Tips Melakukan Kerjasama Bisnis Agar Saling Menguntungkan

tips melakukan kerjasama bisnis

Melakukan kerjasama atau kemitraan bisnis adalah hubungan profesional yang dapat membantu membuat bisnis lebih sukses.

Namun, kerjasama yang sukses hanya mungkin terjadi jika kedua belah pihak bersedia berkontribusi pada hubungan bisnis dan meningkatkan output atau pendapatan perusahaan secara terukur.

Mempelajari tentang cara memasuki dan mempertahankan kerjasama bisnis dapat membantu Anda membuat keputusan yang tepat untuk kepentingan perusahaan. Pada artikel ini, kami menjelaskan kerjasama bisnis dan daftar tips untuk hubungan mitra bisnis yang sukses.

Apa itu Kerjasama Bisnis?

kerjasama bisnis

Kerjasama atau kemitraan bisnis adalah pengaturan antara dua atau lebih pemilik atau pemimpin perusahaan untuk mencapai kepentingan bersama mereka. Ada dua jenis mitra dalam kerjasama bisnis:

  • Mitra umum: Mitra umum adalah peserta aktif dalam pekerjaan sehari-hari dan pengambilan keputusan di perusahaan. Mereka dapat memiliki tanggung jawab terbatas untuk elemen keuangan kemitraan, seperti hutang dan kewajiban.
  • Mitra terbatas: Mitra terbatas tidak membuat keputusan untuk perusahaan, tetapi mereka dapat memberikan kontribusi keuangan kepada perusahaan dan memiliki kewajiban terbatas atas kewajiban keuangan.

Elemen Kerjasama Bisnis yang Sukses

Berikut adalah beberapa elemen yang harus Anda pastikan ada dalam perjanjian kemitraan bisnis:

  • Penetapan tujuan: Mitra bisnis yang sukses memiliki metode untuk menetapkan tujuan dan metrik untuk mengukurnya.
  • Visi bersama: Mitra bisnis yang memiliki visi bersama dapat membuat rencana untuk mencapai visi tersebut.
  • Resolusi konflik: Kerjasama bisnis dengan dedikasi bersama untuk resolusi konflik dapat membantu mitra memecahkan masalah sambil mempertahankan hubungan mereka.
  • Kompatibilitas: Mitra bisnis yang kompatibel dalam komunikasi, kepemimpinan, dan gaya kerja mereka dapat berkolaborasi lebih efektif untuk mencapai tujuan mereka.
  • Peran dan ekspektasi yang ditentukan: Mitra bisnis yang sukses sering kali memiliki peran, tanggung jawab, dan harapan yang ditentukan secara spesifik, yang dapat membantu mereka berkomunikasi dengan lebih baik.
  • Rasa saling percaya: Kepercayaan dari masing-masing mitra dalam kemitraan bisnis dapat membantu mitra berkolaborasi dan menghasilkan hubungan kerja yang sehat.
  • Saling menghormati: Hubungan yang saling menghormati antara mitra bisnis dapat membantu mereka menggerakkan perusahaan ke arah yang diinginkan dan memecahkan masalah yang terjadi.

Baca juga: Mengetahui Berbagai Jenis Transaksi dalam Akuntansi

Tips yang Perlu Anda Ketahui Saat Melakukan Kerjasama Bisnis

Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda gunakan untuk menemukan dan memelihara hubungan baik dengan mitra bisnis:

1. Teliti calon mitra bisnis Anda

Sebelum membangun kemitraan atau kerjasama bisnis, Anda dapat meneliti calon mitra bisnis Anda dengan melakukan pemeriksaan kredit dan mengevaluasi keberadaan online mereka.

Bahkan jika Anda mengenal calon mitra dengan baik, ini dapat membantu memastikan bahwa mereka dapat dipercaya dan mampu secara finansial untuk mengembangkan bisnis dengan Anda.

Anda dapat mengevaluasi kehadiran online calon mitra bisnis untuk mengetahui apakah mereka memposting foto dan konten yang Anda ingin dilihat oleh karyawan atau klien lain.

Anda dapat mengevaluasi pernyataan politik, aktivitas sosial, dan batasan calon mitra dengan media sosial untuk memeriksa apakah mereka selaras dengan nilai-nilai perusahaan.

2. Minta referensi

Anda dapat mencari mitra bisnis potensial dengan meminta referensi dari mitra bisnis Anda saat ini, klien, dan rekan kerja sebelumnya untuk mengetahui gaya kepemimpinan, kolaborasi, dan tingkat tanggung jawab calon mitra bisnis Anda.

