10 Karakteristik Laporan Keuangan yang Harus Anda Tahu

karakteristik laporan keuangan

Saat Anda membuat laporan keuangan, ada beberapa karakteristik yang harus ada dalam membuat laporan keuangan.

Seluruh tujuan akuntansi adalah untuk menyimpan catatan transaksi keuangan yang sistematis sehingga dapat dikomunikasikan kepada berbagai pemangku kepentingan.

Dan agar informasi ini dapat dikomunikasikan kepada pihak-pihak terkait adalah melalui laporan keuangan.

Laporan keuangan adalah laporan kuantitatif, berdasarkan angka. Namun, informasi yang mereka berikan kepada pengguna memiliki beberapa karakteristik kualitatif yang penting.

Pada artikel ini kita akan membahas secara lengkap apa saja karakteristik laporan keuangan yang harus ada dalam laporan keuangan yang Anda buat.

Apa itu Karakteristik Laporan Keuangan?

karakteristik laporan keuangan

Permintaan informasi akuntansi oleh investor, pemberi pinjaman, kreditur, dll, menciptakan karakteristik kualitatif mendasar yang diinginkan dalam informasi akuntansi.

Ada sepuluh karakteristik kualitatif informasi akuntansi. empat dari sepuluh karakteristik kualitatif bersifat fundamental (harus dimiliki), sedangkan enam karakteristik kualitatif lainnya bersifat peningkat (nice to have).

Karakteristik Lapran Keuangan Fundamental (Utama)

Karakteristik laporan keuangan yang harus ada agar informasi berguna dalam pengambilan keputusan:

  1. Dapat dimengerti
  2. Relevansi
  3. Keandalan
  4. Keterbandingan

Baca juga: Laporan Laba Rugi: Pengertian, Jenis, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

Karakteristik Laporan Keuangan Sekunder

Karakteristik laporan keuangan yang mempengaruhi seberapa berguna informasi tersebut:

  1. Konsistensi:
  2. Netralitas:
  3. Materialitas:
  4. Ketepatan waktu:
  5. Verifikasi:
  6. Konservatisme:

Jadi untuk mengetahui 10 karakteristik laporan keuangan, mari kita bahas secara lengkap semua:

10 Karakteristik Laporan Keuangan

karakteristik laporan keuangan

1. Understandability atau dapat dimengerti

Understandability atau dapat dimengerti adalah kualitas informasi yang memungkinkan pengguna untuk memahami signifikansinya.

Manfaat informasi dapat diadaptasi menjadi keputusan dengan membuatnya lebih mudah dipahami dan karenanya bermanfaat bagi kalangan pengguna yang lebih luas.

Penyajian informasi yang hanya dapat dipahami oleh pengguna yang ahli dan bukan oleh orang lain menimbulkan bias yang tidak sesuai dengan standar pengungkapan yang memadai.

Penyajian informasi seharusnya tidak hanya memudahkan pemahaman tetapi juga menghindari interpretasi yang salah atas laporan keuangan.

Dengan demikian, informasi akuntansi keuangan yang dapat dipahami menyajikan data yang dapat dipahami oleh pengguna informasi dan dinyatakan dalam bentuk dan dengan terminologi yang disesuaikan dengan jangkauan pemahaman pengguna.

2. Relevansi

Relevansi terkait erat dengan konsep informasi yang berguna. Relevansi menyiratkan bahwa semua item informasi tersebut harus dilaporkan yang dapat membantu pengguna dalam membuat keputusan dan/atau prediksi.

Secara umum, informasi yang diberi bobot lebih besar dalam pengambilan keputusan lebih relevan.

Khususnya, kapasitas informasi untuk membuat perbedaan yang mengidentifikasinya sebagai relevan dengan keputusan.

Komite Asosiasi Akuntansi Amerika mendefinisikan relevansi sebagai “standar utama dan mensyaratkan bahwa informasi harus menanggung atau dikaitkan dengan tindakan yang dirancang untuk memfasilitasi atau hasil yang diinginkan untuk dihasilkan”.

Financial Accounting Standards Board (FASB) No 1 berisi:

“Informasi Akuntansi yang relevan harus mampu membuat perbedaan dalam keputusan dengan membantu pengguna untuk membentuk prediksi tentang hasil dari peristiwa masa lalu, sekarang dan masa depan atau untuk mengkonfirmasi atau memperbaiki harapan.”

Banner 1 kledo

3. Keandalan

Keandalan digambarkan sebagai salah satu dari dua kualitas utama (relevansi dan keandalan) yang membuat informasi akuntansi berguna untuk pengambilan keputusan.

Informasi yang andal diperlukan untuk membentuk penilaian tentang potensi pendapatan dan posisi keuangan perusahaan bisnis. Keandalan berbeda dari item ke item.

Beberapa item informasi yang disajikan dalam laporan tahunan mungkin lebih andal daripada yang lain.

