Financial Intermediary: Arti, Jenis, Tugas, Contoh, dan Kekurangannya

financial intermediary

Financial intermediary atau perantara keuangan merupakan bagian yang sangat penting dalam setiap sistem keuangan. Mereka berperan sebagai perantara antara pihak yang membutuhkan dana dengan pihak yang memiliki kelebihan uang.

Secara lebih khusus, perantara keuangan mampu memberikan rasa keamanan dan perlindungan atas aset yang diinvestasikan individu. Mereka juga mempunyai peranan penting dalam menjaga kesehatan keuangan nasional dan mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Bisa kita bayangkan, tanpa kehadiran seorang financial intermediary, sistem keuangan kita akan rapuh dan rawan mengalami resesi dan krisis ekonomi. Untuk itu, pada artikel ini, kami akan mengeksplorasi apa itu financial intermediary, mengapa peran mereka sangat dibutuhkan, jenis, contoh, dan kekurangannya.

Apa Pengertian Financial Intermediary?

Financial intermediary adalah lembaga dalam perekonomian yang mengumpulkan tabungan atau investasi uang dari individu dan akan menerima keuntungan likuiditas sebagai imbalannya. Istilah financial intermediary ini juga sering kita sebut sebagai perantara keuangan.

Perantara keuangan berfungsi sebagai perantara untuk jenis transaksi keuangan tertentu. Ketika dua pihak dalam transaksi keuangan terlibat dalam bisnis, perantara keuangan dapat berfungsi sebagai perantara bagi mereka, seperti jika dua perusahaan melakukan merger.

Jika sebuah perusahaan swasta memutuskan untuk go public dan melakukan penawaran umum perdana saham, bank investasi berfungsi sebagai perantara dalam proses itu.

Perantara keuangan memfasilitasi pengiriman uang dari pihak yang memiliki kelebihan modal kepada pihak yang membutuhkan modal. Mereka mempromosikan pasar instrumen keuangan yang efisien sehingga mengurangi biaya melakukan bisnis untuk semua orang yang terlibat.

Baca juga: Pentingnya Peran Perencana Keuangan bagi Bisnis

Mengapa Financial Intermediary Penting?

Penting bagi suatu negara untuk memiliki sistem keuangan yang efisien yang memungkinkan individu memperoleh pengembalian investasi mereka sambil memberikan uang investasi itu kepada perusahaan yang perlu meminjam uang untuk berkembang. Begitulah ekonomi dan kekayaan rumah tangga tumbuh dari waktu ke waktu.

Bayangkan bagaimana menabung untuk masa pensiun jika sektor keuangan rentan terhadap krisis, dan Anda bisa bangun keesokan harinya dan mengetahui bahwa semua uang Anda hilang! Maka, bagian yang sangat penting dari setiap sistem keuangan adalah financial intermediary

Perantara keuangan memberikan berbagai keuntungan bagi individu dalam suatu perekonomian, seperti keamanan, likuiditas, dan skala ekonomi, karena mereka mampu mengumpulkan aset keuangan dari banyak kontributor yang berbeda.

Beberapa perantara keuangan mengambil simpanan dari klien, seperti bank, sedangkan yang lain memiliki model bisnis yang berbeda.

Perantara keuangan yang bukan bank tidak mengambil simpanan dari masyarakat umum tetapi dapat memberikan jasa keuangan seperti sewa guna usaha, asuransi, dan jenis pembiayaan dan pengelolaan aset lainnya.

Layanan lain oleh perantara keuangan yang tidak terkait dengan bank termasuk partisipasi dalam bursa saham dan penggunaan strategi investasi untuk mengelola dan mengembangkan uang klien untuk memaksimalkan keuntungan mereka.

Baca juga: Cara Efektif Menghemat Keuangan Pemilik Bisnis UMKM, Pasti Bisa!

Manfaat Financial Intermediary

Perantara keuangan memberikan banyak manfaat karena perannya yang sangat penting dalam struktur ekonomi nasional. Adapu manfaat dari financial intermediary yaitu:

  • Perantara keuangan membantu dalam menurunkan risiko individu yang memiliki kelebihan uang tunai dengan menyebarkan risiko melalui pinjaman ke beberapa orang. Selain itu, mereka secara menyeluruh menyaring peminjam, sehingga menurunkan risiko gagal bayar.
  • Perantara keuangan membantu dalam menghemat waktu dan biaya. Karena perantara ini berurusan dengan sejumlah besar pelanggan, mereka menikmati skala ekonomi.
  • Karena perantara keuangan menawarkan sejumlah besar layanan, ini membantu mereka menyesuaikan layanan untuk klien mereka. Misalnya, bank dapat menyesuaikan pinjaman untuk peminjam kecil dan jangka panjang atau sesuai kebutuhan spesifik mereka. Demikian pula, perusahaan asuransi menyesuaikan rencana untuk semua kelompok umur.
  • Perantara keuangan mengumpulkan dan memproses informasi, sehingga menurunkan masalah informasi asimetris.

