13 Rekomendasi Buku Bisnis Terbaik di 2024

rekkomendasi buku bisnis banner

Jika Anda adalah pemilik bisnis dan dan bersiap untuk tahun 2024, tidak ada cara yang lebih baik bersiap menghadapi ketidakpastian tahun ini selain membeli buku bisnis yang bagus.

Kami telah mengumpulkan daftar buku bisnis favorit selama 12 bulan terakhir. Mereka mencakup berbagai topik termasuk geek, kegagalan, dan tentunya membahas tentang AI yang sedang berkembang belakangan ini.

Namun semuanya memiliki satu kesamaan— semua buku ini menyenangkan untuk dibaca. Itu adalah sesuatu yang penting ketika Anda mencurahkan waktu senggang Anda untuk membaca.

Satu lagi poin penting sebelum Anda memulai: ini adalah daftar, bukan peringkat. Semua buku bisnis yang kami sertakan sangat bagus dan kami tidak merekomendasikan salah satu buku tersebut lebih tinggi dari yang lain.

Dan perlu diperhatikan, buku bisnis yang kami rekomendasikan disini adalah buku berbahasa inggris dan mungkin belum ada saduran ke bahasa Indonesia.

1. Anatomy of a Breakthrough: How to Get Unstuck When It Matters Most, karya Adam Alter

anatomy of

Apakah Anda khawatir dengan AI? Jika ya, Anda tidak sendirian, sebagian besar manajer dan pemilik bisnis juga demikian.

Kemungkinan besar Anda melihat hal ini terutama sebagai tantangan teknis, namun perubahan yang jauh lebih besar terjadi ketika perusahaan menyesuaikan proses dan strukturnya.

Masalahnya adalah inersia. Sangat sulit untuk melepaskan diri dari kebiasaan lama, tidak hanya terkait AI. Di sinilah buku karya Adam Alter menawarkan bantuan melalui prosedur sistematis yang disebutnya friction audit.

Solusi untuk mengatasi emosi, pola pikir, dan perilaku yang tidak membantu sering kali tersembunyi di depan mata.

Meskipun ini bukan buku tentang AI, ini adalah buku yang perlu Anda baca untuk menyesuaikan diri dengan teknologi transformatif ini.

Baca juga: 10 Contoh Aplikasi AI dalam Bisnis dan Manfaatnya

Banner 1 kledo

2. The Geek Way: The Radical Mindset that Drives Extraordinary Results, karya Andrew McAfee

the geek way

“Ada anak-anak yang langsung bermain biola, catur, atau memancing. Saya menggunakan komputer.” Jelas sekali McAfee adalah orang yang menceritakan kisah ini.

Hal lucu dengan humor yang merendahkan diri sendiri namun pada saat yang sama mendalam. Ini dimulai dengan definisi kata. Jika Anda bertanya-tanya tentang pengertian asli kata geek, itu bodoh—pemain sirkus tampil melakukan hal-hal gila seperti menggigit kepala ayam.

Pada tahun 1980-an, maknanya berubah dan Geeks digunakan untuk merujuk pada anak-anak yang sangat menyukai komputer. Hal ini masih berlaku, perubahan utamanya adalah mereka kini mengendalikan dunia.

McAfee mengambil satu langkah lebih jauh. Baginya, para geek adalah orang yang obsesif. Buku ini tentang mereka.

Baca juga: Residual Income dalam Akuntansi: Pengertian, Rumus, Contoh, dan Jenisnya

3. Right Kind Of Wrong: The Science Of Failing Well, karya Amy Edmondson

right kind

Belajar menghadapi kegagalan bukanlah sebuah ide baru, namun mengetahui perbedaan antara berbagai jenis kesalahan adalah hal yang baru.

Selaras dengan penelitiannya yang terkenal tentang keamanan psikologis, Edmondson berpendapat bahwa titik awal kegagalan yang baik adalah keterbukaan.

Hal ini memungkinkan organisasi untuk menciptakan sistem yang meminimalkan kegagalan yang tidak produktif sambil menerima kesalahan yang mendorong kemajuan.