Misalnya, informasi mengenai pabrik dan mesin mungkin kurang andal daripada informasi tertentu tentang aset lancar karena perbedaan ketidakpastian realisasi.

Keandalan adalah kualitas yang memungkinkan pengguna data untuk bergantung padanya dengan keyakinan sebagai perwakilan dari apa yang dimaksudkan untuk diwakili.

Konsep FASB No. 2 menyimpulkan:

“Keandalan suatu ukuran bertumpu pada ketetapan infoemasi yang mewakili apa yang dimaksudkan untuk diwakili, ditambah dengan jaminan bagi pengguna bahwa ia memiliki kualitas representasi itu.

Agar informasi yang berguna harus dapat diandalkan serta relevan. Derajat keandalan harus diakui. Ini hampir tidak pernah menjadi masalah hitam atau putih, tetapi lebih pada keandalan atau kurang.

Keandalan terletak pada sejauh mana deskripsi akuntansi atau pengukuran dapat diverifikasi dan representasional setia. Netralitas informasi juga berinteraksi dengan dua komponen keandalan tersebut untuk mempengaruhi kegunaan informasi tersebut.”

Baca juga: Tindakan Ekonomi: Ini Pengertian, Tujuan dan Jenis-Jenisnya

4. Keterbandingan

Keputusan ekonomi membutuhkan pembuatan pilihan di antara kemungkinan tindakan.

Dalam mengambil keputusan, pengambil keputusan akan membuat perbandingan antara alternatif, yang difasilitasi oleh ilaporan keuangan.

Keterbandingan menyiratkan untuk memiliki hal-hal seperti yang dilaporkan dengan cara yang sama dan hal-hal yang tidak seperti dilaporkan secara berbeda.

FASB (USA) Concept No. 2 mendefinisikan komparabilitas,

“… sebagai kualitas atau keadaan yang memiliki karakteristik tertentu yang sama, dan perbandingan biasanya merupakan penilaian kuantitatif dari karakteristik umum. Jelas, perbandingan yang valid hanya mungkin jika pengukuran yang digunakan – kuantitas atau rasio – secara andal mewakili karakteristik yang menjadi subjek perbandingan”.

Informasi akuntansi keuangan yang dapat diperbandingkan menyajikan persamaan dan perbedaan yang timbul dari persamaan dan perbedaan mendasar dalam perusahaan atau perusahaan dan transaksinya, dan bukan hanya dari perbedaan perlakuan akuntansi keuangan.

Informasi, jika dapat dibandingkan, akan membantu pengambil keputusan untuk menentukan kekuatan dan kelemahan keuangan relatif dan prospek untuk masa depan, antara dua atau lebih perusahaan atau antara periode dalam satu perusahaan.

5. Konsistensi

Konsistensi metode selama periode waktu adalah kualitas berharga yang membuat angka akuntansi lebih berguna.

Penggunaan prinsip akuntansi dan metode akuntansi yang konsisten dari satu periode akuntansi ke periode akuntansi lainnya meningkatkan kegunaan laporan keuangan bagi pengguna dengan memfasilitasi analisis dan pemahaman data akuntansi komparatif.

Laporan keuangan menjadi tidak penting bagi investor dalam melaporkan pendapatannya, jika dia tahu metode apa yang diikuti dan yakin bahwa itu diikuti secara konsisten dari tahun ke tahun.

Kurangnya konsistensi menghasilkan kurangnya komparabilitas. Nilai perbandingan antar perusahaan berkurang secara substansial ketika perbedaan material dalam pendapatan disebabkan oleh variasi dalam praktik akuntansi.

6. Netralitas

Netralitas juga dikenal sebagai kualitas ‘kebebasan dari bias’ atau objektivitas.

Netralitas berarti bahwa, dalam merumuskan atau menerapkan standar, perhatian utama seharusnya adalah relevansi dan keandalan informasi yang dihasilkan, bukan efek yang mungkin ditimbulkan oleh aturan baru terhadap kepentingan atau pengguna tertentu.

Pilihan netral antara alternatif akuntansi bebas dari bias terhadap hasil yang telah ditentukan.

Tujuan pelaporan keuangan (bertujuan umum) melayani banyak pengguna informasi yang berbeda yang memiliki kepentingan yang beragam, dan tidak ada hasil yang telah ditentukan sebelumnya yang mungkin sesuai dengan kepentingan dan tujuan semua pengguna.

Oleh karena itu, fakta akuntansi dan praktik akuntansi harus ditentukan dan dilaporkan secara tidak memihak tanpa tujuan bias yang disengaja terhadap pengguna atau kelompok pengguna mana pun.

7. Materialitas

Konsep materialitas ada dalam seluruh bidang akuntansi dan auditing. Konsep materialitas menyiratkan bahwa tidak semua informasi keuangan perlu atau harus dikomunikasikan dalam laporan akuntansi.

Hanya informasi material yang harus dilaporkan. Informasi immaterial mungkin harus dihilangkan.

