Apa Itu Bisnis FnB? Berikut Tips, Tantangan dan Contohnya

bisnis fnb

Bisnis FnB merupakan jenis usaha yang tidak pernah ada matinya. Mengapa? Sebab, bisnis FnB menyediakan makanan dan minuman yang menjadi kebutuhan pokok semua orang. Bisnis ini menopang hajat hidup banyak orang.

Bisnis ini sangat potensial untuk dijadikan sebagai usaha yang berkelanjutan. Untuk itu, Kledo akan mengajak Anda berkenalan dan memahami apa definisi bisnis FnB, struktur organisasinya, bagaimana memulai usaha FnB, dan contohnya di sekitar kehidupan Anda.

Bisnis FnB Adalah…

Bisnis FnB adalah bidang bisnis yang memproduksi dan menjual makanan maupun minuman. FnB sendiri merupakan singkatan dari food and beverage yang merujuk pada industri makanan. Jenis usaha ini tidak pernah sepi pembeli karena makanan dan minuman merupakan kebutuhan pokok semua orang.

Bisnis ini mudah kita temukan di sekitar kita seperti warung makan, angkringan, kafe, hingga restoran mewah. Ini membuktikkan bahwa bisnis FnB bisa dilakukan meskipun dengan modal sedikit.

Bisnis ini berpotensi menghasilkan laba yang besar terutama jika Anda mengolah bahan mentah yang diperoleh dari hasil panen atau peternakan sendiri.

Baca juga: Apa Itu Bisnis FMCG? Jenis dan Contoh Perusahaannya

Struktur Organisasi Bisnis FnB

bisnis fnb

Struktur organisasi usaha FnB bisa dibedakan menjadi tiga tingkatan, yaitu:

Staf Manajerial

Kategori staf ini berada puncak tertinggi struktur organisasi sehingga juga bisa dikenal sebagai Manajemen Puncak. Staf manajerial biasanya hanya diisi sedikit orang. Mereka bertanggung jawab atas keseluruhan kinerja perusahaan.

Staf Pengawas

Kategori staf ini berada di bagian tengah struktur organisasi sehingga sering disebut sebagai Manajamen Menengah. Kategori ini mengisi sekitar 15% dari total staf.

Tanggung jawab utama mereka adalah untuk mengawasi keputusan yang dibuat oleh manajemen tingkat atas.

Staf Operasional

Staf operasional berada di bagian paling bawah dalam struktur organisasi FnB. Mereka adalah orang-orang yang melaksanakan keputusan manajemen puncak dan menengah.

Sebagian besar pekerjaan fisik dilakukan dalam kategori ini. Staf operasional mengisi 80% dari total semua staf yang terdiri dari:

Manajer Layanan FnB

Manajer layanan FnB bertanggung jawab atas pelaksanaan kebijakan yang telah disepakati. Dia bertanggung jawab untuk mengatur, merencanakan, memasok dan melaksanakan food and beverage secara bertanggung jawab.

Asisten Manajer Layanan FnB

Ketika Manajer F&B tidak ada, Asisten manajer F&B akan bertindak sebagai kepala departemen. Secara umum, dia membantu Manajer F&B dalam menjalankan departemen dengan lancar dan bertindak sebagai wakilnya.

Manajer Restoran

Manajer restoran bertanggung jawab atas keseluruhan organisasi dan administrasi di area restoran.

Kepala Pelayan/Kapten Senior

Kepala pelayan memimpin tim staf di ruang makan dan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua tugas yang diperlukan untuk persiapan layanan dilaksanakan dengan baik dan efisien dan tidak ada yang terlupakan.

Pelayan Senior (Senior Steward)

Pelayan senior merupakan orang yang akan menggantikan peran kepala layanan yang tidak bisa bertugas di tempat.

Pelayan Junior (Junior Steward)

Pelayan junior adalah senioritas berikutnya setelah Senior Steward dan membantu pekerjaan pelayan senior.

Staf Magang

Staf magang adalah seorang pelajar yang baru saja bergabung dengan FnB servuce dan mungkin ingin menjadikannya sebagai karier.

