Cara Menghitung Total Aset dalam Bisnis

total aset banner

Menghitung total aset memungkinkan pemilik usaha mengetahui apakah mereka mampu membayar utang mereka. Hal ini juga memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan.

Pemberi pinjaman dan investor yang potensial juga ingin mengetahui nilai aset bisnis karena dapat digunakan sebagai leverage (jaminan) untuk mendapatkan pinjaman baru,

Pada artikel kali ini, kami akan membahas cara menghitung total aset dalam bisnis beserta tahapannya dalam proses akuntansi yang sesuai standar.

Pengertian Total Aset

Total aset (T.A) dapat didefinisikan sebagai jumlah nilai uang dari semua sumber daya ekonomi moneter dan non-moneter yang dimiliki, dikelola, dan dikendalikan oleh organisasi yang memiliki nilai ekonomi saat ini atau yang mampu menghasilkan manfaat ekonomi di masa depan bagi organisasi tersebut, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Aset, secara sederhana, didefinisikan sebagai segala sesuatu yang dimiliki oleh bisnis, yang memiliki nilai dan dapat dikonversi menjadi uang tunai dan dikategorikan sebagai aset lancar atau aset tidak lancar.

Total aset adalah jumlah semua aset lancar dan tidak lancar yang sama dengan jumlah total kewajiban dan ekuitas pemegang saham di sisi lain neraca. T.A diungkapkan dalam neraca sesuai dengan aturan akuntansi dan hukum yang berlaku.

Contoh: aset-aset tersebut dapat dicantumkan dalam neraca sesuai dengan urutan likuiditasnya.

Penilaian setiap aset dicatat sebagai nilai pembelian aset. Ketika semua aset diklasifikasikan dan dicantumkan dalam urutan yang sesuai di neraca, jumlah penilaian mereka digabungkan untuk mendapatkan nilai TA.

Baca juga: Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

Rumus Menghitung Total Aset

total aset 1

Bergantung pada ketersediaan informasi, T.A dapat dihitung sebagai berikut: –

Total Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemilik

Atau

Total Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemilik + Laba Bersih – Laba Ditahan

atau

Total Aset = Aset Tidak Lancar + Aset Lancar

Dimana

Aset Lancar

Aset lancar adalah aset yang dapat dikonversi menjadi kas atau kas dan setara kas dalam waktu satu tahun setelah perolehan.

Contoh: kas, kas dan setara kas, piutang usaha, surat berharga, persediaan, biaya dibayar di muka.

Aset Tidak Lancar

Aset tidak lancar adalah aset yang menghasilkan manfaat ekonomi lebih dari satu tahun sejak perolehan atau sejak tanggal neraca.

Contoh: aset tetap, pabrik, dan mesin, perabot, tanah dan bangunan, aset tak berwujud, goodwill, dll.

Baca juga: Akuntansi Bisnis Pertanian dan Peternakan Serta Cara Pembukuannya

Bagaimana Cara Menghitung Total Aset dalam Proses Akuntansi?

1. Buat daftar aset Anda

Untuk menghitung total aset bisnis Anda, pertama-tama Anda perlu mengetahui aset apa saja yang Anda miliki.

Seperti yang sudah kita bahas diatas, aset adalah sumber daya apa pun yang memiliki nilai finansial bagi bisnis.

Mulailah dengan membuat daftar nilai aset lancar (aset yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai) seperti uang tunai, uang yang Anda miliki, dan inventaris.

Kemudian lanjutkan dengan membuat daftar nilai aset tetap (aset yang lebih sulit dikonversi menjadi uang tunai) seperti bangunan dan mesin. Temukan juga nilai investasi jangka panjang seperti saham dan obligasi.

Terakhir, hitung nilai aset tak berwujud-aset non-fisik yang memiliki nilai finansial seperti reputasi bisnis.

Artikel ini memiliki informasi lebih lanjut tentang aset tak berwujud dan cara menghitungnya.

