Contoh Alokasi Biaya Beserta Jenis Biaya yang Ada dalam Bisnis

alokasi biaya banner

Pemilik bisnis dapat membuat keputusan yang efektif ketika mereka memiliki akses terhadap data faktual mengenai biaya. Ketika seorang pemilik bisnis dapat menghubungkan biaya ke item tertentu dan berwujud, mereka dapat melakukan alokasi biaya ke departemen atau divisi tertentu.

Memahami apa yang dimaksud dengan alokasi biaya dapat membantu para manajer dan pemimpin lainnya memiliki gambaran yang lebih komprehensif mengenai situasi keuangan organisasi dan membuat keputusan yang tepat di berbagai bidang seperti penawaran pekerjaan, strategi motivasi, dan aktivitas pembelian.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan alokasi biaya, menjelaskan beberapa jenis pengalokasian biaya, dan memberikan contoh bagaimana mendistribusikan jenis biaya tersebut.

Apa itu Alokasi Biaya?

Alokasi biaya adalah proses mengidentifikasi, mengumpulkan dan membebankan biaya ke objek biaya tertentu. Objek biaya dapat berupa produk atau lini produk tertentu, layanan tertentu yang Anda tawarkan, aktivitas terkait produksi, atau departemen atau divisi di perusahaan Anda.

Untuk menghubungkan antara biaya dan objek biayanya, Anda dapat memilih objek biaya, mengidentifikasi biaya terkait, dan mencatatnya dengan cara yang berguna untuk tujuan perusahaan Anda.

Alokasi biaya membantu menentukan bagian mana dari bisnis yang bertanggung jawab atas biaya tertentu.

Hal ini dapat mendistribusikan tanggung jawab atas pembelanjaan dan pengeluaran secara adil di seluruh bagian organisasi. Unit bisnis individual kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk membuat keputusan bisnis yang penting.

Meskipun pemegang buku dan akuntan mungkin memerlukan panduan dalam mengalokasikan pengeluaran dengan benar, penggunaan software akuntansi dapat membantu mengotomatiskan dan menyederhanakan seluruh proses alokasi secara signifikan.

Jika Anda belum menggunakan software akuntansi yang membantu proses pembukuan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Untuk melacak dan mengalokasikan biaya, biaya harus dikaitkan terlebih dahulu dengan objek biaya tertentu. Misalnya, perusahaan Anda membayar asuransi properti sebesar 3.500.000 setiap tahun untuk dua bangunan yang saat ini Anda miliki.

Satu bangunan berukuran 4.000 meter persegi, sedangkan bangunan lainnya berukuran 8.000 meter persegi. Objek biaya Anda adalah ukuran luas setiap bangunan, yang akan digunakan untuk mengalokasikan biaya ke bangunan yang benar.

Baca juga: Normal Profit: Pengertian, Rumus, Cara Hitung, dan Contoh Kasusnya

Apa Saja Jenis Biaya yang Dialokasikan?

Saat mengalokasikan biaya, penting untuk mengetahui jenis biaya yang dikaitkan organisasi Anda dengan objek biaya yang dipilih. Berikut adalah beberapa jenis biaya paling umum yang mungkin Anda gunakan dalam proses akuntansi biaya Anda:

Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya yang tetap konsisten ketika faktor-faktor lain berubah. Misalnya biaya sewa atau pembayaran pinjaman merupakan biaya tetap karena biasanya tidak berubah dari bulan ke bulan.

Biaya tetap biasanya relatif mudah dihubungkan dengan objek biaya tertentu, dan dapat bersifat langsung atau tidak langsung.

Biaya variabel

Biaya variabel berubah berdasarkan faktor-faktor seperti kondisi pasar dan produksi. Misalnya, bayangkan sebuah perusahaan mainan yang memproduksi mobil mainan dengan potongan plastik.

Jika terjadi kekurangan bahan plastik dalam jangka waktu pendek, biaya produksi mainan tersebut dapat meningkat. Selain biaya produksi, biaya variabel lainnya mungkin termasuk perlengkapan pengemasan dan biaya pengiriman.

Biaya variabel sering kali merupakan biaya langsung, namun bisa juga merupakan biaya tidak langsung. Misalnya, biaya tagihan utilitas dapat berfluktuasi tergantung cuaca.

Baca juga: Incremental Budgeting: Pengertian, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya

Biaya operasional

Biaya operasional, yang oleh sebagian orang juga disebut sebagai biaya overhead, dapat bersifat tetap atau variabel.

Mereka berhubungan dengan fungsi sehari-hari perusahaan. Misalnya, biaya operasional dapat mencakup biaya penjualan, pemasaran, dan perjalanan.

Biaya langsung

Seorang profesional bisnis dapat menghubungkan biaya langsung dengan objek biaya yang dapat diidentifikasi.

Misalnya, Anda dapat mempertimbangkan bahan dan tenaga kerja yang diperlukan untuk produksi suatu produk. Ini adalah biaya langsung karena menghasilkan objek biaya yang berwujud.

Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung adalah biaya yang berkontribusi terhadap produksi tanpa hubungan langsung dengan objek biaya tertentu.

Misalnya, Anda dapat mempertimbangkan sewa, utilitas, dan perlengkapan kantor. Biaya-biaya ini diperlukan untuk produksi, namun perusahaan biasanya tidak mengaitkannya dengan objek biaya tertentu.

Baca juga: Biaya Periode: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Bagaimana Cara Melakukan Alokasi Biaya?

alokasi biaya 2

Berikut beberapa langkah yang dapat Anda ikuti untuk mengalokasikan biaya:

1. Identifikasi objek biaya pada bisnis Anda

Untuk mengalokasikan biaya, mulailah dengan menentukan objek biaya mana yang ingin Anda hubungkan dengan biaya tertentu. Contohnya mencakup produk tertentu, kampanye pemasaran, atau departemen dan divisi bisnis.

Untuk memutuskan objek biaya mana yang akan digunakan dalam perhitungan Anda, pertimbangkan untuk menggunakan data yang tersedia untuk menentukan informasi yang hilang dalam data akuntansi biaya Anda.

Anda juga dapat berkolaborasi dengan pakar akuntansi lain atau pimpinan departemen untuk menentukan objek biaya yang paling relevan untuk kebutuhan spesifik Anda.

2. Akumulasi biaya terkait

Selanjutnya, Anda dapat mengumpulkan semua biaya yang mungkin berhubungan dengan objek biaya yang telah Anda identifikasi. Para profesional biasanya menyebut ini sebagai kumpulan biaya atau cost pool.

Kumpulan biaya memiliki kategori berdasarkan tujuan. Misalnya, sebuah perusahaan kacamata mungkin memiliki tiga kelompok biaya untuk desain, pencetakan, dan perakitan kacamata.

Baca juga: Biaya Historis Adalah: Konsep, Fungsi, dan Bedanya dengan Fair Value

3. Pilih metode alokasi biaya

Setelah Anda mengidentifikasi objek biaya yang diinginkan dan akumulasi biaya terkait, Anda dapat menghubungkan biaya tersebut dengan objek biaya yang sesuai.

Pertimbangkan faktor-faktor seperti prosedur pencatatan dan tingkat kepegawaian ketika memilih metode alokasi biaya, karena beberapa metode lebih padat karya dibandingkan metode lainnya.

Salah satu metode alokasi yang paling sederhana adalah metode alokasi biaya tetap. Metode ini mengaitkan biaya langsung tertentu dengan objek biaya.

Anda juga dapat memilih metode alokasi proporsional, yang mendistribusikan biaya tidak langsung ke seluruh objek biaya yang relevan, seperti peralatan atau divisi.

Beberapa perhitungan alokasi proporsional mendistribusikan biaya secara merata ke seluruh kumpulan objek biaya, sementara perhitungan lain memprorata biaya bergantung pada faktor-faktor yang telah ditentukan.

Namun, Anda tetap dapat memilih metode alokasi berbasis aktivitas. Strategi ini menggunakan proses pencatatan terperinci untuk memperhitungkan biaya dalam suatu departemen atau divisi dan mengalokasikan biaya sesuai dengan itu.

Pada akhirnya, kepemimpinan perusahaan Anda bertanggung jawab untuk memutuskan metode mana yang terbaik untuk struktur dan kebutuhan organisasi.

Berikut adalah beberapa metode alokasi biaya yang harus Anda tahu:

Alokasi biaya berbasis aktivitas (Activity-Based Costing/ABC)

ABC adalah metode alokasi biaya yang mengidentifikasi aktivitas yang digunakan dalam proses produksi dan menetapkan biaya yang tepat untuk setiap aktivitas.

Metode ini memungkinkan perusahaan untuk lebih akurat dalam menentukan biaya produksi dan mengetahui produk mana yang paling menguntungkan.

Alokasi biaya berbasis unit produksi (unit costing)

Unit costing adalah metode alokasi biaya yang membagi total biaya produksi ke jumlah unit yang diproduksi. Metode ini digunakan terutama pada perusahaan manufaktur yang memproduksi produk serupa dalam jumlah besar.

Alokasi biaya berbasis departemen (departmental costing)

Departmental costing adalah metode yang membagi biaya ke setiap departemen di dalam perusahaan.

Metode ini berguna untuk perusahaan yang memiliki beberapa departemen, dan biaya yang dikeluarkan oleh masing-masing departemen tidak dapat dibedakan secara jelas.

Alokasi biaya berbasis penjualan (sales costing)

Sales costing adalah metode pengalokasian biaya yang membagi biaya ke setiap produk berdasarkan penjualan. Metode ini berguna untuk perusahaan yang memiliki produk yang sangat berbeda dan tidak dapat menggunakan metode alokasi biaya berbasis unit produksi.

Alokasi biaya berbasis kapasitas (capacity costing)

Capacity costing adalah metode alokasi biaya yang membagi biaya ke setiap produk berdasarkan kapasitas produksi. Metode ini berguna untuk perusahaan yang memiliki kapasitas produksi yang terbatas dan biaya produksi yang cukup tinggi.

