Apa itu Q Commerce? Berikut adalah Pembahasan Lengkapnya

q commerce

Selain ecommerce, apakah Anda pernah mendengar tentang q commerce? Jika belum, mari kita pelajari apa itu q commerce dan mungkin bisa menjadi ide bisnis untuk Anda bangun.

Mendapatkan produk yang diantar dalam waktu satu jam setelah pemesanan adalah impian yang tidak masuk akal beberapa tahun yang lalu.

Tetapi konsep ini sekarang menjadi bagian dari realitas kita dengan perusahaan-perusahaan di dunia seperti Gorillas dari Berlin, Blinkit dari India, atau Astro dari Indonesia yang memperkenalkan layanan pengiriman cepat mereka sendiri.

Pengiriman cepat ini telah mengganggu pasar yang ada dan menciptakan domain industri baru untuk dirinya sendiri dengan nama q commerce.

Tetapi apa itu q commerce, dan apa bedanya dengan e commerce. Mari kita kupas secara lengkap dan mendalam melalui artikel ini, beserta kelebihan dan kekurangannya.

Apa itu Q Commerce?

q commerce

Q Commerce atau quick commerce adalah model bisnis ecommerce yang didorong oleh pengiriman cepat sesuai permintaan. Bisnis cenderung mengirimkan barang pesanan dalam waktu satu jam setelah melakukan pemesanan.

Model bisnis quick commerce menggabungkan manfaat e-commerce (melakukan perdagangan menggunakan internet) dan pengalaman belanja tradisional (menyelesaikan perdagangan dalam hitungan menit) untuk menciptakan model bisnis baru yang memenuhi tuntutan kecepatan yang meningkat saat membeli secara online.

Baca juga: Mengenal Promotion Mix Sebagai Strategi Marketing

Fitur Model Bisnis Q Commerce

Model bisnis quick commerce membedakan dirinya dari model bisnis lainnya dengan menyediakan fitur-fitur berikut:

Waktu pengiriman lebih cepat

Fokus utama quick commerce adalah menyediakan pengiriman yang lebih cepat, membuat pembelian melalui platform ini menjadi proses yang nyaman dan hemat waktu.

Kenyamanan

Kenyamanan adalah fitur terpenting dalam quick commerce, yang memungkinkan pelanggan berbelanja kapan saja, di mana saja hanya dengan mengetuk smartphone mereka.

Pengiriman kapan saja

Q-commerce memberi pelanggan pilihan untuk mengirimkan pesanan mereka kapan saja sesuai dengan keinginan mereka. Itu tidak membatasi pelanggan pada jam kerja yang tetap.

Baca juga: Pahami Apa Itu Evangelism Marketing dalam Proses Pemasaran Bisnis

Keandalan

Karena ini adalah merek-merek terkemuka, pelanggan dapat yakin akan pengiriman dan kualitasnya.

Harga lebih rendah

Merek q-commerce sering membeli inventaris dalam jumlah besar, yang mengurangi biaya rata-rata setiap produk dan memungkinkan mereka menawarkan diskon yang menguntungkan.

Pelacakan pesanan

Pelacakan pesanan adalah fitur lain dari q-commerce yang memungkinkan pelanggan untuk melacak pesanan mereka.

Toko serba ada

Perusahaan quick commerce mengembangkan aplikasi mereka sendiri di mana pengguna dapat memesan banyak produk dari satu platform, ini seperti selayaknya toko serba ada namun dengan interaksi online.

Baca juga: Mengenal Price Mix Sebagai Strategi Pendongkrak Penjualan Bisnis

Bagaimana Cara Kerja Q Commerce?

Cara startup quick commerce beroperasi berbeda dari bisnis e-commerce tradisional. Berikut adalah cara quick commerce dalam operasional bisnis mereka:

Fokus pada barang dengan permintaan tinggi saja

Alih-alih menyimpan inventaris semua jenis produk, startup q-commerce hanya mencantumkan item yang paling banyak diminta di aplikasi mereka.

Ini termasuk barang-barang belanjaan penting dan produk lain yang dipesan pelanggan lebih sering, jika tidak setiap hari.

Strategi ini mengurangi biaya gudang dan penyimpanan dan memungkinkan perusahaan untuk menyewa ruang yang lebih ringkas di dalam kota, bukan gudang yang jauh lebih besar di luar kota.

Misalnya, startup q-commerce India, Blinkit, hanya berfokus pada 2.000 item dengan permintaan tinggi dalam inventarisnya.

