Pengertian Rencana Strategis dan Bedanya dengan Rencana Bisnis

rencana strategis

Setiap bisnis memerlukan rencana strategis untuk menentukan tujuan spesifik, menerapkan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti, dan memetakan kemajuan.

Namun, jika Anda belum pernah menulis rencana strategis, dan tidak tahu dari mana Anda harus memulai, artikel ini menunjukkan kepada Anda cara menulis rencana strategis, menjelaskan elemen-elemen kunci dari sebuah strategi dan menawarkan tips bermanfaat untuk menulis rencana strategis pertama Anda yang sukses.

Tidak lupa juga kami akan memberikan penjelasan perbedaan antara rencana strategis dan rencana bisnis atau business plan. Jadi baca terus sampai selesai.

Apa itu Rencana Strategis?

rencana strategis

Perencanaan strategis adalah proses yang digunakan oleh organisasi untuk mengidentifikasi tujuan mereka, strategi yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut dan sistem manajemen kinerja internal yang digunakan untuk memantau dan mengevaluasi kemajuan.

Sebagian besar organisasi menggunakan SWOT atau GAP analysis untuk mengidentifikasi faktor-faktor mendasar yang mendorong kinerja mereka saat ini.

Hal ini, pada gilirannya, memberikan informasi mengenai strategi yang paling berpengaruh tinggi untuk menciptakan perubahan.

Perusahaan yang ingin mengoptimalkan kinerja dan pertumbuhan mereka bergantung pada perencana strategis, yang berarti seseorang yang berdedikasi semata-mata untuk merencanakan dengan cermat tindakan yang perlu diambil perusahaan untuk mencapai potensi penuh mereka.

Proses perencanaan strategis memuncak dalam pengembangan dokumen rencana strategis yang berfungsi sebagai peta jalan kolektif organisasi. Meskipun setiap organisasi itu unik, elemen penting dari rencana strategis meliputi:

  • Pernyataan misi dan visi yang jelas untuk membingkai konteks dokumen
  • Jadwal yang jelas untuk implementasi strategi dan pemantauan kemajuan
  • Tolok ukur atau tujuan triwulanan yang akan menginformasikan kemajuan menuju tujuan tahunan
  • Identifikasi sumber data yang digunakan untuk melacak kemajuan
  • Indikasi individu dan/atau kantor yang bertanggung jawab untuk setiap strategi

Proses perencanaan strategis yang efektif diperlukan untuk semua proses organisasi, mulai dari implementasi kebijakan sumber daya manusia hingga tujuan pertumbuhan keuangan.

Apa pun tujuannya, Anda dapat membuat rencana peningkatan kinerja untuk merampingkan proses yang Anda lakukan untuk memajukan pertumbuhan perusahaan Anda.

Baca juga: Sales Pipeline: Pengertian, Manfaat, Tahapan, Metrik, dan Penerapannya

Cara Menulis Rencana Strategis

Membuat rencana strategis melibatkan penggunaan tata letak dan format yang tepat dengan elemen yang sesuai untuk menentukan strategi Anda. Berikut ini adalah apa yang harus dimasukkan:

1. Misi

Misi untuk bisnis Anda harus menggambarkan apa yang dilakukan perusahaan Anda.

Tanyakan pada diri Anda sendiri apa fungsi utama bisnis Anda dan bagaimana hal ini dapat berdampak pada orang atau entitas yang Anda layani. Berikut adalah contoh misi bisnis:

Contoh: “Untuk membuat dan menjual cupcake berkualitas.”

2. Visi

Visi Anda mengacu pada ke mana Anda ingin bisnis Anda pergi, yang paling sering dilihat sebagai tempat Anda membayangkan bisnis Anda di masa depan.

Semua hal lain yang mengikuti rencana strategis Anda pada akhirnya harus bekerja untuk memenuhi visi Anda. Itulah sebabnya mengapa pernyataan visi sangat penting: pernyataan visi memberi Anda tujuan yang kuat dan konkret untuk difokuskan.

