Lingkungan Bisnis: Definisi, Ciri, Fungsi, Jenis, dan Komponennya

lingkungan bisnis

Lingkungan bisnis menjadi faktor yang sangat penting dalam rangka membangun efektivitas suatu usaha. Sebab, bisnis tidak bisa berdiri sendiri dan membutuhkan banyak pihak untuk membangun bisnis.

Dalam perjalanannya, berbagai pihak tersebut pasti melakukan interaksi dan transaksi yang menjadi kebutuhan dasar setiap oraganisasi. Dengan demikian, ada saling ketergantungan antara bisnis dan lingkungan.

Artikel ini akan menjelaskan seputar definisi lingkungan bisnis dan poin penting pembahasan lainnya.

Definisi Lingkungan Bisnis

lingkungan bisnis

Menurut Keith Davis: “Lingkungan bisnis adalah kumpulan dari semua kondisi, peristiwa dan pengaruh yang mengelilingi dan mempengaruhinya”

Menurut Andrews: “Lingkungan suatu perusahaan sebagai pola segala pengaruh eksternal yang mempengaruhi kehidupan dan perkembangannya”

Menurut WF Glueck dan Lawrence R. Jauch : “Lingkungan bisnis mencakup faktor-faktor di luar perusahaan yang dapat menimbulkan peluang atau ancaman bagi perusahaan. Meskipun ada banyak faktor, yang terpenting dari  faktor-faktor tersebut adalah sosial ekonomi, teknologi, pemasok, pesaing, dan pemerintah”

Sifat lingkungan bisnis selalu berubah dan tidak stabil. Masa depan setiap perusahaan bisnis tergantung dan ditentukan oleh risiko dan peluang yang relevan.

Risiko dan peluang adalah faktor-faktor yang berada di luar kendali sistem manajemen perusahaan. Pelanggan, pesaing, pemangku kepentingan, pialang, tren bisnis, kebijakan, kegiatan pemerintah, faktor sosial dan ekonomi, dan kemajuan teknologi adalah semua komponen organisasi yang bergabung untuk membentuk lingkungan bisnis.

Baca juga: Manajemen Usaha, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Pentingnya Lingkungan Bisnis

Ada interaksi yang erat dan berkelanjutan antara bisnis dan lingkungannya. Interaksi ini membantu memperkuat perusahaan bisnis dan menggunakan sumber dayanya secara lebih efektif.

Sebagaimana dinyatakan di atas, lingkungan ini bersifat multifaset, kompleks, dan dinamis serta memiliki dampak yang luas terhadap kelangsungan dan pertumbuhan perusahaan.

Untuk lebih spesifik, pemahaman yang tepat tentang lingkungan sosial, politik, hukum dan ekonomi membantu entitas usaha dengan cara berikut:

Mengidentifikasi Kekuatan dan Kelemahan Perusahaan

Lingkungan bisnis membantu mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan individu dalam pandangan perkembangan teknologi dan global.

Menentukan Peluang dan Ancaman 

Interaksi antara bisnis dan lingkungannya akan mengidentifikasi peluang dan ancaman terhadap bisnis. Ini membantu perusahaan bisnis untuk memenuhi tantangan dengan sukses.

Memberi Arahan untuk Pertumbuhan

Interaksi dengan lingkungan mengarah pada pembukaan batas pertumbuhan baru bagi perusahaan bisnis. Ini memungkinkan bisnis untuk mengidentifikasi area untuk pertumbuhan dan perluasan kegiatan mereka.

Pembelajaran Berkelanjutan 

Analisis lingkungan membuat tugas manajer lebih mudah dalam menghadapi tantangan bisnis. Para manajer termotivasi untuk terus memperbarui pengetahuan, pemahaman, dan keterampilan mereka untuk memenuhi perubahan yang diprediksi dalam ranah bisnis.

Membangun Citra

Pemahaman lingkungan membantu organisasi bisnis dalam meningkatkan citra mereka dengan menunjukkan kepekaan mereka terhadap lingkungan tempat mereka bekerja.

Analisis Persaingan 

Ini membantu perusahaan untuk menganalisis strategi pesaing dan merumuskan strategi mereka sendiri yang sesuai.

