Gimmick Marketing: Pengertian, Contoh, dan Cara Membuatnya

gimmick marketing

Gimmick marketing atau penjualan yang hebat dapat memberikan keajaiban bagi bisnis Anda. Gimmick yang ideal berbiaya rendah tetapi masih berhasil menarik perhatian banyak calon pelanggan.

Lebih dari itu, gimmick yang baik meninggalkan kesan yang kuat dan positif di benak orang-orang tentang perusahaan dan produk Anda, kesan yang melekat pada mereka untuk waktu yang lama.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu gimmick marketing, contohnya, dan manfaat melakukan gimmick marketing dalam bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Gimmick?

gimmick marketing

Gimmick adalah sesuatu yang sengaja dimaksudkan untuk menjadi tak terduga dan menarik.

Dalam arena marketing dan penjualan, gimmick melangkah jauh di luar batas-batas teknik pemasaran yang khas seperti spot radio atau iklan cetak.

Lebih baik lagi, gimmick yang benar-benar menarik bisa membuat Anda mendapatkan publisitas yang baik dan tersebar luas, di berita lokal atau di media cetak, semuanya tanpa biaya.

Untuk bisnis kecil, gimmick marketing yang sukses dapat memiliki keuntungan tambahan, yaitu lebih murah untuk diluncurkan daripada alat pemasaran konvensional.

Tentu saja, ketika gimmick yang sukses berhasil, mereka memiliki kecenderungan untuk menjadi lebih mainstream dan, karenanya, sedikit kurang menarik perhatian.

Ingatkah Anda saat pertama kali melihat balon gas dengan lengan tipis yang melambai-lambai dan menari di tempat parkir mobil atau pinggir jalan? Pada awalnya, mereka adalah cara yang sangat pintar dan efektif untuk menarik perhatian – sebuah gimmick yang ideal.

Namun, saat ini, mereka telah menjadi pemandangan yang cukup umum. Ketika kebaruannya hilang, begitu juga dampaknya.

Baca juga: 14 Tips Instagram Ads Untuk Kesuksesan Pemasaran Produk

10 Contoh Gimmick Marketing yang Bisa Anda Gunakan

Berikut ini 10 gimmick marketing yang bisa Anda gunakan dalam proses pemasaran produk Anda

1. Beli sekarang, bayar nanti

Banyak retailer memberi konsumen opsi untuk melakukan pembelian sekarang dan membayarnya nanti atau buy now pay later (BNPL).

Sering kali, mereka mengharuskan pelanggan membayar uang muka yang kecil dan berkomitmen pada rencana pembayaran mingguan atau bulanan.

Dan biasanya, tidak ada bunga yang dibebankan pada gimmick marketing pay later ini, menjadikannya pilihan yang lebih baik daripada kartu kredit.

Tetapi jika pelanggan melewatkan pembayaran, pelanggan tidak hanya akan dikenakan biaya keterlambatan dan bunga yang besar, skor kredit mereka juga dapat terkena dampak negatif!

Taktik iklan paylater memungkinkan pelanggan untuk menyebarkan pembayaran pelanggan dari waktu ke waktu.

Hal ini mengurangi pengeluaran bulanan pelanggan dan menggoda banyak orang untuk membeli lebih dari yang mereka mampu.

Seringkali, mereka akan membeli barang yang lebih mahal atau dalam jumlah yang lebih besar dari yang mereka rencanakan karena mereka tidak perlu membayarnya hari ini!

2. Kartu loyalitas

Kebanyakan orang mendaftar untuk kartu loyalitas sebagai cara untuk mendapatkan kupon, diskon toko, dan penawaran khusus.

Ada beberapa hal yang harus Anda pastikan sebelum menggunakan jenis gimmick marketing ini:

Masalah privasi

Mendaftar untuk program kartu loyalitas termasuk memberikan beberapa informasi pribadi konsumen, seperti nama lengkap, nomor telepon, dan alamat email mereka.

Bisnis kemudian dapat menggunakan informasi ini dalam berbagai cara, seperti menjual informasi konsumen kepada pihak ketiga atau melacak riwayat pembelian mereka.

Dengan data ini, mereka sekarang dapat mengirimi konsumen kupon yang dibuat khusus dan penawaran afiliasi yang menggoda konsumen untuk membeli!

Spam yang berlebihan

Retailer juga akan menggunakan informasi kontak pelanggan untuk mengirimi mereka materi pemasaran yang terkadang terasa berlebihan dan membebani.