Cerita pembukanya adalah ilustrasi yang bagus tentang apa yang ada dalam pikirannya. Ketika data yang dia kumpulkan untuk gelar PhD menunjukkan korelasi antara kesalahan resep dan kerja sama tim yang baik, hipotesisnya gagal.

Bagaimana tim yang kuat bisa membuat lebih banyak kesalahan? Kegagalannya mendorong Edmondson untuk berpikir berbeda dan akhirnya mengumpulkan data tambahan yang membantunya menunjukkan bahwa tim yang kuat merasa aman untuk melaporkan kesalahan.

Apa yang tampaknya merupakan kegagalan dalam penelitiannya ternyata menjadi inspirasi bagi sebuah ide yang benar-benar baru.

4. Move Fast and Fix Things: The Trusted Leader’s Guide to Solving Hard Problems, karya Frances Frei dan Anne Morriss

move fast

Kami biasanya tidak menyukai buku manajemen perubahan. Setelah Anda membaca tiga buku, semuanya tampak sama. Dan,biasanya cukup membiasakan diri Anda dengan model 8 langkah Kotter.

Namun ini bukanlah buku manajemen perubahan pada umumnya. Ini adalah manual yang sangat praktis, menjelaskan “ini masalahnya” dan “bagaimana cara memperbaikinya”.

Gaya dan pengaturannya membuatnya menyenangkan untuk dibaca. Bab-bab misalnya diberi nama berdasarkan hari dalam seminggu, membawa Anda ke bab terakhir yang bermanfaat berjudul “Ambil Libur Akhir Pekan”. Selain gayanya, kemudahan dalam mengubah buku ini menjadi tindakanlah yang menarik.

Baca juga: 12 Tips Pembukuan UMKM yang Mudah Dilakukan

5. The High Performance Mindset: Race Across America – What we can learn from the toughest bike race in the world, karya Kurt Matzler

the high performance mindset

Jenis buku bisnis yang biasanya mainstream dan kurang disukai adalah buku kepemimpinan. Dan sekali lagi kami harus membuat pengecualian di sini.

Kadang-kadang Anda menderita bersama penulis ketika dia berjuang melawan panas ekstrem di Death Valley atau melintasi dataran tak berujung di Midwest dalam upaya untuk berlomba melintasi Amerika.

Namun seperti yang dia jelaskan, ketika kita mengetahui “mengapa” kita, kita dapat mengetahui jawaban dari hampir semua “bagaimana”!

Yang membuat buku ini begitu menarik adalah bahwa dengan wawasan ini, buku ini bertumpu pada latar belakang unik penulisnya. Dia adalah salah satu dari 40 profesor strategi yang paling banyak dikutip dan juga seorang atlet.

Dalam bukunya, ia menyatukan kedua elemen tersebut, membawa kita melalui berbagai situasi berbeda dalam persaingan dan menghubungkannya dengan serangkaian wawasan bagi para pemimpin dan pemilik bisnis.

6. Power to the Middle: Why Managers Hold the Keys to the Future of Work, karya Bill Schaninger, Bryan Hancock, Emily Field

power to middle

Apakah memecat manajer menengah merupakan peluang untuk melakukan pemotongan biaya? Seperti yang diakui oleh penulisnya—tiga konsultan McKinsey—ide ini sudah tidak asing lagi bagi mereka di masa lalu.

Pandemilah yang menyadarkan mereka bahwa pelayanan pastoral yang diberikan oleh manajer menengah tidak mudah diukur tetapi sangat berharga.

Generasi baby boomer akan terus memasuki masa pensiun dan kekurangan tenaga kerja akan semakin parah. Di sinilah perusahaan dengan lapisan manajer menengah yang kuat akan mempunyai keunggulan.

Dan kecuali para eksekutif mempunyai waktu yang tidak terbatas, mereka akan mengandalkan manajer menengah untuk bekerja di lini depan, menerjemahkan strategi, dan mengembangkan ide-ide hebat.