Informasi harus diungkapkan dalam laporan tahunan yang kemungkinan akan mempengaruhi keputusan ekonomi pengguna. Informasi yang memenuhi persyaratan ini bersifat material.

Baca artikel lainya terkait laporan keuangan:

8. Ketepatan waktu

Ketepatan waktu berarti memiliki informasi yang tersedia untuk pengambil keputusan sebelum kehilangan kapasitasnya untuk mempengaruhi keputusan.

Ketepatan waktu adalah aspek tambahan dari relevansi, Jika informasi tidak tersedia saat dibutuhkan atau tersedia lama setelah peristiwa yang dilaporkan, maka tidak akan memiliki nilai atas tindakan di masa depan, tidak memiliki relevansi dan hanya sedikit atau tidak ada gunanya,.

Ketepatan waktu saja tidak dapat membuat informasi menjadi relevan, tetapi kurangnya ketepatan waktu dapat menghilangkan relevansi informasi yang seharusnya dimiliki.

Jelas, ada tingkat ketepatan waktu, beberapa laporan perlu disiapkan dengan cepat, katakanlah dalam kasus tawaran merger atau akuisisi.

Dalam beberapa konteks lain, seperti laporan rutin oleh perusahaan bisnis tentang hasil tahunannya, penundaan yang lebih lama dalam pelaporan informasi dapat secara material mempengaruhi relevansi dan secara otomatis kegunaan informasi.

Tetapi untuk mendapatkan keuntungan dalam relevansi yang datang dengan peningkatan ketepatan waktu, mungkin melibatkan pengorbanan karakteristik informasi yang diinginkan lainnya, dan sebagai hasilnya mungkin ada keuntungan atau kerugian keseluruhan dalam kegunaan.

Misalnya, terkadang diinginkan untuk mengorbankan presisi demi ketepatan waktu, karena perkiraan yang dihasilkan dengan cepat seringkali lebih berguna daripada informasi presisi yang dilaporkan setelah penundaan yang lebih lama.

9. Verifikasi

Kualitas keterverifikasian berkontribusi pada kegunaan informasi akuntansi karena tujuan verifikasi adalah untuk memberikan tingkat jaminan yang signifikan bahwa tindakan akuntansi mewakili apa yang dimaksudkan untuk diwakili.

Verifikasi tidak menjamin kesesuaian metode yang digunakan, apalagi kebenaran ukuran yang dihasilkan.

Menurut FASB,

“Verifiabilitas berarti tidak lebih dari itu beberapa ukuran kemungkinan besar akan mendapatkan ukuran yang sama.

Ini terutama merupakan sarana untuk mencoba mengatasi masalah pengukuran yang berasal dari ketidakpastian yang mengelilingi tindakan akuntansi dan lebih berhasil dalam mengatasi beberapa masalah pengukuran daripada yang lain.

Verifikasi informasi akuntansi tidak menjamin bahwa informasi tersebut memiliki tingkat kesetiaan representasi yang tinggi dan ukuran dengan tingkat keterverifikasian yang tinggi tidak selalu relevan dengan keputusan yang dimaksudkan untuk berguna.”

10. Konservatisme

Ada tempat untuk konvensi, seperti konservatisme – yang berarti kehati-hatian dalam akuntansi dan pelaporan keuangan, karena kegiatan bisnis dan ekonomi dikelilingi oleh ketidakpastian, tetapi perlu diterapkan dengan hati-hati.

Konservatisme dalam pelaporan keuangan seharusnya tidak lagi berkonotasi dengan konsistensi yang disengaja, meremehkan aset bersih dan laba.

Konservatisme adalah reaksi hati-hati terhadap ketidakpastian untuk mencoba memastikan bahwa ketidakpastian dan risiko yang melekat dalam situasi bisnis dipertimbangkan secara memadai.

Jadi, jika dua perkiraan jumlah yang akan diterima atau dibayar di masa depan hampir sama kemungkinannya, konservatisme mendikte menggunakan perkiraan yang kurang optimis.

Namun, jika dua jumlah tidak sama kemungkinannya, konservatisme menggunakan jumlah yang lebih pesimis daripada yang lebih mungkin terjadi.

Konservatisme tidak lagi memerlukan penangguhan pengakuan pendapatan di luar waktu yang cukup bukti keberadaannya tersedia, atau membenarkan mengakui kerugian sebelum ada bukti yang memadai bahwa mereka telah terjadi.

Kesimpulan

Itulah 10 karakteristik laporan keuangan yang harus Anda dalam proses pembuatan laporan keuangan bisnis Anda. Ingatlah, laporan keuangan itu penting dalam setiap pengambilan keputusan bisnis. Salah memasukan data bisa berakibat fatal bagi kelangsungan bisnis Anda.

Jadi, sebisa mungkin hindari proses pembukuan manual dan mulai beralih menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan dan memiliki harga yang terjangkau, seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Ayo mudahkan proses pembukuan dan pembuatan laporan keuangan dengan mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya menlalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + 13 =