Alokasi Biaya Berbasis Proyek (Project Costing)

Project costing adalah metode pengalokasian biaya yang membagi biaya ke setiap proyek. Metode ini berguna untuk perusahaan yang memproduksi produk khusus dan proyek-proyek yang dilakukan dalam jangka waktu tertentu.

Baca juga: 8 Contoh Biaya Diskresioner dan Bedanya dengan Biaya Tetap Terikat

4. Lakukan perhitungan biaya

Terakhir, gunakan metode pengalokasian biaya pilihan Anda untuk menghubungkan objek biaya dengan pengeluaran yang telah Anda kumpulkan.

Anda kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk membantu membuat keputusan bisnis terkait produksi, operasi, dan personel. Pertimbangkan untuk mengevaluasi metode alokasi biaya Anda secara berkala dan melakukan penyesuaian jika perlu.

Contoh Kasus dalam Melakukan Alokasi Biaya

alokasi biaya 1

Alokasi biaya tidak hanya diperlukan bagi perusahaan manufaktur. Ada banyak alasan mengapa perusahaan lain mungkin perlu mengalokasikan biaya.

Mengalokasikan gaji karyawan di antara dua departemen, mengalokasikan tagihan utilitas antara fasilitas administrasi dan manufaktur, atau organisasi nirlaba yang perlu mengalokasikan biaya di antara berbagai program hanyalah beberapa alasan mengapa hampir semua bisnis perlu mengalokasikan biaya secara teratur.

Saat mengalokasikan biaya, ada empat metode alokasi yang dapat dipilih.

  • Tenaga kerja langsung
  • Waktu mesin digunakan
  • Ukuran ruang
  • Unit yang diproduksi

Pada contoh di bawah, kami menggunakan metode luas persegi dan unit yang diproduksi untuk menghitung alokasi biaya yang tepat.

Baca juga: Contoh Biaya Produksi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Contoh alokasi biaya 1

Keni memiliki pabrik kecil, dengan kantor administrasi bertempat di lantai dua. Luas luas pabrik adalah 5.000 meter persegi, sedangkan kantor administrasi seluas 2.500 meter persegi, dengan sewa seluruh fasilitas 15.000.000 per bulan.

Sewa harus dialokasikan antara kedua departemen.

Perhitungannya adalah:

15.000.000 (sewa) / 7.500 (meter persegi) = 2.000 per meter persegi

Selanjutnya Ken akan menghitung biaya sewa pabrik:

2.000 x 5.000 = 10.000.000

Itu berarti Keni dapat mengalokasikan 10.000.000 untuk biaya overhead pabrik.

Selanjutnya Keni akan menghitung biaya sewa kantor administrasi:

2.000 x 2.500 = 5.000.000

Sisa uang sewa sebesar 5.000.0000 akan dialokasikan ke kantor administrasi.

Contoh alokasi biaya 2

Perusahaan manufaktur Carrie memproduksi ransel. Pada bulan Juli, Carrie memproduksi 2.000 tas ransel dengan biaya bahan langsung sebesar 5.500 per ransel, dan biaya tenaga kerja langsung sebesar 2.250 per ransel.

Dia juga memiliki biaya overhead sebesar 7.250.000 untuk bulan Juli. Dengan menggunakan jumlah unit yang diproduksi sebagai metode alokasi, kita dapat menghitung biaya overhead dengan menggunakan rumus biaya overhead berikut:

7.250.000 / 2.000 = 3.625 per ransel

Jika ditambahkan ke biaya langsung Carrie, biaya produksi setiap ransel adalah 11.380, dihitung sebagai berikut:

  • Bahan Langsung: 5.500 per ransel
  • Tenaga Kerja Langsung: 2.250 per ransel
  • Biaya tambahan: 3.625 per ransel
  • Total Biaya: 11.375 per ransel

Jika Carrie tidak mengalokasikan biaya overhead, dia mungkin akan menurunkan harga tas ranselnya, sehingga mengakibatkan hilangnya pendapatan.

Baca juga: Analisis Biaya: Pengertian, Tujuan, Cara Hitung, dan Kapan Harus Digunakan

Kesimpulan

Alokasi biaya penting untuk bisnis apa pun, besar atau kecil. Bagaimana Anda bisa menentukan berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk suatu barang atau jasa jika Anda tidak tahu berapa biaya untuk memproduksinya?

Mengalokasikan biaya dengan benar juga penting untuk pelaporan keuangan yang akurat. Pemilik bisnis mengandalkan laporan keuangan untuk membuat keputusan manajemen, dan jika laporan tersebut tidak akurat, kemungkinan besar keputusan yang diambil akan berdampak negatif terhadap bisnis.

Terakhir, mengalokasikan biaya dengan tepat dapat membantu Anda mengidentifikasi area menguntungkan dalam bisnis Anda dan produk atau layanan yang mungkin merugi, sehingga memungkinkan Anda mengambil keputusan proaktif terkait keduanya.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + seventeen =