JenisKegiatan Ekonomi, Karakteristik, Tujuan, dan Klasifikasinya

kegiatan ekonomi

Kegiatan ekonomi mengacu pada berbagai kegiatan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan, dan melibatkan uang. Jenis kegiatan ekonomi tersebut meliputi produksi, distribusi, dan perdagangan, dan konsumsi dalam perekonomian selama periode tertentu.

Secara agregat, Anda dapat melihat perubahan aktivitas ekonomi dari pertumbuhan produk domestik riil (PDB riil).

Ekonomi adalah ilmu sosial yang berhubungan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi barang dan jasa. Ini adalah studi tentang bagaimana individu, bisnis, pemerintah, dan negara membuat pilihan dalam mengalokasikan sumber daya untuk memotivasi kebutuhan dan keinginan mereka, dan mencoba untuk menentukan bagaimana kategori ini harus mengumpulkan dan menghubungkan upaya untuk mencapai output maksimum.

Untuk mengetahui lebih jauh apa itu kegiatan ekonomi, kawan Kledo bisa membaca artikel ini secara lengkap

Apa itu Kegiatan Ekonomi?

kegiatan ekonomi

Semua manusia melakukan berbagai aktivitas pada hari tertentu. Ada pekerjaan yang kita lakukan setiap hari, dan aktivitas lain yang kita lakukan untuk kepuasan dan kesenangan pribadi.

Jadi secara umum dapat dikatakan bahwa semua kegiatan yang kita lakukan untuk mencari nafkah adalah kegiatan ekonomi. Semua kegiatan untuk kesenangan adalah kegiatan non-ekonomi.

Salah satu cara untuk mengidentifikasi kegiatan ekonomi adalah bahwa mereka didorong oleh rasionalitas dan logika. Alasan untuk melakukan kegiatan tersebut adalah untuk kepentingan diri kita sendiri.

Anda akan mengukur pengembalian apa yang kami dapatkan sebagai imbalan untuk melakukan kegiatan tersebut. Kegiatan non-ekonomi, di sisi lain, dilakukan karena alasan emosional atau kepedulian terhadap orang lain. Jadi semua kegiatan keagamaan, amal, sosial, patriotik, rekreasi adalah kegiatan non-ekonomi.

Tetapi tidak selalu mudah untuk menentukan sifat dari suatu kegiatan. Jika Anda menikmati melukis sebagai hobi, itu adalah kegiatan non-ekonomi. Namun, jika Anda menjual lukisan Anda maka itu menjadi kegiatan ekonomi. Jadi motif di balik melakukan aktivitas apa pun merupakan indikator kuat sifatnya.

Baca juga: Pasar Bebas: Pengertian, Karakteristik, Kelebihan, Kekurangan dan Tips Menghadapinya

Karakteristik Berbagai Jenis Kegiatan Ekonomi

Berikut ini adalah karakteristik kegiatan ekonomi:

1. Kegiatan Menghasilkan Kekayaan

Kegiatan ekonomi dilakukan untuk menghasilkan kekayaan. Kekayaan dihasilkan oleh kegiatan produktif. Hasil produksinya bisa untuk konsumsi anggota keluarga atau untuk orang lain.

Misalnya: seorang petani dapat menanam sayuran untuk konsumsi keluarganya dan untuk dijual di pasar. Hasil panen yang dijual di pasar akan mendatangkan pendapatan bagi petani.

2. Memuaskan Keinginan Manusia

Tujuan utama kegiatan ekonomi adalah untuk memenuhi kebutuhan manusia. Kebutuhan yang harus dipenuhi mungkin sekarang atau masa depan.

Ketika seseorang melakukan pekerjaan untuk mendapatkan uang dan membeli kebutuhan untuk keluarganya maka itu akan memuaskan kebutuhan saat ini.

Di sisi lain ketika seseorang menyimpan uang dari penghasilannya saat ini untuk memenuhi kebutuhannya setelah pensiun maka itu akan menjadi rencana untuk masa depan.

3. Berorientasi pada Uang

Semua kegiatan ekonomi, ini mungkin terkait dengan bisnis, profesi atau jasa, membantu dalam mendapatkan penghasilan uang.

