Mengetahui Apa itu Market Size, Cara Hitung, dan Meningkatkannya

market size

Menentukan jumlah pembeli potensial di segmen pasar tertentu sangat penting sebelum meluncurkan produk atau layanan di pasar. Ketika Anda memahami ukuran pasar atau market size, Anda dapat membedakan antara pasar umum dan demografis spesifik yang perlu Anda targetkan untuk bisnis Anda.

Hal ini dapat dilakukan dengan melihat potensi pasar atau volume, yang tergantung pada jumlah pelanggan dan permintaan mereka.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan market size, mengetahui perbedaannya dengan nilai pasar, melihat beberapa teknik penentuan ukuran pasar, menjelaskan cara menghitung ukuran pasar Anda dan mengetahui tips meningkatkan market size.

Apa itu Market Size?

market size

Market size atau ukuran pasar adalah jumlah total klien atau pembeli potensial di segmen pasar tertentu.

Sangat membantu bagi organisasi atau bisnis kecil untuk menentukan ukuran pasarnya sebelum meluncurkan layanan atau produk baru untuk memastikannya menjangkau audiens yang diharapkan.

Dalam berbagai karir, seperti pemasaran, penjualan dan konsultasi bisnis, analisis tersebut merupakan bagian penting dari perencanaan bisnis, karena banyak investor melakukan analisis ukuran pasar sebelum merambah ke bisnis baru.

Mengetahui bahwa Anda telah melakukan riset juga membantu para profesional ini memahami tujuan dan proposal Anda.

Market size adalah tindakan memperkirakan berapa banyak orang yang menggunakan layanan atau produk tertentu, perkiraan yang mengevaluasi potensi jangkauan merek Anda.

Saat menentukan ukuran pasar, cobalah untuk mengidentifikasi tiga standar yang dapat diukur ini:

  • Unit: Jumlah total produk dan klien di pasar
  • Nilai: Nilai total produk atau klien di pasar
  • Pangsa pasar: Persentase produk yang dijual dan klien yang diperoleh oleh organisasi tertentu

Perbedaan market size dan market value

Market size menggambarkan jumlah pelanggan yang mungkin menarik bisnis selama periode tertentu dan jumlah uang yang dapat diharapkan untuk dihasilkan dari basis pelanggan hipotetis ini.

Misalnya, grosir yang menjual ke usaha kecil dan menengah di kota tertentu dapat menghitung ukuran pasarnya dengan mempertimbangkan jumlah toko kelontong kecil dan menengah di dalam batas kota. Jika ada 12 toko seperti itu di kota, itu akan menjadi faktor ukuran pasar grosir.

Market value atau kapitalisasi pasar disisi lain, menggambarkan berapa nilai sebuah organisasi, bisnis, atau aset di pasar keuangan.

Anda dapat menghitung nilai pasar suatu bisnis dengan mengalikan jumlah saham yang beredar dengan harga pasar saat ini.

Baik ukuran pasar dan nilai pasar adalah ukuran penting untuk diketahui dan digunakan dalam bisnis Anda.

Yang pertama menunjukkan potensi jangkauan organisasi Anda, sedangkan yang kedua menunjukkan berapa banyak uang yang dapat Anda hasilkan dari bisnis Anda.

Baca juga: Cara Mendapatkan Target Audience yang Tepat Untuk Proses Pemasaran

Pentingnya Market Size dalam Bisnis

Menghitung market size merupakan bagian penting dari perencanaan aktivitas penjualan bisnis.

Mengetahui ukuran pasar dapat membantu perusahaan menentukan tingkat risiko yang mereka ambil dalam usaha bisnis tertentu, misalnya, dengan mengantisipasi batas potensial untuk basis pelanggan yang dapat mereka tarik.

Ukuran pasar juga dapat menjadi metrik yang berguna bagi investor yang ingin memahami potensi keuntungan perusahaan sebelum mendanainya.

