Annual Turnover dalam Bisnis: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

annual turnover banner

Annual turnover atau omset tahunan adalah alat penting bagi bisnis yang membantu mereka menentukan seberapa baik kinerjanya. Annual turnover seringkali disalahartikan dengan laba, padahal keduanya merupakan indikator kinerja yang berbeda.

Mempelajari annual turnover membantu memastikan Anda dapat membedakannya dari metrik bisnis lainnya dan menggunakannya dengan tepat.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa arti annual turnover atau omset tahunan dalam bisnis dan mengapa itu penting, menguraikan cara menghitung annual turnover dan perbedaannya dengan laba, serta memberikan tips cara meningkatkan omset tahunan.

Arti Annual Turnover

Jadi, apa sebenarnya annual turnover atau omset tahunan itu?

Annual turnover biasanya mengacu pada total pendapatan yang dihasilkan suatu bisnis selama setahun. Terkadang juga disebut ‘pendapatan kotor’ atau ‘penjualan total’.

Namun perlu Anda ingat bahwa ada beberapa definisi lain tentang annual turnover yang tidak merujuk langsung pada penjualan. Misalnya, inventory turnover tahunan mengukur berapa kali persediaan diganti selama setahun. Employee turnover tahunan adalah ukuran berapa banyak karyawan yang meninggalkan bisnis dalam setahun.

Namun demi artikel ini, kami akan fokus pada definisi paling umum dari annual turnover – pendapatan tahunan dari penjualan.

Baca juga: 10 Aplikasi Laporan Keuangan yang Cocok Untuk Bisnis Anda

Banner 2 kledo

Mengapa Annual Turnover itu Penting?

Annual turnover merupakan indikator penting kinerja bisnis Anda karena ini memberi tahu Anda dengan jelas dan sederhana berapa banyak uang yang Anda hasilkan dari menjual barang atau jasa.

Ini tidak hanya memberi Anda gambaran tentang kesehatan keuangan bisnis Anda secara keseluruhan, tetapi juga dapat membantu Anda mengetahui hal-hal seperti:

  • Bagaimana kinerja bisnis Anda saat ini dibandingkan tahun-tahun sebelumnya
  • Apakah Anda memenuhi target penjualan tahunan Anda
  • Efektivitas strategi penjualan dan pemasaran Anda
  • Berapa nilai bisnis Anda jika Anda berencana untuk menjualnya

Membandingkan omset tahunan dengan metrik lainnya juga bermanfaat. Misalnya, jika laba bersih Anda rendah dibandingkan dengan annual turnover Anda, mungkin inilah saatnya mencari cara untuk menurunkan Harga Pokok Penjualan (HPP) atau pengeluaran bisnis lainnya.

Atau, jika omset tahunan Anda solid tetapi Anda tidak mempunyai banyak uang kas, Anda dapat mencari strategi untuk meningkatkan arus kas Anda.

Baca juga: Sedang Mencari Freelance Akuntan? Perhatikan 10 Hal Ini

Apa Perbedaan Antara Turnover dan Profit?

annual turnover 3

Omset atau turnover adalah ukuran total pendapatan dari penjualan, sedangkan laba atau profit adalah total pendapatan dikurangi biaya.

Misalnya, jika sebuah bisnis menghasilkan penjualan sebesar 100.000.000 selama setahun, annual turnovernya adalah 100.000.000.

Namun, jika biaya bahan baku, tenaga kerja, dan semua pengeluaran bisnis lainnya adalah 60.000.000, maka keuntungan bisnis adalah 100.000.000 – 60.000.000 = 40.000.000.

Membandingkan turnover dengan profit dapat membantu Anda mengukur bagaimana pengeluaran Anda berdampak pada keuntungan dan kemampuan Anda untuk tumbuh, dan apakah Anda perlu melakukan penyesuaian untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik.

Baca juga: Cara Melakukan Rekonsiliasi Kas Kecil dan Tahapannya

Bagaimana Menghitung Annual Turnover pada Bisnis Anda?

