Panduan Belajar Akuntansi Dasar bagi Pemula

akuntansi dasar

Akuntansi dasar adalah salah satu ilmu yang sangat bermanfaat bagi kehidupan kita. Entah akan digunakan dalam bisnis, kehidupan pribadi, maupun anggaran rumah tanga.

Sayangnya, sebagian besar orang memiliki stereotip yang negatif terhadap akuntansi. Alasannya, akuntansi dianggap rumit, ribet, dan menjadi momok yang memusingkan.

Padahal, akuntansi dasar tidak mengerikan seperti bayangan kita, lho. Melalui artikel ini, Kledo akan mengajak Anda berkenalan dan memahami akuntansi secara lebih mudah.

Nah, ada beberapa hal dalam akuntansi yang harus diketahui oleh para pemula. Apa saja? Temukan jawabannya di bawah ini!

Pengertian Akuntansi Dasar Secara Lebih Mendalam

akuntansi dasar

Akuntansi adalah ilmu yang berhubungan dengan catat mencatat, analisis, dan pelaporannya yang bertujuan untuk memberikan informasi yang dibutuhkan oleh para stakeholders.

Adapun akuntansi dasar adalah dasa-dasar dalam ilmu akuntansi mulai dari persamaan dasar, komponen akuntansi, metode, penjurnalan, hingga pembuatan laporan keuangan yang bisa digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan bisnis.

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

Dasar-Dasar Akuntansi yang Harus Diketahui Para Pemula

Meskipun akuntansi mungkin tampak menakutkan namun hampir semua orang dapat dengan mudah memahami dasar- dasar pembukuan. Membiasakan diri Anda dengan istilah akuntansi dasar akan mempermudah Anda dalam memahami akuntansi.

1. Akuntansi Entri ganda

Akuntansi entri ganda berarti setiap transaksi yang dicatat ke dalam sistem akuntansi atau buku besar Anda akan memengaruhi setidaknya dua akun. Untuk setiap entri debit yang Anda buat, Anda harus membuat entri kredit yang sesuai.

Demikian juga, jika Anda membuat entri kredit, Anda harus membuat entri debit yang sesuai. Ini memastikan bahwa akun Anda tetap seimbang.

2. Debit dan Kredit

Debit dan kredit digunakan untuk mencatat semua pembukuan dan transaksi akuntansi. Pengaruh debit atau kredit pada akun tertentu sangat bergantung pada jenis akun yang terpengaruh.

Jenis akunBertambahBerkurang
AsetDebetKredit
KewajibanKreditDebet
PendapatanKreditDebet
PengeluaranDebetKredit
EkuitasKreditDebet

Misalnya, jika Anda memposting transaksi debit ke akun aset, artinya jumlah aset bertambah. Sedangkan jika Anda mendebit akun kewajiban, artinya saldo akun kewajiban perusahaan.

Debit selalu berada di sisi kiri setiap transaksi akuntansi, sedangkan kredit selalu berada di sisi kanan transaksi.

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

3. Bagan Akun

Bagan akun Anda adalah jantung dari setiap sistem akuntansi dan mencantumkan semua akun yang ditemukan di buku besar Anda dimana tempat semua entri akuntansi Anda berada.

Anda harus membuat bagan akun sebelum mencatat transaksi keuangan apa pun. Untungnya, sebagian besar software akuntansi bagan akun default yang dapat digunakan, dengan kemampuan untuk menambahkan lebih banyak akun jika diperlukan.

4. Metode Akuntansi Tunai

Setelah menyiapkan bagan akun, Anda perlu memutuskan jenis metode akuntansi yang akan Anda gunakan. Sebagian bisnis kecil memilih menggunakan metode akuntansi tunai, yang mencatat uang tunai saat diterima dan pengeluaran saat dibayar dan tidak melacak saldo utang atau piutang.

5. Metode Akuntansi Akrual

Metode ini mencatat semua pendapatan/pendapatan dan pengeluaran saat terjadi, bukan saat pelanggan Anda membayar atau Anda menulis cek untuk tagihan.

