Mengenal Berbagai Jenis Risiko Bisnis dan Solusi Menimalisirnya

Risiko bisnis dapat berdampak pada laba perusahaan dan reputasinya di mata konsumen. Rencana manajemen risiko merupakan faktor penting dalam mengurangi risiko bisnis.

Mempelajari risiko bisnis dapat membantu Anda membuat strategi yang meminimalkan risiko untuk bisnis.

Dalam artikel ini, kami memberikan Anda pengertian risiko bisnis, menjelaskan jenisnya, dan cara mengidentifikasi risiko juga solusi untuk meminimalisir dampaknya.

Apa itu Risiko Bisnis?

risiko bisnis

Risiko bisnis mengacu pada ancaman terhadap kemampuan perusahaan untuk mencapai tujuan dalam proses bisnis, bisa itu tujuan keuangan, tujuan pengembangan, atau tujuan lainnya.

Dalam bisnis, risiko berarti bahwa rencana perusahaan atau organisasi mungkin tidak berjalan seperti yang direncanakan semula atau mungkin tidak memenuhi target atau mencapai tujuannya.

Risiko tersebut tidak selalu dapat dibebankan pada pemilik perusahaan, karena risiko dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal, yang dapat berupa kenaikan harga bahan baku untuk produksi, persaingan yang semakin ketat, atau perubahan atau penambahan peraturan pemerintah yang ada.

Risiko ini terkadang tidak bisa dihindari dan hal terbaik yang pebisnis bisa lakukan adalah menemukan cara untuk meminimalisir dampaknya.

Baca juga: Mengenal Berbagai Fungsi Pajak Bagi Negara

Ada berbagai jenis risiko yang harus diketahui para pemilik bisnis. Lebih jauh akan kita bahas di bawah:

Mengenal 6 Jenis Risiko Dalam Bisnis

1. Risiko keuangan

Risiko terbesar yang dihadapi banyak usaha di berbagai skala sebenarnya adalah keuangan.

Pemilik bisnis kali menginvestasikan tabungan hidup mereka atau mengambil pinjaman yang besar agar bisnisnya tetap berjalan, jadi sebenarnya ada banyak tekanan untuk menjadi sukses.

Arus kas adalah salah satu perhatian terbesar di awal. Anda harus mempertimbangkan dari mana uang akan datang untuk mempertahankan operasi, membayar karyawan, dan berinvestasi dalam penetrasi dan pertumbuhan pasar.

Bergantung pada industrinya, Anda mungkin harus melakukan investasi awal yang besar dan mungkin perlu waktu lamauntuk mulai melihat keuntungan dalam usaha Anda. Persiapan dan perencanaan yang matang, serta dukungan dari pihak ketiga, dapat membantu Anda mengurangi risiko ini.

Kondisi ekonomi juga menjadi faktor penting yang harus diperhatikan. Resesi yang serius dapat merusak bahkan organisasi yang paling kaya dan lebih dari mampu membuat organisasi kecil gulung tikar.

Anda harus mempertimbangkan iklim ekonomi saat ini dan masa depan dan mempersiapkan proses bisnis yang baik. Proses yang baik memungkinkan Anda menghemat kas berlebih, menegosiasikan persyaratan pembelian yang menguntungkan, dan banyak lagi.

Jika Anda kesulitan dalam mengelola proses keuangan dalam bisnis, Anda bisa menggunakan Kledo untuk meminimalisir risiko kesalahan pengelolaan data keuangan dalam bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dan harga terjangkau sehingga cocok untuk semua jenis dan skala bisnis, mulai dari UMKM sampai perusahaan nasional.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

2. Risiko strategis

Mungkin sulit untuk mengetahui langkah apa yang harus diambil ketika usaha Anda masih baru.

Tidak ada proses pengambilan keputusan yang pasti dalam sebuah bisnis, dan setiap tahap siklus hidup bisnis memiliki tantangannya sendiri.

Setiap organisasi kecil harus memutuskan struktur ideal, target pasar, strategi penjualan dan pemasaran, strategi produksi, dan banyak lagi.