Pernyataan visi haruslah jelas, pernyataan satu kalimat yang paling baik menggambarkan apa yang ingin Anda capai sebagai sebuah bisnis. Berikut adalah contoh visi bisnis:

Contoh: “Menjadi toko cupcake yang paling terkenal dan sukses di Jakarta.”

3. Value

Nilai-nilai atau value Anda mewakili bagaimana Anda akan berperilaku sebagai bisnis untuk bekerja menuju visi Anda.

Untuk menyatakan nilai-nilai Anda, pertimbangkan apa yang dilakukan bisnis Anda, siapa yang Anda layani, dan apa motivasi Anda untuk memulai bisnis ini.

Anda dapat membuat nilai-nilai Anda luas, cukup menyatakan setiap nilai dengan satu atau dua kata. Berikut adalah beberapa contoh nilai bisnis untuk toko cupcake:

Contoh:

  • Kualitas
  • Pelayanan
  • Suasana
  • Komunitas
  • Kerja Tim

Baca juga: Tabel Kode Jenis Setoran Pajak dan Kode Akun Pajak Terlengkap

4. Area fokus

Area fokus Anda adalah hal-hal prioritas tinggi yang Anda rencanakan untuk memfokuskan upaya Anda dalam bekerja menuju visi Anda.

Untuk setiap nilai dalam rencana strategis Anda, nyatakan area fokus untuk menyertai nilai tersebut.

Area fokus ini harus lebih spesifik daripada pernyataan visi, dan juga memiliki metrik yang dapat diukur untuk dicapai.

Sangat ideal untuk membuat antara 3 dan 5 area fokus yang berbeda per nilai untuk menghindari mencoba fokus pada terlalu banyak area sekaligus.

Yang paling penting, Anda dapat menggunakan area fokus ini untuk menciptakan cara-cara inovatif untuk menjadi sukses. Berikut adalah beberapa contoh area fokus untuk toko cupcake:

Contoh:

  • Cupcake terbaik di kota
  • Bahan-bahan olahan
  • Makanan penutup yang sehat

5. Tujuan

Tujuan mewakili apa yang ingin Anda capai dan merupakan inti dari rencana strategis Anda.

Umumnya, Anda harus menggunakan tiga hingga enam tujuan untuk menentukan apa tujuan spesifik Anda dan mereka harus selaras dengan satu atau lebih area fokus Anda yang terdaftar sebelumnya.

Tujuan Anda membuat Anda tetap pada jadwal untuk memenuhi dan melampaui harapan Anda, sekaligus mencegah Anda bergerak terlalu cepat.

Berikut adalah contoh tujuan untuk toko cupcake:

Contoh: “Perluas bagian menu untuk pilihan makanan penutup yang sehat pada 31 Desember 2023.”

6. Proyek

Proyek Anda menggambarkan apa yang akan Anda lakukan untuk mencapai tujuan Anda.

Proyek bertindak sebagai titik tindakan untuk rencana strategis Anda. Di mana semuanya telah berbasis ide dan tujuan sejauh ini, bagian dari rencana Anda ini berfokus pada poin-poin tindakan apa yang akan Anda terapkan pada rencana Anda.

Setiap tujuan harus memiliki proyek untuk dipasangkan. Dengan ini, proyek harus merinci dengan jelas bagaimana Anda akan mencapai tujuan yang sesuai.

Berikut ini adalah contoh proyek yang sesuai dengan contoh tujuan di atas:

Contoh: “Buat kontrak dengan petani lokal untuk makanan dan bahan makanan organik pada 30 Juni 2023.

Baca juga: Pengertian Kaizen, Filosofi, Manfaat, Proses, dan Tips Melakukannya

7. KPI

Key performance indicator atau KPI adalah nilai terukur yang menunjukkan seberapa efektif bisnis Anda mencapai tujuannya.

KPI digunakan untuk mengevaluasi keberhasilan Anda, jadi masing-masing harus berkontribusi untuk mencapai tujuan tertentu. Bila Anda mengembangkan KPI untuk tujuan tertentu, Anda menghindari penilaian yang terlalu luas atau kurang informasi.

KPI juga penting karena berfungsi sebagai bentuk komunikasi dalam bisnis Anda. KPI memberi tahu Anda dan pemimpin bisnis lainnya tentang kemajuan perusahaan Anda dalam mencapai tujuan bisnis utama.