Akuntansi akrual memberikan gambaran yang lebih jelas tentang pendapatan dan pengeluaran untuk periode waktu tertentu, tetapi dapat mempersulit pengelolaan arus kas dengan benar.

Baca juga: Akrual Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Contohnya

6. Aset

Aset adalah segala sesuatu yang bernilai yang dimiliki bisnis Anda. Aset dapat mencakup uang tunai di rekening bank, saldo piutang, gedung yang Anda miliki, inventaris, persediaan, peralatan komputer, dan furnitur. Aset juga bisa tidak berwujud seperti kekayaan intelektual.

7. Kewajiban

Kewajiban adalah segala sesuatu yang menjadi hutang bisnis Anda. Kewajiban bisa berupa hutang usaha, pinjaman bank, dll.

8. Pendapatan

Pendapatan adalah setiap uang yang diterima selama menjalankan bisnis, apakah itu menjual produk atau jasa.

9. Pengeluaran

Segala sesuatu mulai dari membayar karyawan hingga membayar tagihan listrik dianggap sebagai pengeluaran. Misalnya, ketika Anda memasukkan tagihan listrik yang harus dibayar bulan depan, maka dicatat sebagai pengeluaran.

Laporan pengeluaran membantu Anda melacak pengeluaran bisnis Anda sehingga Anda dapat mengetahui ke mana perginya uang Anda

Baca juga: Pengertian Akuntansi Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

10. Ekuitas

Ekuitas mengacu pada jumlah uang yang diinvestasikan dalam bisnis oleh pemiliknya. Ini juga dikenal sebagai “ekuitas pemilik” dan dapat mencakup hal-hal yang tidak bernilai moneter seperti waktu, energi, dan sumber daya lainnya.

Ekuitas juga dapat didefinisikan sebagai perbedaan antara aset bisnis Anda (apa yang Anda miliki) dan kewajiban (hutang Anda).

11. Hutang

Hutang adalah catatan tagihan yang telah dimasukkan ke dalam buku besar atau perangkat lunak akuntansi, tetapi belum dibayar. Setelah vendor dibayar, saldo A/P dikurangi dengan jumlah tersebut.

TanggalAkunDebetKredit
10-25-19Beban Utilitas200.000
10-25-19Hutang200.000

Ketika tagihan listrik dibayar pada bulan berikutnya, jurnalnya adalah:

TanggalAkunDebetKredit
10-25-19Hutang200.000
10-25-19Kas200.000

Anda dapat melihat bahwa entri awal di hutang adalah kredit, yang meningkatkan saldo akun tersebut. Setelah tagihan itu dibayar, hutang dikurangi dengan jumlah pembayaran, sementara kas Anda juga berkurang.

Baca juga: Mengetahui Dasar Akuntansi: Rumus, Siklus dan Prinsipnya

12. Piutang

Piutang usaha adalah semua dana yang saat ini terutang ke bisnis yang dicatat sampai dibayar oleh pelanggan. Setelah pelanggan membayar tagihan mereka, saldo piutang berkurang.

Anda dapat menggunakan piutang untuk memperoleh wawasan tentang operasi bisnis Anda dengan menghitung rasio perputaran piutang usaha.

13. Penyusutan

Penyusutan mengacu pada penurunan nilai aset dari waktu ke waktu. Ini penting untuk tujuan pajak, karena bisa mengurangi total pajak yang harus dibayarkan.

Baca juga: Mengetahui Dasar Akuntansi: Rumus, Siklus dan Prinsipnya

14. Periode Akuntansi

Periode akuntansi adalah periode waktu yang digunakan perusahaan untuk akuntansi. Tanggal mulai dan akhir periode akuntansi Anda ditentukan oleh perusahaan.

Biasanya, bertepatan dengan tahun kalender, sementara yang lain bervariasi berdasarkan kapan akuntan dapat menyiapkan laporan keuangan.

15. Harga Pokok Penjualan (HPP)

Harga pokok penjualan (HPP) atau biaya penjualan adalah biaya untuk memproduksi produk Anda atau memberikan layanan Anda.