Pergeseran lingkungan eksternal juga merupakan risiko bagi semua organisasi. Pesaing mungkin muncul atau berubah dan mulai menawarkan produk atau layanan serupa.

Teknologi dapat berubah, menghadirkan peluang baru atau membuat proses saat ini menjadi usang. Peraturan baru mungkin memaksa Anda untuk mengubah cara Anda beroperasi.

Untuk mengatasi risiko ini, Anda hanya perlu mempersiapkannya melalui penelitian dan perencanaan.

Kumpulkan staf atau karyawan Anda dari berbagai departemen atau divisi, lakukan brainstorming daftar risiko dan prioritaskan, lalu tanyakan apa yang Anda lakukan untuk mengurangi setiap risiko dan apa yang harus Anda lakukan.

Lakukan penelitian berdasarkan tren industri, pesaing Anda, dan pengalaman sebelumnya.

Terus bekerja menuju peningkatan dengan kembali ke tujuan yang Anda buat setidaknya setiap tahun untuk memastikan Anda berada di jalur yang benar dan Anda bisa mencapai target tahunan Anda.

Baca juga: 9 Cara Sukses Meeting Dengan Klien yang Wajib Dicoba

3. Risiko reputasi

Risiko reputasi adalah salah satu risiko yang paling sering diabaikan. Padahal, reputasi perusahaan adalah satu-satunya aset terpenting dalam sebuah bisnis yang sukses.

Ini juga sangat penting untuk bisnis kecil karena mereka perlu menciptakan reputasi yang baik untuk tumbuh: jika tidak ada yang pernah mendengar tentang usaha Anda atau hanya mengetahui hal-hal buruk tentang bisnis, orang tidak akan pernah menjadi pelanggan bisnis Anda.

Dengan semakin meningkatnya penggunaan media sosial dan teknologi, menjadi lebih mudah dan lebih sulit untuk mengelola reputasi Anda.

Ini lebih sulit karena setiap pelanggan memiliki forum publik terbuka yang dapat mereka kunjungi jika mereka tidak senang dengan organisasi Anda; tetapi percakapan ini tidak lagi terjadi di balik pintu tertutup dan ditujukan kepada publik yang berdampak pada citra Anda.

Tidak cukup hanya mendaftar ke akun Twitter atau membuat Halaman Facebook; pemilik bisnis harus memantau percakapan online tentang merek mereka dan berpartisipasi.

Mendorong umpan balik, baik positif maupun negatif, dan selalu menunjukkan rasa terima kasih dan empati dalam menanggapi.

Meskipun menanggapi pandangan negatif bisa jadi sulit, menjaga reputasi sangatlah penting.

Selain itu, setiap organisasi harus memiliki kebijakan media sosial, yang mendefinisikan bagaimana karyawan harus berinteraksi dengan pelanggan dan menggambarkan perusahaan, baik di halaman organisasi maupun pribadi.

Ini memastikan bahwa karyawan Anda menyadari bagaimana penggunaan media sosial mereka dapat berdampak positif dan negatif bagi perusahaan.

Baca juga: Jenis-jenis Usaha dan Cara Memulai Bisnis yang Harus Anda Ketahui

4. Risiko kewajiban

Hampir semua organisasi tunduk pada risiko kewajiban atau hutang. Anda mungkin tidak memiliki sumber daya untuk membayar berbagai biaya tidak terduga secara efektif tanpa mempengaruhi rus kas.

Cedera karyawan atau pelanggan, kerusakan properti, atau kegagalan untuk memenuhi kewajiban kontrak adalah contoh risiko kewajiban yang dapat menyebabkan tuntutan hukum dan denda yang mahal untuk organisasi kecil.

Apa cara terbaik untuk mengurangi tuntutan hukum? Berinvestasi dengan konsultan hukum yang baik!

Organisasi kecil mungkin percaya bahwa mereka tidak memiliki sumber daya untuk berinvestasi dalam pengacara penuh waktu, tetapi rata-rata pebisnis tidak dapat mengikuti perubahan harian dalam undang-undang dan preseden hukum.