Orang melakukan kegiatan ini untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka dengan bantuan uang yang diperoleh melalui kegiatan produktif. Penghidupan dimungkinkan dengan pendapatan uang yang diperoleh dari kegiatan ekonomi.

4. Kegiatan Pengembangan

Kegiatan ekonomi tidak hanya memuaskan keinginan manusia tetapi juga menjadi dasar bagi pembangunan ekonomi masyarakat. Ketika kebutuhan lama terpuaskan maka kebutuhan baru muncul.

Sumber daya ekonomi digunakan untuk menghasilkan produk baru dan proses ini membantu dalam menghasilkan lapangan kerja dan akhirnya pendapatan uang. Pembangunan sosial terkait dengan kegiatan ekonomi yang dilakukan di sana.

Jenis Kegiatan Ekonomi

kegiatan ekonomi`

Kegiatan ekonomi sebagian besar dibagi menjadi empat jenis besar. Jenis-jenis ini adalah kegiatan primer, sekunder, tersier, dan kuarterner

Kegiatan primer

Ketika berbicara tentang kegiatan primer, kita mengacu pada kegiatan yang berhubungan dengan perolehan sumber daya alam langsung dari alam. Hal-hal seperti mengumpulkan, bertani, berburu, memancing, kehutanan, dan banyak kegiatan serupa lainnya dianggap sebagai kegiatan ekonomi primer.

Kegiatan ini melibatkan perdagangan barang dengan berbagai cara, sehingga menjadikannya bagian penting dari perekonomian. Mereka adalah kegiatan yang sebagian besar bersifat outdoor. Inilah sebabnya mengapa orang-orang yang terlibat dalam kegiatan ini sering disebut pekerja kerah merah.

Kegiatan Sekunder

Kegiatan sekunder sedikit lebih kompleks. Ketika kita mengklasifikasikan suatu kegiatan ekonomi sebagai kegiatan sekunder, itu berarti termasuk proses penambahan nilai pada produk dengan memodifikasinya.

Aktivitas ini mengambil produk yang sudah ada dan mengubahnya dalam berbagai cara, yang menambah nilai ekstra bagi mereka. Cara paling sederhana untuk menjelaskan aktivitas-aktivitas ini adalah dengan mengatakan bahwa aktivitas-aktivitas tersebut sebagian besar mencakup industri manufaktur.

Jadi segala sesuatu yang dibuat di pabrik, dari makanan olahan hingga pakaian, termasuk dalam kegiatan ekonomi sekunder.

Satu hal yang juga sering diikutsertakan dalam kegiatan ini adalah pertanian komersial. Kegiatan ini menggunakan benih hibrida dan teknologi modern, yang akan menempatkannya dalam kategori ini, bukan yang sebelumnya.

Baca juga: Ingin Membuka Bisnis Sistem Konsinyasi? Baca ini Dulu

Kegiatan Tersier

Kegiatan dalam kelompok ini berkaitan dengan penyediaan berbagai macam pelayanan. Apa pun mulai dari juru tulis dan tukang cukur hingga mekanik mobil termasuk dalam kelompok ini.

Mereka dapat dengan mudah didefinisikan sebagai layanan pribadi dan bisnis. Banyak dari layanan ini tidak menawarkan produk yang bersifat fisik, tetapi layanan yang tidak dapat kami capai sendiri.

Orang yang bekerja di kegiatan tersier biasanya ahli di bidang tertentu yang berada di luar apa yang dianggap sebagai pengetahuan umum. Dunia biasa menyebut para pekerja dalam kegiatan ini pekerja kerah merah muda.

Kegiatan Kuarter

Kelompok kegiatan ini mencakup semua yang disediakan di lingkungan khusus. Contoh yang baik adalah layanan kesehatan, yang hanya bisa kita dapatkan di rumah sakit.

Beberapa contoh lain termasuk hotel yang menyediakan layanan perhotelan atau sekolah yang menyediakan layanan pengajaran kepada kami. Kegiatan-kegiatan ini adalah yang paling sulit untuk dijelaskan karena mencakup berbagai macam hal.

Tujuan Kegiatan Ekonomi

kegiatan ekonomi

Memenuhi kebutuhan dan keinginan adalah tujuan utama dari kegiatan ekonomi. Mereka melibatkan banyak kegiatan, seperti produksi, distribusi, dan perdagangan.