Berikut adalah contoh KPI untuk tujuan di atas:

Contoh:

  • Persentase pertumbuhan penjualan
  • Persentase pertumbuhan di pasar baru
  • Jumlah kemitraan baru
  • Jumlah item menu sehat

Elemen-elemen Dalam Rencana Strategis

Setelah Anda menjabarkan secara spesifik tujuan bisnis Anda secara rinci, Anda perlu menyusun informasi tersebut ke dalam rencana strategis yang jelas.

Berikut ini adalah bagaimana Anda dapat mengambil model di atas dan menerapkannya ke dalam rencana Anda:

1. Ringkasan eksekutif

Tulislah ringkasan eksekutif yang mencakup pernyataan misi dan visi, nilai-nilai, dan tujuan bisnis Anda. Ini harus berupa ikhtisar singkat.

2. Halaman tanda tangan

Buat halaman yang mencakup tanda tangan dari dewan direksi atau manajemen senior yang berfungsi sebagai persetujuan untuk rencana strategis ini.

Baca juga: Pengertian Kode KLU Pajak, Manfaat, dan Juga Strukturnya

3. Deskripsi perusahaan

Buat garis besar sejarah bisnis Anda atau jelaskan motivasi Anda untuk memulai perusahaan Anda.

Anda juga dapat menyertakan produk dan layanan yang Anda sediakan, serta pencapaian bisnis.

4. Pernyataan misi, visi dan nilai

Dalam pernyataan misi, visi dan nilai, Anda perlu menjelaskan apa yang dilakukan perusahaan Anda.

Visi Anda menguraikan apa yang Anda lihat dilakukan perusahaan Anda di masa mendatang.

Nilai-nilai Anda memberikan gambaran kepada pembaca tentang prioritas utama dalam organisasi Anda, misalnya, kerja sama tim, integritas, dan fokus pada pelanggan.

5. Analisis strategis

Berikan gambaran umum tentang kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman bisnis Anda (analisis SWOT), dan jika memungkinkan, lakukan dari perspektif internal dan eksternal.

Pastikan untuk mengidentifikasi dengan jelas area di mana Anda perlu berkembang, dan bagaimana Anda berencana untuk mengatasinya.

Ini juga merupakan kesempatan yang baik untuk memperkenalkan area fokus Anda untuk bisnis Anda.

Baca juga: Pahami Aktivitas Operasi dari Arus Kas Berikut Ini

6. Rencana tindakan

Sampaikan tujuan dan proyek Anda di sini sesuai dengan garis besar yang Anda susun. Ini akan menunjukkan kepada pembaca bahwa Anda telah mempertimbangkan secara menyeluruh bagaimana cara memperbaiki bisnis Anda dan memiliki rencana yang dapat diukur untuk mencapai tujuan Anda.

7. Anggaran dan rencana operasi

Setelah Anda membuat daftar bagaimana Anda berencana untuk mencapai misi dan visi bisnis Anda, sajikan rencana anggaran.

Rencana anggaran merinci sumber daya dan pendanaan yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan strategis Anda.

Dengan ini, buat garis besar KPI Anda untuk menunjukkan proyeksi pertumbuhan dan angka yang Anda harapkan.

Baca juga: Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

Apa yang Dimaksud dengan Rencana Bisnis?

rencana strategis

Rencana bisnis adalah kerangka kerja strategi dan inisiatif untuk memulai bisnis baru.

Rencana bisnis yang berhasil dijalankan berakhir dengan pembentukan entitas bisnis baru dan membantu dengan elemen-elemen seperti operasi dan mengamankan pendanaan.

Para wirausahawan yang memiliki ide awal yang ingin mereka wujudkan biasanya menggunakan rencana bisnis untuk menyusun dan merampingkan upaya mereka menjadi hasil yang nyata dan realistis.

Sebagian besar rencana bisnis memiliki tiga komponen utama, yang meliputi:

1. Rencana organisasi

Rencana ini adalah salah satu elemen inti dari rencana bisnis karena berisi visi dan nilai perusahaan dan dapat membantu menentukan sektor pasar apa yang ingin mereka operasikan.

