16 Jenis Audit yang Biasanya Ada dalam Sebuah Bisnis

jenis audit banner

Audit memberikan kredibilitas terhadap kebijakan, prosedur, dan keuangan perusahaan. Hal ini memberikan keyakinan kepada para stakeholder bahwa laporan perusahaan adalah benar dan valid. Untuk menjaga reputasi bisnis yang baik, penting untuk memahami berbagaik jenis audit dan cara bisnis melaksanakannya.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu audit dan menjelaskan 16 jenis audit secara rinci dan juga mendalam.

Apa Itu Audit?

Audit adalah pemeriksaan atau pemeriksaan mendetail terhadap sistem, laporan, atau entitas yang ada, seperti catatan keuangan suatu perusahaan.

Ada beberapa jenis audit yang dapat dilakukan perusahaan, baik secara internal maupun oleh organisasi luar. Auditor memeriksa dan melaporkan departemen, proses, kebijakan atau fungsi perusahaan.

Perusahaan melakukan beberapa audit untuk mengidentifikasi inefisiensi dan membuat rekomendasi perbaikan, sementara mereka melakukan audit lain untuk memeriksa ketidakpatuhan atau kesalahan.

Perusahaan-perusahaan ini dapat membagikan hasil auditnya kepada pemilik perusahaan atau lembaga pemerintah, tergantung pada jenis auditnya.

Banner 2 kledo

Baca juga: 13 Jenis Surat Niaga Beserta Template dan Contohnya

Jenis Audit yang Biasa Dilakukan Perusahaan

Berikut 16 jenis audit yang biasa dilakukan bisnis:

1. Audit internal

Sebuah tim melakukan audit internal dalam organisasi untuk menentukan apakah organisasi berfungsi sesuai peraturan. Audit internal adalah cara yang baik untuk memeriksa tujuan keuangan perusahaan.

Alasan utama untuk melakukan audit internal termasuk mengusulkan perbaikan, memeriksa operasi dan memantau efektivitas peraturan.

Jika ada audit eksternal, auditor juga dapat meminta untuk meninjau temuan auditor internal. Kelemahan potensial dari audit internal adalah seseorang di dalam perusahaan mengevaluasinya sehingga mereka bisa lebih lunak dan menutupi kesalahannya.

2. Audit eksternal

Pihak ketiga biasanya melakukan audit eksternal. Pihak ketiga ini dapat mencakup firma akuntan publik bersertifikat (CPA) independen, konsultan akuntansi, dan lembaga pajak.

Perusahaan memilih auditor eksternal yang tidak terkait dengan perusahaan atau operasional bisnisnya. Sama seperti audit internal, audit eksternal juga digunakan untuk mengetahui keakuratan pencatatan akuntansi.

Perusahaan melakukan audit eksternal secara berkala, bisa triwulanan, setengah tahunan, atau tahunan, dan pemegang saham juga meninjau laporan tersebut dalam rapat.

Baca juga: Audit Sampling: Pengertian, Manfaat, Tahapan dan Contohnya

3. Audit pajak

Terkadang, petugas pajak melakukan pemeriksaan pajak untuk perusahaan. Mereka memverifikasi informasi yang diajukan perusahaan pada pengembalian pajak dan mengkonfirmasi apakah perusahaan melaporkan semua kewajiban pajak dengan benar.

Petugas ini memerlukan akses ke pembayaran pajak dan catatan keuangan perusahaan.

4. Audit keuangan

Seperti auditor pajak, auditor keuangan juga memverifikasi status keuangan suatu organisasi. Perbedaannya adalah auditor keuangan memverifikasi semua keuangan perusahaan, beserta pajaknya.

Mereka bekerja untuk memverifikasi catatan pengeluaran, pendapatan, pendapatan, aset dan investasi. Mereka mengumpulkan dan mencatat semua informasi dan membuat laporan audit untuk para stakehoders.

Baca juga: Memahami Defisiensi Manajemen dan Kaitannya dengan Audit

5. Audit operasional

jenis audit 2

Audit operasional mirip dengan audit internal. Perusahaan biasanya melakukan audit ini secara internal, namun dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin menyewa konsultan untuk melaksanakannya secara eksternal.