Sommelier

Sommelier juga dikenal sebagai pelayan anggur adalah seorang profesional anggur yang terlatih dan berpengetahuan, biasanya bekerja di restoran mewah, yang berspesialisasi dalam semua aspek layanan anggur.

Baca juga: Tips dan Cara Membuat Anggaran Bisnis Restoran

Tips dan Trik Bisnis FnB

Berikut ini adalah 8 tips yang dirancang untuk setiap manajer di Industri FnB yang ingin mengembangkan bisnis mereka dengan menjalankan strategi pemasaran yang sukses.

Panduan singkat ini akan membantu Anda merencanakan strategi pemasaran yang lebih baik.

1. Melakukan Analisis SWOT (Strengths, Weaknesses, Opportunities & Threats)

Langkah pertama, Anda perlu melakukan analisis SWOT untuk bisnis makanan dan minuman Anda sehingga memiliki gambaran tentang kondisi perusahaan yang sebenarnya.

Gunakan informasi ini untuk memutuskan produk atau layanan mana yang akan memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan perusahaan Anda dan mana yang harus dihentikan.

Baca juga: Apa Itu Kas Kecil? Berikut Pengertian, Penggunaan dan Tips Mengaturnya

2. Membuat Tujuan Bisnis yang Objektif

Setiap rencana bisnis harus memiliki tujuan yang jelas, spesifik, terukur, dan dapat dicapai. Setelah Anda melakukan analisis SWOT dan mengidentifikasi area mana yang perlu diperbaiki dalam bisnis, selanjutnya buatlah tujuan bisnis objektif untuk diri Anda sendiri.

Misalnya, perusahaan Anda berencana untuk meluncurkan rangkaian produk baru pada tahun 2022. Pernyataan tujuan Anda dapat berupa: “Meluncurkan rangkaian produk baru untuk meningkatkan pendapatan sebesar 30% pada tahun 2022”.

3. Mengembangkan Profil Target Audiens

Mengembangkan profil target audiens merupakan langkah yang perlu dilakukan di industri FnB. Alasan di balik pengembangan profil audiens target adalah untuk memastikan bahwa strategi pemasaran Anda berhasil dan Anda dapat menargetkan audiens yang tepat untuk setiap produk atau layanan yang Anda kembangkan di masa depan.

Profil audiens target dapat dikembangkan dengan berbagai cara. Salah satu caranya adalah dengan melihat karakteristik seseorang yang membeli produk atau layanan di masa lalu dan mencari tahu apakah mereka mungkin akan membeli produk atau layanan itu lagi.

Baca juga: Cara Menentukan Target Pasar yang Tepat untuk Bisnis

4. Tentukan Pangsa Pasar Untuk Setiap Produk atau Layanan

Tentukan pangsa pasar untuk setiap produk atau layanan Anda sehingga Anda memiliki indikasi yang benar tentang potensi penjualan setiap produk atau layanan.

Misalnya, lihat pangsa pasar perusahaan Anda saat ini untuk setiap produk. Misalnya pendapatan dari pangsa pasar saat ini = Rp. 100 juta

5. Tentukan Saluran Distribusi Produk

Bergantung pada karakteristik demografis target Anda, identifikasi saluran distribusi yang akan memenuhi kebutuhan mereka dengan menyediakan berbagai produk dan layanan.

Anda harus memutuskan apakah Anda ingin menjual produk dan layanan Anda secara langsung atau apakah Anda ingin menjual melalui distributor dan pengecer.

6. Identifikasi Perilaku Pembelian Konsumen Untuk Setiap Produk atau Layanan

Setelah Anda mengidentifikasi siapa target demografis Anda, lihat perilaku pembelian konsumen dari audiens target Anda untuk memahami kebutuhan mereka dan faktor pembelian umum.

7. Analisis Pesaing dalam Riset Pasar Anda

Untuk melihat semua peluang pengembangan bisnis, penting bagi Anda untuk melihat lebih dekat pesaing bisnis dengan melakukan riset pasar. Sehingga Anda dapat mengidentifikasi strategi apa yang berhasil untuk mereka dan strategi apa yang mungkin berhasil untuk bisnis Anda juga.