Berikut ini adalah aset-aset umum dalam bisnis kecil:

  • Kas
  • Piutang usaha (utang uang)
  • Uang muka dari pelanggan
  • Utilitas dan peralatan kantor
  • Smartphone
  • Hardware dan software komputer
  • Peralatan, mesin, dan perlengkapan
  • Kendaraan
  • Real estat (bangunan, dll.)
  • Perjanjian sewa dan uang yang dikeluarkan untuk memperbaiki ruang yang disewa
  • Persediaan
  • Investasi yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari 90 hari (misalnya saham, surat berharga, obligasi, reksa dana)
  • Asuransi prabayar
  • Kekayaan intelektual (yaitu pengetahuan)
  • Ekuitas merek (pengakuan)
  • Reputasi perusahaan
  • Hak cipta
  • Merek dagang
  • Paten
  • Waralaba
  • Perjanjian lisensi
  • Nama domain
  • Kontrak kerja
  • Daftar pelanggan
  • Hubungan klien

Baca juga: 10 Aplikasi Cetak Struk yang Memudahkan Bisnis Anda

2. Membuat laporan neraca

Neraca adalah laporan keuangan penting yang menunjukkan aset perusahaan, serta kewajiban dan ekuitas (kekayaan bersih).

Membuat neraca keuangan akan membantu Anda menghitung aset Anda.

Baru memulai bisnis? Anda bisa membuat neraca dengan cepat di Excel. Di bawah ini adalah contoh neraca saldo yang dibuat di Excel:

total aset 2

Sumber: Microsoft Office

Buatlah neraca keuangan Anda sendiri di Excel dengan mengunduh templat (seperti yang ini dari Microsoft Office).

Ambil aset yang telah Anda daftarkan pada langkah pertama dan masukkan ke dalam template, pastikan untuk mengelompokkannya ke dalam kategori seperti aset lancar, aset tetap, dan aset lainnya.

Catatan:

Neraca saldo adalah gambaran singkat dari periode akuntansi tertentu, apakah itu tahun keuangan, kuartal, atau bulan yang lalu.

Namun, pastikan Anda memasukkan nilai semua aset, bahkan aset jangka panjang.

Secara umum, akan lebih mudah dan akurat jika Anda menggunakan software akuntansi untuk membuat neraca.

Di bawah ini adalah video cara membuat menggunakan software akuntansi Kledo.

Beberapa aset akan ditambahkan secara otomatis berkat entri jurnal Anda. Yang lainnya harus dimasukkan secara manual.

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

3. Jumlahkan aset Anda

Software akuntansi seperti Kledo akan secara otomatis menjumlahkan semua aset Anda untuk menemukan jumlah akhir (total aset).

Jika tidak, Anda perlu menjumlahkan aset Anda secara manual jika Anda menggunakan template, misalnya, Excel. Kalkulator aset gratis ini akan membantu Anda melakukan hal tersebut.

Sebagai contoh, seorang kontraktor umum memiliki kas sebesar Rp5.000.000 di rekening bank bisnisnya.

Dia juga belum menagih Rp3.000.000 untuk pekerjaan yang sedang berlangsung (kontraknya bernilai Rp5.000.000 dan dia sudah menagih Rp2.000.000).

Dia juga memiliki kontrak lain yang sedang dalam proses untuk pekerjaan senilai Rp2.000.000. Dia memiliki peralatan senilai Rp1.000.000 dan investasi senilai Rp2.000.000.

5.000.000 + 3.000.000 + 2.000.000 + 1.000.000 + 2.000.000 = 13.000.000 total aset

Baca juga: Apa Itu Kas Kecil? Berikut Pengertian, Penggunaan dan Tips Mengaturnya

4. Periksa rumus akuntansi dasar

Dalam pembukuan double entry, ada rumus akuntansi yang digunakan untuk memeriksa kesehatan keuangan bisnis. Rumus ini juga dapat digunakan untuk memeriksa apakah angka total aset Anda sudah benar.

Rumusnya adalah:

Total Kewajiban + Ekuitas = Total Aset

Ekuitas adalah kekayaan bersih perusahaan (juga dikenal sebagai modal). Kewajiban adalah utang bisnis, seperti pinjaman bisnis, pajak yang harus dibayar, atau biaya operasional.

Menurut rumus di atas, total kewajiban ditambah ekuitas harus sama dengan total aset. Jika jumlah di kedua sisi persamaan sama, maka angka total aset Anda sudah benar.

Anda dapat melakukannya secara manual dengan mengisi kewajiban dan ekuitas di neraca Anda. Atau software auntansi dapat melakukannya untuk Anda.

Jika penghitungan dasar tersebut tidak benar, Anda perlu memeriksa ulang angka-angka Anda.

Baca juga: Download Template Pembukuan Toko Excel Gratis

Banner 1 kledo

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Bagaimana Cara Menghitung Laba atas Aset?

Rumus laba atas aset atau return on asset (ROA) memberi tahu pemilik bisnis berapa banyak laba yang dihasilkan setelah pajak untuk setiap nilai aset.