HPP adalah pengeluaran pertama yang akan Anda lihat pada laporan laba rugi dan merupakan komponen penting saat menghitung margin kotor bisnis . Mengurangi HPP dapat membantu Anda meningkatkan laba tanpa meningkatkan penjualan.

Baca juga: Teori Akuntansi: Pengertian, Prinsip, Manfaatnya

Siklus Akuntansi Dasar

Akuntansi melibatkan pengklasifikasian, pencatatan, pengikhtisaran dan interpretasi informasi keuangan, yang disajikan dalam laporan keuangan.  

Proses tersebut tidak berakhir dengan penyajian laporan keuangan, dan perlu dilakukan langkah-langkah khusus untuk mempersiapkan sistem akuntansi untuk proses selanjutnya.

1. Mengidentifikasi dan Menganalisis Dokumen Bisnis

Prosesnya dimulai dengan mengidentifikasi dan menganalisis peristiwa dan transaksi bisnis. Tidak setiap transaksi dan peristiwa dimasukkan ke dalam sistem akuntansi. Hanya yang berkaitan dengan badan usaha yang disertakan.

Dokumen bisnis berfungsi sebagai dasar untuk mencatat transaksi. Proses ini berulang sepanjang periode akuntansi. 

Baca juga: Analisis Transaksi dalam Akuntansi: Pengertian dan Tahapannya

2. Posting di Jurnal

Berdasarkan dokumen di atas, Anda membuat entri jurnal menggunakan sistem entri ganda.

Sistem pembukuan berpasangan digunakan untuk mencatat transaksi dan peristiwa keuangan. Setiap transaksi harus memiliki satu debit dan kredit, dan jumlah debit harus sama dengan jumlah kredit.

Jurnal khusus digunakan untuk transaksi berulang seperti pembelian, pengeluaran kas, dan penjualan. Sedangkan jurnal umum mencatat transaksi yang tidak dapat dimasukkan ke dalam buku khusus.

Proses ini berulang sepanjang periode akuntansi.

Baca juga: Pengertian Jurnal Koreksi, Cara Membuat, dan Contoh Kasusnya

3. Posting di Akun Buku Besar

Saldo debit dan kredit semua akun mempengaruhi melalui entri jurnal yang diposting di akun buku besar. Buku besar dikenal sebagai kumpulan dana yang menunjukkan perubahan yang dibuat pada setiap akun karena saldo saat ini dan transaksi masa lalu.

Setelah memposting transaksi ke buku besar, saldo setiap akun dapat ditentukan.

Sebagai contoh: Semua jurnal yang mencatat debit dan kredit yang dibuat menjadi kas akan dimasukkan ke dalam akun kas di buku besar. Dengan demikian, akan dapat menghitung kenaikan dan penurunan kas, saldo akhir kas seperti yang ditentukan.

Baca juga: Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

4. Penyusunan Neraca Saldo

Neraca saldo adalah catatan yang menampilkan saldo, atau total kredit dan debit, dari semua akun dalam buku besar.

Hal ini penting dalam proses akuntansi dan siap untuk menguji kesetaraan debit dan kredit. Semua saldo akun diambil dari buku besar dan diatur dalam satu laporan.

Ini menampilkan posisi akhir semua akun dan membantu menyiapkan laporan keuangan, yaitu neraca dan laporan laba rugi.

5. Posting Jurnal Penyesuaian

Jurnal penyesuaian diawali dari data pada jurnal umum kemudian memposting di akun buku besar dan akhirnya di neraca saldo. Ini adalah proses yang dilakukan pada akhir setiap proses akuntansi.

Basis akrual akuntansi digunakan untuk mengetahui nilai yang benar dari akun pengeluaran, pendapatan, aset dan kewajiban. 

Baca juga: 16 Peran Akuntansi Ini Sangat Penting dalam Bisnis

6. Menyesuaikan Neraca Percobaan

Berbagai penyesuaian dibuat dalam akun-akun pada akhir periode akuntansi sebelum penyusunan neraca saldo akhir. Ini dapat disiapkan setelah jurnal penyesuaian yang dibuat sebelum penyusunan laporan keuangan.

