Pengungkapan Laporan Keuangan dan Hal yang Harus Diperhatikan

pengungkapan laporan keuangan banner

Pengungkapan laporan keuangan adalah informasi tambahan yang disertakan pada akhir laporan keuangan. Pengungkapan tambahan ini memberikan informasi kepada badan-badan pemerintahan, investor, karyawan, dan masyarakat umum.

Namun, jenis pengungkapan apa saja dalam laporan keuangan yang diwajibkan oleh hukum untuk Anda sertakan? Yang mana yang dapat Anda pertimbangkan untuk disertakan meskipun tidak diwajibkan? Dan bagaimana praktik terbaik manajemen pengungkapan dapat membantu Anda membuat laporan keuangan dan laporan tahunan yang terbaik?

Sebelum kita membahas pertanyaan-pertanyaan tersebut, mari kita lihat apa yang membuat pengungkapan dan laporan keuangan sangat penting bagi bisnis.

Apa itu Pengungkapan Laporan Keuangan

Dilansir melalui jurnal Universitas Atma Jaya, menurut Stice (2010), pengungkapan dalam laporan keuangan adalah pelaporan rinci sebuah transaksi dalam catatan pada laporan keuangan.

Hendriksen mengatakan secara sederhana, pengungkapan dapat diartikan sebagai pengeluaran informasi (the release of information). Hendriksen dan Evans membagi tingkat pengungkapan menjadi tiga konsep pengungkapan yang bergantung pada peraturan yang dianggap paling diinginkan.

Tiga konsep pengungkapan tersebut adalah:

  • Adequate disclosure (Pengungkapan cukup) Konsep yang sering digunakan adalah Adequate Disclosure, yaitu pengungkapan minimum yang dinyatakan oleh peraturan yang berlaku, dimana angka-angka yang disajikan dapat diinterpretasikan dengan benar oleh investor.
  • Fair disclosure (Pengungkapan wajar) 10 Fair disclosure adalah pengungkapan yang secara tidak langsung merupakan tujuan etis agar memberikan perlakuan yang sama kepada semua pemakai laporan dengan menyediakan informasi yang layak terhadap pembaca potensial.
  • Full disclosure (Pengungkapan penuh) Full disclosure adalah pengungkapan yang mengimplikasikan penyajian dari seluruh informasi yang relevan. Pengungkapan ini sering dianggap berlebihan. Hendriksen berpendapat terlalu banyak informasi akan membahayakan, karena penyajian atas informasi tidak penting yang rinci akan mengaburkan informasi yang signifikan dan membuat laporan sulit untuk diinterpretasikan.

Sifat atau jenis pengungkapan yang digunakan perusahaan untuk memberikan informasi kepada pemakai laporan keuangan terbagi menjadi dua, yakni pengungkapan sukarela (voluntary disclosure) dan pengungkapan wajib (discretionary disclosure).

  • Pengungkapan Sukarela (Voluntary Disclosure). Pengungkapan sukarela adalah pengungkapan informasi yang dilakukan secara sukarela oleh perusahaan tanpa diharuskan oleh peraturan yang berlaku atau pengungkapan melebihi yang diwajibkan.
  • Pengungkapan Wajib (Mandatory Disclosure). Pengungkapan wajib adalah pengungkapan yang dilakukan perusahaan atas apa yang diwajibkan oleh standar akuntansi atau peraturan badan pengawas.

Baca juga: Pengertian Valuasi Aset, Metode, dan Tahap Menghitungnya

Banner 1 kledo

Peran Pengungkapan Keuangan dalam Tata Kelola Perusahaan

Pengungkapan keuangan, atau dikenal sebagai laporan keuangan, adalah dokumen yang disusun dengan cermat yang menyajikan informasi tentang keuangan perusahaan.

Pengungkapan ini disampaikan kepada pemerintah, publik, dan pemangku kepentingan perusahaan seperti investor, pemegang saham, dan karyawan.

Pengungkapan keuangan tidak hanya membuat bisnis sejalan dengan hukum, tetapi juga mempromosikan budaya transparansi dan akuntabilitas. Selain itu, pengungkapan keuangan juga dapat memupuk kepercayaan di antara karyawan, pelanggan, dan pihak-pihak yang berkepentingan.

Baca juga: Laporan Keuangan Proforma: Pengertian, Manfaat, dan Jenisnya

Apa yang Dimaksud dengan Laporan Keuangan?

Laporan keuangan adalah salah satu jenis pengungkapan keuangan yang spesifik. Ada tiga jenis yang umum: laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas.

