Analisis Kompetitor: Pengertian, Manfaat, dan Tips Melakukannya

analisis kompetitor

Analisis kompetitor merupakan analisis yang dilakukan dengan mengidentifikasi para pesaing untuk menentukan kekuatan dan kelemahan suatu bisnis. Analisis ini memiliki manfaat yang sangat signifikan bagi bisnis.

Mengetahui dan memahami analisis kompetitor perlu dilakukan jika Anda ingin meningkatkan daya saing bisnis. Untuk itu, pada artikel ini kami akan menguraikan pengertian analisis kompetitor, manfaat, panduan, dan contoh penerapannya.

Pengertian Analisisi Kompetitor

analisis kompetitor

Analisis kompetitor atau kompetitif adalah proses mengidentifikasi pesaing dan menganalisis strategi bisnis mereka untuk menentukan kekuatan dan kelemahan mereka relatif terhadap bisnis atau penawaran Anda.

Dengan kata sederhana, analisis yang juga disebut sebagai analisis pesaing adalah proses untuk:

  • Identifikasi siapa pesaing:  Ini termasuk pesaing saat ini dan potensial.
  • Menganalisis strategi bisnis mereka: Strategi  bisnis mencakup strategi korporat dan kompetitif jangka panjang dan pendek.
  • Identifikasi peluang dan ancaman:  Motif analisis pesaing adalah untuk menganalisis kekuatan dan kelemahan pesaing, membandingkannya dengan strategi Anda sendiri, dan mengidentifikasi peluang dan ancaman.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitung Margin Operasi

Pentingnya Analisis Kompetitor

Selain alasan bahwa proses analisis kompetitor membantu Anda menentukan kekuatan dan kelemahan pesaing untuk menemukan peluang dan ancaman jangka pendek dan jangka panjang, melakukan analisis persaingan sangat penting karena membantu Anda:

  • Bangun pemahaman tentang bagaimana pasar yang ada beroperasi dan bagaimana pelanggan potensial menilai persaingan.
  • Dapatkan ide bagus tentang apa yang sebenarnya dibutuhkan pelanggan dan bagaimana Anda bisa menjualnya kepada mereka.
  • Mengembangkan strategi untuk bagaimana tumbuh di pasar saat ini dan memperluas ke pasar baru.
  • Kembangkan penawaran yang berbeda yang menonjol dari yang lain dengan  keunggulan kompetitifnya.

Tujuan Analisis Kompetitor

Biasanya, tidak hanya ada satu alasan untuk melakukan analisis kompetitif. Analisis persaingan dalam pemasaran dilakukan untuk:

Memahami Bagaimana Kondisi Pasar Lebih Baik

Jarang terjadi ketika sebuah perusahaan bersaing hanya dengan satu pesaing. Analisis pesaing membantu Anda mengidentifikasi semua pesaing langsung dan tidak langsung saat ini dan potensial, yang dapat menghambat masuk atau pertumbuhan Anda di pasar.

Temukan Peluang yang Belum Dimanfaatkan dan Ancaman yang Akan Datang

Analisis persaingan adalah analisis dan evaluasi kekuatan dan kelemahan para pelaku pasar. Analisis ini sering kali menghasilkan penemuan peluang yang belum dimanfaatkan yang dapat dimanfaatkan untuk keuntungan jangka pendek atau jangka panjang. Peluang ini bisa menjadi kelemahan dalam:

  • Siklus pengembangan produk pesaing
  • Proses pemasaran dan penjualan pesaing

Analisis ini juga menghasilkan identifikasi ancaman yang akan datang berupa pesaing baru atau tren pasar yang berubah.

Strategi yang Lebih Baik

Ketika Anda mengetahui bagaimana pasar saat ini bekerja dan apa yang ada di dalamnya, lebih mudah untuk berpikir di luar kebiasaan dan menghasilkan strategi yang lebih efektif dan efisienyang akan memberikan keuntungan tersendiri bagi bisnis.

Membantu Mengembangkan Hambatan Kompetitif

Analisis pesaing yang cermat sangat penting dalam mengembangkan hambatan yang sulit ditembus. Analisis pesaing yang tepat waktu juga membantu dalam mengembangkan hambatan untuk mencegah masuknya pesaing baru di pasar.

Baca juga: Pengertian Financial Performance, Analisis, dan Cara Pengukurannya

Cara Melakukan Analisis Kompetitor

Meskipun melakukan analisis kompetitif bukanlah ilmu instan, naum membutuhkan banyak upaya dan seringkali bisa membosankan. Tapi jangan khawatir.

Berikut adalah proses analisis persaingan yang sederhana dan mudah digunakan  yang dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi pesaing dan melakukan analisis pesaing untuk membantu Anda mengawasi pemain lain di ruang pasar Anda.