Ini untuk memeriksa apakah debit sama dengan kredit setelah jurnal penyesuaian dibuat.

7. Laporan Keuangan

Laporan keuangan adalah serangkaian laporan seperti akun Pendapatan dan pengeluaran atau laba rugi dan akun perdagangan, laporan arus dana, laporan arus kas, neraca atau akun laporan urusan.

Laporan keuangan menunjukkan kesehatan keuangan perusahaan dengan menggambarkan keuntungan atau kerugiannya. Ini adalah produk akhir dari setiap sistem akuntansi.

8. Jurnal Setelah Penutupan

Semua akun mengenai pendapatan dan pengeluaran perusahaan kemudian ditransfer ke akun perdagangan dan laba rugi. Saldo bersih dari entri ini merupakan laba atau rugi perusahaan yang akhirnya ditransfer ke ekuitas pemilik atau modal.

9. Neraca Saldo Setelah Penutupan

Dalam siklus akuntansi, langkah terakhir adalah menyiapkan neraca saldo setelah penutupan. Ini disiapkan untuk menguji kesetaraan debit dan kredit setelah entri penutup.

Neraca ini berisi akun rill dan saldo ini ditransfer ke tahun keuangan berikutnya sebagai saldo awal.

Baca juga: Pengertian GAAP dalam Akuntansi, 10 Prinsip Dasarnya, dan Bedanya dengan IFRS

Banner 1 kledo

5 Laporan Keuangan Utama dalam Akuntansi

akuntansi dasar

Berikut adalah 5 laporan keuangan utama dalam akuntansi yang digunakan untuk memahami kinerja bisnis dan kesehatan keuangannya, yaitu:

1. Laporan Laba Rugi

laporan laba rugi

Laporan laba rugi menunjukkan profitabilitas perusahaan dan memberi tahu Anda berapa banyak uang yang dihasilkan atau hilang dari bisnis Anda

2. Neraca

neraca

Neraca adalah gambaran posisi keuangan bisnis selama satu periode akuntansi. Neraca juga akan menunjukkan jumlah laba ditahan bisnis yang merupakan jumlah laba yang telah Anda investasikan kembali dalam bisnis Anda.

3. Laporan Perubahan Modal

laporan perubahan ekuitas

Laporan perubahan modal atau ekuitas adalah laporan yang menunjukkan posisi akhir modal perusahaan selama satu periode akuntansi.

Baca juga: Tabel Persamaan Dasar Akuntansi: Pengertian dan Contohnya

4. Laporan Arus Kas

laporan arus kas

Laporan arus kas menganalisis aktivitas operasi, pembiayaan, dan investasi bisnis Anda untuk menunjukkan bagaimana dan di mana Anda menerima dan membelanjakan uang.

5. Rekonsiliasi Bank

rekonsiliasi bank

Rekonsiliasi bank membandingkan pengeluaran tunai dengan laporan bank Anda secara keseluruhan dan membantu menjaga catatan bisnis Anda tetap konsisten.

Baca juga: Akuntansi Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tugasnya

Prinsip Dasar Akuntansi

Selanjutnya mari kita memahami apa saja prinsip dasar dalam akuntansi. Prinsip-prinsip akuntansi adalah aturan yang diikuti organisasi dalam melaporkan informasi keuangan mereka.

Berikut ini adalah lima prinsip akuntansi yang harus diikuti ketika menyusun laporan keuangan:

Prinsip Kesinambungan Usaha

Prinsip ini didasarkan pada asumsi bahwa perusahaan memiliki umur yang panjang dan beroperasi secara berkesinambungan.

Prinsip Konsistensi

Prinsip ini menyatakan bahwa akuntan telah melaporkan semua informasi secara konsisten selama proses pelaporan. Berdasarkan prinsip konsistensi, akuntan harus secara jelas menyatakan setiap perubahan data keuangan pada laporan keuangan.

Prinsip Pengungkapan Penuh

Prinsip pengungkapan penuh berarti semua angka yang terdapat pada laporan keuangan sesuai dengan kenyataan dan tidak ada yang ditutupi.

