Akumulasi Depresiasi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

akumulasi depresiasi

Perusahaan dapat mengandalkan berbagai strategi akuntansi bisnis untuk melacak investasi, kewajiban, dan aset mereka. Sebuah organisasi dapat menghitung akumulasi depresiasi atau penyusutan asetnya untuk memahami seberapa cepat aset-aset tersebut akan kehilangan nilainya.

Mengetahui informasi ini dapat menjadi langkah integral dalam membuat keputusan keuangan yang terinformasi mengenai alokasi dana atau investasi potensial.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan akumulasi depresiasi, mengulas tiga rumus untuk menghitung akumulasi depresiasi dan memberikan contohnya

Apa itu Akumulasi Depresiasi?

Akumulasi depresiasi atau penyusutan merupakan total biaya yang dialokasikan perusahaan ke akun beban penyusutan.

Akumulasi penyusutan memperhitungkan semua biaya yang terkait dengan penyusutan suatu aset dari awal penggunaannya hingga masa pakainya.

Bisnis memutuskan bagaimana melakukan investasi dan mengalokasikan dana berdasarkan akumulasi penyusutan karena akumulasi penyusutan aset mempengaruhi nilainya.

Aset dapat kehilangan nilainya dari waktu ke waktu sebagai akibat dari pembaruan teknologi, penggunaan dan keausan, atau faktor kerusakan lainnya.

Mengapa Akumulasi Depresiasi itu Penting?

Perusahaan mencatat beban penyusutan setiap periode akuntansi secara bulanan, triwulanan, atau tahunan dan membutuhkannya untuk memahami bagaimana beban penyusutan yang terakumulasi mempengaruhi pendapatan.

Beban penyusutan ini bertambah, atau terakumulasi, menjadi saldo akumulasi penyusutan awal untuk setiap periode akuntansi baru.

Akumulasi penyusutan juga memberikan wawasan yang berharga tentang keuntungan dan kerugian modal perusahaan ketika menjual atau berhenti mengoperasikan aset.

Akumulasi penyusutan aset juga diperlukan untuk menentukan keuntungan kena pajak atas penjualan aset. Aset modal perusahaan dapat mencakup:

  • Peralatan
  • Kendaraan perusahaan
  • Perlengkapan
  • Mesin
  • Bangunan
  • Properti

Jumlah akumulasi penyusutan yang dilaporkan memberi tahu kita jumlah total biaya aset yang telah ditransfer ke laporan laba rugi, sejak aset tersebut diperoleh, dalam bentuk beban penyusutan.

Debit ke akun kontra-aset mengurangi nilainya dan debit ke akun tersebut meningkatkan nilainya. Setiap kali organisasi mencatat beban penyusutan, jumlah yang sama dikreditkan ke akun akumulasi penyusutan.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menampilkan total penyusutan aset dan biaya aset, serta nilai buku bersih aset di neraca.

Nilai buku aset ditunjukkan berdasarkan akumulasi penyusutan aset yang dikurangi dari biaya aset.

Nilai buku mewakili jumlah tertinggi dari sisa penyusutan di masa depan. Namun demikian, nilai buku suatu aset tidak menunjukkan nilai pasar suatu aset.

Misalnya, properti yang terletak di lingkungan yang diinginkan dapat terus meningkat nilainya dan akumulasi penyusutan juga dapat meningkat, yang juga menyebabkan nilainya menurun.

Banner 1 kledo

Baca juga: Sistem Pemasaran: Pengertian, Komponen, Jenis, dan Contohnya

Rumus dalam Menghitung Akumulasi Depresiasi

Ada tiga cara utama untuk menghitung akumulasi depresiasi aset: metode garis lurus, metode saldo menurun, dan metode depresiasi saldo menurun ganda. Berikut penjelasan masing-masing:

1. Metode garis lurus (Straight-line method)

Metode garis lurus adalah metode utama untuk menghitung akumulasi penyusutan. Rumus untuk metode ini adalah:

(Biaya aset – Nilai sisa yang diharapkan) / Tahun penggunaan yang diharapkan

Biaya aset adalah nilai asli aset ketika Anda pertama kali mendapatkannya, sedangkan nilai sisa yang diharapkan mewakili total nilai yang diharapkan dari aset setelah tidak lagi dapat digunakan.

Tahun penggunaan yang diharapkan mewakili jumlah tahun yang Anda harapkan dari aset tersebut untuk bertahan.

2. Metode saldo menurun (Declining balance method)

Metode saldo menurun adalah sistem depresiasi yang dipercepat yang dapat Anda gunakan untuk menghitung akumulasi penyusutan aset.

Metode saldo menurun sangat penting untuk mengakui sebagian besar penyusutan aset di awal masa pakainya.

Ini berarti bahwa perusahaan membebankan sebagian besar biaya penyusutan aset selama tahun-tahun awal penggunaan aset, dimulai ketika perusahaan mendapatkan aset tersebut.