Mari kita perhatikan contoh sederhana yang akan membantu kita memahami keuntungan ini dengan lebih baik. Misalkan Anda membutuhkan pinjaman, tetapi Anda tidak tahu siapa yang memiliki cukup uang untuk memberi Anda.

Jadi, Anda menghubungi seorang perantara, yang pada gilirannya berhubungan dengan mereka yang memiliki kelebihan uang.

Tugas Financial Intermediary

financial intermediary

Ada banyak tugas yang dimiliki financial intermediary. Namun, tiga tugas utama perantara keuangan meliputi penyimpanan aset, pinjaman, dan investasi.

Penyimpanan Aset

Penyimpanan aset mungkin merupakan salah satu tugas perantara keuangan yang paling penting. Bank umum memberikan keselamatan dan keamanan dengan memastikan penyimpanan uang tunai baik dalam bentuk uang kertas atau koin dan barang berharga lainnya seperti emas atau perak.

Individu yang melakukan setoran ditawarkan berbagai alat untuk membantu mereka mengamankan uang mereka dan juga untuk membantu mereka mengaksesnya kapan saja.

Alat tersebut termasuk kartu ATM, kartu debit, cek, dan kartu kredit. Deposan juga dapat melihat catatan penarikan, penyetoran, dan pembayaran langsung yang telah mereka setujui melalui bank.

Baca juga: Mengetahui Jenis dan Klasifikasi Aset dalam Akuntansi

Pinjaman

Tugas penting lain dari financial intermediary adalah pinjaman. Perantara keuangan terutama terlibat dalam memajukan transaksi pinjaman jangka pendek dan jangka panjang.

Mereka bertindak sebagai perantara antara deposan yang memiliki kelebihan uang tunai dan mereka yang ingin meminjam uang dari mereka.

Peminjam umumnya mengambil pinjaman untuk memperoleh aset padat modal seperti real estat komersial, kendaraan, dan peralatan manufaktur.

Perantara menawarkan pinjaman dengan bunga dan hasil keuntungan bunga tersebut akan dinikmati deposan dan perantara keuangan.

Bunga dari sisa jumlah pokok disimpan sebagai keuntungan. Peminjam dikenakan pemeriksaan kredit untuk menetapkan kelayakan kredit dan kemampuan mereka untuk membayar kembali pinjaman.

Baca juga: Pinjaman Modal Bank Terbaik untuk Usaha, Bunga Rendah!

Investasi

Investasi adalah tugas penting lain dari perantara keuangan. Klien perantara keuangan seperti reksa dana dan bank investasi dapat memperoleh manfaat dari keahlian profesional investasi internal yang membantu mereka dalam mengembangkan investasi mereka.

Bisnis menggunakan pengetahuan industri yang luas dan ratusan portofolio investasi untuk mengidentifikasi aset yang paling tepat yang mengoptimalkan keuntungan sambil meminimalkan risiko.

Saham, real estat, treasury notes, dan derivatif keuangan adalah beberapa bentuk aset yang tersedia bagi Anda sebagai investor individu. Dalam beberapa kasus, seperti sertifikat deposito, perantara menginvestasikan uang pelanggan mereka dan membayar mereka dengan tingkat bunga tahunan untuk jangka waktu yang telah disepakati sebelumnya.

Selain mengelola aset klien, beberapa perantara juga dapat memberikan nasihat investasi dan keuangan untuk membantu klien dalam membuat keputusan investasi terbaik.

Baca juga: Jenis-Jenis Investasi Obligasi yang Wajib Diketahui, Apa Saja?

Jenis-Jenis Financial Intermediary

Ada banyak jenis financial intermediary. Jenis perantara keuangan yang paling penting meliputi: reksa dana, dana pensiun, perusahaan asuransi jiwa, dan bank. Setiap jenis dijelaskan di bawah ini:

Reksa Dana

Memiliki beberapa saham di sebuah perusahaan dapat menimbulkan beberapa risiko yang terkait dengan pengembalian saham Anda tergantung pada kinerja perusahaan.