Bisnis menghasilkan barang dan jasa untuk memenuhi permintaan. Beberapa dari mereka menyediakan produk kepada perusahaan lain, baik sebagai barang modal, produk setengah jadi, atau produk jadi. Dan, yang lain menawarkan produk konsumen ke rumah tangga dan individu.

Individu membutuhkan barang dan jasa untuk bertahan hidup. Produk dan layanan juga penting untuk gaya hidup dan standar hidup yang lebih baik.

Semua jenis pekerjaan dan profesi dilakukan untuk menciptakan kekayaan dan memenuhi kebutuhan manusia. Terdapat dua tujuan untuk kegiatan ekonomi, yaitu alokasi sumber daya yang tepat dan penggunaan sumber daya yang optimal

Tujuan tersebut dibahas sebagai berikut:

Alokasi Sumber Daya yang Tepat

Sumber daya ekonomi terbatas sementara kebutuhan manusia terus berkembang. Sangat penting untuk membuat alokasi sumber daya yang bijaksana sehingga kebutuhan maksimum terpenuhi.

Setiap orang menilai kebutuhan dan sumber dayanya. Dia menentukan prioritasnya untuk menerapkan sumber dayanya. Beberapa kebutuhan mendesak sementara yang lain mungkin bisa menunggu beberapa saat.

Upaya dilakukan untuk mendapatkan kepuasan maksimal dari penggunaan sumber daya yang tersedia. Alokasi sumber daya yang tepat akan memastikan penggunaan terbaiknya.

Penggunaan Sumber Daya yang Optimal

Tujuan lain dari kegiatan ekonomi adalah penggunaan sumber daya secara optimal. Sumber daya harus dimanfaatkan secara maksimal. Berbagai faktor produksi seperti tanah, modal tenaga kerja, dll harus digunakan dalam memproduksi barang sedemikian rupa sehingga tidak ada bagian yang dibiarkan menganggur.

Misalnya, jika satu set faktor produksi dapat menghasilkan sejumlah unit tertentu maka produksi tidak boleh kurang dari jumlah itu jika tidak, sumber daya tidak akan digunakan sepenuhnya.

Optimal adalah tingkat kepuasan terbesar dan tidak ada yang bisa melampauinya. Ketika sumber daya digunakan untuk tingkat optimal maka seseorang akan memperoleh utilitas maksimum dari mereka.

Sumber daya ekonomi secara keseluruhan harus dimanfaatkan dengan berbagai cara sedemikian rupa sehingga kesejahteraan ekonomi masyarakat yang maksimal dimungkinkan.

Penggunaan berbagai sumber daya ekonomi saling bergantung satu sama lain. Penggunaan modal akan melibatkan penggunaan tanah dan tenaga kerja juga.

Harus ada koordinasi dalam penggunaannya. Kesejahteraan sosial hanya mungkin terjadi bila faktor-faktor produksi terus berjalan. Jika seorang pekerja duduk di rumah tanpa menemukan pekerjaan apa pun maka tenaganya menjadi sia-sia, jika modal tidak digunakan dengan investor maka utilitasnya menjadi sia-sia. Jadi obyek kegiatan ekonomi adalah pemanfaatan sumber daya secara optimal.

Klasifikasi Kegiatan Ekonomi

Kegiatan ekonomi yang dilakukan secara teratur disebut okupasi. Ini diklasifikasikan ke dalam tiga kategori utama:

Pekerjaan

Pekerjaan adalah pekerjaan dasar, di mana satu orang memberikan layanan (fisik, mental atau keduanya) kepada orang lain, di bawah kontrak kerja, dengan imbalan remunerasi.

Orang yang memberikan jasa disebut karyawan atau pekerja, sedangkan orang yang mempekerjakan orang lain untuk penyediaan jasa disebut pemberi pekerjaan. Orang sering memilih menjadi seorang karyawan karena konsistensi pendapatan dalam bentuk gaji atau upah.

Dalam pekerjaan, pekerja atau karyawan harus pergi bekerja secara teratur (kecuali pada hari libur, cuti dan hari Minggu), untuk jam-jam tertentu sesuai kontrak.