Buku bisnis ini merupakan perayaan bagi mereka yang telah lama kurang dihargai dan tentang cara terbaik bagi perusahaan untuk menjadikan mereka unggul.

Baca juga: Cara Berjualan di Instagram dan Membangun Engagement Bisnis Anda

7. Same as Ever. A Guide To What Never Changes, karya Morgan Housel

same as ever

Saat kita semua khawatir tentang bagaimana beradaptasi terhadap perubahan yang terus-menerus, buku ini adalah pengingat yang bagus bahwa ada beberapa hal yang tetap sama.

Ketika seseorang mengeluh kepada Warren Buffett pada akhir tahun 2009 betapa buruknya keadaan, Sage of Omaha bertanya, “Apakah Anda tahu permen batangan terlaris pada tahun 1962?” “Tidak” jawab temannya. “Kekek,” kata Warren. “Dan tahukah kamu permen batangan apa yang paling laris saat ini?” Anda menebaknya dengan benar, itu tetap Snickers.

Ada baiknya mencari tahu apa yang tetap sama, karena hal ini menciptakan peluang besar. Housel menunjukkan cara melakukan hal itu.

8. How Big Things Get Done: The Surprising Factors Behind Every Successful Project, from Home Renovations to Space Exploration, karya Bent Flyvbjerg dan Dan Gardner

how big thinks

Sebagian dari kita tumbuh besar dengan bermain Lego. Jadi buku dengan bab berjudul “Temukan Lego Anda. Yang besar paling baik dibangun dari yang kecil” akan mudah kita pahami dan menarik untuk di adaptasikan dalam bisnis.

Namun jelas ada lebih dari itu. Yang mengejutkan, 92% dari seluruh megaproyek melebihi anggaran atau terlambat dari jadwal, atau mungkin

keduanya. Sangat mudah untuk memberikan contoh seperti Bandara Berlin, Big Dig Boston, atau rencana kereta api cepat Jakarta-Bandung.

Flyvbjerg sering dianggap sebagai “ahli megaproyek terkemuka di dunia.” Dalam buku yang penuh cerita menarik, dia membagikan nasihat yang jujur. Favorit saya: rencana lambat, bertindak cepat.

Baca juga: Mau Buat Bisnis? Pelajari Cara Menghitung Modal Awal di Tahun Pertama

9. Choose Your Enemies Wisely. Business Planning For The Audacious Few, karya Patrick Bet-David bersama Greg Dinkin

choose your enemies

Kami tidak setuju dengan gagasan mendasar buku ini. Menurut kami musuh tidak lebih penting daripada sekutu. Tapi inilah alasan mengapa kami memasukkan buku itu ke dalam daftar.

Selalu penting untuk melihat dunia dari sudut pandang yang bukan milik Anda. Dan meskipun ini bukan pengalaman kami dan tidak sesuai dengan pengamatan kami, kami setuju dengan penulis bahwa emosi adalah aspek bisnis yang diabaikan.

Kisah-kisah dalam buku ini juga memberikan alasan kuat bahwa permusuhan bisa menjadi salah satu emosi tersebut. Bet-David dan Greg Dinkin tentu saja menepati janji mereka “Ini bukanlah pendekatan membosankan yang diajarkan kebanyakan orang”.

10. Hidden Potential: The Science of Achieving Greater Things, karya Adam Grant

hidden potential

Buku kesepuluh dalam daftar kami ditulis dari seorang pendidik. Tentang perdebatan sifat versus pengasuhan, Grant berpihak pada yang terakhir.

Sebagai seorang pendongeng yang ulung, Grant membantu kita memulai dengan beberapa data dari guru taman kanak-kanak. Raj Chetty, seorang ekonom, menemukan bahwa pengalaman guru taman kanak-kanak memiliki dampak yang signifikan terhadap penghasilan Anda pada usia 25 hingga 27 tahun.