Peningkatan efisiensi menggunakan gudang mikro

Startup Q-commerce mengikuti ‘strategi gudang mikro’ di mana mereka memilih lingkungan populer di kota-kota dengan kehadiran online yang tinggi dan menyewa, menyewakan, atau membeli gudang mikro yang mereka sebut ‘cloud stores’ atau ‘dark stores.’

Cloud stores ini adalah pusat pemenuhan permintaan dengan strategi manajemen SKU yang sangat strategis, yang terletak tepat di jantung kota sehingga mitra pengiriman atau karyawan dapat mengambil barang dengan mudah dan mengirimkannya dalam beberapa menit.

Strategi ini memungkinkan perusahaan q-commerce menghemat waktu dan uang yang dihabiskan dalam perjalanan ke dan dari gudang di pinggiran kota di mana mereka perlu menghabiskan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan pengiriman.

Baca juga: Apa Itu Bisnis FMCG? Jenis dan Contoh Perusahaannya

Mempunyai strategi pengiriman yang baik

Perusahaan quick commerce mempekerjakan atau bermitra dengan petugas pengantaran berdasarkan rute tertentu, misalnya, ‘Pagi’ atau ‘Sore’.

Mereka bahkan memisahkan zona di dalam kota ke dalam kategori yang berbeda berdasarkan jumlah pengiriman yang akan dilakukan di dalamnya.

Misalnya, sebuah perusahaan quick commerce dapat membedakan zona pengirimannya sebagai Tipe 1 dan Tipe 2. Zona Tipe 1 harus menangani 50 pengantaran setiap hari, sementara zona Tipe 2 harus menangani 100 pengantaran, membuat yang terakhir ini lebih sulit dan memakan waktu.

Hal ini memastikan bahwa mitra pengiriman last-mile yang cukup dialokasikan ke setiap zona sesuai dengan jumlah pengiriman.

Mitra pengantaran ini dipantau melalui sistem GPS dan juga diberikan insentif untuk pengantaran yang efisien.

Selain itu, perusahaan-perusahaan tersebut bahkan menugaskan lebih dari satu pesanan pengiriman ke mitra pengiriman berdasarkan lokasi dan jarak pesanan.

Hal ini mencegah pergerakan yang tidak terkontrol dari petugas pengiriman dan mengurangi waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pengiriman.

Model penetapan harga pengiriman

Model bisnis Q-commerce mencakup biaya tinggi dibandingkan dengan perusahaan e-commerce tradisional karena sistem pengiriman last-mile datang sebagai biaya tambahan yang perlu ditanggung oleh perusahaan q-commerce.

Oleh karena itu, sebagian besar startup tersebut membebankan biaya pengiriman nominal kepada pelanggan mereka, yang biasanya bervariasi sesuai dengan nilai pesanan dan jarak dari toko cloud.

Banner 1 kledo

Baca juga: Performance Marketing: Arti, Manfaat, Jenis, Cara Kerja, dan Contohnya

Keuntungan dari Bisnis Q Commerce

q commerce

Model q-commerce hadir dengan kelebihannya dibandingkan e-commerce tradisional. Ini termasuk:

Pengalaman pelanggan terbaik

Q-commerce berfokus pada kecepatan pengiriman, pengalaman pelanggan, dan efisiensi pengiriman.

Kecepatan dan efisiensi yang digunakan perusahaan-perusahaan tersebut untuk mengirimkan produk kepada pelanggan memastikan bahwa mereka menghemat waktu dan uang dengan menghilangkan kerepotan mengunjungi pasar sendiri.

Hal ini meningkatkan pengalaman pelanggan karena pelanggan bisa mendapatkan segala sesuatu yang dikirim langsung ke depan pintu mereka dalam hitungan menit.

Proposisi penjualan unik yang kompetitif

Q-commerce menciptakan pasar baru dengan memperkenalkan sistem pengiriman last mile dengan biaya rendah.

Hal ini telah memungkinkan perusahaan untuk bersaing bahkan tidak dengan toko ecommerce tetapi juga dengan pasar lokal dengan menawarkan kenyamanan lebih kepada pelanggan mereka daripada yang mereka lakukan sambil mengenakan harga yang lebih rendah.

Sistem pengiriman cepat ini telah memungkinkan merek-merek tersebut untuk memantapkan diri mereka sebagai merek yang unik dan kompetitif di pasar.

Baca juga: Pengertian Shrinkflation Produk, Penyebab, Dampak dan Contohnya

Peluang untuk mitra pengiriman

Perusahaan-perusahaan q-commerce menawarkan peluang kerja bagi sejumlah besar orang pengiriman last-mile.

