Job Costing: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh Kasusnya dalam Bisnis

job costing

Saat menyelesaikan pekerjaan khusus untuk klien, penting untuk melacak biaya keuangan setiap elemen proyek. Bisnis yang melakukan pekerjaan kustom sering kali memberi harga setiap pekerjaan berdasarkan kasus per kasus tergantung pada permintaan pelanggan. Karena proyek-proyek ini dapat bervariasi secara dramatis, menggunakan rumus matematika yang konsisten dan andal untuk melacak total job costing adalah kunci untuk menghasilkan pendapatan.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu job costing, cara menghitungnya, kapan dan bagaimana menggunakan job costing dan contoh kasus untuk mengetahui job costing secara lebih mendalam.

Apa itu Job Costing?

job costing

Mengisi jumlah yang tepat untuk produk dan layanan Anda merupakan bagian integral untuk membangun bisnis yang menguntungkan, dan Anda perlu mengetahui biaya bisnis Anda yang sebenarnya. Penetapan job costing, juga disebut penetapan biaya pesanan, adalah sistem akuntansi biaya yang digunakan untuk melacak pengeluaran berdasarkan proyek.

Dari konstruksi hingga konsultasi, banyak bisnis menggunakan penetapan job costing atau biaya pekerjaan, tetapi penghitungan hanya berfungsi jika Anda dapat dengan mudah membedakan produk Anda satu sama lain. Ketika Anda memikirkan biaya job costing, pesanan khusus harus muncul di benak Anda.

Pabrik pin misalnya, tidak menggunakan job costing, karena satu pin tidak dapat dibedakan dari yang lain. Untuk produksi unit yang identik, gunakan kalkulasi biaya proses, di mana Anda menerapkan biaya langsung ke batch produk, bukan produk individual.

Seorang pembuat furnitur menggunakan job costing karena mereka dapat dengan mudah mengetahui berapa banyak bahan baku dan tenaga kerja yang digunakan untuk memproduksi kursi atau sofa.

Konsultan menggunakan penetapan job costing untuk membebankan biaya kepada klien mereka dengan jumlah jam yang mereka dedikasikan untuk proyek, yang disebut jam yang dapat ditagih.

Penetapan job costing dapat membantu Anda menentukan harga produk dan layanan Anda secara akurat.

Setelah menyelesaikan sebuah proyek, akuntan akan menyusun lembar biaya pekerjaan untuk membandingkan biaya aktual dengan perkiraan atau tawaran awal untuk memastikan mereka mempertahankan profitabilitas.

Kapan Sebaiknya Menggunakan Job Costing?

Profesional menghitung total biaya pekerjaan di akhir pekerjaan, tetapi mereka menggunakan lembar biaya pekerjaan untuk mencatat informasi saat pekerjaan berlangsung.

Pada lembar biaya pekerjaan akan melacak:

  • Bahan yang mereka gunakan pada pekerjaan dan biaya bahan tersebut, atau “bahan langsung”
  • Jumlah jam yang mereka atau karyawan mereka habiskan untuk pekerjaan, atau “tenaga kerja langsung”
  • Biaya overhead per jam
  • Biaya unit atau produk layanan, jika berlaku

Jika memungkinkan untuk memperkirakan jumlah jam tenaga kerja langsung dan biaya bahan langsung, profesional dapat menggunakan rumus biaya pekerjaan untuk memberikan perkiraan total biaya untuk layanan mereka kepada pelanggan.

Setelah profesional menyelesaikan layanan, mereka atau penagih yang ditunjuk menggunakan lembar biaya pekerjaan untuk membuat faktur akhir untuk dikirim ke pelanggan.

Bagaimana Cara Menghitung Job Costing?

Job costing memiliki tiga komponen: bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead.

Bersama-sama, mereka membentuk harga pokok penjualan atau biaya layanan. Inilah cara kerja penetapan job costing atau biaya pekerjaan.

1. Hitung bahan langsung

Bahan langsung adalah semua bahan mentah yang masuk ke produk Anda. Alat dan perlengkapan pembersih, di sisi lain, disebut bahan tidak langsung, yang termasuk dalam biaya overhead.

Jika produk Anda adalah gerobak dorong, baja dan kayu adalah bahan langsung.