Periode Akuntansi

Laporan keuangan disusun dalam periode akuntansi tertentu sehingga bisa menjelaskan aliran dana selama periode tersebut. Periode akuntansi yang sering digunakan yaitu mulai dari 1 Januari hingga 31 Desember.

Prinsip Biaya Historis

Prinsip biaya historis mengharuskan akuntan untuk mencatat transaksi di laporan keuangan sesuai dengan pengeluaran biaya. Misalnya, perusahaan membeli mobil seharga Rp. 150 juta, namun berhasil ditawar Rp. 100 juta. Maka, angka yang dicatat di laporan ialah Rp. 100 juta.

Baca juga: Going Concern dalam Akuntansi dan Auditing Keuangan

Memahami Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan akuntansi dasar ini akan membantu Anda memahami bagaimana akuntansi mencatat sebuah transaksi:

Aset = kewajiban + ekuitas pemilik

Seperti yang ditunjukkan oleh rumus, aset berada di sisi kiri persamaan dan didebit. Sedangkan kewajiban ditambah ekuitas di sisi kanan dan dikredit. Misalnya, jika Anda menerima uang tunai, maka Anda harus mendebit akun kas pada kelompok aset.

Kewajiban dan ekuitas pemilik berada di sisi kanan persamaan dan dikreditkan. Misalnya, jika perusahaan menerbitkan saham biasa, Anda akan mengkreditkan jumlah tersebut ke akun ekuitas pemilik.

Dalam akuntansi, jumlah aset harus sama dengan jumlah kewajiban ditambah ekuitas. Apabila aset mengalami peningkatan, maka total kewajiban dan ekuitas juga ikut bertambah.

Baca juga: 10 Asumsi Dasar Akuntansi yang Perlu Pebisnis Ketahui

Apa Pentingnya Akuntansi dalam Bisnis?

Pentingnya akuntansi dasar

Akuntansi memiliki peran krusial dalam dunia bisnis, dan tiga alasan utamanya yang memperlihatkan pentingnya adalah:

Monitoring Keuangan

Akuntansi membantu perusahaan untuk memantau keuangan mereka dengan teliti. Melalui penyusunan laporan keuangan seperti neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas, perusahaan dapat memahami secara jelas posisi keuangan mereka.

Informasi ini membantu dalam pengambilan keputusan yang informasional dan tepat waktu.

Pengambilan Keputusan yang Tepat

Keputusan bisnis yang efektif memerlukan dasar yang kuat dari data keuangan yang akurat.

Akuntansi memberikan alat untuk menganalisis kinerja keuangan, mengidentifikasi tren, dan mengevaluasi proyeksi ke depan. Hal ini mendukung manajemen dalam membuat keputusan strategis, mengelola risiko, dan merencanakan pertumbuhan bisnis.

Kepatuhan dan Transparansi

Akuntansi memastikan kepatuhan perusahaan terhadap regulasi hukum dan perpajakan. Laporan keuangan yang akurat dan tepat waktu merupakan landasan untuk menjaga kepatuhan dan membangun transparansi.

Ini tidak hanya menciptakan kepercayaan internal, tetapi juga meningkatkan citra perusahaan di mata pihak eksternal seperti investor, kreditur, dan regulator.

Baca juga: 10 Jenis Kesalahan Dasar Dalam Akuntansi Keuangan

Contoh Soal Akuntansi Dasar dan Penyelesaiannya

Berikut ini merupakan contoh soal persamaan dasar akuntansi untuk menambah pemahaman Anda.