Tentukan Tujuan Anda

Analisis kompetitor adalah latihan yang didukung oleh tujuan dalam pikiran. Anda memerlukan alasan untuk menganalisis pesaing Anda dan mengevaluasi upaya mereka tetapi tidak terbatas pada:

  • Mengidentifikasi dan menganalisis pemain pasar saat ini (dan upaya pemasaran mereka) untuk mengembangkan pengembangan produk baru dan strategi pemasaran yang lebih baik.
  • Mengawasi upaya pemasaran pesaing yang ada untuk mengembangkan strategi yang lebih baik untuk menarik lebih banyak pelanggan.
  • Menganalisis pesaing sebelum memasuki pasar baru.
  • Menemukan pesaing tidak langsung yang dapat menjadi pesaing langsung di masa depan.
  • Mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan pesaing dalam kaitannya dengan bisnis Anda.

Alasan ini membentuk tulang punggung proses analisis kompetitif yang menjadi sandaran langkah selanjutnya.

Identifikasi Pesaing

Setelah ‘Mengapa’ dari analisis pesaing dijawab, proses berlanjut untuk menentukan ‘siapa’ pesaing Anda. Sangat penting untuk mengetahui pesaing yang tepat dan memisahkan mereka untuk membandingkan data dengan benar. Jika tidak, banyak waktu akan terbuang tanpa pemahaman yang tepat.

Ingat, hampir setiap ceruk kategori mencakup lebih dari selusin pemain. Anda dapat dengan mudah menemukannya dengan melacak perjalanan pembeli Anda atau dengan melakukan riset online.

Tapi, analisis pesaing bukan tentang menganalisis semuanya. Ini tentang menemukan pesaing ideal yang mewakili ancaman terbesar bagi bisnis Anda. Cara terbaik untuk mengidentifikasi ini adalah dengan mengikuti  pendekatan WWH, yaitu:

  • Who: Siapa pelanggannya?
  • What: Apa masalahnya?
  • How: Bagaimana masalah diselesaikan?

Yang perlu Anda lakukan adalah menjawab pertanyaan-pertanyaan ini untuk semua pemain yang Anda pikirkan dan mengelompokkannya menjadi tiga jenis sesuai dengan jawabannya.

  • Pesaing Langsung:  Pesaing yang melayani pelanggan yang sama, mengatasi masalah yang sama, dan memberikan solusi yang sama seperti Anda. Misalnya, Grab dan Gojek yang bergerak pada bidang bisnis yang sama.
  • Pesaing Sekunder : Pesaing yang melayani segmen pelanggan yang berbeda tetapi mengatasi masalah yang sama dan memberikan solusi yang sama seperti Anda. Misalnya, Gucci dan Gap, meskipun menangani masalah pakaian yang sama, melayani segmen pelanggan yang berbeda.
  • Pesaing Tidak Langsung:  Pesaing yang melayani segmen pelanggan yang sama dan mengatasi masalah yang sama tetapi memberikan solusi yang berbeda. Misalnya, Domino’s dan McDonald’s, meskipun menangani masalah yang sama dari target audiens yang sama, menawarkan solusi yang berbeda.

Setelah selesai, pilih jenis pesaing yang akan dianalisis sesuai dengan tujuan yang ditetapkan.

Baca juga: Pengertian, Pentingnya, dan 8 Cara Membangun Reputasi Online

Identifikasi Parameter & Kembangkan Kerangka Analisis Kompetitif

Langkah selanjutnya melibatkan Anda untuk memutuskan ‘Apa’ dan ‘Bagaimana’ analisis persaingan dilakukan. Seperti apa yang perlu dianalisis, dan kerangka kerja apa yang akan Anda gunakan untuk menganalisisnya?

Berdasarkan tujuan Anda, Anda dapat menggunakan kerangka kerja analisis kompetitif yang ada atau mengembangkan kerangka kerja Anda sendiri berdasarkan parameter tertentu. Beberapa kerangka kerja analisis kompetitif yang ada adalah:

  • Analisis SWOT :  Untuk membantu mengidentifikasi potensi keunggulan kompetitif dengan menganalisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman pesaing.
  • Porter Five Force Untuk membantu menganalisis struktur persaingan industri dengan menganalisis lima faktor – pendatang baru, pembeli, pemasok, substitusi, dan persaingan kompetitif.
  • Analisis Grup Strategis:  Untuk menilai posisi pemain dalam lingkungan kompetitif berdasarkan dua variabel.
  • Matriks Pangsa Pertumbuhan :  Untuk mengklasifikasikan produk dalam portofolio perusahaan Anda terhadap lanskap persaingan industri untuk menentukan produk yang layak untuk investasi dan yang tidak.
  • Pemetaan Perseptual:  Untuk secara visual mewakili persepsi produk Anda relatif terhadap alternatif kompetitif.

Ada lebih dari sekadar lima kerangka kerja ini. Sebagian besar kerangka kerja tersebut menggunakan parameter yang telah ditentukan sebelumnya dan banyak yang memungkinkan Anda memilih parameter Anda. Parameter ini dapat bersifat kualitatif atau kuantitatif yang berasal dari tujuan sebenarnya dari analisis pesaing.