Selanjutnya, pekerjaan mungkin atau mungkin tidak memerlukan kualifikasi khusus untuk melakukan pekerjaan atau tugas, karena ada pekerjaan yang membutuhkan pendidikan tinggi dan keterampilan khusus, sementara yang lain hanya memerlukan pendidikan dasar.

Bisnis

Bisnis mengacu pada kegiatan komersial yang sistematis mengenai produksi atau pembelian barang dan jasa secara terus menerus, dengan tujuan untuk menjual, mentransfer, dan menukar dengan imbalan uang, untuk mendapatkan keuntungan.

Untuk memulai suatu usaha, diperlukan modal, yang biasanya disediakan oleh pemiliknya sendiri, diperoleh dari pasar atau dipinjam dari bank, dalam bentuk pinjaman.

Merupakan kegiatan yang teratur, yaitu untuk disebut usaha, kegiatan tersebut harus dilakukan secara teratur, tidak hanya sekali dalam jangka waktu tertentu.

Selain itu, pendapatan tidak konsisten atau terjamin dalam bisnis, karena dalam bisnis selalu ada ketidakpastian mengenai pendapatan, karena tergantung pada sejumlah faktor seperti kinerja, persaingan, efisiensi, produk dan layanan yang ditawarkan, strategi, loyalitas pelanggan dan saham. Oleh karena itu, dalam bisnis, unsur risiko selalu ada.

Perusahaan seperti Facebook, Microsoft, Google, Apple, LG, Samsung, Hyundai, Mercedes, dll. adalah beberapa contoh bisnis yang umum. Memang, orang-orang seperti pemilik toko, bankir, pedagang, pedagang properti, penjahit, pemilik pabrik, dll juga pengusaha, yang menjalankan bisnis tetapi dalam skala kecil.

Profesi

Kegiatan-kegiatan yang memerlukan pemberian layanan pribadi khusus, yang bersifat ahli untuk pertimbangan yang memadai, yaitu biaya. Ini didasarkan pada pelatihan dan keterampilan profesional, yang diperoleh dari universitas, perguruan tinggi atau institut yang diakui dan tunduk pada kode etik profesional, yang ditetapkan oleh badan itu sendiri. Orang-orang yang menjalankan suatu profesi disebut sebagai profesional.

Layanan yang diberikan oleh Dokter, Pengacara, Insinyur, Arsitek, Akuntan publik, Sekretaris Perusahaan, Perancang Busana, Desainer Interior, Penulis, Penyanyi, Koreografer, Sinematografer, dll. termasuk dalam kategori ini.

Profesional dapat bekerja sendiri dan menghasilkan uang dengan biaya untuk layanan yang diberikan oleh mereka kepada klien dan disebut sebagai profesional dalam praktiknya. Sebaliknya, beberapa profesional yang bekerja di suatu organisasi, sebagai karyawan, penasihat, atau konsultan.

Banner 1 kledo

Mengapa Kegiatan Ekonomi Terus Berkembang?

Permintaan barang dan jasa akan meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk. Tidak hanya itu, juga semakin bervariasi seiring dengan perubahan selera dan preferensi konsumen. Pertumbuhan dan variasi kebutuhan dan keinginan pada akhirnya memacu kegiatan ekonomi.

Kebutuhan dan keinginan individu tidak terbatas karena kita sering tidak puas dengan apa yang ada saat ini. Beberapa item mungkin memenuhi kebutuhan. Tapi, kami menginginkan sesuatu yang lebih, misalnya produk yang canggih dan inovatif.

Inovasi produk membuat hidup lebih produktif, nyaman, dan mudah diakses. Anda bisa mengambil contoh telepon genggam. Misalnya, sudah ada sejak lama untuk memenuhi kebutuhan komunikasi Anda.

Tapi, Anda dan konsumen lain menginginkan sesuatu yang lebih, bukan hanya untuk komunikasi. Anda menginginkan orang yang dapat mengirim gambar atau menyematkan kamera resolusi tinggi. Lalu, datanglah smartphone.

Perubahan rasa tersebut juga berlaku untuk produk lain. Akhirnya, produk baru terus bermunculan, dan produksinya meningkat. Dan, karena alasan, kegiatan ekonomi berkembang seiring dengan upaya untuk memenuhi tuntutan kita.