PO. Trans Perkasa melakukan transaksi sebagai berikut:

  1. Pak Budiman menyerahkan modal berupa kas sebesar Rp. 20.000.000 dan peralatan kantor senilai Rp. 10.000.000
  2. Membeli peralatan kantor senilai Rp. 2.000.000
  3. Membeli peralatan tambahan seharga Rp. 5.000.000 secara kredit
  4. PO. Semesta membayar order pengiriman Rp. 30.000.000
  5. Membayar gaji pegawai sebesar Rp. 3.000.000 dan tagihan biaya makan karyawan Rp. 5.000.000 (dibayar bulan depan)
  6. Pak Budiman mengambil prive sebesar Rp. 2.000.000

Adapun persamaan dasar akuntansi untuk transaksi di atas adalah:

persamaan akuntansi

Baca juga: Aplikasi Akuntansi dan Kegunaannya untuk Keuangan Bisnis

Kesalahan yang Sering Dilakukan Ketika Belajar Akuntansi Dasar

Kesalahan saat belajar akuntansi dasar

Dalam proses belajar akuntansi dasar, beberapa kesalahan umum seringkali terjadi. Berikut adalah lima kesalahan yang sering dilakukan oleh banyak orang:

Mengabaikan Dasar-dasar Akuntansi

Kesalahan pertama adalah seringkali mengabaikan pemahaman dasar-dasar akuntansi.

Dasar-dasar akuntansi meliputi konsep dasar seperti neraca, laporan laba rugi, dan siklus akuntansi. Tanpa memahami dasar-dasar ini, seseorang akan kesulitan memahami konsep akuntansi yang lebih lanjut.

Tidak Memahami Kode Akun

Salah satu aspek krusial dalam akuntansi adalah penggunaan kode akun. Kesalahan umum adalah tidak memahami atau mengabaikan pentingnya kode akun. Hal iIni dapat menyebabkan kesulitan dalam mencatat transaksi dengan benar.

Ketidaksinkronan dengan Prinsip Akuntansi

Beberapa orang cenderung melanggar prinsip-prinsip akuntansi dasar seperti konsistensi, objektivitas, dan kewajaran. Melanggar prinsip-prinsip ini dapat merugikan kredibilitas laporan keuangan.

Tidak Memeriksa Kesalahan Transaksi

Kesalahan pencatatan seringkali terjadi karena kurangnya pemeriksaan transaksi. Mengabaikan langkah-langkah pemeriksaan menyebabkan kesalahan yang mungkin sulit untuk ditemui dan diperbaiki di kemudian hari.

Kurangnya Pemahaman Terhadap Software Akuntansi

Dalam era digital, banyak perusahaan menggunakan perangkat lunak akuntansi. Kesalahan umum adalah kurangnya pemahaman terhadap cara menggunakan perangkat lunak ini secara efektif, yang dapat mengakibatkan ketidakakuratan data dan laporan.

Baca juga: Mengetahui Beberapa Dasar Akuntansi Perusahaan Manufaktur

FAQ

Apa pertama yang harus saya lakukan untuk mempelajari akuntansi?

Jika seseorang ingin mempelajari akuntansi, hal pertama yang harus dilakukan adalah memahami dasar-dasar akuntansi. Kami menyarankan untuk mempelajari konsep dasar seperti pengertian neraca, laporan laba rugi, arus kas, dan jurnal umum.

Dengan memahami dasar-dasar ini, seseorang dapat memahami bagaimana transaksi keuangan dicatat dalam akuntansi dan bagaimana laporan keuangan disiapkan.

Selain itu, penting juga untuk mempelajari prinsip akuntansi yang digunakan secara umum, seperti prinsip konsistensi, prinsip materialitas, prinsip akuntansi biaya historis, dan prinsip matching. Dengan memahami prinsip-prinsip ini, seseorang dapat memahami cara menilai dan mengukur kinerja keuangan perusahaan.

Seseorang yang mempelajari akuntansi juga sebaiknya memahami peraturan perpajakan dan regulasi keuangan yang berlaku. Hal ini penting untuk memastikan bahwa laporan keuangan yang disiapkan memenuhi persyaratan dan standar yang berlaku.

Dalam mempelajari akuntansi, disarankan juga untuk berlatih membuat jurnal dan laporan keuangan sederhana, serta memahami bagaimana membuat analisis keuangan yang sederhana. Dengan begitu, seseorang dapat memahami dan mengaplikasikan teori akuntansi dalam kehidupan nyata.

Apakah akuntansi itu sulit?

Bagi sebagian orang, akuntansi dapat dianggap sulit karena membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang konsep dan prinsip akuntansi serta kemampuan untuk menganalisis data keuangan secara akurat.