Investor dapat menurunkan risiko mereka dengan berinvestasi dalam portofolio saham yang beragam. Misalnya membeli kumpulan saham yang risikonya tidak berkorelasi satu sama lain daripada memfokuskan investasi mereka pada saham satu perusahaan atau sekelompok perusahaan terkait.

Penasihat keuangan mendorong klien mereka untuk mendiversifikasi portofolio saham mereka dengan membeli reksa dana. Hal yang sama berlaku untuk keseluruhan kekayaan dengan memiliki aset lain selain saham, seperti obligasi, real estat, dan uang tunai. Diversifikasi membantu meminimalkan risiko dan melindungi dari kerugian.

Individu yang tidak memiliki sejumlah besar uang untuk diinvestasikan mungkin menemukan bahwa membangun portofolio saham yang terdiversifikasi menimbulkan biaya transaksi yang tinggi.

Hal tersebut bisa terjadi karena mereka membeli sejumlah kecil saham di banyak perusahaan, yang mengakibatkan peningkatan biaya transaksi.

Saat itulah reksa dana bisa mereka jadikan sebagai pilihan. Reksa dana, atau dana open end, memungkinkan investor memiliki portofolio yang terdiversifikasi tanpa menimbulkan biaya transaksi yang tinggi.

Setiap individu, terlepas dari apakah mereka kaya atau tidak, secara tidak langsung dapat memegang saham di sejumlah besar perusahaan dengan memiliki beberapa saham di reksa dana. Sebagai perantara, reksa dana melakukan pembelian aset keuangan yang ebih efisien dalam hal biaya transaksi.

Baca juga: Rekomendasi Aplikasi Reksadana Terbaik untuk Investor Pemula

Dana Pensiun

Dana pensiun adalah jenis perantara keuangan lain yang sangat mirip dengan reksa dana.

Dana pensiun adalah lembaga nirlaba yang fungsinya untuk menginvestasikan uang yang biasanya disediakan oleh pemberi kerja di saham, obligasi, real estat, atau aset lainnya untuk memberikan pendapatan kepada karyawan saat mereka pensiun.

Dana pensiun adalah anuitas yang didanai oleh pemberi kerja yang memberikan tingkat pendapatan tertentu pada saat pensiun selama sisa hidup seseorang.

Jenis perantara keuangan ini adalah salah satu yang paling penting karena mereka secara langsung berdampak pada rekening pensiun individu, yang mendanai mereka setelah mereka pensiun.

Fungsi dana pensiun mirip dengan reksa dana. Namun, satu perbedaan di antara mereka adalah bahwa mereka memiliki aturan dan peraturan yang berbeda dari reksa dana di Indonesia.

Asuransi Jiwa

Perusahaan asuransi jiwa adalah jenis lain dari perantara keuangan. Tujuan utama dari asuransi jiwa adalah untuk menjamin pengiriman dana kepada penerima manfaat jika terjadi kematian mendadak dari pemegang polis asuransi.

Hal ini dapat bermanfaat bagi orang tua yang anaknya bergantung pada pendapatan orang tua, meskipun penerima manfaat dapat dipilih oleh pemegang polis asuransi jiwa.

Bank

Bank adalah jenis perantara keuangan yang memfasilitasi transaksi antara pemberi pinjaman yang ingin menabung dan peminjam yang membutuhkan pembiayaan untuk proyek mereka. Bank adalah jenis perantara keuangan yang sangat umum digunakan.

Bank bekerja dengan menerima giro atau tabungan dari klien, yang merupakan uang yang diharapkan individu untuk disimpan dan dimiliki untuk konsumsi di masa depan.

Bank membayar sejumlah bunga atas simpanan tabungan kepada individu-individu ini. Bunga itu dapat dianggap sebagai hasil investasi sederhana mereka untuk penggunaan dana ini.

Bank kemudian menggunakan dana tersebut untuk menawarkan pinjaman kepada peminjam. Bank membebankan bunga yang lebih tinggi daripada yang diberikannya pada rekening tabungan dan beginilah cara bank mendapat untung.

Baca juga: Mengenal 10 Lembaga Keuangan Bukan Bank yang Ada di Indonesia

Contoh Financial Intermediary

Berikut ini merupakan contoh dari perantara keuangan, di antaranya:

1. Perusahaan Asuransi

Perusahaan asuransi menawarkan asuransi untuk membantu meminimalisir risiko gagal bayar. Anda bisa menggunakan jasa perusahaan asuransi jika Anda memiliki investasi yang berisiko dan ingin mengurangi risiko Anda.