Mereka mungkin mengirimi pelanggan spam beberapa kali sehari melalui email, surat, atau bahkan panggilan telepon dan pesan teks.

Saran kami untuk pelanggan – sebelum Anda mendaftar untuk program loyalitas apa pun, pastikan Anda dapat memilih keluar dari materi iklan yang tidak perlu.

Baca juga: Jurnal Penyusutan: Pengertian, Metode, dan Contoh Kasusnya

3. Bunga 0%

Gimmick marketing Bunga 0% biasanya menarik pembeli yang tertarik pada real estat, kendaraan, kartu kredit, dan barang-barang konsumen.

Hal ini membuat pelanggan berpikir bahwa mereka mendapatkan penawaran pembiayaan khusus padahal sebenarnya, biaya bunga mungkin sudah termasuk dalam harga!

Sebagian besar produk yang dibiayai menggunakan suku bunga 0% juga memiliki syarat dan ketentuan khusus.

Jika pelanggan terlambat membayar atau gagal bayar, maka mereka bisa menghadapi denda yang besar.

Biaya bunga mungkin akan mundur dan bertambah berdasarkan tanggal dan harga pembelian awal pelanggan!

Konsumen juga harus mengetahui persyaratan pinjaman konsumen. Terkadang, suku bunga ditahan pada nol persen untuk waktu yang terbatas sebelum naik dan begitu juga pembayaran pelanggan!

4. 90 Days Same as Cash

Beberapa toko mengiklankan opsi pembiayaan di dalam toko yang memungkinkan pelanggan membeli barang “90 days same as cash” .

Sekilas, penawaran ini mungkin tampak seperti penawaran yang bagus, tetapi sayangnya, hal ini bisa membuat pelanggan berada dalam posisi keuangan yang buruk.

Ketika pelanggan setuju untuk membeli produk selama 90 days same as cash, peritel menjamin pelanggan pinjaman 90 hari tanpa bunga.

Selama pelanggan membayar barang tersebut dalam 90 hari, maka gimmick pemasaran ini bekerja sama seperti jika mereka membayar barang tersebut secara tunai.

Kebanyakan orang yang terpikat pada taktik iklan ini berniat untuk membayar saldo secara penuh dalam waktu 90 hari.

Namun sayangnya, kehidupan bisa berubah secara tak terduga. Kadang-kadang, terlepas dari niat baik mereka, mereka menghadapi keadaan darurat, kehilangan pekerjaan, atau biaya tak terduga lainnya yang menghalangi mereka untuk membayar tagihan mereka secara penuh.

Jika hutang pelanggan tidak dibayar dalam waktu 90 hari, mereka akan dikenakan bunga.

Dalam beberapa kasus ekstrem, bunga bisa mundur ke tanggal pembelian pelanggan dan ditambahkan ke saldo pinjaman pelanggan juga!

Untuk menghindari pemborosan uang karena bunga, rencanakan ke depan dan menabung untuk barang-barang yang ingin mereka beli.

Baca juga: Pengertian Buffer Stock, Rumus, Cara Hitung, Kelebihan, dan Kurangnya

5. Deadlines to Act

Terkadang bisnis mengalami penurunan penjualan dan dalam upaya untuk keluar dari kemerosotan ini, mereka menawarkan deadlines to act atau tenggat waktu untuk bertindak.

Batas waktu ini dapat membuat mereka yang telah menunda pembelian untuk bertindak cepat, karena berpikir mereka akan kehilangan manfaat jika mereka menunda lebih lama lagi.

Berikut adalah beberapa taktik iklan Deadline to Act yang umum digunakan retailer:

  • Penawaran Terbatas: Retailer membuat pelanggan berpikir bahwa suatu penawaran eksklusif untuk pelanggan dan beberapa orang terpilih lainnya.
  • Bonus: Konsumen bisa Anda arahkan untuk membeli lebih banyak untuk mendapatkan diskon, add-on, atau potongan harga tunai, tetapi biasany sebanyak 60% dari mereka tidak akan pernah ditebus!
  • Penawaran terbatas: Beberapa perusahaan membatasi penawaran mereka untuk waktu terbatas yang dapat menciptakan FOMO (takut ketinggalan).