Bahkan ketika beroperasi pada model bisnis agregator, perusahaan ini mempekerjakan beberapa mitra pengiriman yang dapat bekerja sesuai jadwal waktu mereka dan mendapatkan penghasilan tambahan.

Hal ini telah membuka peluang kerja bagi sejumlah besar orang yang sebelumnya menganggur dan tanpa sumber pendapatan yang stabil.

Potensi pertumbuhan yang lebih besar

Q-commerce menawarkan peluang untuk perluasan pasar dengan membuka toko cloud di berbagai kota atau negara.

Selain itu, seiring berjalannya waktu, startup semacam itu dapat memperluas model bisnis mereka di luar pengiriman barang terbatas dan memperluasnya untuk menyediakan beberapa layanan lainnya.

Pertumbuhan semacam ini dapat dicapai jauh lebih cepat daripada perusahaan e-commerce tradisional karena startup semacam itu dapat melakukan outsourcing operasi pengiriman dan secara bersamaan memperluas bisnis mereka sendiri.

Baca juga: Pengertian CPC (Cost Per Click) Adalah? Ini Pembahasan Lengkapnya

Kekurangan dari Q Commerce

Tidak peduli seberapa efisien sistem pengiriman, selalu ada beberapa kelemahan juga. Berikut adalah beberapa kekurangan dari proses quick commerce.

Biaya operasional awal yang tinggi

Operasi pengiriman Q-commerce memiliki biaya awal yang tinggi karena perusahaan-perusahaan ini harus menyediakan infrastruktur dan fasilitas yang diperlukan untuk pengiriman last-mile.

Ini termasuk mendirikan unit pergudangan tempat mereka menyimpan produk mereka, mempekerjakan dan melatih mitra pengiriman, dan melengkapi mitra tersebut dengan alat yang diperlukan untuk mengirimkan barang.

Biaya tinggi yang terkait dengan pengiriman semacam itu menyulitkan startup q-commerce untuk bersaing di pasar dengan margin rendah.

Risiko terhadap ekonomi lokal

Model pengiriman q-commerce memungkinkan perusahaan untuk menghilangkan atau mengurangi kebutuhan akan pasar lokal.

Hal ini dapat merugikan bisnis lokal yang ada karena orang mungkin merasa lebih nyaman untuk membeli kebutuhan sehari-hari mereka secara online daripada bepergian ke pasar lokal.

Selain itu, penurunan jumlah pengunjung di pasar lokal ini juga dapat berdampak pada seluruh perekonomian lokal, terlebih di Indonesia.

Baca juga: Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

Kesimpulan

Q-commerce adalah model bisnis yang relatif baru dan berkembang pesat di luar negeri.

Startup semacam ini telah menghadapi beberapa masalah sejak didirikan, tetapi hal ini tidak menghentikan mereka untuk berkembang.

Keberhasilan mereka dapat dikaitkan dengan keuntungan yang datang dengan model perdagangan semacam itu dan potensi yang mereka miliki untuk pertumbuhan di masa depan.

Selain itu, pandemi Covid kemarin telah mengamati perubahan yang stabil dalam perilaku belanja konsumen. Mereka sekarang lebih condong ke arah online, sesuai permintaan, lebih ke arah kenyamanan dan kurang terhadap loyalitas.

Ini telah membuka batas persaingan baru di pasar untuk dieksplorasi oleh perusahaan.

Seiring berjalannya waktu, sistem pengiriman seperti ini dapat dioptimalkan lebih lanjut untuk efisiensi dan efektivitas biaya yang lebih baik, sekaligus meningkatkan jangkauan startup ini ke lebih banyak klien secara global.

Potensi yang ada dalam model ini juga menjadikannya salah satu model bisnis yang paling menguntungkan di pasar saat ini.

Dan seperti yang kita tahu, apapun bisnis yang akan Anda bangun, perencanaan keuangan adalah hal yang paling penting dan harus Anda pikirkan sebelum memulai sebuah usaha.

Untuk proses pengelolaan keuangan yang optimal, Anda bisa mencoba menggunakan sistem yang modern untuk proses yang lebih baik dan optimal, salah satunya adalah proses pencatatan pembukuan dan pembuatan laporan keuangan.

Hindari cara manual yang memakan waktu dengan menggunakan software akuntansi online yang bisa Anda gunakan kapan dan dimana saja Anda mau, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan memiliki fitur terlengkap dengan harga terbaik.

Jika masih ragu, Anda bahkan bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + 17 =