Baca juga: Mengenal Kelebihan dan Kekurangan Toko Offline dan Online

Karakteristik Lingkungan Bisnis

Beberapa Karakteristik atau Fitur Penting dari Lingkungan Bisnis dijelaskan sebagai berikut:-

Kompleks

Lingkungan bisnis memiliki banyak sekali faktor, peristiwa, kondisi, dan pengaruh yang muncul dari berbagai sumber. Oleh karena itu, sangat sulit untuk memahami semua faktor yang mempengaruhi lingkungan tertentu setiap saat. Meskipun kita dapat memahaminya sebagian, tidak mungkin untuk memahaminya secara keseluruhan.

Misalnya, ketika ponsel dirilis, perusahaan yang memproduksi sistem musik tidak dapat membayangkan ponsel mengambil alih bisnis mereka. Penerbit buku juga tidak membayangkan bahwa buku cetak akan menghadapi penurunan permintaan.

Dinamis

Seperti lingkungan alam, lingkungan bisnis juga terus berubah. Hal ini disebabkan oleh berbagai macam faktor yang mempengaruhi. Faktor-faktor tersebut menciptakan dinamisme di lingkungan yang menyebabkannya terus menerus berubah bentuk dan sifatnya.

Misalnya, ada suatu masa ketika industri film menghasilkan pendapatan dengan menjual CD musik. Saat ini, industri menghasilkan lebih banyak pendapatan dari nada dering dan nada pemanggil.

Multi Faceted

Karena kompleksitas dan dinamisme lingkungan bisnis, bentuk dan karakternya terus berubah. Namun, pengamat yang berbeda melihat perubahan secara berbeda.

Oleh karena itu, pengamat tertentu mungkin melihat perubahan tertentu dalam lingkungan sebagai peluang sementara orang lain mungkin menganggapnya sebagai ancaman. Misalnya, TV Plasma dan LCD digantikan oleh LED.

Beberapa produsen melihatnya sebagai peluang dan mulai memproduksi LED, bukan LCD atau Plasma. Sekarang, LED memberi jalan ke TV 3D. Bergantung pada persepsi perusahaan, perusahaan mungkin melihatnya sebagai peluang untuk menciptakan produk baru atau sebagai ancaman bagi penjualannya saat ini.

Dampak Jangkauan Jauh

Lingkungan bisnis memiliki dampak yang luas pada organisasi. Bisnis·yang menyadari dampak lingkungan pada pertumbuhan dan profitabilitas mereka memastikan bahwa mereka beradaptasi terus-menerus agar selaras dengannya.

Baca juga: 10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

Jenis-jenis dan Komponen Lingkungan Bisnis 

Pemahaman tentang lingkungan dan perubahan yang terkait dengannya sangat penting bagi perusahaan bisnis. Perusahaan yang memindai lingkungan mereka dan selalu siap untuk mengadaptasi perubahan, dapat mencapai kesuksesan.

Berlawanan dengan ini, perusahaan yang gagal menyesuaikan diri dengan lingkungannya tidak dapat bertahan dalam jangka panjang. Jenis lingkungan bisnis secara garis besar dapat diklasifikasikan menjadi:  1) Lingkungan Internal 2) Lingkungan Eksternal

Lingkungan Internal

Lingkungan yang memiliki pengaruh langsung terhadap bisnis disebut sebagai lingkungan internal. Faktor internal yang mempengaruhi lingkungan bisnis bersifat terkendali.

Oleh karena itu, faktor-faktor seperti fasilitas fisik dan organisasi dan sarana fungsional dapat direvisi dan diubah sesuai dengan persyaratan lingkungan. Strategi dan keputusan organisasi internal ditentukan oleh faktor-faktor internal utama berikut:

Sistem Nilai

Pemilihan bisnis, misi, visi dan tujuan, kebijakan dan praktik bisnis adalah semua elemen sistem nilai dalam suatu organisasi. Pendiri dan tim manajemen perusahaan bisnis memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan sistem nilai.

Misi, Visi dan Tujuan

Visi adalah pandangan yang lebih luas untuk menentukan prospek bisnis di masa depan. Visi membantu dalam memenuhi tujuan organisasi bisnis. Misi adalah tindakan jangka pendek untuk mencapai tujuan.

Struktur dan Sifat Kepengurusan

Umumnya, keputusan bisnis diyakinkan oleh struktur organisasi. Struktur ini terdiri dari dewan direksi, manajer, eksekutif, dll. Jumlah anggota dalam struktur organisasi menentukan durasi pengambilan keputusan.

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

Hubungan Kekuatan Internal

Koordinasi antar tingkatan struktur organisasi sangat penting. Tiga tingkatan yaitu tingkat atas, menengah dan bawah harus memiliki hubungan timbal balik di antara mereka. Ini membantu organisasi berfungsi dengan lancar.