Dalam bisnis, profesional pemasaran dan periklanan menghargai informasi ukuran pasar juga karena dapat membantu mereka memfokuskan upaya mereka pada demografi yang tepat dan untuk menskalakan inisiatif pemasaran mereka agar sesuai dengan ukuran pasar potensial.

Pada akhirnya, ukuran pasar dapat membantu bisnis membuat keputusan personel yang terinformasi dan mencocokkan perekrutan dengan ukuran basis pasar mereka saat ini dan potensial.

Untuk mengetahui lebih jelas pentingnya market size atau pangsa pasar dalam bisnis berikut adalah daftarnya:

Skala ekonomi

Peningkatan pangsa pasar perusahaan dapat memungkinkan perusahaan untuk beroperasi dalam skala yang lebih besar dan meningkatkan profitabilitas. Ini juga membantu perusahaan mengembangkan keunggulan biaya dibandingkan dengan pesaingnya.

Peningkatan penjualan

Peningkatan pangsa pasar juga membantu meningkatkan total penjualan perusahaan. Ketika konsumen melihat loyalitas merek dari mayoritas rekan-rekan mereka, konsumen yang tersisa juga terdorong untuk membeli produk itu.

Peningkatan basis pelanggan

Peningkatan pangsa pasar juga membantu perusahaan memperluas basis pelanggannya. Ketika mayoritas basis konsumen setia pada satu merek atau produk, sisanya mungkin juga mengikuti.

Reputasi

Peningkatan pangsa pasar membantu meningkatkan reputasi perusahaan. Reputasi yang baik, pada gilirannya, membantu meningkatkan penjualan dan memperluas basis pelanggan.

Mendominasi industri

Dengan peningkatan pangsa pasar, perusahaan meningkatkan dominasinya atas industri tempat ia beroperasi.

Meningkatkan daya tawar

Dengan peningkatan pangsa pasar, perusahaan mulai mendominasi suatu industri.

Dengan meningkatnya dominasi atas industri, perusahaan dapat menggunakan kekuatan tertentu seperti kekuatan tawar-menawar yang lebih besar.

Perusahaan mulai menikmati keunggulan dan dapat bernegosiasi untuk keuntungannya dengan pemasok dan anggota saluran distribusi.

Banner 2 kledo

Baca juga: Brand Storytelling: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Contohnya

Bagaimana Cara Mengukur Market Size pada Bisnis

market size

Market size biasanya dihitung menggunakan salah satu dari dua metode umum, yang dikenal sebagai ukuran pasar top-down dan bottom-up.

Setiap metode memiliki manfaatnya, dan memahami bagaimana setiap metode dihitung dapat membantu Anda membuat keputusan yang tepat tentang strategi yang ingin Anda gunakan.

Berikut adalah ikhtisar tentang bagaimana menggunakan masing-masing strategi ukuran pasar ini:

Ukuran pasar top-down

Ukuran pasar top-down menggunakan demografi relevan yang mapan untuk menghitung kemungkinan penjualan dan pendapatan.

Untuk membantu Anda memahami ukuran pasar top-down, berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda gunakan untuk metode ini:

1. Identifikasi segmen pasar saat ini yang relevan

Jelajahi kemungkinan segmen pasar yang sudah dipahami secara luas dan yang mungkin membeli produk Anda.

Contohnya termasuk demografi usia tertentu atau jenis pembeli institusional, seperti rumah sakit atau sekolah. Ingatlah bahwa sifat umum dari segmen pasar ini dapat menyebabkan perhitungan ukuran pasar yang meningkat.

Anda dapat mencoba untuk menjaga segmen pasar yang teridentifikasi sespesifik mungkin untuk mencapai perhitungan yang mendekati akurat.

2. Temukan kemungkinan pendapatan Anda dari setiap pembeli

Tentukan berapa banyak uang yang mungkin Anda peroleh dari pembeli yang telah Anda identifikasi.

Ini mungkin satu set individu atau sejumlah bisnis. Misalnya, retailer pakaian mungkin mengharapkan untuk memperoleh 100.000.000 per tahun dari setiap pelanggan di segmen pasar dewasa mereka.