Baca juga: Analisis Kompetitor: Pengertian, Manfaat, dan Tips Melakukannya

8. Kembangkan Rencana Pemasaran Yang Unik Untuk

Setiap perusahaan atau pengusaha pasti memiliki keunikan dalam beberapa hal. Jadi, penting bagi Anda untuk mengembangkan rencana pemasaran yang unik bagi Anda dan bisnis Anda. Sehingga Anda dapat menunjukkan kekuatan Anda, membangun kelemahan Anda dan menciptakan peluang.

Banner 2 kledo

Tantangan Bisnis FnB

Selain memahami apa saja tips industri F&B, Anda juga perlu mengetahui apa saja yang menjadi tantangan dalam industri ini. Sehingga, Anda bisa mengidentifikasi solusi penyelesaiannya.

Masalah #1: Penentuan Menu Makanan

Membuat menu yang bagus bisa jadi memakan proses yang membingungkan. Anda ingin menawarkan banyak pilihan makanan, tetapi Anda juga tidak ingin membuat bingung pelanggan Anda.

Anda mungkin berpikir bahwa memiliki menu besar lebih bermanfaat, tetapi sebenarnya bisa berarti:

  • Pelanggan membutuhkan waktu lebih lama untuk memesan.
  • Mempersulit staf di dapur.
  • Anda harus membeli lebih banyak bahan.
  • Perputaran meja secara keseluruhan lebih lambat karena setiap meja membutuhkan waktu lebih lama untuk disajikan.

Berikut adalah beberapa cara agar Anda bisa membuat daftar menu yang tepat.

  • Pastikan mudah dibaca.
  • Buat daftar menarik semenarik mungkin
  • Pastikan dafta menu Anda selalu bersih dan tidak ada bekas makanan atau minyak.
  • Pastikan staf benar-benar mengetahui menu dan dapat menjawab pertanyaan serta membuat rekomendasi.
  • Sertakan menu di situs web Anda dan pastikan mudah diakses menggunakan ponsel.

Masalah #2: Layanan pelanggan

Kesan pertama sangat penting untuk membuat bisnis Anda berkesan. Layanan yang buruk dapat membuat makanan enak menjadi tidak menarik. Sebaliknya, pelanggan yang puas akan kembali ke tempat Anda dan merekomendasikan Anda kepada orang lain.

Pastikan tim Anda memiliki pelatihan tentang cara menangani keluhan pelanggan yang umum di industri makanan. Misalnya, apakah tim Anda memahami cara menangani pelanggan yang mengeluh tentang sesuatu yang salah dengan pesanan mereka? Apakah anggota staf Anda memahami bagaimana bersikap sopan terhadap pelanggan penyandang disabilitas?

Memprioritaskan pengalaman layanan pelanggan sama pentingnya dengan memastikan kualitas makanan dan minuman yang Anda sajikan.

Baca juga: Pentingnya Membangun Customer Experience bagi Bisnis Anda

Masalah #3: Operasional Bisnis

Mengelola operasional kafe atau restoran Anda sehari-hari sangat penting, tetapi Anda juga perlu mempertimbangkan gambaran yang lebih besar.

Dengan melangkah mundur dan melihat proses Anda secara holistik, Anda dapat mengidentifikasi masalah bisnis, menanggapi tren konsumen, dan menghilangkan inefisiensi yang merugikan Anda.

  • Berapa banyak pelanggan yang Anda layani setiap hari?
  • Apakah Anda tahu apa item menu Anda yang paling menguntungkan? Mana produk yang tidak diminati konsumen?
  • Berapa untung dan rugi Anda untuk setiap minggunya?
  • Seberapa efisien rantai pasokan Anda? Bisakah Anda mengurangi limbah makanan dengan memperketat proses pemesanan dan manajemen inventaris Anda?

Mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah kunci untuk mengurangi biaya overhead dan menghasilkan lebih banyak keuntungan. Semakin banyak keuntungan yang Anda hasilkan, semakin banyak Anda dapat menginvestasikan kembali untuk mengembangkan bisnis Anda.

Baca juga: 20 Ide Jualan Makanan Murah Untung Banyak, Pasti Laris!