Dengan kata lain, perhitungan ini menunjukkan hubungan antara laba bersih dengan total sumber daya yang tersedia.

ROA yang kuat bergantung pada industri dan diperlukan sedikit riset untuk mengetahui apakah ROA Anda baik atau tidak.

Ada dua cara untuk menghitung ROA:

  • Margin Laba Bersih x Perputaran Aset = Laba atas Aset
  • Laba Bersih / Rata-rata Aset dalam Periode Waktu Tertentu = Pengembalian atas Aset

Cara kedua lebih sederhana dan kita akan fokus pada cara ini.

Misalnya, sebuah perusahaan memiliki laba bersih sebesar 100.000.000.

Aset rata-rata bernilai 500.000.000.

100.000.000 / 500.000.000 = 0,2 atau 2 persen

Untuk menemukan aset rata-rata, cari rata-rata untuk periode waktu yang Anda lihat, apakah setahun, kuartal atau bulan.

Misalnya, untuk mencari aset rata-rata selama setahun, tambahkan total aset untuk tahun lalu dengan total aset untuk tahun sebelumnya dan bagi angka itu dengan dua.

(5.000.000 + 6.000.000) / 2 = 5.500.000 aset rata-rata tahunan

Baca juga: 10 Tips dalam Mengelola Modal Usaha untuk Pemula

Perbedaan Total Aset dengan Aset Lancar

total aset 3

Total aset adalah jumlah total semua aset lancar dan aset tidak lancar dan bersama-sama membentuk sisi aset dari neraca, sedangkan aset lancar adalah aset yang merupakan bagian dari total aset dan dapat dikonversi, digunakan, dan direalisasikan menjadi kas atau setara kas dalam waktu satu tahun sejak akuisisi atau tanggal neraca.

Aset lancar adalah aset yang paling likuid dan mudah direalisasikan setiap saat dan mencakup pos-pos seperti kas dan setara kas, persediaan, piutang, dll.

Sedangkan T.A mencakup semua aset lancar bersama dengan aset tidak lancar lainnya seperti tanah dan bangunan, pabrik dan mesin, peralatan, kendaraan, goodwill, dll.

Baca juga: Kesalahan dalam Proses Rekonsiliasi Bank dan Solusinya

Keuntungan Menghitung Total Aset

Beberapa keuntungan diberikan di bawah ini:

  • Total aset menghasilkan nilai ekonomi positif untuk entitas ekonomi baik berwujud maupun tidak berwujud.
  • Total aset mewakili nilai kepemilikan yang dimiliki oleh perusahaan dan dapat dikonversi menjadi uang tunai kapan pun diperlukan.
  • Ini menunjukkan kapasitas perusahaan yang berorientasi pada laba yang membantu dalam memberikan kontribusi secara langsung atau tidak langsung terhadap arus kas bersih di masa depan dan dalam menyediakan layanan.
  • Seseorang dapat mengukur kinerja perolehan laba dengan membandingkannya dengan standar tolok ukur rasio akuntansi seperti rasio margin aset total, rasio laba bersih terhadap TA, rasio perputaran total aset, dll.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Keterbatasan dalam Menghitung Total Aset

Beberapa keterbatasan diberikan di bawah ini:

  • Identifikasi dan penilaian aset tidak berwujud merupakan tantangan dan dapat mempengaruhi penilaian TA jika tidak dievaluasi dengan benar.
  • Neraca mengungkapkan aset pada biaya historis yang tidak mengungkapkan nilai realisasi aktual dalam kasus-kasus tertentu.
  • Aset seperti karyawan yang tidak memiliki nilai uang tidak dapat menjadi bagian dari total aset tetapi memainkan peran besar dalam menjalankan bisnis.

Baca juga: Aset Tetap: Arti, Contoh, Karakter, dan Bedanya dengan Jenis Aset Lain

Kesimpulan

Aset memainkan peran penting dalam dunia keuangan. Sebuah bisnis harus mencoba memanfaatkan asetnya dengan cara terbaik.

Kesehatan perusahaan diputuskan berdasarkan berbagai parameter di mana total aset memainkan peran penting.

Ini membantu dalam memprediksi laba yang dihasilkan perusahaan dan menentukan tingkat efisiensinya serta membuat rencana tindakan yang sesuai untuk memenuhi target perusahaan.

Untuk kemudahan pencatatan dan penghitungan aset dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × three =