2. Penasihat Keuangan

Penasihat keuangan menawarkan saran atas nama Anda. Mereka akan memberi edukasi sehingga Anda memahami semua kompleksitas pasar keuangan dan membantu menemukan investasi terbaik.

Baca juga: Mengapa Financial Advisor Penting dan Tips Memilihnya

3. Credit Union

Credit union adalah jenis bank yang didirikan khusus oleh suatu komunitas untuk memberikan layanan perbankan kepada komunitas tersebut.

Kekurangan Financial Intermediary

Meskipun ada keuntungan dari perantara keuangan, ada juga beberapa kelemahan dari lembaga-lembaga ini. Kerugian utama dari perantara keuangan dapat mencakup kemungkinan pengembalian investasi yang lebih rendah, tujuan yang tidak sesuai, risiko kredit, dan risiko pasar.

Untuk semua alasan ini, investor individu harus selalu berhati-hati dan memahami semua alternatif mereka sebelum menginvestasikan uang mereka, dengan atau tanpa perantara.

Pengembalian Investasi yang Lebih Rendah

Perlu diingat bahwa perantara keuangan juga ingin mendapat keuntungan. Dalam proses memfasilitasi investasi ini, lembaga akan memerlukan semacam kompensasi atas layanan mereka, yang berarti bahwa pengembalian investasi akan lebih rendah.

Namun, dalam beberapa kasus, peluang investasi tidak mungkin tanpa kehadiran perantara.

Tujuan yang Tidak Cocok

Ada kemungkinan bahwa perantara keuangan tidak bertindak sebagai pihak ketiga yang netral. Insentif pemaksimalan keuntungan institusi dapat secara langsung bertentangan dengan pilihan-pilihan tertentu yang sebaliknya akan meningkatkan imbal hasil investor.

Mereka mungkin mempromosikan kemungkinan investasi yang penuh risiko tersembunyi atau yang mungkin tidak melayani kepentingan terbaik investor.

Selain itu, ada juga beberapa konflik kepentingan tidak langsung di mana perantara keuangan memiliki klien berbeda yang mengelola uang mereka dan berinvestasi di dalamnya. Mereka dapat memiliki insentif untuk berinvestasi di perusahaan yang menguntungkan mereka daripada investor mereka.

Risiko Kredit

Risiko kredit juga merupakan kelemahan lain dari perantara keuangan. Risiko ini melibatkan risiko klien gagal membayar pinjaman mereka. Ini berbahaya karena perantara menggunakan dana ini untuk membayar kembali investor atau deposan bank. Sehingga harus menaikkan biaya untuk mengkompensasi kemungkinan gagal bayar.

Dengan demikian, hal tersebut berdampak negatif pada kedua belah pihak. Jika banyak pinjaman yang gagal bayar sekaligus, hal ini bisa memicu krisis keuangan.

Risiko Pasar

Kinerja perantara keuangan secara signifikan berkorelasi dengan kinerja pasar secara keseluruhan.

Jika guncangan eksternal berdampak negatif pada kinerja pasar, itu juga akan menyebabkan kesulitan bagi perantara keuangan. Ini adalah risiko yang melekat dalam berinvestasi.

Baca juga: Rasio Leverage: Definisi, Fungsi, Jenis, Rumus, Contoh, Risiko, dll

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Itulah pembahasan mengenai financial intermediatery yang perlu Anda ketahui. Di artikel ini, Anda bisa memahami lebih jauh mengenai perantara keuangan mulai dari pengertian, mengapa mereka penting, manfaat, jenis, contoh, beserta kekurangannya.

Dengan memahami poin-poin tersebut, diharapkan dapat membantu Anda untuk memaksimalkan keuntungan investasi dan bisnis sebaik mungkin.

Apapun bisnis Anda, pembukuan merupakan kewajiban yang harus dilakukan. Untuk itu, pastikan Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo akan membantu memudahkan proses pembukuan bisnis Anda karena dilengkapi dengan berbagai fitur mulai dari otomatisasi laporan keuangan, manajemen aset dan gudang, pajak, buat faktur dalam hitungan detik, pembelian, dan masih banyak lagi.

Software ini menggunakan teknologi cloud dan bisa digunakan darimana saja dan kapan saja Anda butuhkan. Jadi, tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × one =