Ini dapat membantu Anda menentukan apaka calon mitra bisnis yang Anda pilih dapat dipercaya. Ini juga dapat memberi Anda petunjuk tentang apakah Anda akan bekerja sama dengan baik berdasarkan kepribadian Anda.

Baca juga: Mengetahui Jenis dan Klasifikasi Aset dalam Akuntansi

3. Ikuti tes kepribadian

Anda dan calon mitra bisnis Anda dapat mengikuti tes kepribadian untuk belajar lebih banyak tentang satu sama lain dalam bidang-bidang berikut:

  • Komunikasi: Tes kepribadian dapat membantu Anda mempelajari gaya komunikasi satu sama lain dan menentukan apakah mereka cocok.
  • Kolaborasi: Anda dapat menggunakan tes kepribadian untuk menentukan tingkat kemandirian dan kemauan masing-masing untuk bekerja sama.
  • Pemecahan masalah: Mempelajari metode yang digunakan calon mitra bisnis Anda untuk memecahkan masalah dapat membantu Anda mengidentifikasi rencana untuk mengatasi masalah dalam kemitraan.
  • Kepemimpinan: Anda juga dapat mempelajari tentang gaya kepemimpinan calon mitra bisnis Anda untuk mengevaluasi apakah itu sesuai dengan gaya kepemimpinan Anda sendiri.

4. Lakukan uji coba

Salah satu metode untuk mempelajari kompatibilitas profesional Anda dengan calon mitra bisnis adalah dengan mengerjakan proyek kecil bersama-sama.

Ini dapat membantu Anda mempelajari lebih lanjut tentang kebiasaan dan produktivitas kerja mereka, serta seberapa baik Anda bekerja sebagai tim.

Jika Anda dapat berkolaborasi untuk menyelesaikan proyek secara efisien dan akurat, itu pertanda baik bahwa Anda dapat memiliki kemitraan bisnis yang sukses.

Banner 3 kledo

Baca juga: Koreksi Fiskal: Pengertian, Penyebab, Jenis, dan Tahapannya

5. Sewa pengacara

Jika Anda siap untuk menjalin kerjasama dengan seseorang atau entitas bisnis, Anda dapat menyewa pengacara untuk membantu Anda masing-masing belajar tentang risiko dan manfaat dari kemitraan bisnis.

Ini juga dapat membantu Anda memastikan bahwa setiap mitra akan berkontribusi secara finansial untuk kemitraan dan bertanggung jawab atas keberhasilan perusahaan.

Keahlian hukum juga dapat membantu Anda dan calon mitra bisnis Anda belajar tentang kewajiban pajak kemitraan Anda.

6. Buat exit strategy

kerjasama bisnis
Team Teamwork Togetherness Community Connection Concept

Selama proses kontrak, penting bagi setiap mitra untuk menentukan exit strategy yang mencakup bagaimana Anda akan membagi aset dan kewajiban perusahaan.

Kontrak juga dapat menentukan bagaimana perusahaan akan melanjutkan dalam kasus jika Anda salah satu dari mitra yang meninggal.

Ada beberapa jenis exit strategy yang dapat Anda tuliskan ke dalam kontrak Anda untuk memastikan transisi yang mulus dari satu mitra meninggalkan kemitraan:

  • Melakukan transisi warisan: Beberapa orang lebih suka menjual saham perusahaan mereka kepada anggota keluarga.
  • Menjalani likuidasi: Exit strategy ini melibatkan penjualan semua aset mitra.
  • Likuidasi dari waktu ke waktu: Likuidasi dari waktu ke waktu terjadi ketika mitra menjual aset mereka selama periode waktu tertentu.
  • Menjual saham kepada karyawan: Ini dapat memungkinkan karyawan untuk memiliki saham keuangan di perusahaan, yang dapat mendorong kinerja yang lebih tinggi.
  • Menjual ke bisnis lain: Anda dan mitra Anda dapat memutuskan untuk menjual bisnis dalam merger jika salah satu mitra keluar dari kemitraan.
  • Menjual bisnis di open market: Exit strategy yang populer untuk bisnis kecil ini melibatkan daftar bisnis di pasar terbuka dan menjualnya langsung ke penawar tertinggi.
  • Mengambil perusahaan publik: Metode lain untuk menjual perusahaan yang lebih besar adalah untuk mengambil perusahaan publik dengan penawaran umum perdana, atau IPO.

Baca juga: Tips dan Cara Melunaskan Hutang Usaha Dengan Cepat

7. Lindungi kepentingan pribadi Anda

Jika Anda sedang mencari mitra untuk bisnis yang sudah ada, kontrak hukum juga dapat membantu Anda melindungi kepentingan finansial dan visi Anda untuk perusahaan.