6. Kupon dan kartu diskon

Kupon adalah salah satu gimmick marketing terbesar dan paling umum yang ada. Kupon menawarkan diskon kecil untuk barang-barang yang mungkin sudah di-mark up atau dibeli lebih murah di tempat lain.

Meskipun kupon dapat menggoda pelanggan untuk membeli barang impulsif, kupon juga bisa berguna.

Kupon dapat membantu pelanggan menghemat uang untuk barang-barang yang sudah konsumen rencanakan untuk dibeli.

Di sisi lain, kupon juga membutuhkan banyak waktu dan pekerjaan, seperti perencanaan ke depan dan berpotensi mangunjungi beberapa toko untuk memanfaatkan diskon khusus mereka.

Kartu toko juga termasuk dalam kategori ini. Saat pelanggan membeli lebih banyak produk mereka, mereka mengumpulkan lebih banyak poin yang dapat mendorong banyak orang untuk berbelanja secara ketat karena mengira mereka akan mendapatkan sesuatu secara gratis.

Selain itu, kartu-kartu ini adalah cara lain untuk melacak kebiasaan belanja pelanggan, sehingga peritel dapat mengirimi mereka penawaran pemasaran lainnya.

Baca juga: Lingkungan Pemasaran: Pengertian, Karakteristik, Jenis, dan Manfaatnya

7. High-Low Pricing

Beberapa pengecer memberikan “every day price” yang lebih tinggi pada barang mereka dan kemudian menggunakan kupon dan penjualan untuk menurunkannya.

Hal ini memberikan ilusi bahwa pelanggan mendapatkan penawaran yang bagus.

8. Buy One Get One (BOGO)

Semua orang suka mendapatkan sesuatu secara gratis yang membuat penawaran Buy One Get One (BOGO) tampak seperti penawaran yang sangat bagus.

Setelah diperiksa lebih dekat, mereka hanyalah taktik periklanan lain yang menciptakan rasa urgensi dan mendorong konsumen untuk membeli.

Berapa banyak yang pelanggan hemat dengan menggunakan BOGO?

Sayangnya, kebanyakan orang terlalu lupa tentang kesepakatan dan barang gratis yang mereka dapatkan sehingga membuat mereka terjebak dalam perangkap belanja.

Mereka berpikir bahwa dengan membeli dalam jumlah besar, mereka akan mendapatkan diskon yang lebih besar, tetapi biasanya, mereka hanya membeli lebih dari yang mereka butuhkan!

BOGO paling umum di toko bahan makanan. Kadang-kadang, gimmick pemasaran ini membuat pelanggan membeli berlebihan dan meningkatkan keuntungan bisnis Anda.

Baca juga: Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

9. Tampilan diskon di depan toko

Saat berjalan ke sebagian besar toko, pelanggan akan disambut oleh pajangan yang rumit.

Mereka memamerkan barang-barang diskon yang menarik perhatian mereka dan bahkan mungkin memainkan trik di pikiran pelanggan!

Melihat pajangan ini ketika pelanggan pertama kali masuk dapat membangkitkan kegembiraan saat memikirkan untuk menghemat uang.

Penghematan tidak hanya dapat mendorong mereka untuk membeli sekarang, tetapi juga dapat mendorong mereka untuk menelusuri seluruh toko, berpikir bahwa semuanya sedang diobral!

10. Decoy Pricing

Taktik periklanan lain yang digunakan retailer adalah decoy pricing. Mereka memberi harga produk dengan cara yang mendorong pelanggan ke arah model tertentu karena membuat mereka berpikir bahwa mereka mendapatkan penawaran yang bagus!

Misalnya, bayangkan sebuah perusahaan yang menjual jam tangan dengan beberapa titik harga.

Jika perusahaan memberi harga beberapa model sangat tinggi dan yang lainnya jauh lebih rendah, maka tampaknya pelanggan mendapatkan penawaran murah dengan membeli versi yang lebih murah!

Banner 3 kledo

Baca juga: 8 Cara Promosi di TikTok yang Efektif Agar Jualan Laris Manis

Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Membuat Gimmick Marketing

gimmick marketing

Ketahui audiens target Anda.

Jika Anda mencoba merampingkan upaya penjualan Anda dan mendorong permintaan tanpa menggunakan gimmick marketing, Anda harus mempersempit siapa yang ingin Anda jangkau.

Membuat dan memahami persona pembeli terperinci yang sesuai dengan prospek Anda adalah langkah pertama dalam melakukan itu.