Kelangkaan dan inovasi

Untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan kita, kita menghadapi kelangkaan sumber daya. Sumber daya alam, waktu, dan uang yang terbatas. Ini memaksa kita untuk membuat pilihan.

Kelangkaan sumber daya mendorong kita untuk terus berpikir. Bagaimana cara meningkatkan produksi? Bagaimana cara menghasilkan barang yang lebih canggih dengan input yang sama? Cara pengiriman barang lebih murah. Pertanyaan-pertanyaan tersebut menuntut kita untuk lebih inovatif dan kreatif.

Peran Uang dalam Berbagai Jenis Kegiatan Ekonomi

uang

Kegiatan ekonomi melibatkan uang. Meskipun kita tidak menggunakannya secara langsung untuk menghasilkan barang, uang sangat penting dalam ekonomi modern. Setiap kegiatan melibatkan uang, baik dalam produksi, distribusi, maupun perdagangan.

Tanpa uang, kita akan kembali ke ekonomi barter. Untuk mendapatkan barang yang Anda inginkan, Anda harus menukarnya dengan barang lain. Tentu, itu sulit. Anda perlu menemukan pemilik barang yang ingin berdagang dengan produk Anda. Jika tidak, transaksi tidak akan terjadi.

Tapi, dengan uang, transaksi jadi lebih nyaman. Anda cukup menyerahkan uangnya, dan barang tersebut menjadi milik Anda.

Mari kita ambil contoh lain mengapa uang sangat penting dalam kegiatan ekonomi modern.

Bisnis membayar upah dengan uang. Karyawan mereka kemudian dapat menggunakannya untuk berbelanja atau menyimpannya untuk mengumpulkan kekayaan.

Dengan uang, bisnis juga dapat membeli input seperti bahan baku dan barang modal. Penjual menggunakan uangnya untuk membayar gaji, melunasi hutang, dan membagikan kepada pemegang saham (dividen). Tidak hanya itu, mereka juga menyimpan sebagian untuk modal (laba ditahan).

Jadi, kita dapat mengatakan bahwa motif lain untuk kegiatan ekonomi adalah menghasilkan uang dan kekayaan. Uang bukan hanya alat pembayaran. Ini juga merupakan sarana bagi kita untuk mengumpulkan kekayaan dengan menginvestasikannya dalam deposito berjangka, saham, dan obligasi.

Bagaimana mengukur aktivitas ekonomi?

Anda dapat mengukur aktivitas ekonomi di suatu negara dengan indikator PDB. PDB menjadi alat ukur yang tepat.

PDB mewakili nilai moneter barang dan jasa dari semua kegiatan ekonomi di suatu negara. Ini terdiri dari output manufaktur, layanan distribusi, layanan perdagangan, dan sebagainya. Singkatnya, ini mewakili nilai moneter dari output yang dihasilkan oleh suatu negara pada titik waktu tertentu.

Outputnya adalah produksi barang dan jasa. Dan, produksi tidak hanya mencakup barang tetapi juga jasa. Output yang lebih tinggi berarti lebih banyak produk dan jasa yang diproduksi, dipasarkan, dan diperdagangkan di pasar. Dan, jika pertumbuhan output turun, distribusi, perdagangan, dan aktivitas lainnya juga menyusut.

Pertumbuhan PDB riil adalah ukuran ekonomi terpenting dari aktivitas ekonomi suatu negara. Dengan angka langsung, Anda dapat mengetahui apakah suatu ekonomi tumbuh, menyusut, atau stagnan.

Kesimpulan

itulah pembahasan lengkap dan mendalam mengenai kegiatan ekonomi yang menambah pengetahuan Anda. Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, Anda juga termasuk pelaku ekonomi yang memiliki sumbangsih bagi perekonomian Indonesia.

Sebagai pelaku ekonomi, kemungkinan Anda membutuhkan pencatatan keuangan yang akan memudahkan proses pemantauan bisnis secara menyeluruh dan efisien. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang akan memudahkan seluruh proses pencatatan transaksi dan pemantauan produk Anda secara real time.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan telah membantu seluruh kegiatan ekonomi  dan bisnis mereka dalam proses pembukuan yang optimal.

Anda juga bisa merasakan efisiensi dalam pembukuan bisnis dengan mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + 8 =