Sumber Daya Manusia

Sumber daya manusia adalah komponen kunci dari setiap organisasi. Mereka mendefinisikan kekuatan dan kelemahan sebuah organisasi. Persyaratan penting sumber daya manusia meliputi keterampilan, kualitas, komitmen, ketulusan, sikap yang benar, dll.

Tingkat partisipasi dan inisiatif karyawan bervariasi dari organisasi ke organisasi dan ditentukan oleh budaya organisasi.

Baca juga: 10 Software HR Terbaik dan Cara Memilihnya

Citra Perusahaan dan Ekuitas Merek

Lingkungan internal perusahaan dipengaruhi oleh citra yang dibawanya di pasar luar. Citra organisasi membantu dalam meningkatkan modal, merger, dan aliansi lainnya, dll. Demikian juga, ekuitas merek juga memengaruhi organisasi.

Faktor Lain-lain

Berbagai faktor lainnya. yang menentukan berhasil tidaknya suatu usaha adalah sebagai berikut :

Aset dan Fasilitas Fisik

Ketersediaan aset dan fasilitas sangat penting untuk kelancaran fungsi bisnis. Fasilitas yang mempengaruhi daya saing perusahaan meliputi teknologi, produksi, tenaga kerja, dll.

Penelitian dan Pengembangan

Kemampuan untuk berinovasi dan bersaing ditentukan oleh departemen R&D suatu organisasi. Namun, itu adalah salah satu faktor eksternal. Hal ini juga mempengaruhi lingkungan internal bisnis.

Sumber Daya Pemasaran

Efektivitas pemasaran suatu organisasi secara langsung dipengaruhi oleh sumber daya seperti departemen pemasaran perusahaan, tenaga pemasaran, saluran distribusi, dan ekuitas merek.

Faktor Keuangan

Keuangan adalah darah kehidupan sebuah organisasi. Alokasi yang tepat dari sumber daya keuangan  mempengaruhi  kinerja bisnis, strategi  dan kebijakan bisnis. Beberapa faktor penting yang mempengaruhi lingkungan internal adalah kebijakan keuangan, modal keuangan, dll.

Baca juga: 10 Daftar Aplikasi ERP Terbaik yang Bisa Anda Pilih

Lingkungan Eksternal

Lingkungan eksternal adalah faktor-faktor yang ada di luar perusahaan bisnis. Faktor eksternal perusahaan juga dikenal sebagai faktor yang tidak dapat dikendalikan seperti faktor ekonomi, faktor sosial budaya, faktor demografi, faktor hukum, faktor teknologi, dll.

Faktor eksternal berada di luar kendali perusahaan bisnis. Oleh karena itu, keberhasilan suatu perusahaan sangat bergantung pada kemampuan untuk menyesuaikan dan merancang faktor-faktor internal dengan tepat.

Ini membantu memanfaatkan sebagian besar peluang dan mengatasi ancaman di lingkungan. Biasanya, lingkungan bisnis dianggap sebagai lingkungan eksternal bisnis.

Tetapi setiap perusahaan bisnis terdiri dari dua jenis lingkungan yaitu lingkungan internal dan eksternal. Lingkungan eksternal terdiri dari dua elemen vital:  1) Lingkungan Mikro 2) Lingkungan Makro

Lingkungan Mikro

lingkungan bisnis

Lingkungan mikro mengacu pada faktor-faktor yang secara langsung mempengaruhi kinerja perusahaan. Dengan kata lain, faktor-faktor tersebut merupakan lingkungan yang paling dekat  dengan perusahaan.

Faktor mikro meliputi pemasok, pesaing, perantara pemasaran, konsumen, dan publik. Faktor-faktor ini dipengaruhi oleh elemen makro lingkungan bisnis.

Faktor lingkungan mikro lebih erat hubungannya dengan perusahaan dibandingkan dengan faktor makro. Faktor mikro mempengaruhi industri yang berbeda dengan cara yang berbeda.

Dengan demikian, perusahaan dapat menerapkan faktor mikro yang berlaku untuk kegiatan bisnis tertentu.  Misalnya, lingkungan mikro sebuah restoran dapat berupa pelanggannya, restoran lain, pemasok bahan baku, sumber daya manusia, dll.

Keberhasilan atau kegagalan suatu perusahaan tergantung pada seberapa efektif ia menangani elemen-elemen mikronya seperti: 

Pelanggan 

Pelanggan adalah elemen terpenting dari perusahaan bisnis. Tujuan utama dari setiap bisnis adalah untuk menarik dan mempertahankan pelanggannya. Ini membantu bisnis untuk mencapai kelangsungan hidup dan profitabilitas jangka panjang.