Anda mungkin telah menggunakan palu dan batu untuk membuat gerobak dorong, tetapi mereka tidak dianggap sebagai bahan langsung karena tidak melekat pada produk akhir.

Tidak selalu mudah untuk memastikan biaya bahan langsung untuk produk tertentu.

Namun, Anda dapat memilih metode penetapan biaya persediaan untuk memperkirakan biaya bahan di setiap proyek.

Pekerjaan layanan, seperti proyek konsultasi, tidak memiliki biaya material langsung.

Baca juga: Apa itu Akun Piutang? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

2. Hitung tenaga kerja langsung

Biaya tenaga kerja langsung adalah upah pekerja dengan peran langsung dalam proyek Anda.

Misalnya, pekerja pabrik adalah pekerja langsung dalam bisnis manufaktur.

Bisnis jasa menganggap pekerja langsung siapa saja yang pekerjaannya secara langsung mempengaruhi klien. Misalnya, penata rambut adalah pekerja langsung di salon rambut.

Pekerja di posisi pengawasan dan pemeliharaan tidak memenuhi syarat sebagai pekerja langsung. Sebaliknya, kompensasi mereka dihitung sebagai tenaga kerja tidak langsung, bagian dari biaya overhead.

3. Tentukan biaya overhead

Biaya overhead adalah semua biaya tidak langsung yang masuk ke proyek. Bisnis manufaktur akan mencakup sewa pabrik, utilitas, gaji pengawas, dan perbaikan mesin di overhead. Lihat panduan kami untuk biaya overhead untuk mempelajari lebih lanjut.

Anda tidak mungkin melacak kilowatt jam yang diambil setiap proyek. Karena tidak mungkin untuk melacak tanggung jawab proyek yang tepat untuk biaya overhead Anda, Anda menghitung tarif overhead untuk membagi biaya tidak langsung di antara proyek.

Anda dapat menggunakan metode penetapan biaya tradisional atau activity based costing (ABC) untuk mengalokasikan overhead.

Sebagian besar usaha kecil harus memilih metode standar. Mengapa? Karena ABC mungkin membuat Anda kesulitan karena kerumitannya.

Untuk menghitung tarif overhead perusahaan, Anda memerlukan total biaya overhead dan penggerak aktivitas, seperti jam kerja atau jam mesin.

Penggerak aktivitas Anda harus menjadi ukuran yang digunakan dalam setiap proyek dan secara kasar berkorelasi dengan sumber daya overhead.

Rumus tarif overhead tradisional adalah:

Tarif Overhead = Biaya Overhead / Penggerak Aktivitas

Katakanlah bisnis konsultan menggunakan jam tenaga kerja langsung sebagai penggerak aktivitas, dan itu mengeluarkan biaya overhead sebesar 100.000.000 bulan lalu.

Jika karyawan mencatat 50.000 jam bulan lalu, tarif overhead adalah 2.000 per jam tenaga kerja langsung (100.000.000 biaya overhead 50.000 jam tenaga kerja langsung). Bisnis harus menggunakan 2.000 untuk setiap jam yang dihabiskan untuk sebuah proyek.

4. Alokasikan biaya overhead

Sekarang setelah Anda memiliki tarif overhead, terapkan pada proyek Anda menggunakan rumus berikut.

Overhead Proyek = Tarif Overhead x Penggerak Aktivitas

Melanjutkan contoh bisnis konsultasi, katakanlah satu proyek membutuhkan 300 jam tenaga kerja langsung. Alokasi overhead adalah 600.000 (2.000 tarif overhead 300 jam tenaga kerja langsung).

5. Jumlahkan bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead

Mari kita selesaikan dengan sedikit aritmatika. Tambahkan bahan langsung Anda, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead untuk sampai pada biaya pekerjaan.

Biaya Pekerjaan = Bahan Langsung + Tenaga Kerja Langsung + Overhead

Contoh Kasus dalam Menghitung Job Costing

job costing

Katakanlah kami memiliki bisnis pembuatan mainan yang memiliki dua karyawan, Alexa dan Charles, yang membuat mainan dipesan lebih dahulu untuk klien kelas atas,. Menurut laporan keuangan yang telah dibuat, kami mengeluarkan biaya ini selama sebulan terakhir.