Anda dapat menemukan mitra bisnis yang ingin memperluas visi dan tujuan Anda untuk perusahaan. Ini dapat membantu Anda memastikan bahwa bisnis sedang membangun kerjasama yang langgeng yang saling menguntungkan.

8. Pastikan bisnis berdiri sendiri

Jika Anda sedang mencari mitra untuk membantu Anda menjalankan atau membiayai bisnis yang sudah ada, penting untuk memastikan bahwa perusahaan tersebut stabil secara finansial sebelum memasuki kemitraan.

Merancang kemitraan dari posisi kekuatan dan stabilitas dapat membantu Anda melindungi kepentingan pribadi Anda dan kepentingan perusahaan saat Anda memasuki kemitraan.

Hal ini juga dapat membantu Anda menemukan mitra bisnis yang termotivasi untuk berperan aktif dalam menjaga kualitas perusahaan.

Baca juga: Lakukan Pengambilan Keputusan dalam Bisnis dengan Strategi Ini

9. Pahami komitmen

Barbagai pihak dalam kerjasama dapat belajar tentang komitmen dan harapan kemitraan bisnis sebelum memasukinya.

Komitmen keuangan adalah jenis kewajiban paling umum yang muncul dalam pikiran dalam kemitraan bisnis.

Namun, calon mitra juga harus menyadari jumlah waktu dan pekerjaan yang diperlukan untuk menjalankan perusahaan.

Seluruh mitra dapat menentukan harapan mereka untuk tugas yang akan diselesaikan masing-masing mitra selama kemitraan untuk memastikan bahwa masing-masing mitra memahami komitmen tenaga kerja dari kemitraan bisnis.

10. Bicara terus terang tentang uang

Sebelum Anda memasuki kerjasama bisnis, penting untuk melakukan percakapan yang jujur ​​​​tentang keuangan perusahaan.

Anda harus mendiskusikan berapa banyak masing-masing mitra bersedia berkontribusi pada bisnis dan berapa banyak saham yang akan diterima masing-masing mitra.

Selain itu, Anda dapat mendiskusikan apakah Anda atau mitra bisnis Anda akan mengambil gaji sebelum perusahaan menghasilkan keuntungan.

Anda juga dapat berkomunikasi tentang toleransi utang Anda dan mitra Anda untuk mengidentifikasi strategi untuk membantu perusahaan bertahan melalui masa-masa sulit.

Berbicara tentang uang di awal kemitraan dapat membantu Anda berkomunikasi secara terbuka tentang keadaan keuangan perusahaan selama kemitraan.

Baca juga: Manajemen SDM: Pengertian, Fungsi, Aktivitas, dan Tips Mengelolanya

11. Buat rencana strategis

Merencanakan strategi untuk menghasilkan pendapatan sebelum memasuki kerjasama bisnis dapat membantu Anda menetapkan tujuan yang ingin dicapai perusahaan melalui kemitraan Anda.

Hal ini dapat memberikan motivasi timbal balik masing-masing mitra untuk kesuksesan perusahaan.

Perencanaan juga dapat membantu Anda mengidentifikasi KPI untuk Anda dan mitra untuk mengukur apakah Anda memenuhi tujuan bersama.

12. Cari mitra yang menambah nilai pada bisnis

Anda dapat mencari mitra bisnis yang membawa lebih banyak keuntungan ke perusahaan Anda.

Mitra potensial yang telah meneliti ide tentang cara untuk meningkatkan perusahaan atau inisiatif baru untuk diikuti perusahaan kemungkinan besar akan bekerja keras untuk mewujudkan ide tersebut.

Jika berniat untuk melakukan kerjasama bisnis dalam waktu dekat, Anda juga bisa mengunduh surat penawaran kerjasama melalui tautan ini.

Baca juga: Strategi Bisnis Kontraktor Untuk Mendapatkan Keuntungan Maksimal

Kesimpulan

Itulah beberapa tips yang berguna jika Anda ingin melakukan kerjasama dengan orang atau entitas bisnis lainnya. Satu hal yang perlu Anda perhatikan sebelum melakukan kerjasama adalah memastikan kesehatan keuangan bisnis Anda, dan juga calon mitra bisnis.

Keuangan adalah hal penting yang harus Anda perhatikan untuk menciptakan kerjasama yang saling menguntungkan dan baik kedepannya. Untuk proses pencatatan dan pengelolaan keuangan yang lebih baik, Anda juga bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh transaksi dan biaya juga membuat lebih dari 30 jenis laporan keuangan dalam hitungan detik sehingga memudahkan Anda dalam mengambil keputusan bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × three =