Pada tahun-tahun berikutnya ketika aset kehilangan kegunaan dan nilainya, perusahaan mengasumsikan pengurangan penyusutan nilai aset.

Anda dapat menggunakan rumus dasar saldo menurun berikut ini untuk menghitung akumulasi penyusutan selama bertahun-tahun:

Total penyusutan tahunan = Faktor penyusutan x (1 / Umur aset) x Nilai yang tersisa

Untuk menghitung nilai ini setiap bulan, bagi hasilnya dengan 12. Jika Anda ingin mengasumsikan tingkat penyusutan yang lebih tinggi, Anda dapat mengalikannya dengan dua.

Baca juga: Biaya Pemasaran: Jenis, Metode Hitung, dan Jurnalnya

3. Metode penyusutan saldo menurun ganda (Double-declining balance depreciation method)

Mirip dengan metode saldo menurun, metode penyusutan saldo menurun ganda juga merupakan sistem penyusutan yang dipercepat yang digunakan dalam akuntansi bisnis untuk menentukan akumulasi penyusutan suatu aset.

Sistem akuntansi ini mendepresiasi aset dua kali lebih cepat dari metode saldo menurun dasar.

Untuk alasan ini, perusahaan biasanya memilih untuk menggunakan metode penyusutan saldo menurun ganda ketika mereka memperkirakan aset mereka kehilangan sebagian besar nilainya segera setelah diperoleh, atau jika mereka memperkirakan aset tersebut akan cepat usang.

Anda dapat menggunakan rumus penyusutan saldo menurun ganda berikut untuk menentukan akumulasi penyusutan selama bertahun-tahun:

Total penyusutan tahunan = 2 x Faktor penyusutan x (1 / Umur aset) x Nilai yang tersisa

Baca juga: 19 Jenis Pemasaran, Tujuan, Fungsi, dan Strateginya

Cara Menghitung Akumulasi Depresiasi

akumulasi depresiasi

Metode garis lurus

Gunakan panduan berikut untuk menghitung akumulasi depresiasi dengan rumus garis lurus:

1. Kurangi nilai sisa dari biaya awal

Mengetahui nilai sisa aset yang Anda evaluasi sangat penting untuk menghitung total akumulasi penyusutan untuk tahun tersebut dengan menggunakan metode garis lurus.

Nilai sisa aset adalah jumlah yang Anda harapkan akan diterima setelah aset tersebut tidak lagi digunakan.

Temukan nilai ini dengan memperkirakan nilai total bantuan jika Anda berharap untuk menjual kembali, pensiun, atau membuangnya.

Contoh: Anda membeli komputer dengan biaya asli 7.500.000 dan Anda memperkirakan nilai sisa komputer nantinya sebesar 750.000.

Setelah Anda mengetahui nilai sisa aset, kurangi dari biaya awal. Dengan menggunakan contoh perangkat keras komputer, masukkan nilai-nilai ini ke dalam rumus:

Total akumulasi penyusutan tahunan = (Biaya aset – Nilai sisa yang diharapkan) / Tahun penggunaan yang diharapkan = (7.500.000 – 750.000) / Tahun penggunaan yang diharapkan

2. Bagilah selisihnya dengan tahun penggunaan

Tahun-tahun penggunaan dalam rumus akumulasi penyusutan mewakili total umur aset yang diharapkan.

IRS menyediakan tabel data yang dapat menunjukkan kepada Anda nilai masa pakai yang diharapkan dari aset tertentu.

Setelah Anda mengetahui tahun penggunaan yang diharapkan, bagilah perbedaan antara nilai sisa dan biaya dengan tahun penggunaan.

Jika Anda mempertimbangkan contoh yang sama dari komputer seharga 7.500.000, asumsikan umur penggunaan yang dicatat IRS untuk komputer tertentu ini adalah enam tahun:

Total akumulasi penyusutan tahunan = (Biaya aset – Nilai sisa yang diharapkan) / Tahun penggunaan yang diharapkan = (7.500.000 – 750.000) / Tahun penggunaan yang diharapkan = 6.750.000 / 6 = 1.125.000

3. Bagi penyusutan tahunan untuk mendapatkan penyusutan bulanan

Setelah Anda memiliki akumulasi penyusutan tahunan, Anda juga dapat menghitung penyusutan berdasarkan bulan, kuartal, atau periode waktu fiskal lainnya.

Untuk menemukan akumulasi penyusutan bulanan dengan menggunakan contoh di atas, konversikan penyusutan tahunan ke dalam bulan dengan membagi 12: 1.125.000 / 12 = sekitar 93.750.

Aset mengalami nilai penyusutan total sebesar Rp93.750 setiap bulan dari masa manfaatnya.