BIAYAJUMLAH
Kain poliester1.000.000
Isian1.000.000
Upah Alexa (160 jam)4.000.000
Upah Charles (160 jam)4.000.000
Gaji Ryan5.000.000
Sewa pabrik2.000.000
Utilitas pabrik100.000
Perbaikan mesin200.000
Persediaan pembersih mesin100.000

Selama sebulan, kami menerima dan memenuhi pesanan khusus untuk dua mainan yang menyerupai anak anjing. Karyawan kami menghabiskan 10 jam masing-masing menciptakan mainan yang rumit.

Menghitung bahan langsung

Kain dan isian terdiri dari biaya material langsung. Anda mungkin berpikir untuk menambahkan persediaan pembersih mesin ke bahan langsung, tetapi itu dianggap sebagai biaya tidak langsung karena tidak berakhir di produk akhir.

Bisnis kami mengeluarkan 2.000.000 dalam total biaya material langsung, tetapi kami harus mencari nilai bahan langsung yang digunakan untuk satu pekerjaan. Karena kami harus membeli bahan unik untuk proyek khusus, kami tahu mainan anak anjing itu seharga 200.000 dalam bahan langsung.

Menghitung tenaga kerja langsung

Hanya termasuk upah pekerja yang menciptakan produk. kami tidak membuat mainan, jadi gaji kami harus dikeluarkan dari tenaga kerja langsung. Hanya jumlah upah Alexa dan Charles dalam perhitungan tenaga kerja langsung.

Alexa dan Charles bekerja 320 jam bulan lalu dan menghasilkan 8.000.000, yang berarti mereka memperoleh 25.000 per jam (upah 8.000.000 ÷ 320 jam kerja langsung).

Alexa dan Charles masing-masing menghabiskan 10 jam mengerjakan proyek ini, sehingga biaya tenaga kerja langsung menjadi 500.000.

25.000 Upah Per Jam 20 Jam Kerja Langsung = 500.000 Tenaga Kerja Langsung

Menentukan tarif overhead

Langkah pertama dalam mengetahui tingkat overhead adalah total biaya overhead perusahaan.

Gaji, sewa pabrik, utilitas pabrik, perbaikan mesin, dan persediaan pembersih mesin semuanya dihitung dalam perhitungan overhead. Overhead perusahaan kami mencapai 7.400.000 (gaji 5.000.000 + sewa 2.000.000 + utilitas 100.000 + perbaikan mesin 200.000 + 100.000 persediaan pembersih mesin).

Bisnis kami menggunakan metode alokasi overhead tradisional, dan kami menggunakan jam kerja langsung sebagai pengemudi aktivitas.

Karyawan kami bekerja 320 jam bulan lalu, memberi kami tarif overhead 23.130 per jam kerja langsung.

7.400.000 Biaya Overhead ÷ 320 Jam Kerja Langsung = 23.130 Tarif Overhead

Mengalokasikan overhead

Alexa dan Charles menghabiskan 20 jam gabungan untuk proyek ini. Kalikan jam kerja langsung dengan tarif overhead untuk sampai pada overhead yang dialokasikan sebesar 402.600.

23.130 tarif overhead 20 jam kerja langsung = 402.600 Biaya Overhead Proyek

Tambahkan bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead

Mari kita jumlahkan semuanya bersama-sama. Menambahkan bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead, total biayanya menjadi1.102.600.

200.000 Bahan Langsung +500.000 Tenaga Kerja Langsung + 402.600 Overhead = 1.102.600

Banner 2 kledo

Perbedaan Job Costing dan Process Costing

Meskipun terkait, penting untuk membuat perbedaan antara biaya pekerjaan(job costing) dan biaya proses (process costing). Dalam istilah yang paling sederhana, job costing adalah sarana untuk mengukur semua biaya individu yang diperlukan untuk memberikan output proyek yang unik seperti manufaktur skala kecil.

Biaya proses, di sisi lain, memecah biaya selama jangka waktu tertentu, yang sangat berguna ketika biaya unit individu atau output pekerjaan tidak dapat dengan mudah dibedakan.

Apa itu process costing

Biaya proses adalah praktik akuntansi di mana perusahaan menetapkan biaya untuk pengumpulan produk atau output proyek yang dihasilkan, biasanya dalam waktu satu bulan, dan menggunakannya untuk menghitung biaya unit.