Tahap organisasi dari rencana bisnis adalah tempat Anda melakukan penelitian tentang daya jual perusahaan dan seberapa besar kemungkinannya untuk disponsori atau didanai.

Ini berfungsi untuk membantu Anda secara realistis menentukan seberapa besar kemungkinan bisnis Anda tumbuh dan mengidentifikasi berapa lama perkembangan positif itu mungkin diperlukan sebelum Anda melihat nilai laba bersih.

Baca juga: Cara Membuat Sustainability Report, Komponen, dan Contohnya

2. Rencana keuangan

Uang adalah kerangka kerja untuk kemampuan startup untuk tumbuh dan berkembang menjadi bisnis yang sehat secara finansial.

Rencana keuangan membutuhkan banyak persiapan, perhatian terhadap detail, dan pandangan ke depan untuk menentukan detail seperti proyeksi aset, kewajiban, pendapatan, pengeluaran, dan banyak faktor keuangan lainnya.

Bisnis barus harus mengidentifikasi faktor-faktor ini secara akurat untuk menilai bagaimana cara mendapatkan pendanaan, berapa banyak yang mereka butuhkan dan di mana mereka perlu membelanjakannya.

Rencana keuangan memiliki pengaruh yang luas terhadap keberhasilan perusahaan karena mempengaruhi hampir setiap operasi dan aspek.

3. Rencana pemasaran atau penjualan

Rencana pemasaran, kadang-kadang disebut rencana penjualan, mencakup semua aspek pemasaran dan penjualan seperti membangun merek dan memperkirakan penjualan.

Dalam rencana ini, penting bagi perusahaan untuk membuat ringkasan inisiatif pemasaran merek mereka dan proyeksi pangsa pasar yang ingin mereka capai selama periode waktu tertentu atau pada tanggal peluncuran tertentu.

Rencana pemasaran atau rencana penjualan yang sukses dapat ditindaklanjuti, realistis dan berfungsi untuk menciptakan basis pelanggan awal yang stabil.

Untuk mengetahui apa itu rencana bisnis atau business plan, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Banner 1 kledo

Baca juga: Pentingnya Peran Perencana Keuangan bagi Bisnis

Perbedaan Antara Rencana Strategis dan Rencana Bisnis

Perbedaan terbesar antara rencana strategis dan rencana bisnis adalah tujuannya.

Perusahaan yang sudah ada menggunakan rencana strategis untuk mengembangkan bisnis mereka, sementara pengusaha menggunakan rencana bisnis untuk memulai sebuah perusahaan.

Ada juga jangka waktu yang berbeda untuk setiap rencana. Umumnya, rencana strategis dilakukan selama beberapa tahun, sementara rencana bisnis, dengan semua komponen yang tepat, dapat beroperasi dalam waktu kurang dari satu tahun.

Rencana strategis dan rencana bisnis juga menawarkan kegunaan dan manfaat yang berbeda pula.

Manfaat menggunakan rencana strategis

Salah satu manfaat utama dari rencana strategis adalah membantu perusahaan untuk meningkatkan profitabilitasnya, memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar dalam mengalokasikan dana untuk komponen-komponen seperti membeli teknologi yang lebih baru dan mempekerjakan lebih banyak profesional berbakat.

Rencana strategis juga bermanfaat bagi organisasi dengan membantu mereka meningkatkan basis pelanggan mereka dan meningkatkan ketenaran merek mereka kepada khalayak yang lebih luas.

Baca juga: 10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

Manfaat menggunakan rencana bisnis

Rencana bisnis bermanfaat bagi wirausahawan dan perusahaan rintisan karena membantu mereka menyusun semua ide mereka ke dalam sistem terpadu di mana setiap orang memiliki peran yang harus dipenuhi untuk melihat perusahaan berhasil.

Rencana bisnis yang sukses juga dapat membantu perusahaan-perusahaan baru ini untuk membangun sistem bisnis yang berkelanjutan dan menguntungkan selama bertahun-tahun.