Untuk menghitung omset bisnis tahunan Anda, tambahkan total penjualan Anda selama 12 bulan dalam tahun keuangan terakhir.

Jika bisnis Anda berbasis produk, ini berarti total uang yang Anda terima dari produk yang Anda jual. Demikian pula, untuk perusahaan berbasis jasa, omset Anda adalah jumlah total yang Anda kenakan untuk layanan tersebut.

Jika catatan akuntansi Anda terkini, menghitung annual turnover seharusnya mudah dilakukan. Misalnya, Anda seorang pembuat lilin aroma terapi yang menjual 5.000 lilin selama tahun keuangan terakhir dengan harga 45.000 per lilin.

Perhitungan sederhana dari annual turnover Anda adalah:

5.000 lilin x 45.000 = 225.000.000

Anda juga dapat menghitung omzet bisnis untuk periode tertentu lainnya — misalnya triwulanan.

Baca juga: Perbedaan Capital Expenditure dan Revenue Expenditure

Contoh Annual Turnover

annual turnover 2

Berikut ini contoh cara menggunakan annual turnover untuk menghitung metrik keuangan bisnis lainnya:

Laba kotor

Katakanlah Anda adalah perusahaan alas kaki dengan annual turnover sebesar 2,5 milyar. Harga pokok penjualan Anda adalah 300.000.000, dan biaya operasional Anda adalah 160.000.000.

Gunakan rumus ini untuk menghitung laba kotor:

Laba kotor = annual turnover – HPP

Untuk contoh ini, ini diterjemahkan menjadi:

2.500.000.000 – 300.000.000 = 2.200.000.000

Laba bersih

Sekarang setelah Anda memiliki laba kotor, Anda dapat menghitung laba bersih menggunakan rumus berikut:

Laba bersih = laba kotor – biaya operasional

Untuk contoh ini, ini diterjemahkan menjadi:

2.200.000.000 – 160.000.000 = 2.040.000.000

Anda kini dapat membandingkan ketiga angka tersebut — omset tahunan, laba kotor, dan laba bersih — dengan angka tahun lalu.

Baca juga: Revenue Expenditure: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Bagaimana Cara Meningkatkan Annual Turnover?

annual turnover 1

Ada beberapa cara untuk meningkatkan annual turnover sebuah bisnis. Metode peningkatan yang Anda pilih bergantung pada apakah Anda ingin meningkatkan laba kotor atau bersih. Berikut adalah beberapa cara Anda dapat meningkatkan annual turnover Anda:

1. Tetapkan target penjualan

Cobalah dan maksimalkan nilai setiap penjualan untuk mendongkrak annual turnover sebuah bisnis. Anda dapat melakukan ini dengan menginvestasikan lebih banyak sumber daya untuk meningkatkan volume penjualan.

Latih anggota staf tentang proses penjualan yang sudah ada dan bertukar pikiran tentang cara untuk meningkatkan proses ini. Pastikan konsumen dapat dengan mudah menavigasi saluran penjualan Anda dan mengidentifikasi di mana sebagian besar prospek berhenti.

Ini menunjukkan di mana Anda dapat meningkatkannya. Saat menargetkan penjualan, pastikan untuk menghilangkan produk yang tidak laku atau berkualitas rendah. Dengan begitu, Anda bisa memusatkan perhatian pada produk yang menarik konsumen.

2. Bernegosiasi dengan pemasok

Jika Anda memiliki laba kotor yang rendah, pertimbangkan untuk menegosiasikan kesepakatan yang ada dengan pemasok. Pertimbangkan untuk meminta pengurangan biaya untuk jumlah persediaan yang sama.

Pemasok lebih cenderung mengabulkan permintaan ini jika mereka memiliki hubungan jangka panjang dan positif dengan bisnisnya. Anda juga dapat mencari pemasok lain jika pemasok Anda saat ini tidak mau bernegosiasi.