Namun, hal ini juga bergantung pada latar belakang dan pengalaman seseorang dalam bidang akuntansi. Bagi mereka yang sudah terbiasa dan memiliki pengalaman dalam bidang akuntansi, mungkin akan merasa lebih mudah untuk memahami dan mengaplikasikan konsep-konsep akuntansi.

Oleh karena itu, penting untuk memulai dengan memahami dasar-dasar akuntansi dan prinsip-prinsipnya dan berlatih secara teratur untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilan dalam bidang akuntansi.

Bagaimana prospek kerja di bidang akuntansi?

Secara umum, prospek karir di bidang akuntansi tergolong baik dan menjanjikan, terutama karena kebutuhan perusahaan dan organisasi untuk memiliki informasi keuangan yang akurat dan terpercaya semakin meningkat.

Beberapa posisi karir yang tersedia di bidang akuntansi antara lain akuntan publik, akuntan manajemen, akuntan pemerintah, akuntan pajak, auditor internal, dan konsultan keuangan.

Sebagai seorang akuntan, Anda dapat bekerja di berbagai sektor, mulai dari sektor publik, swasta, non-profit, hingga industri keuangan. Anda dapat bekerja di kantor akuntan publik, departemen keuangan perusahaan, departemen akuntansi pemerintah, atau membuka praktek akuntan sendiri.

Selain itu, karir di bidang akuntansi juga menawarkan peluang yang baik untuk meningkatkan keterampilan dan pengalaman serta kemungkinan untuk mendapatkan sertifikasi profesional seperti CPA (Certified Public Accountant), CMA (Certified Management Accountant), dan CFA (Chartered Financial Analyst).

Dalam era digital saat ini, perkembangan teknologi juga memberikan peluang yang lebih luas di bidang akuntansi, termasuk penggunaan software akuntansi seperti Kledo, analisis data, dan teknologi blockchain.

Meskipun persaingan di bidang akuntansi bisa cukup tinggi, tetapi dengan keterampilan yang baik, sertifikasi profesional, pengalaman kerja, serta kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan teknologi dan tren pasar, prospek karir di bidang akuntansi masih terbilang baik dan menjanjikan di masa depan.

Apakah akuntan akan digantikan oleh AI?

Meskipun AI dapat membantu mempermudah tugas-tugas akuntansi, namun tidak mungkin untuk menggantikan peran dan tanggung jawab seorang akuntan.

Peran seorang akuntan tidak hanya sebatas mengolah data keuangan, namun juga memerlukan kemampuan analisis, interpretasi, dan pemahaman tentang kondisi bisnis secara keseluruhan.

Seorang akuntan juga bertanggung jawab untuk memastikan kepatuhan terhadap standar akuntansi dan peraturan perpajakan yang berlaku, serta memberikan rekomendasi untuk meningkatkan kinerja keuangan perusahaan.

Meskipun teknologi AI dapat membantu mengotomatisasi tugas-tugas rutin seperti pengolahan data keuangan, namun kemampuan AI masih terbatas dan tidak dapat menggantikan kemampuan manusia dalam menganalisis, menafsirkan, dan mengambil keputusan yang kompleks.

Oleh karena itu, meskipun teknologi AI terus berkembang, peran seorang akuntan tetap sangat penting dan relevan di masa depan.

Kesimpulan

Dapat dikatakan, akuntansi dasar adalah aktivitas pencatatan transaksi, penyajian informasi, hingga analisis terhadap laporan keuangan. Tujuan akhirnya ialah menyediakan informasi bagi para stakeholders agar bisa mengambil keputusan yang tepat.

Terkait dengan laporan keuangan bisnis, Anda tentu membutuhkan pembukuan yang rapi setiap bulannya. Untuk itu, Anda bisa memanfaatkan software akuntansi dari Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dibekali dengan berbagai fitur seperti otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, perpajakan, aplikasi invoice, software inventory, dan masih banyak lagi.

Hanya 4500 per hari, Anda sudah bisa mendapatkan layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi tunggu apalagi? Anda juga berkesempatan mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × four =