  • Laporan Laba Rugi: Menginformasikan volume penjualan dan kerugian untuk menunjukkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan dan mempertahankan laba.
  • Neraca: Menginformasikan pendanaan saat ini, posisi utang, dan likuiditas.
  • Laporan Arus Kas: Menginformasikan penerimaan kas dan pengeluaran kas, terutama yang mungkin tidak digambarkan dalam laporan laba rugi.

Membagikan semua informasi ini kepada publik dapat membantu entitas untuk memantau operasi perusahaan dan mengatasi masalah-masalah yang menjadi perhatian.

Keputusan kredit, keputusan investasi, keputusan perundingan dengan serikat pekerja, perpajakan, dan pertimbangan lainnya semuanya diinformasikan oleh laporan keuangan.

Namun, mengungkapkan informasi keuangan ini hanyalah awal dari apa yang dibutuhkan. Seperti yang telah kami sebutkan, ada pengungkapan tambahan yang harus disertakan di akhir laporan keuangan.

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

Apa Saja Pengungkapan dalam Laporan Keuangan?

pengungkapan laporan keuangan 2

Pengungkapan berada di akhir laporan keuangan, membagikan informasi non-keuangan untuk memberikan konteks bagi laporan keuangan.

Informasi ini membantu investor, pemberi pinjaman, dan pihak lain untuk membuat keputusan terbaik. Terkadang pengungkapan dalam laporan keuangan merupakan data tambahan, tetapi dalam banyak kasus, contoh pengungkapan laporan keuangan bersifat naratif.

Hal ini dapat menggambarkan perubahan dalam operasi atau strategi, berbagi kabar baik atau kabar buruk, atau memberikan wawasan tentang struktur dan rantai komando perusahaan.

Baca juga: Pengertian Variance Analysis dalam Laporan Keuangan dan Cara Hitungnya

Persyaratan Pengungkapan Laporan Keuangan

Pengungkapan yang diperlukan di akhir laporan keuangan bervariasi berdasarkan negara tempat laporan tersebut diterbitkan, serta jenis laporan tertentu.

Secara umum, berikut ini beberapa hal yang mungkin ada dalam daftar periksa atau checklist pengungkapan laporan keuangan Anda. Namun, konsultasikan dengan ahli hukum tentang persyaratan khusus untuk bisnis Anda.

Berikut adalah diantaranya:

Operations insights

Peristiwa seperti kebangkrutan atau kehilangan kontrak, yang terjadi di antara laporan keuangan, sering kali perlu diungkapkan dalam sebuah narasi. Perubahan besar pada struktur perusahaan atau proses operasi mungkin juga perlu disebutkan.

Konflik kepentingan

Hal ini terjadi khususnya dalam kasus di mana perusahaan pialang telah menyiapkan laporan keuangan, hubungan antara pialang dan perusahaan yang bersangkutan harus diungkapkan dengan jelas.

Jika broker telah melakukan transaksi perbankan untuk perusahaan atau jika analis/anggota perusahaan lain memiliki saham perusahaan, hal itu tidak selalu menjadi tanda bahaya.

Namun, pihak lain seperti investor luar perlu mengetahui hal ini agar mereka dapat membuat analisis laporan keuangan dengan konteks yang lengkap.

Legal disclaimers

Setiap laporan keuangan kemungkinan besar akan disertai dengan penafian lainnya.

Ini termasuk menyebutkan apakah laporan tersebut berisi prakiraan ke depan yang mungkin berbeda dari hasil di masa depan dalam kenyataan.

Juga harus dinyatakan apakah informasi dalam laporan telah diperiksa keakuratannya, dan bahkan apakah informasi tersebut sepenuhnya dimaksudkan untuk memandu keputusan investasi atau tidak.

Sebagai aturan terakhir, jika Anda meninjau laporan keuangan yang tidak disertai dengan pengungkapan apa pun, laporan ini kemungkinan besar tidak dapat dipercaya.

Untuk bisnis penerbit, inilah mengapa menyertakan pengungkapan dalam laporan keuangan sangat penting. Ini adalah masalah kepatuhan dari perspektif hukum dan kelengkapan dari perspektif publik.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

Pentingnya Pengungkapan

Pentingnya pengungkapan penuh dalam dunia korporat dan keuangan sangatlah penting. Hal ini dikarenakan:

Memastikan transparansi

Peningkatan transparansi dalam operasi dan manajemen perusahaan memudahkan investor untuk membuat keputusan yang tepat. Hal ini juga mengurangi kemungkinan manipulasi atau penyalahgunaan dana investor.