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Metode penyusutan saldo menurun ganda

Gunakan langkah-langkah berikut ini untuk menghitung akumulasi penyusutan dengan menggunakan rumus penyusutan saldo menurun ganda:

1. Temukan tingkat penyusutan garis lurus

Setelah Anda menghitung penyusutan garis lurus, Anda dapat menghitung tarifnya dengan membagi satu dengan tahun umur aset.

Dengan menggunakan contoh sebelumnya, jika umur komputer adalah enam tahun, tingkat penyusutan garis lurus adalah 1/6 atau 0,16. Kalikan dengan 100 untuk menentukan ini sebagai persentase-16% dari nilai asli untuk setiap tahun masa hidup aset.

2. Temukan nilai buku yang tersisa dari aset tersebut

Setelah Anda menghitung tingkat depresiasi garis lurus, Anda dapat menemukan nilai buku yang tersisa dari aset tersebut.

Anda dapat menghitung angka ini dengan mengambil biaya aslinya dan mengurangkan biaya aslinya dikurangi depresiasi yang telah diakumulasikan hingga saat ini.

Jika komputer terdepresiasi dengan tarif 16% setiap tahun, setelah dua tahun nilai buku komputer yang tersisa adalah 5.902.000.

3. Kalikan tarif garis lurus dengan nilai yang tersisa

Setelah menghitung tarif garis lurus, Anda kemudian dapat mengalikannya dengan nilai buku yang tersisa. Seperti inilah tampilannya untuk contoh komputer kita:

2 x (Penyusutan garis lurus x Nilai yang tersisa) = 2 x (16% x 5.902.000) = 2 x (944.300)

4. Kalikan dengan dua

Dengan metode penyusutan saldo menurun ganda, Anda akan mengalikan produk akhir ini dengan dua: 2 x (944.300) = 1.888.600. Semua variabel lain dalam rumus tetap sama.

Ini berarti depresiasi tahunan aset komputer adalah 1.888.600.

Baca juga: Jurnal Penyusutan: Pengertian, Metode, dan Contoh Kasusnya

Contoh Penghitungan Akumulasi Depresiasi

Berikut adalah dua contoh untuk menghitung akumulasi penyusutan dengan rumus yang paling umum:

Metode garis lurus

Sebuah penyedia perangkat lunak kecil membeli peralatan komputer baru untuk karyawan di kantor.

Biaya peralatan awalnya adalah 20.000.000. Jika nilai sisa yang diharapkan dari peralatan tersebut adalah 5.500.000 pada akhir umur delapan tahun, berapa akumulasi penyusutan tahunan?

Total akumulasi penyusutan peralatan komputer = (20.000.000 – 5.500.000) / (8) = 1.812.500.

Ini adalah akumulasi penyusutan tahunan pada awal tahun pertama umur peralatan.

Metode penyusutan saldo menurun ganda

Sebuah perusahaan manufaktur besar membeli mesin-mesin baru untuk produksi.

Biaya mesin tersebut berjumlah 350.000.000, dan nilai sisa yang diharapkan dari mesin tersebut pada akhir masa pakainya adalah 23.000.000.

Jika umur mesin adalah 15 tahun, kepala keuangan perusahaan dapat menghitung akumulasi penyusutan untuk dua tahun pertama dengan menggunakan rumus penyusutan saldo menurun ganda:

2 x (Penyusutan garis lurus x Nilai yang tersisa) = 2 x (1) / (15 tahun) x Nilai yang tersisa = 2 x (0,15) x (350.000.000 – 52.500.000) = 2 x (0,15) x (297.500.000) = 2 x 44.625.000

Hasil dari 44.625.000 adalah nilai akumulasi penyusutan yang diasumsikan perusahaan sebagai beban dan mewakili nilai penyusutan yang lebih besar yang dikreditkan perusahaan pada tahun-tahun awal umur mesin.

Selama tahun-tahun berikutnya dari umur mesin, perusahaan mengkreditkan nilai penyusutan yang lebih rendah karena membayar sebagian besar biaya penyusutan lebih awal setelah memperoleh aset.

Baca juga: Apa Itu Beban Penyusutan? Berikut Pengertian Lengkap dan Metode Penghitungannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai akumulasi depresiasi atau penyusutan lengkap beserta metode penghitungannya dan juga contohnya.

Penghitunguan penyusutan terhadap aset bisnis adalah hal penting untuk memastikan nilaidan umur aset tercatat dengan baik pada sistem pembukuan Anda.

Jika kesulitan dengan penghitungan akumulasi depresiasi secara manual, Anda bisa mencobamenggunakan software akuntansi Kledo untuk proses penghitungan penyusutan aset secara otomotis. Untuk lebih jelasnya, Anda bisa membacanya mlalui tutorial ini.

Jika tertarik untuk menggunakan Kledo untuk memudhakan proses penghitungan depresiasi yang lebih mudah dan lebih baik, Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − 7 =