Anda harus selalu berkonsultasi dengan bagian hukum saat menyusun kontrak kerja Anda atau mengembangkan praktik keselamatan dan SDM. Investasi di muka dapat menghemat banyak sumber daya di kemudian hari.

Selain itu, setiap organisasi perlu memiliki cakupan asuransi yang sesuai. Ini adalah salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri sendiri.

Temukan agen atau broker asuransi yang memiliki pengalaman dan reputasi baik dalam mewakili industri Anda dan bekerja samalah dengan mereka untuk menemukan perlindungan dan persyaratan yang tepat untuk risiko Anda.

Baca juga: Tips Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula, Mudah!

5. Risiko gangguan bisnis

Organisasi Anda dapat terganggu kapan saja.

Misalnya, bencana alam dapat berdampak pada area tempat Anda beroperasi, sehingga tidak memungkinkan untuk pergi ke kantor atau menyebabkan kerusakan parah pada inventaris atau peralatan.

Atau, jika tim Anda memiliki bisnis dan tim sangat kecil, penyakit dapat mengganggu operasi selama satu atau dua hari.

Risiko lain di bidang ini adalah rantai pasokan. Apakah bisnis terlalu bergantung pada orang lain untuk memproduksi produknya, mensubkontrakkan sebagian layanannya, atau mengirimkan input yang dibutuhkan untuk menjual produknya?

Dengan inventaris tepat waktu dan model bisnis ramping yang semakin meluas, perusahaan perlu lebih memperhatikan dari mana input mereka berasal dan apa kemungkinannya jika mereka tertunda atau hilang.

Usaha kecil harus mempersiapkan dan mempraktekkan rencana kelangsungan usaha.

Rencana-rencana ini, seringkali sebagai tanggapan terhadap suatu krisis, menetapkan peran kepada semua anggota organisasi sehingga mereka dapat bereaksi dengan cepat.

Ini akan meminimalkan dampak gangguan, mempertahankan pelanggan dan reputasi, dan mengembalikan organisasi ke jalurnya sesegera mungkin.

6. Risiko keamanan

Cyber risk adalah ancaman kerugian finansial, gangguan, atau kerusakan reputasi pada suatu organisasi karena semacam kegagalan dari sistem TI-nya.

Hacker menjadi semakin terampil dan canggih. Pada saat yang sama, organisasi mengumpulkan lebih banyak data pribadi dari pelanggan mereka.

Kombinasi ini menghadirkan risiko keamanan yang kuat yang harus dikurangi secara aktif melalui protokol dan pemantauan keamanan.

Saran terbaik untuk setiap pemilik bisnis baru adalah memformalkan manajemen risiko sejak awal.

Itu tidak harus sempurna. Mempertimbangkan semua risiko dan merencanakan bagaimana mereka akan dimitigasi akan membantu mengurangi biaya terkait risiko seperti premi asuransi, pengurangan klaim, dan waktu henti.

Manajemen risiko yang baik melindungi reputasi perusahaan dan membantunya merencanakan kemungkinan. Ini akan membuat bisnis lebih menguntungkan dan memastikan umur panjang perusahaan.

Baca juga: Strategi Marketing UKM Untuk Tingkatkan Keuntungan Dengan Proses Digital

Bagaimana Cara Mengidentifikasi Risiko Bisnis?

risiko bisnis

Di bawah ini adalah daftar langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengidentifikasi risiko untuk bisnis:

1. Menganalisis proses bisnis

Langkah pertama untuk mengidentifikasi risiko bisnis adalah menganalisis proses. Anda dapat melakukan analisis SWOT untuk mengevaluasi kinerja perusahaan di bidang-bidang berikut:

  • Kekuatan: Mengidentifikasi kekuatan perusahaan dapat membantu Anda mempelajari apa yang dilakukan perusahaan dengan baik. Anda juga dapat memperluas kekuatan untuk melindungi dari risiko bisnis.
  • Kelemahan: Ketika Anda mengidentifikasi kelemahan perusahaan, Anda dapat mengembangkan strategi untuk memperkuat perusahaan di area tersebut.
  • Peluang: Anda dapat melakukan riset pasar untuk mempelajari potensi pertumbuhan perusahaan atau peluang lain untuk ditingkatkan.
  • Ancaman: Anda dapat meninjau faktor internal dan eksternal yang dapat mengancam keuntungan bisnis, atau risikonya

2. Survei risiko di setiap level

Setelah Anda menganalisis alur kerja dan proses bisnis, Anda dapat mencari risiko di setiap tingkat bisnis.