Menghindari krisis keuangan dan ekonomi

Krisis keuangan dan ekonomi yang parah dapat dihindari dengan peningkatan transparansi. Krisis Keuangan Global 2008 adalah contoh yang sangat baik dari krisis keuangan/ekonomi yang sebagian besar, jika tidak seluruhnya, merupakan produk dari kurangnya transparansi dan akuntabilitas di pasar.

Hal ini menyebabkan kesalahan penanganan dana investor oleh perusahaan dan organisasi keuangan.

Menghilangkan perdagangan orang dalam dan window dressing

Pengungkapan penuh mencegah agen yang memiliki “informasi orang dalam” di pasar untuk menyalahgunakannya demi keuntungan dan laba pribadi.

Hal ini juga mencegah kemungkinan window dressing dan manipulasi akun, sehingga semakin meningkatkan transparansi di pasar.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Vertikal dalam Laporan Keuangan & Manfaatnya

Memungkinkan investor untuk membuat keputusan yang tepat

Pengungkapan penuh informasi yang relevan oleh perusahaan membantu investor membuat keputusan yang tepat.

Hal ini mengurangi sentimen ketidakpercayaan dan spekulasi serta meningkatkan kepercayaan investor karena mereka merasa sepenuhnya siap untuk membuat keputusan investasi dengan transparansi informasi yang ada.

Mengurangi ketidakpastian di pasar

Pengungkapan penuh juga mengurangi ketidakpastian secara luas di pasar. Ketidakpastian adalah salah satu alasan paling menonjol untuk volatilitas pasar.

Ketika ada pengungkapan penuh oleh perusahaan-perusahaan di pasar, ada peningkatan tingkat kepastian secara keseluruhan di pasar, sehingga mengurangi tingkat volatilitas dan membawa stabilitas, sampai batas tertentu, di pasar.

Baca juga: Mengenal Analisis Trend (Trend Analysis) dalam Laporan Keuangan

Aturan Pengungkapan Laporan Keuangan di Indonesia

pengungkapan laporan keuangan 1

Peraturan mengenai penyampaian laporan keuangan berkala emiten
atau perusahaan publik yang saat ini berlaku disesuaikan 14/POJK.04/2022 dan mulai efektif berlaku sejak 22 Agustus 2022.

Pokok-pokok ketentuan dalam POJK ini, antara lain:

  1. Laporan Keuangan Berkala adalah laporan keuangan yang disampaikan oleh Emiten atau Perusahaan Publik secara berkala kepada Otoritas Jasa Keuangan.
  2. Emiten atau Perusahaan Publik yang pernyataan pendaftarannya telah menjadi efektif wajib menyampaikan Laporan Keuangan Berkala kepada Otoritas Jasa Keuangan dan mengumumkan Laporan Keuangan Berkala kepada masyarakat.
  3. Penyampaian Laporan Keuangan Berkala wajib dilakukan melalui sistem pelaporan elektronik Otoritas Jasa Keuangan.
  4. Laporan Keuangan Berkala meliputi:
    • laporan keuangan tahunan; dan
    • laporan keuangan tengah tahunan.
  5. Laporan Keuangan Berkala harus terdiri atas:
    • laporan posisi keuangan;
    • laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif lain;
    • laporan perubahan ekuitas;
    • laporan arus kas; dan
    • catatan atas laporan keuangan.
  6. Laporan Keuangan Berkala yang disampaikan kepada Otoritas Jasa Keuangan wajib memuat informasi yang sama dengan Laporan Keuangan Berkala yang diumumkan kepada masyarakat.
  7. Laporan keuangan tahunan sebagaimana dimaksud pada angka 4 huruf a wajib disampaikan kepada Otoritas Jasa Keuangan dan diumumkan kepada masyarakat paling lambat pada akhir bulan ketiga setelah tanggal laporan keuangan tahunan.
  8. Dalam hal Emiten atau Perusahaan Publik menyampaikan laporan tahunan sebagaimana dimaksud dalam peraturan Otoritas Jasa Keuangan mengenai laporan tahunan Emiten atau Perusahaan Publik sebelum batas waktu penyampaian laporan keuangan tahunan sebagaimana dimaksud pada angka 7, Emiten atau Perusahaan Publik wajib menyampaikan laporan keuangan tahunan bersamaan dengan penyampaian laporan tahunan tersebut.
  9. Laporan keuangan tengah tahunan sebagaimana dimaksud pada angka 4 huruf b wajib disampaikan kepada Otoritas Jasa Keuangan dan diumumkan kepada masyarakat paling lambat:
    • pada akhir bulan pertama setelah tanggal laporan keuangan tengah tahunan, jika tidak disertai laporan akuntan publik dalam rangka audit;
    • pada akhir bulan kedua setelah tanggal laporan keuangan tengah tahunan, jika disertai laporan akuntan publik dalam rangka reviu; dan
    • pada akhir bulan ketiga setelah tanggal laporan keuangan tengah tahunan, jika disertai laporan akuntan publik dalam rangka audit.
  10. Apabila Laporan Keuangan Berkala telah diotorisasi oleh manajemen sebelum batas waktu penyampaian sebagaimana dimaksud pada angka 7 dan angka 9, Emiten atau Perusahaan Publik wajib menyampaikan kepada Otoritas Jasa Keuangan dan mengumumkan kepada masyarakat Laporan Keuangan Berkala tersebut paling lama 2 (dua) hari kerja setelah tanggal otorisasi.
  11. Apabila batas waktu penyampaian Laporan Keuangan Berkala kepada Otoritas Jasa Keuangan dan pengumuman kepada masyarakat sebagaimana dimaksud pada angka 7 dan angka 9 jatuh pada hari libur, Laporan Keuangan Berkala wajib disampaikan kepada Otoritas Jasa Keuangan dan diumumkan kepada masyarakat paling lama pada hari kerja berikutnya.
  12. Emiten atau Perusahaan Publik yang belum menyampaikan atau mengumumkan laporan keuangan tahunan dan laporan keuangan tengah tahunan dalam batas waktu sebagaimana dimaksud pada angka 7 dan angka 9, dinyatakan tidak menyampaikan atau mengumumkan laporan keuangan tahunan dan laporan keuangan tengah tahunan apabila:
    • laporan keuangan tahunan tidak disampaikan atau diumumkan paling lama 6 (enam) bulan setelah batas akhir kewajiban penyampaian atau pengumuman laporan keuangan tahunan; atau
    • laporan keuangan tengah tahunan tidak disampaikan atau diumumkan paling lama 3 (tiga) bulan setelah batas akhir kewajiban penyampaian atau pengumuman laporan keuangan tengah tahunan.
  13. Emiten atau Perusahaan Publik wajib menyusun dan menyajikan Laporan Keuangan Berkala sesuai dengan ketentuan peraturan perundang- undangan di bidang pasar modal mengenai penyajian dan pengungkapan laporan keuangan Emiten atau Perusahaan Publik.
  14. Kewajiban menyusun dan menyajikan Laporan Keuangan Berkala sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan di bidang pasar modal mengenai penyajian dan pengungkapan laporan keuangan Emiten atau Perusahaan Publik sebagaimana dimaksud pada angka 13 tidak berlaku bagi Emiten skala kecil.
  15. Emiten skala kecil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat menyusun dan menyajikan Laporan Keuangan Berkala menggunakan standar akuntansi keuangan untuk entitas tanpa akuntabilitas publik.
  16. Laporan keuangan tahunan wajib diaudit oleh akuntan publik yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan.
  17. Laporan akuntan publik yang memuat opini akuntan publik sebagai hasil atas audit laporan keuangan wajib disertakan dalam Laporan Keuangan Berkala.
  18. Laporan Keuangan Berkala wajib disajikan dalam Bahasa Indonesia dan bahasa asing.
  19. Kewajiban penggunaan bahasa asing sebagaimana dimaksud pada angka 18 tidak berlaku bagi Emiten skala kecil dan Emiten skala menengah.
  20. Emiten atau Perusahaan Publik yang efeknya tercatat pada Bursa Efek wajib mengumumkan Laporan Keuangan Berkala melalui situs web Bursa Efek.
  21. Emiten atau Perusahaan Publik yang efeknya tidak tercatat pada Bursa Efek wajib mengumumkan Laporan Keuangan Berkala melalui 1 (satu) surat kabar harian berbahasa Indonesia yang beredar secara nasional atau situs web yang disediakan Otoritas Jasa Keuangan.
  22. Emiten atau Perusahaan Publik wajib menyediakan Laporan Keuangan Berkala di situs web Emiten atau Perusahaan Publik sebagaimana diatur dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan mengenai situs web Emiten atau Perusahaan Publik.
  23. Dalam hal pengumuman dilakukan melalui surat kabar, pengumuman Laporan Keuangan Berkala wajib memuat paling sedikit:
    • laporan posisi keuangan;
    • laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif lain;
    • laporan arus kas; dan
    • opini dari akuntan publik yang terdaftar di OJK yang mengaudit Laporan Keuangan Berkala (jika laporan keuangan berkala diaudit) atau kesimpulan dari akuntan publik yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan yang mereviu laporan keuangan tengah tahunan (jika laporan keuangan berkala direviu).