Tujuan utama dari audit ini adalah untuk meningkatkan operasi bisnis dengan menemukan area yang tidak efisien. Audit operasional menganalisis tujuan, prosedur, hasil fungsi, kebijakan dan budaya perusahaan.

Untuk audit ini, perusahaan dapat menyewa agen dari CPA, akuntan terkelola bersertifikat (CMA), atau spesialis layanan konsultasi terkelola (MAS).

6. Audit sistem informasi

Audit sistem informasi membantu mengevaluasi risiko TI bagi perusahaan dan memahami sistem organisasi.

Sebagian besar perusahaan teknologi menggunakan teknologi sistem informasi untuk menjamin keamanan data, melindungi sistem dari serangan peretasan, mengevaluasi teknologi yang digunakan dan merekomendasikan perbaikan pada sistem.

Laporan-laporan ini meyakinkan para pemangku kepentingan bahwa struktur tersebut mutakhir, memenuhi tujuannya dan aman. Perusahaan dapat mendekati auditor sistem informasi bersertifikat (CISA) untuk audit ini.

Baca juga: Apa itu Audit Trail? Ini Pembahasan Lengkapnya

7. Audit penggajian

Perusahaan biasanya melakukan audit penggajian secara berkala, mungkin tiga kali dalam setahun. Audit penggajian mengungkapkan pemotongan pajak, aturan pembayaran karyawan dalam hal jam kerja dan gaji, serta informasi karyawan.

Bisnis biasanya memiliki sumber daya di dalam perusahaannya untuk melakukan audit ini, namun juga dapat menyewa agen eksternal dari firma CPA untuk melaksanakannya.

Auditor bekerja untuk menemukan kerentanan dan memberikan saran tentang cara memperbaikinya, sekaligus mengidentifikasi kesenjangan yang menyebabkan kerentanan tersebut.

8. Audit pembayaran

Audit pembayaran mungkin merupakan bagian dari audit penggajian, namun organisasi dapat melakukannya secara eksklusif untuk mengidentifikasi perbedaan gaji di antara karyawan di sebuah perusahaan.

Dengan melakukan audit pembayaran, perusahaan memastikan bahwa mereka membayar karyawan secara adil berdasarkan industri dan lokasi bisnis, dan tidak secara tidak adil karena ras, agama, usia, dan jenis kelamin.

Saat melakukan audit pembayaran, auditor juga membandingkan gaji tersebut dengan gaji pesaing untuk mengetahui apakah gaji tersebut sebanding dan apakah perusahaan tetap kompetitif dalam merekrut karyawan.

Baca juga: Kertas Kerja Audit: Pengertian, Komponen, Contoh dan Templatenya

9. Audit forensik

Audit forensik adalah audit yang sangat teknis yang sering dilakukan sebagai bagian dari penyelidikan pidana atau perdata. Auditor forensik menerapkan pengetahuan akuntansi dan prosedur investigasi.

Mereka mungkin menggunakan hasil audit tersebut sebagai bukti dalam proses hukum atau untuk menyelesaikan perselisihan antar korporasi atau pemegang saham perusahaan.

10. Audit tunggal

Audit tunggal adalah report cards yang sangat kompleks. Perusahaan biasanya melaksanakannya berdasarkan standar audit yang berlaku umum dan standar audit pemerintah yang berlaku umum.

Audit tunggal menjadi penting untuk dilakukan jika suatu perusahaan telah mengeluarkan uang lebih dari jumlah tertentu. Audit ini mengevaluasi tidak hanya sebagian dari perusahaan tetapi kepatuhan dan pengendalian perusahaan secara keseluruhan.

Aturan ini biasanya diterapkan pada lembaga pemerintah dan organisasi nirlaba.

Baca juga: Pengertian Audit Kepatuhan, Manfaat, dan Cara Melakukannya

11. Audit program tunjangan karyawan

jenis audit 1

Audit program tunjangan karyawan memeriksa laporan keuangan program tunjangan perusahaan untuk karyawan.

Jenis audit ini dapat mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dalam efisiensi rencana, operasional, pengendalian, dan seberapa baik rencana tersebut mematuhi peraturan tertentu.

Umumnya, akuntan publik independen melakukan audit atas program imbalan kerja.

12. Audit terintegrasi

Audit terintegrasi terutama menilai bagaimana suatu organisasi memantau dan mengendalikan akuntansi dan pelaporan keuangannya dan diperlukan untuk perusahaan tertentu.