Jika Anda memahami audiens Anda, Anda dapat memahami masalah mereka. Jika Anda dapat memahami masalah mereka, Anda dapat memahami pain point yang perlu Anda sentuh. Jika Anda memahami pain point yang perlu Anda sentuh, Anda dapat menyesuaikan strategi penjualan yang efektif untuk menarik audiens itu.

Mengasah persona tersebut memberi Anda perspektif tentang minat dan perjuangan mereka sehari-hari, memungkinkan Anda untuk menentukan cara terbaik untuk menunjukkan nilai produk atau layanan Anda kepada mereka.

Secara konsisten berkomunikasi dengan pelanggan Anda melalui ulasan atau melalui media sosial untuk menjaga denyut nadi tentang apa yang mereka inginkan dan harapkan dari Anda.

Ketika Anda dapat secara konsisten melayani persona ideal Anda, Anda akan dapat mendorong permintaan secara alami – tanpa menggunakan gimmick marketing.

Baca juga: Mengetahui Tugas Marketing dan Parameter Keberhasilannya

Kembangkan reputasi melalui ulasan

Reputasi yang solid adalah aset yang tak ternilai dalam penjualan. Anda ingin dunia tahu bahwa bisnis Anda secara konsisten memberikan hasil yang dibutuhkan pelanggan Anda.

Tapi bagaimana Anda bisa melakukan itu? Bagaimana Anda bisa menyampaikan nilai bisnis Anda kepada prospek yang baru pertama kali mendengar tentang Anda?

Nah, mengejar dan mengumpulkan ulasan adalah tempat yang baik untuk memulai. Membangun kehadiran di berbagai situs media sosial dan platform seperti Google Business.

Mintalah ulasan dari pelanggan secara strategis – baik itu melalui percakapan alami, sebagai tanggapan atas pujian, melalui email, setelah pembelian online, atau cara lain yang tidak mengganggu yang dapat Anda pikirkan untuk menangkap antusiasme pelanggan tentang perusahaan Anda.

Manfaatkan teknik social selling

Social selling adalah proses meneliti, menghubungkan, dan berinteraksi dengan prospek dan pelanggan melalui jaringan media sosial – terutama Twitter dan LinkedIn.

Anda dapat memulai upaya social selling Anda dengan menyempurnakan dan mengoptimalkan profil media sosial Anda.

Pastikan semua informasi yang Anda proyeksikan melalui media sosial adalah yang terbaru dan lengkap.

Bergabunglah dengan grup di platform seperti LinkedIn dan forum lain yang relevan dengan bidang Anda.

Lihat apakah Anda dapat secara aktif berkontribusi pada diskusi yang terjadi di dalamnya. Berikan wawasan yang berharga tanpa secara terang-terangan menyambungkan produk atau layanan Anda.

Dengan nada yang sama, buat dan bagikan konten yang memperkaya dan relevan dengan industri untuk membangun kredibilitas Anda.

Pertahankan wacana konstruktif dengan pelanggan dan prospek melalui bagian komentar pada posting Anda.

Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan lebih banyak perspektif tentang apa yang ingin didengar pengikut Anda dan menawarkan lebih banyak informasi tentang bisnis Anda.

Baca juga: Visual Marketing: Definisi, Manfaat, Jenis, dan Tips untuk Tingkatkan Prospek

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap pmengenai gimmick marketing beserta contoh dan juga hal yang perlu Anda perhatikan sebelum membuat gimmick marketing dalam proses pemasaran Anda.

Proses pemasaran dalam bisnis memang menjadi ujung tombak bagi pengembangan bisnis. Jika proses pemasaran Anda buruk, maka produk Anda tidak akan dikenal pelanggan dan membuat bisnis Anda merugi.

Perlu Anda ketahui, proses pemasaran bisa jadi sangat mahal dan membuat Anda memerlukan anggaran pemasaran yang matang.

Jangan sampai Anda membuang banyak anggaran pemasaran namun mendapatkan pengembalian keuntungan yang buruk.

Catat setiap biaya yang Anda keluarkan dan keuntungan yang Anda dapatkan dalam sistem pembukuan atau akuntansi untuk memudahkan Anda dalam memantau, menganalisis, dan memastikan kesehatan keuangan bisnis Anda.

Jika Anda kesulitan dalam mengelola pembukuan secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah dipercaya oleh lebih dari 35 ribu pengguna dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang sangat terjangkau.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 − 1 =