Bukan berarti guru-guru tersebut membantu anak-anak mengembangkan keterampilan kognitif yang tidak dapat dikuasai orang lain. Perbedaan utama dengan guru yang kurang berpengalaman adalah bahwa mereka menginspirasi perilaku proaktif seperti mengajukan pertanyaan, lebih banyak kolaborasi antar teman, disiplin, dan tekad.

Buku bisnis ini akan membantu perusahaan Anda membangun sistem yang membina, karena menurut Grant tidak ada kata terlambat untuk menemukan potensi tersembunyi.

Baca juga: 20 Contoh Promosi Kreatif yang Bisa Anda Lakukan dalam Bisnis

11. The Hard Thing About Hard Things, karya Ben Horowitz

the hard thing

Ben Horowitz adalah salah satu pengusaha paling dihormati di Silicon Valley. Dalam buku The Hard Thing About Hard Things, Horowitz membuka tabir untuk mengungkapkan kebenaran tentang bagaimana rasanya memimpin bisnis yang sukses melalui masa-masa yang penuh tantangan.

Buku Horowitz berisi nasihat penting bagi setiap pemimpin bisnis, dikemas dalam gaya penulisannya yang sungguh-sungguh dengan beberapa referensi merek dagang dari kehidupan seorang fanatik rap.

Buku ini wajib dibaca bagi pemula maupun Anda yang sudah lama membangun bisnis, dan sangat cocok bagi mereka yang sedang bertransisi ke masa-masa sulit dengan rintangan yang menantang.

12. Deep Work, karya Cal Newport

deep work

Profesor Cal Newport mengajar ilmu komputer di Universitas Georgetown. Dia menciptakan istilah “deep work” dan menjelaskan bagaimana fasilitas bisnis modern seperti kantor terbuka dan gangguan seperti media sosial menghalangi pekerjaan berkualitas tinggi.

Dalam bukunya Deep Work, Newport menyoroti dampak negatif yang signifikan dari gangguan terhadap pekerjaan yang baik.

Dia merangkum beberapa kisah berkesan yang menunjukkan pentingnya menciptakan ruang kerja yang lebih baik di dunia yang penuh gangguan dan menawarkan nasihat mengejutkan, seperti nilai kebosanan.

13. Start with Why, karya Simon Sinek

start wih way

Salah satu masalah pertama yang dihadapi pengusaha adalah menemukan dan mempertahankan perasaan inspirasi yang menggerakkan orang lain.

Simon Sinek memiliki misi untuk mencari tahu apa yang membuat beberapa organisasi inovatif dan berpengaruh serta menemukan cara untuk membantu Anda merasa lebih terinspirasi di tempat kerja.

Dalam Start with Why, Sinek menunjukkan kepada Anda bagaimana para pemimpin mulai dari Martin Luther King Jr. dan Steve Jobs meraih kesuksesan karena mereka berakar pada “mengapa” mereka.

Dia membangun kerangka Lingkaran Emas yang memungkinkan Anda menggunakan proses yang sama untuk membangun bisnis yang menginspirasi orang lain.

Baca juga: 5 Unsur Manajemen yang Harus Diketahui Pemilik Bisnis

Kesimpulan

Itulah 13 rekomendasi buku bisnis pilihan tim Kledo yang bisa Anda baca di tahun ini.

Buku bisnis — baik tentang memulai bisnis, memimpin atau mengelola bisnis, atau meningkatkan bisnis Anda — dapat membantu Anda melihat masalah di masa depan dan menciptakan strategi untuk mengatasinya.

Sebagian besar buku-buku yang kami rekomendasikan diatas dibuat oleh orang-orang yang pernah mengalami tantangan dalam dunia bisnis dan hidup untuk menceritakan kisah-kisah tersebut.

Ada banyak buku untuk setiap tahap karier dan pekembangan bisnis Anda, dan dengan rekomendasi favorit kami diatas, kami harap ini akan menambah perspektif Anda dalam membangun bisnis yang lebih baik.

Selain itu, sebagai pemilik bisnis, pastikan juga Anda memiliki sistem pembukuan bisnis yang baik modern untuk memudahkan Anda memantau kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Salah satu tools yang layak Anda coba adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 2 =