Biaya proses paling sering digunakan oleh perusahaan yang memproduksi banyak produk identik atau hampir identik sekaligus.

Misalnya, produsen gasket karet label putih secara teratur mengisi pesanan untuk ribuan gasket sekaligus, mungkin pada kontrak berulang untuk produsen peralatan dapur.

Mengingat bahwa biaya produksi tidak bervariasi antara produk individu – semua gasket yang sama biaya yang sama untuk memproduksi – perusahaan gasket dapat mengakumulasi biaya manufaktur selama waktu yang tetap dan membagi angka keseluruhan dengan jumlah unit yang dihasilkan untuk menentukan harga unit.

Baca juga: Tips Memilih Influencer Untuk Pemasaran yang Berhasil

Apa perbedaan antara pekerjaan dan biaya proses?

Job costing mengharuskan perusahaan untuk mengukur semua biaya material, tenaga kerja dan overhead yang diperlukan untuk memproduksi output pekerjaan tunggal, seperti pekerjaan konstruksi yang disebutkan sebelumnya atau barang khusus yang terbatas.

Biaya proses mengharuskan bisnis menambahkan semua biaya operasi untuk produksi barang serupa skala besar yang konsisten dari waktu ke waktu, seperti gasket karet label putih, sedotan kertas atau smartphone.

Job CostingProcess Costing
Cara kerjanyaTetapkan biaya untuk pengiriman pekerjaan, produk, atau layanan individu.Tetapkan biaya untuk proyek yang memberikan banyak unit dengan output yang sama.
Bagaimana itu dihitungTotal biaya tenaga kerja, material dan overhead untuk pekerjaan tertentu.Per unit biaya tenaga kerja, material dan output, berdasarkan total biaya pengiriman banyak unit selama jangka waktu tertentu.
Ketika digunakanUmumnya digunakan dalam proyek-proyek yang melibatkan beberapa workstreams dengan output dan pemangku kepentingan yang berbeda.Membantu pada proyek-proyek yang secara konsisten memberikan produk yang sama dalam skala besar, di mana ada peluang untuk perampingan terus menerus.

Siapa yang Harus Menggunakan Job Costing?

Hampir semua jenis bisnis yang menyediakan produk atau layanan kepada klien mendapat manfaat dari biaya pekerjaan atau job costing ini.

Proses ini dapat membantu Anda lebih memahami biaya Anda sendiri untuk hal-hal seperti produk, suku cadang dan bahkan bagaimana mengelola penggajian Anda dengan lebih efisien.

Praktik ini sering dikaitkan dengan perusahaan konstruksi, karena mereka bekerja dengan rolodex kontraktor pihak ketiga dan setiap pekerjaan berbeda. Namun, biaya pekerjaan mendapatkan daya tarik di industri lain, termasuk:

Biro pemasaran dan periklanan

Agen pemasaran dan periklanan harus memperhitungkan biaya langsung dan biaya periode ke dalam biaya pekerjaan mereka. Biaya periode mengacu pada biaya yang tumbuh dari waktu ke waktu, seperti sewa, perlengkapan kantor dan utilitas.

Perusahaan konstruksi

Dengan proyek-proyek kompleks yang melibatkan volume dan berbagai bahan yang sangat besar, serta kemitraan dengan beberapa subkontraktor, perusahaan konstruksi sangat bergantung pada biaya pekerjaan untuk memenuhi anggaran dan tetap menguntungkan.

Perusahaan konsultan

Bekerja pada punggawa mengharuskan bisnis untuk menghitung biaya operasi dan material bulanan mereka sehingga mereka dapat dengan jelas membenarkan biaya mereka sendiri kepada pelanggan. Konsultasi besar dengan tim proyek taktis sangat tergantung pada biaya pekerjaan untuk menjangkau proyek mereka.

Utilitas energi

Mengirimkan energi ke kota atau wilayah menimbulkan banyak biaya, termasuk untuk staf, mekanisme pengiriman bahan, overhead dan energi itu sendiri. Biaya pekerjaan adalah kunci untuk tetap menguntungkan di sektor margin rendah ini.