Mensurvei karyawan secara anonim dari manajemen hingga staf tingkat pemula dapat membantu Anda mengidentifikasi ancaman terhadap setiap area bisnis.

3. Identifikasi risiko umum di industri Anda

Anda dapat melakukan riset pasar untuk mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, dan risiko pesaing Anda di industri atau area Anda. Mencari risiko umum untuk bisnis serupa dapat memberi Anda ide untuk kebijakan dan proses yang mengurangi risiko ini.

4. Catat setiap risiko

Anda dapat membuat catatan untuk setiap risiko bisnis untuk mempelajari tentang ancaman berulang terhadap reputasi atau keuntungan bisnis.

Jika bisnis mengalami risiko yang sama berulang kali, Anda dapat membuat kebijakan yang membantu melindungi bisnis dari ancaman.

Baca juga: Mengenal Apa itu Cloud Computing dan Fungsinya Dalam Bisnis

Cara Untuk Meminimalkan Risiko Bisnis

Setelah Anda mengidentifikasi risiko untuk bisnis, Anda dapat menggunakan strategi ini untuk meminimalkan risiko bisnis:

Sewa konsultan risiko bisnis

Anda dapat menyewa konsultan risiko untuk membantu Anda mengidentifikasi risiko bisnis, menghitung kemungkinannya, dan membantu Anda mengembangkan rencana untuk mengatasi risiko.

Pekerjakan seorang akuntan

Seorang akuntan bersertifikat dapat membantu perusahaan menghindari kepatuhan terhadap aturan perpajakan dan risiko keuangan.

Mengembangkan strategi manajemen risiko

Setelah mengidentifikasi risiko, Anda dapat menyusun rencana cara untuk mengurangi risiko saat ini dan masa depan untuk bisnis Anda.

Beli paket asuransi

Anda dapat meneliti dan membeli paket asuransi yang dapat membantu melindungi bisnis Anda dari risiko.

Lakukan riset sebelum melakukan pinjaman

Pinjaman bisnis dapat menjadi risiko keuangan bagi bisnis jika bunga atau pembayarannya terlalu tinggi. Anda dapat mengurangi risiko ini dengan meneliti pinjaman yang tersedia dan mengambil pinjaman yang layak secara finansial untuk kinerja bisnis.

Dokumentasikan semua informasi keuangan yang relevan

Mendokumentasikan keuangan dapat membantu Anda mengatur catatan bisnis dan membantu Anda menurunkan risiko penipuan atau pencurian.

Tetap terinformasi tentang semua undang-undang dan peraturan

Melakukan penelitian tentang undang-undang dan peraturan keuangan perusahaan yang berlaku di wilayah Anda dapat membantu Anda menghindari risiko kepatuhan.

Analisis risiko dan manfaat dari pilihan Anda

Anda dapat mengukur potensi risiko dari pilihan bisnis dan membandingkannya dengan potensi keuntungan untuk membantu Anda mengurangi risiko dan memaksimalkan keuntungan dalam pilihan Anda.

Baca juga: Conflict Of Interest: Pengertian, Jenis, Dampak, Dan Tips Menanganinya

Kesimpulan

Itulah beberapa jenis dari risiko bisnis dan juga cara memnimalisir dampak risiko dalam bisnis Anda. Pastikan usaha Anda memiliki manajemen risiko yang baik agar bisnis Anda bisa mengetahui setiap potensi atas risiko yang mungkin terjadi dalam proses usaha Anda.

Seperti yang kami sudah sebutkan diatas, untuk meminimalisir risiko keuangan bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk mempermudah pencatatan pembukuan, pembuatan laporan keuangan, manajemen persediaan, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − 14 =