3. Pahami basis pelanggan Anda

Lakukan riset untuk mengetahui informasi tentang target audiens Anda serta keinginan dan kebutuhannya. Temukan apa yang menjadi kendala mereka dan bagaimana Anda dapat melayani mereka dengan produk dan layanan Anda.

Fokuskan upaya Anda pada pelanggan yang memberikan hasil maksimal bagi bisnis. Tawarkan mereka diskon dan promosi yang lebih menguntungkan untuk meningkatkan lifetime value mereka.

Beberapa bisnis memilih untuk menjalankan sistem rabat yang dikaitkan dengan volume penjualan atau diskon khusus untuk pelanggan setia.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Annual Net Income dan Cara Menghitungnya

4. Buat sistem referral

Sistem referral adalah inisiatif yang baik jika Anda ingin meningkatkan basis dan retensi pelanggan Anda. Pastikan untuk menawarkan kepada pelanggan Anda sesuatu yang berharga sebagai imbalan atas referensi mereka.

Misalnya, Anda dapat menawarkan mereka pengiriman gratis atau diskon 30% untuk pesanan berikutnya ketika referral mereka membuat akun online dengan bisnis tersebut. Jenis sistem referral yang Anda buat sangat bergantung pada hubungan antara pelanggan atau klien dan bisnis.

5. Ketahui siapa pesaing Anda

Pastikan untuk melakukan riset terhadap pasar Anda dan menentukan siapa pesaing Anda. Melakukan audit pesaing untuk membandingkan kualitas harga dan kualitas produk suatu bisnis dengan barang dan jasa pesaing.

Ini memberi Anda indikasi bagaimana bisnis perlu mengubah titik harga untuk menawarkan nilai uang yang lebih baik kepada pelanggan.

Baca juga: Annual Report: Pengertian, Komponen, Cara Menyusunnya dan Contohnya

6. Gunakan sistem lead generation

Sistem perolehan prospek atau lead generation adalah alat pemasaran penting yang membantu Anda menilai efektivitas kampanye atau inisiatif pemasaran.

Anda dapat menggunakan sistem ini untuk mengontrol Laba atas Belanja Iklan (ROAS). Ini membagi jumlah penjualan yang Anda hasilkan dengan biaya iklan untuk memeriksa apakah inisiatif pemasaran bermanfaat.

Bisnis dapat menggunakan informasi ini untuk meningkatkan pengeluaran pada kampanye pemasaran yang berhasil dan menghentikan kampanye yang tidak menguntungkan.

7. Gunakan insentif karyawan

Keberhasilan suatu bisnis sangat bergantung pada produktivitas dan keterampilan karyawan. Pastikan untuk memantau dan melacak kinerja karyawan dan menawarkan penghargaan jika diperlukan. Manajemen senior dapat mengaitkan penghargaan ini dengan apa pun yang paling mereka hargai.

Misalnya, mereka dapat menghubungkan gaji karyawan dengan produktivitas atau menawarkan komisi untuk produk yang ingin dijual lebih banyak oleh perusahaan.

Memotivasi karyawan untuk berbagi kesuksesan dan kegagalan perusahaan secara setara karena hal ini meningkatkan loyalitas mereka terhadap bisnis.

Baca juga: Pengertian RAROC (Risk-Adjusted Return On Capital)

Kesimpulan

Mengetahui annual tornover atau omset tahunan dalam bisnis sangat penting untuk memastikan bahwa bisnis Anda baik baik saja dan Anda mampu menerapkan strategi yang berkelanjutan di tahun berikutnya.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung omset tahunan dalam bisnis Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan KledoAnda dapat secara otomatis mencatat semua transaksi penjualan di satu tempat sehingga Anda selalu memiliki gambaran yang transparan atas pendapatan Anda.

Anda juga dapat membuat laporan khusus dalam beberapa klik untuk meninjau annual turnver Anda kapan pun diperlukan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × one =