Kantor teknik

Proyek teknik sering bervariasi dalam ruang lingkup dan panjang, dari desain bangunan satu kali dalam kasus rekayasa perumahan hingga konsultasi multiyear dan pekerjaan pengawasan lokasi dalam kasus konstruksi publik dan pekerjaan sipil.

Dalam semua kasus ini, rincian rinci biaya tenaga kerja dan overhead sangat penting untuk scoping proyek yang akurat.

Baca juga: Mencari Software Akuntansi yang Cocok untuk Bengkel Anda? Perhatikan Hal Ini

Produsen

Di sektor manufaktur, margin keuntungan sering ditentukan oleh skala. Pekerjaan yang lebih kecil cenderung mengharuskan produsen untuk mencapai titik impas atau tetap menguntungkan, bahkan jika itu membutuhkan jumlah pesanan minimum untuk melakukannya.

Pekerjaan yang lebih besar dapat dihargai lebih agresif karena keuntungan bertambah saat mengirimkan banyak unit. Biaya pekerjaan dapat membantu produsen mengevaluasi biaya mereka secara akurat dan memperhitungkan biaya tenaga kerja dan overhead, bukan hanya bahan.

Pengecer

Perusahaan ritel semakin menjual produk mereka secara online, yang membutuhkan gudang besar dan operasi manajemen persediaan. Ditambahkan ke ini adalah biaya membangun, menjalankan, dan terus meningkatkan situs web mereka, uang yang dihabiskan untuk iklan, dan kemitraan dengan mitra pemenuhan dan pengiriman. Biaya pekerjaan sangat cocok untuk mengelola campuran variabel yang luas ini dan tetap menguntungkan.

Penyedia transportasi dan logistik

Jaringan logistik kompleks dan membutuhkan proses yang ketat dan akurat untuk secara akurat biaya operasi.

Dari biaya tenaga kerja pengemudi, hingga variasi kecepatan pengiriman tergantung pada umur simpan paket, biaya pekerjaan memungkinkan organisasi-organisasi ini untuk memperhitungkan semua nuansa operasi mereka untuk membantu membentuk harga dan persyaratan kontrak mereka.

Organisasi perawatan kesehatan dan ilmu kehidupan

Lembaga perawatan kesehatan memiliki berbagai biaya, seperti untuk peralatan medis dan pemeliharaan peralatan, gaji untuk dokter, perawat dan staf pendukung dan biaya vendor, seperti kafetaria dan penyedia makanan.

Manfaat Software Akuntansi untuk Job Costing

Software akuntansi yang memiliki fitur untuk proyek seperti Kledo membuat penetapan job costing lebih mudah dalam berbagai cara, terutama dengan memungkinkan bisnis untuk memecah biaya tenaga kerja untuk proyek besar dan kompleks menggunakan antarmuka yang sederhana dan ramah pengguna.

Selain itu, penetapan job costing membantu mengotomatiskan pengakuan pendapatan dan memantau serta melaporkan profitabilitas.

Manfaat tambahan dari softwareakuntansi untuk penetapan job costing meliputi yang berikut ini.

Estimasi tepat waktu

Perangkat lunak akuntansi membantu membuat biaya pekerjaan lebih mudah dan mempercepat proses.

Dari melihat biaya historis dari pekerjaan serupa, hingga harga bahan yang Anda pesan, software ini membantu Anda mengkategorikan perkiraan pengeluaran dan melihat biaya detail untuk setiap langkah pekerjaan, serta gambaran lengkapnya.

Penetapan harga pekerjaan yang akurat: Perangkat lunak penetapan biaya pekerjaan dapat secara otomatis membebankan biaya ke proyek tertentu berdasarkan aturan bisnis yang telah ditentukan sebelumnya, memastikan konsistensi dan akurasi dalam cara pembagiannya. Jadi, misalnya, Anda dapat membedakan antara pengeluaran untuk kampanye pemasaran atau penjualan tertentu.

Mengurangi konflik pelanggan

Dengan melaporkan biaya secara akurat, perusahaan dapat membuat perkiraan harga yang lebih baik dan menetapkan harapan yang realistis untuk pelanggan mereka.

Biaya juga dapat diperbarui di seluruh proyek sehingga Anda dapat berbagi detail pengeluaran dengan klien saat mereka masuk dan kemajuan proyek.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Untuk proses penghitungan job costing dan pembukuan bisnis yang lebih baik, Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 3 =