari Robert Half, sebuah perusahaan konsultan sumber daya manusia, menemukan bahwa bisnis dengan pendapatan tahunan di bawah $25 juta mempekerjakan rata-rata tiga orang dalam fungsi keuangan.

Baca juga: 10 Ide Bisnis Modal 10 Juta dan Alokasi Modalnya

Bagaimana Software Keuangan dan Akuntansi Membantu Memecahkan Masalah Keuangan UKM?

manajemen keuangan bisnis ukm 1

Menyusun anggaran dan memantau keuangan sangat penting agar bisnis Anda berhasil. Formula dan laporan keuangan dapat membantu Anda melacak kesehatan keuangan bisnis Anda dan mendapatkan pendanaan dari pemberi pinjaman dan investor.

Namun, melacak semua faktur, laporan keuangan, pengumpulan data, penyimpanan dokumen, dan kepatuhan memakan waktu dan rentan terhadap kesalahan jika dilakukan secara manual.

Software akuntansi bisnis dapat membantu mengurangi biaya dan mengotomatiskan tugas-tugas ini. Anda juga bisa menghasilkan pelaporan prediktif dan pemodelan keuangan.

Software akuntansi seperti Kledo misalnya, memudahkan Anda dalam memasukkan data keuangan yang akurat ke dalam dasbor yang intuitif dan mudah dimengerti sehingga Anda dan tim Anda dapat mengakses informasi keuangan terkini.

Hal ini memberi Anda kepercayaan diri untuk membuat keputusan yang lebih baik dan lebih mudah menetapkan tujuan dan melacak kemajuan menuju tujuan.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Baca juga: Pengertian Marginal Utility, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Manajemen keuangan yang baik adalah mesin yang menggerakkan bisnis UKM Anda. Tanpanya, bisnis Anda tidak akan bisa berjalan atau membawa Anda ke tempat yang Anda inginkan.

Dimulai dengan membuat anggaran dan mendapatkan software akuntansi bisnis. Dari sana, Anda akan memiliki informasi yang Anda butuhkan untuk membantu Anda membuat keputusan yang dapat membantu memajukan perusahaan Anda.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × five =