Kegunaan rencana strategis

Perusahaan yang sudah mapan dapat menggunakan rencana strategis untuk menentukan arah yang jelas ke mana mereka ingin perusahaan berkembang atau berubah, seperti menciptakan perubahan drastis dalam produk yang mereka sediakan atau bertransisi menjadi nirlaba.

Rencana strategis juga membantu bisnis untuk menentukan ke mana harus mengalokasikan sumber daya mereka, seperti anggaran dan waktu mereka, untuk melihat pertumbuhan pendapatan yang positif dan mengembalikan investasi.

Rencana strategis juga dapat membantu membangun sistem operasi yang berkelanjutan dan memberikan keunggulan kompetitif bagi bisnis dibandingkan perusahaan lain yang serupa.

Kegunaan rencana bisnis

Pengusaha dan perusahaan rintisan menggunakan rencana bisnis untuk membuat strategi untuk membangun bisnis yang sukses

. Rencana bisnis digunakan untuk menilai seberapa laku ide bisnis dan membantu mereka mengidentifikasi bagaimana mereka dapat memperoleh pendanaan untuk membawa ide ini ke dalam tindakan fisik.

Semakin awal sebuah bisnis bisa mendapatkan uang, semakin cepat mereka bisa mulai memulai semua langkah untuk membentuk bisnis mereka, seperti menemukan vendor, membuat situs web, dan mempekerjakan para profesional berbakat.

Baca juga: Cara Merencanakan Keuangan Bisnis, Wajib Dicoba!

Tips untuk Menulis Rencana Strategis

Meskipun Anda mungkin telah memiliki rencana tindakan tentang bagaimana mendekati proses strategis ini, masih ada hal-hal lain yang perlu dipertimbangkan saat membuat rencana strategi yang menyeluruh.

Berikut adalah beberapa tips tambahan yang akan membantu proses Anda:

Buatlah draft awal

Pada awalnya, cobalah untuk tidak khawatir tentang rencana Anda yang masuk akal. Sebaliknya, tuliskan sebanyak mungkin di atas kertas untuk membentuk dasar rencana Anda.

Ini adalah draf pertama Anda, jadi Anda punya waktu untuk menyatukan semuanya nanti. Jauh lebih penting untuk memiliki ide-ide kasar untuk dikerjakan daripada hanya format yang benar.

Menulis dengan sejumlah kecil orang

Apakah Anda pemilik tunggal atau pemilik bersama bisnis Anda, pastikan untuk menulis dengan sejumlah kecil orang.

Bahkan jika Anda membuat garis besar atau draf sendiri, memiliki orang lain yang memiliki informasi yang cukup untuk mendampingi Anda selama proses penulisan dapat membantu mendapatkan wawasan yang berharga dari orang lain.

Presentasikan draf Anda untuk persetujuan

Setelah Anda dan tim Anda menulis draf Anda, Anda mungkin perlu mempresentasikannya kepada dewan direksi atau manajemen senior untuk mendapatkan persetujuan awal mereka.

Semakin awal mereka terlibat dalam proses perencanaan strategis, semakin besar kemungkinan gagasan dan tujuan bisnis semua pihak akan selaras.

Baca juga: 10 Strategi Penjualan dan Cara Melakukan Perencanaan Strategi Penjualan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai rencana strategis yang mungkin berguna dalam efisiensi dan pengoptimalan bisnis Anda.

Seperti yang sudah kami jelaskan diatas, rencana strategis sangat cocok dilakukan jika Anda sudah memiliki bisnis yang sudah berjalan. Berbeda dengan rencana bisnis yang harus dibuat saat Anda baru berencana membangun sebuah bisnis.

Lalu hal penting yang harus Anda pastikan dalam rencana bisnis dan rencana strategis adalah proses penganggaran dan pengelolaan keuangan untuk memastikan semua hal sesuai dengan rencana yang Anda buat.

Untuk kemudahan pengelolaan keuangan dan akuntansi dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan sistem pembukuan modern seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transaksi penjualan dan pembelian, pembuatan lebih dari 20 jenis laporan keuangan, manajemen multi gudang dan cabang, rekonsiliasi transaksi yang lebih mudah, dan masih banyak lagi,

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa mencobanya secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − seven =