Penjual alat pelindung diri mungkin mengharapkan penghasilan 1 Milyar per rumah sakit per tahun. Angka-angka ini mungkin tidak disesuaikan dengan persentase potensial pasar yang mungkin tidak tertarik untuk membeli produk atau layanan.

3. Tentukan ukuran pasar

Identifikasi berapa banyak pembeli tertentu yang mungkin dapat Anda antisipasi. Kembali ke contoh rumah sakit, jika Anda diberi wewenang untuk melakukan bisnis di satu daerah, Anda dapat menghitung berapa banyak rumah sakit yang beroperasi di daerah tersebut.

Anda mungkin juga dapat memperkirakan ukuran pasar Anda berdasarkan perilaku pesaing Anda jika Anda memiliki akses ke informasi tersebut.

4. Proyeksikan potensi pendapatan Anda

Anda dapat memperkirakan potensi pendapatan dengan mengalikan pendapatan yang Anda harapkan dari setiap individu dalam demografi tersebut dan mengalikannya dengan jumlah individu yang disertakan.

Misalnya, jika daerah Anda mencakup 100 rumah sakit dan Anda berpotensi dapat menjual masing-masing rumah sakit senilai 1 Milyar, perhitungan ukuran pasar top-down akan memberi Anda hasil sebesar 100 milyar market size.

Karena tidak setiap individu di pasar Anda kemungkinan besar akan melakukan pembelian, hal ini dapat mengakibatkan perkiraan yang terlalu tinggi.

Pertimbangkan untuk menyesuaikan keputusan bisnis Anda dengan tepat dan membandingkan proyeksi ini dengan data penjualan Anda yang sebenarnya.

Ukuran pasar bottom-up

Ukuran pasar bottom-up menggabungkan analisis pasar perusahaan sendiri untuk menentukan kemungkinan penjualan dan pendapatan.

Untuk meningkatkan ukuran pasar dari bawah ke atas, berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda gunakan untuk metode ini:

1. Identifikasi target pasar khusus Anda

Untuk mengukur ukuran potensi pasar Anda, pertama-tama Anda harus mengidentifikasi dengan tepat pelanggan mana yang termasuk dalam pasar Anda.

Lakukan analisis pasar untuk memahami jenis pembeli mana yang akan membeli produk Anda dan berapa banyak dari mereka yang Anda harapkan.

Coba gunakan segmentasi pasar untuk mengidentifikasi bagian dari target pasar Anda dan berpotensi membedakan kebiasaan dan harapan membeli.

Ini akan membantu Anda memahami komposisi pasar Anda untuk tujuan ukuran dan juga memberi Anda informasi yang mungkin Anda perlukan untuk mempraktikkan strategi pemasaran dan periklanan yang ditargetkan.

2. Teliti target pasar yang Anda pilih

Selanjutnya, teliti pasar atau pasar yang Anda identifikasi relevan dengan perusahaan atau produk tertentu Anda.

Ini kemungkinan akan melibatkan penentuan berapa banyak pembeli potensial Anda yang benar-benar akan menyatakan minat dan membeli produk atau layanan Anda.

Pertimbangkan untuk menggunakan strategi seperti survei dan grup fokus untuk mengumpulkan data pasar yang dapat menginformasikan perhitungan ukuran Anda.

Cobalah untuk melakukan riset jika diberi kesempatan dalam riset pasar untuk produk atau bisnis Anda, karena mereka yang menanggapi survei dengan setuju mungkin berubah pikiran sebelum benar-benar melakukan pembelian.

Anda juga dapat menilai informasi pasar pesaing, jika pesaing tersebut menjual produk yang sama persis ke demografi yang sama.

Ingatlah bahwa mungkin saja informasi pesaing kurang dapat diandalkan dibandingkan dengan riset pasar independen, jadi pertimbangkan untuk membuat pilihan riset yang sesuai.