Masalah #4: Mengelola Karyawan

Mendukung dan mempertahankan karyawan yang baik dapat menghemat waktu dan uang bisnis Anda sambil mempertahankan keterampilan berharga yang mungkin sulit untuk diganti.

Lima tips teratas untuk mempertahankan karyawan adalah:

  1. Bersikaplah tegas, adil, dan fleksibel. Staf perlu tahu apa harapan minimum Anda terhadap mereka sejak hari pertama. Jadilah fleksibel. Industri ini memiliki jam kerja yang aneh, jadi staf juga membutuhkan akhir pekan yang teratur.
  2. Memberi contoh. Tunjukkan kepemimpinan, integritas, dan kedewasaan setiap saat.
  3. Evaluasi dan beri penghargaan. Lakukan tinjauan staf secara teratur dan pastikan Anda memiliki skema bonus dan penghargaan staf.
  4. Jangan lupa untuk berkomunikasi. Komunikasi yang baik sangat penting untuk hubungan apa pun.
  5. Berikan umpan balik. Umpan balik yang konstruktif, bermakna, dan jujur ​​akan melakukan hal-hal luar biasa bagi staf dan pada akhirnya meningkatkan kinerja.

Masalah #5: Arus kas

Memiliki arus kas yang baik adalah kunci kesuksesan bisnis. Jika bisnis Anda mengalami arus kas yang buruk, berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan:

  • Pastikan Anda mendapatkan hasil maksimal dari menu Anda. Jika menurut Anda harga terlalu rendah atau Anda bisa mendapatkan lebih banyak dari beberapa hidangan, naikkan harganya.
  • Kelola stok dan pastikan Anda memiliki metode rotasi yang sesuai untuk mengurangi pemborosan.
  • Penganggaran yang efektif dan pelaporan manajemen adalah penting. Lakukan kursus singkat jika Anda perlu meningkatkan keterampilan di bidang ini.
  • Pertimbangkan untuk mengajukan lini bisnis kredit sehingga Anda dapat menarik dana untuk menutupi kesenjangan dalam arus kas Anda.
  • Tingkatkan pengetahuan Anda tentang manajemen rantai pasokan dan lihat apakah ada cara yang bisa Anda lakukan untuk melakukan sesuatu dengan lebih baik.

Pemilik harus merencanakan untuk memiliki setidaknya cukup uang untuk terus beroperasi selama satu tahun. Selain itu, pemilik restoran perlu memiliki sumber daya keuangan yang cukup untuk mengatasi biaya tak terduga dan kenaikan harga.

Baca juga: Manajemen Arus Kas: Pengertian dan Kegunaannya bagi Bisnis

Contoh Bisnis FnB

bisnis fnb

Anda sudah mempelajari pengertian hingga tips dan solusi mengatasi kendala bisnis F&B. Supaya Anda lebih paham, berikut adalah contoh bisnis F&B yang sering kita jumpai:

  • Restoran
  • Kafe
  • Kantin
  • Restoran cepat saji
  • Katering
  • Pabrik makanan dan minuman
  • Warung makan
  • Jasa antar makanan
  • dan lain-lain

Baca juga: 12 Strategi Bisnis Kuliner Paling Efektif yang Wajib Dicoba

Kelola Bisnis FnB Anda dengan Menggunakan Kledo

Seperti yang telah kami bahas, arus kas yang baik merupakan kunci kesuksesan bisnis FnB. Karenanya, Anda harus melacak keluar masuknya uang dengan melakukan pembukuan yang rapi dan sistematis.

Nah, tak usah khawatir karena Anda bisa memanfaatkan software akuntansi Kledo yang akan memudahkan proses pengelolaan keuangan bisnis. Software ini dibekali dengan berbagai fitur pendukung bisnis seperti aplikasi invoice, otomatisasi laporan keuangan, software inventory, perpajakan, dan masih banyak lagi.

Cari tahu apa yang bisa Kledo lakukan untuk bisnis restoran dan Fnb Anda dengan mengunjungi halaman ini.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa memanfaatkan layanan dengan fitur terbaik dari Kledo. Eits, Anda juga bisa mencoba berbagai fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 + 11 =