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Checklist Pengungkapan Laporan Keuangan

Perubahan kebijakan akuntansi

Perusahaan harus sering memberi tahu para pemangku kepentingan bisnis mengenai perubahan kebijakan akuntansi. Penilaian persediaan, metode penyusutan, penerapan PSAK dalam perubahan akuntansi yang serupa membutuhkan pengungkapan.

Pengungkapan ini memberi tahu para pemangku kepentingan mengapa informasi keuangan tiba-tiba terlihat berbeda pada laporan keuangan perusahaan.

Pengungkapan dapat berupa pernyataan sederhana mengenai perubahan tersebut atau memberikan penjelasan panjang lebar mengenai alasan perubahan kebijakan dan prosedur akuntansi perusahaan.

Kesalahan akuntansi

Kesalahan akuntansi biasanya mengharuskan perusahaan untuk menginformasikan kepada para pemangku kepentingan melalui pengungkapan laporan keuangan.

Kesalahan dapat terjadi karena berbagai alasan. Mentransposisikan angka, perhitungan matematis, penerapan PSAK yang salah, atau gagal menilai kembali aset dengan menggunakan nilai pasar wajar adalah beberapa kesalahan akuntansi.

Perusahaan mungkin perlu mengoreksi laporan keuangan sebelumnya untuk secara akurat mencerminkan posisi keuangan perusahaan untuk periode akuntansi sebelumnya. Kesalahan akuntansi yang signifikan dapat mengakibatkan audit keuangan dan kemungkinan kebangkrutan perusahaan.

Baca juga: Kenali Berbagai Istilah Audit dalam Laporan Keuangan Berikut Ini

Penghapusan aset

Penghapusan aset biasanya memerlukan pengungkapan laporan keuangan. Perusahaan menghentikan aset ketika aset tersebut tidak memberikan manfaat di masa depan bagi perusahaan.

Penghapusan aset mengharuskan perusahaan untuk mendapatkan nilai pasar yang wajar bersama dengan nilai sisa aset. Selisih antara harga jual dan nilai sisa aset biasanya menghasilkan kerugian bersih yang dimasukkan ke dalam laporan laba rugi perusahaan.

Perusahaan harus menjelaskan kerugian ini kepada para pemangku kepentingan bisnis dan bagaimana aset tersebut dinilai pada saat pensiun.

Modifikasi kontrak asuransi

Modifikasi kontrak asuransi biasanya mempengaruhi neraca perusahaan. Perusahaan menggunakan neraca untuk menentukan total nilai ekonomi yang ditambahkan oleh operasi perusahaan mereka.

Pengungkapan laporan keuangan disertakan untuk menjelaskan mengapa kontrak asuransi dimodifikasi dan apa implikasi saat ini atau di masa depan yang mungkin terjadi.

Kontrak asuransi dapat mencakup polis asuransi jiwa pemilik bisnis, tanggung jawab umum untuk operasi bisnis, dan berbagai kontrak asuransi lainnya yang digunakan oleh bisnis.

Pengungkapan sukarela

Pengungkapan sukarela merupakan pernyataan atau komentar manajerial tambahan pada laporan keuangan perusahaan. Perusahaan tidak diwajibkan untuk memberikan informasi ini kepada para pemangku kepentingan bisnis.

Pemilik bisnis dapat memutuskan untuk mengeluarkan komentar tambahan pada laporan keuangan untuk meyakinkan pemberi pinjaman atau investor tentang operasi keuangan perusahaan.

Pengungkapan sukarela dapat mencakup pernyataan berwawasan ke depan yang berkaitan dengan keberlanjutan perusahaan, analisis pemilik bisnis terhadap data keuangan dan komentar lain mengenai kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Laporan Manajemen dan Laporan Keuangan: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Mengetahui apa itu pengungkapan laporan keuangan sangat penting terutama jika Anda adalah pemilik bisnis dan berencana untuk mengembangka bisnis.

Aturan pengungkapan laporan keuangan sudah sangat jelas, dan Anda harus mematuhi hal tersebut supaya tidak terkenan sangsi dari ototritas yang mengatur hal tersebut.

Laporan keuangan memang merupakan hal penting yang harus Anda perhatikan untuk semua jenis dan skala bisnis.

Tanpa laporan keuangan yang kredibel, Anda tidak bisa mengetahui kesehatan keuangan bisnis secara menyeluruh dan mengambil keputusan yang tepat dalam bisnis.

Oleh sebab itu, mudahkan proses pembuatan laporan keuangan Anda dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur laporan keuangan instan seperti Kledo.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − fourteen =