Auditor mematuhi pedoman ketat yang dikembangkan oleh Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik atau Public Company Accounting Oversight Board (PCAOB).

Mereka bekerja untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi bagaimana perusahaan mengawasi transaksi, operasi, dan proses keuangannya.

Baca juga: Mengenal Konsep Materialitas dalam Akuntansi dan Audit

13. Statutory audit

Statutory audit memverifikasi apakah perusahaan mematuhi peraturan pemerintah untuk bank, perusahaan investasi, perusahaan publik, dan perusahaan asuransi.

Ini seperti audit eksternal tetapi untuk memverifikasi keakuratan laporan keuangan tertentu, termasuk laporan bank, pendapatan investasi, dan jumlah klien.

Untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat, banyak perusahaan yang membuat laporan tersebut transparan dengan merilis temuannya.

14. Audit nilai uang

Organisasi nirlaba sering kali menerapkan audit nilai uang untuk menilai pengelolaan dan operasi sumber daya. Misalnya, auditor mungkin menemukan badan amal pembangunan rumah yang membayar lebih untuk perlengkapan.

Auditor dapat membuat rekomendasi bagi perusahaan untuk meneliti pemasok alternatif, membantu mereka mendistribusikan kembali dana ke divisi lain dari badan amal tersebut. Audit ini secara khusus mempelajari:

  • Ekonomi: Auditor meninjau bagaimana perusahaan memperoleh dan mendistribusikan sumber daya.
  • Efektivitas: Audit nilai uang mengevaluasi seberapa efektif organisasi dalam menggunakan sumber daya mereka untuk memenuhi tujuan keuangan dan operasional mereka secara keseluruhan.
  • Efisiensi: Auditor menganalisis efisiensi proses dan sistem perusahaan.

Baca juga: Kenali Berbagai Istilah Audit dalam Laporan Keuangan Berikut Ini

15. Agreed-upon procedures

Dalam audit Agreed-upon procedures (AUP), pihak yang meminta audit dan pihak yang melakukan audit menyetujui persyaratan tertentu.

Seringkali, audit AUP digunakan untuk mengevaluasi proses atau prosedur tertentu, dan perusahaan hanya membagikan hasilnya kepada pihak-pihak yang disebutkan dalam perjanjian.

Misalnya, eksekutif suatu organisasi mungkin memutuskan untuk mengaudit bagaimana divisi pengembangan produk menggunakan sumber dayanya.

Perusahaan juga dapat menggunakan audit AUP untuk mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan yang ingin mereka merger atau akuisisi. Dalam laporan audit AUP, auditor berbagi informasi yang obyektif daripada rekomendasi atau opini.

16. Audit khusus

Audit khusus biasanya merupakan jenis audit internal yang berfokus pada fungsi atau proses sempit dalam suatu perusahaan.

Pemilik, pemegang saham, atau manajemen tingkat atas dapat mengizinkan audit khusus. Audit khusus adalah hasil dari dugaan fraud atau pelanggaran tertentu. Audit ini dapat menyelidiki bidang-bidang seperti:

  • Kepatuhan keselamatan
  • Konstruksi
  • Prosedur perekrutan
  • Fraud
  • Royalti
  • Pajak

Baca juga: Tahapan dan Prosedur Audit Persediaan yang Harus Anda Ketahui

Kesimpulan

Anda harus melakukan audit secara teratur untuk memahami berbagai aspek bisnis Anda. Dan, audit dapat membantu mendeteksi masalah sejak dini sebelum menjadi kesalahan besar.

Jika Anda tidak melakukan audit, Anda mungkin akan meninjau informasi yang tidak akurat, yang nantinya dapat berdampak pada bisnis Anda.

Secara detail, Audit dapat membantu Anda untuk:

  • Menemukan masalah keuangan
  • Mencati kesalahan yang terjadi
  • Meningkatkan keuntungan bisnis Anda
  • Membuat bisnis tetap terorganisir
  • Membuat keputusan bisnis yang lebih baik

Namun, dalam melakukan audit terutama audit keuangan terpenting yang harus ada dalam bisnis adalah data keuangan yang valid dan sesuai dengan kondisi bisnis.

Sayangnya masih banyak pemilik bisnis di Indonesia yang masih membuat data keuangan lewat pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + 15 =