3. Evaluasi kemungkinan data penjualan

Ketika Anda mengetahui siapa yang menjadi bagian dari target pasar Anda dan seberapa besar kemungkinan pasar tersebut akan membeli produk, Anda dapat memprediksi penjualan potensial.

Anda dapat menggunakan beberapa strategi pemodelan yang berbeda untuk membuat prediksi ini, seperti proyeksi arus kas.

Gunakan informasi ini untuk menentukan berapa banyak uang yang Anda harapkan untuk masuk ke bisnis Anda dan mengakomodasi berapa banyak uang yang Anda harapkan untuk dibelanjakan selama periode waktu yang sama.

Ini dapat memberi Anda ukuran pasar dan potensi pendapatan yang berguna. Pastikan untuk membandingkan data penjualan yang diproyeksikan dan aktual secara berkala dan merevisi perhitungan Anda jika perlu.

Baca juga: Apa Itu Branding? Ini Pengertian Lengkap dan Strategi Meningkatkannya

Bagaimana Cara Mengembangkan Market Size?

Inovasi

Inovasi adalah metode yang sangat baik untuk meningkatkan pangsa pasar. Inovasi dapat berupa inovasi produk, inovasi metode produksi, atau sekedar memperkenalkan teknologi baru ke pasar yang belum ditawarkan oleh pesaing.

Dengan inovasi, perusahaan dapat memperoleh keunggulan atas pesaingnya dan mendominasi industri.

Menurunkan harga

Sebuah perusahaan juga dapat memperluas pangsa pasarnya dengan menurunkan harganya.

Menurunkan harga akan menarik lebih banyak pelanggan dan membantu memperluas basis pelanggan dan meningkatkan penjualan, sehingga meningkatkan pangsa pasar perusahaan.

Memperkuat hubungan pelanggan

Dengan memperkuat hubungan pelanggan yang ada, perusahaan melindungi pasar yang ada dan memastikan tidak ada kehilangan basis pelanggan yang ada karena persaingan yang tinggi.

Hal ini juga meningkatkan kepuasan pelanggan, yang pada gilirannya membantu meningkatkan basis pelanggan dari mulut ke mulut.

Periklanan

Periklanan adalah cara yang mahal namun efektif untuk meningkatkan pangsa pasar.

Dengan persaingan yang berat dan kejam di pasar, periklanan adalah cara terbaik untuk mendapatkan keunggulan atas pesaing.

Peningkatan kualitas

Pelanggan semakin sadar akan kualitas suatu produk selain harganya. Dengan memastikan standar kualitas yang lebih tinggi, perusahaan dapat meningkatkan pangsa pasarnya.

Akuisisi

Mengakuisisi pesaing adalah metode yang pasti untuk membangun dominasi atas suatu industri.

Dengan mengakuisisi pesaing, perusahaan tidak hanya memperoleh akses ke basis pelanggan baru, tetapi juga mengurangi persaingan dan membantu membangun dominasi atas industri dan meningkatkan pangsa pasar.

Baca juga: Strategi Instagram Marketing Ini Wajib Dilakukan untuk Penjualan

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai market size atau pangsa pasar dalam sebuah bisnis dan tips untuk meningkatkan pangsa pasar agar bisnis bisa memperkenalkan produk atau layanan lebih luas.

Namun terkadang, untuk meningkatkan pangsa pasar dibutuhkan biaya yang tidak sedikit dan strategi yang matang. Oleh sebab itu, penting bai Anda pemilik bisnis memiliki sistem keuangan yang baik agar Anda bisa dengan mudah memantau setiap pengeluaran yang dikeluarkan oleh bisnis.

Sebagai solusi pengelolaan keuangan yang mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai software akuntansi pada bisnis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pemantauan dan pencatatan keuangan bisnis kapanpun dimanapun, melakukan manajemen aset dan stok, mengelola multi gudang, membuat faktur pembelian dan penjualan yang mudah, otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang memudahkan bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 3 =