Berikut ini merupakan contoh dari parameter kualitatif:

  • Iklan dan strategi pemasaran yang digunakan,
  • Strategi Penjualan,
  • Proposisi nilai,
  • Desain toko,
  • Desain situs web,
  • ulasan pelanggan,
  • Kualitas produk,
  • Lokasi pelanggan,
  • Kehadiran media sosial
  • Jenis iklan di media sosial,
  • Tanggapan pelanggan pada posting media sosial, dll.

Sementara indikator paramater kuantitatif dapat diukur dengan:

  • Harga,
  • Struktur biaya,
  • Jumlah ulasan,
  • Pendanaan diterima,
  • Margin laba,
  • Menyimpan jarak dari tempat tertentu,
  • Ukuran perusahaan,
  • Diskon yang ditawarkan pada produk,
  • Saluran distribusi yang digunakan,
  • Kata kunci yang ditargetkan pada mesin pencari,
  • Jumlah iklan yang berjalan di media sosial,
  • Pendapatan pelanggan, dll.

Secara umum, ketika kerangka analisis persaingan yang tepat tidak ditemukan, parameter data ini dikelompokkan bersama dan  kerangka kerja analisis persaingan standar  dikembangkan untuk mengumpulkan, menyortir, menyajikan, dan menganalisis data.

Kumpulkan Data Dan Analisis

Setelah kerangka diputuskan, langkah selanjutnya melibatkan pengumpulan data. Jika Anda kebetulan melakukan riset online, Anda dapat menggunakan beberapa alat analisis pesaing ini:

  • Ahrefs:  Untuk mendapatkan data terkait mesin pencari mereka.
  • Sprout Social:  Untuk menganalisis kinerja pesaing di media sosial.
  • SimilarWeb:  Untuk mendapatkan gambaran umum tentang lalu lintas situs web, rujukan, lalu lintas pencarian dan kata kunci, media sosial, iklan bergambar, pemirsa, serta situs dan aplikasi serupa.
  • Prisync:  Untuk melacak harga pesaing dan stok yang tersedia di toko e-niaganya.
  • Crunchbase:  Untuk mendapatkan wawasan perusahaan seperti jumlah karyawan, pendanaan, dll.

Setelah data terkumpul, kemudian disortir dan dimasukkan ke dalam kerangka analisis persaingan untuk dianalisis.

Baca juga: Pengertian Analisis Komparatif, Manfaat, dan Tips Melakukannya

Contoh Analisis Kompetitor

analisis kompetitor

Untuk membuat proses analisis persaingan menjadi lebih jelas, ambil contoh hipotetis ini:

Tuan Adam memiliki toko mainan khusus yang menjual puzzle kayu di pasar yang terkenal. Dia memperhatikan bahwa sementara pelanggannya berkurang, pesaingnya tidak merugi karena mereka juga memiliki kehadiran online dan menjual produk mereka secara online.

Sekarang, sebelum membuat keputusan spontan, Tuan Adam memutuskan untuk melakukan analisis kompetitif untuk menyusun strategi rencana terbaik agar setara dengan pesaingnya.

Sasaran

Untuk menemukan perusahaan yang menjual puzzle kayu secara online dan menganalisis semua saluran yang mereka gunakan.

Mengidentifikasi Pesaing

Meskipun Tuan Adam sudah memiliki gagasan tentang pesaingnya, dia melakukan lebih banyak riset online untuk menemukan pesaing lain melalui web. Dia menggunakan pencarian Google seperti “Puzzle Kayu Beli Online” untuk menemukan penjual yang menjual produk yang sama dan mirip dengannya.

Setelah diidentifikasi, ia mengkategorikan mereka di bawah pesaing langsung, sekunder, dan tidak langsung. Sekarang, karena dia hanya perlu mengetahui saluran yang mereka gunakan, dia memilih pesaing langsung dan sekunder untuk menjadi bagian dari penelitiannya.

Mengembangkan Kerangka Analisis Pesaing

Dia mengembangkan lembar excel sederhana yang menyebutkan nama pesaing dan saluran yang mereka gunakan.

Pengumpulan & Analisis Data

Dia secara individual memeriksa keberadaan setiap pesaing secara online dan mengisi template analisis pesaingnya. Setelah selesai, dia menentukan saluran yang paling dicari dan mengembangkan strategi baru untuk hal yang sama.

Baca juga: Cash Flow Forecasting: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Analisis kompetitor adalah praktik penting untuk pemain baru dan yang sudah ada. Analisis kompetitor berkala membantu perusahaan mengawasi pesaingnya, mengidentifikasi peluang, dan bersiap menghadapi ancaman yang akan datang. Dengan begitu, perusahaan bisa meningkatkan perolehan pendapatan dan laba penjualan.

Tentunya, laba tersebut bisa diklaim apabila perusahaan melakukan pembukuan yang sistematis dan mendetail. Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mempunyai fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari pengelolaan arus kas, manajemen aset dan inventory, pembuatan faktur instan, perpajakan, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × four =