Oleh karena itu, untuk meningkatkan tingkat pelanggan setia, perusahaan bisnis harus hati-hati mengamati kebutuhan dan keinginan pelanggan dan memenuhinya secara efektif.

Perusahaan bisnis juga harus menganalisis perubahan selera dan preferensi pelanggan dan membuat perubahan dalam produk  dan layanannya.

Tidak ada bisnis yang dapat mengabaikan kepentingan pelanggan, karena hal ini dapat merugikan perusahaan. Oleh karena itu, “pelanggan adalah fokus utama dari lingkungan bisnis“.

Pemasok 

Pemasok adalah mereka yang memasok bahan baku, komponen, dan mesin ke perusahaan bisnis. Pemasok merupakan faktor mikro yang penting dalam lingkungan bisnis.

Mereka harus dapat dipercaya dan ramah dengan perusahaan bisnis. Ini akan membantu perusahaan untuk mencapai harapan pelanggan dan perusahaan akan bebas dari beban menyimpan stok berat.

Perantara Pemasaran

Perantara  adalah mereka yang bertindak sebagai mediator antara produsen dan konsumen akhir. Jumlah perantara pemasaran bervariasi sesuai dengan ukuran dan jenis jaringan distribusi.

Perantara pemasaran bermanfaat bagi organisasi hanya jika ada koordinasi yang tepat antara saluran tanpa hambatan apapun.

Pesaing  

Organisasi yang  memproduksi produk serupa dan mencoba menaklukkan pangsa pasar disebut sebagai pesaing.

Untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan dan tetap kompetitif, perusahaan perlu memantau aktivitas pesaing dan kemudian menyiapkan rencana masa depannya. Ini membantu perusahaan untuk tetap berada di luar pesaingnya dalam jangka panjang.

Masyarakat Umum

Masyarakat umum juga merupakan bagian tak terpisahkan dari lingkungan bisnis. Respon positif dan negatif dari masyarakat secara langsung mempengaruhi citra perusahaan.

Hal ini juga dapat mempengaruhi penjualan dan pendapatan perusahaan. Kegiatan-kegiatan seperti pencemaran suara, pencemaran udara, tidak membuang limbah, dan lain-lain, dapat menimbulkan dampak yang merugikan bagi citra perusahaan.

Baca juga: Belajar Internet Marketing Untuk Para Pemilik Bisnis

Lingkungan Makro

Lingkungan makro berlaku di luar perusahaan bisnis. Ini adalah faktor eksternal yang tidak dapat dikendalikan dan mempengaruhi operasi bisnis.

Bergantung pada faktor makro, banyak perubahan perlu dilakukan di area seperti produksi, pemasaran, manajemen, dll.  Faktor lingkungan makro utama tercantum sebagai berikut:

Lingkungan Politik  

Faktor-faktor seperti pemerintah negara bagian, lembaga politik, kebijakan dan legislasi, pemangku kepentingan publik dan swasta mempengaruhi lingkungan bisnis.

Stabilitas dan keberhasilan bisnis tergantung pada lingkungan politik yang berlaku. Terkadang, perubahan yang dibuat dalam kebijakan pemerintah (misalnya kebijakan pajak, kontrak pemerintah, dll) dan peraturan (misalnya peraturan keselamatan) mempengaruhi kelancaran fungsi bisnis.

Lingkungan Ekonomi  

Kondisi ekonomi suatu negara dapat mempengaruhi keputusan bisnis dan rencana organisasi.

Faktor-faktor tersebut seperti tingkat ekonomi, rasio pengangguran, nilai tukar mata uang asing, serta inflasi dan deflasi. Kondisi tersebut dapat membantu atau menimbulkan masalah dalam pengelolaan lingkungan bisnis.

Lingkungan Sosial

Lingkungan sosial terdiri dari adat dan nilai-nilai masyarakat dari mana bisnis itu berasal. Perusahaan bisnis pada umumnya dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti perubahan selera dan preferensi pelanggan, standar hidup dan tingkat pendidikan. 

Lingkungan Teknologi  

Ini mengacu pada perubahan dalam operasi bisnis seperti penggunaan peralatan modern, teknologi yang ditingkatkan, teknik produksi yang ditingkatkan, dll. Perubahan ini harus dipantau oleh organisasi agar tetap kompetitif di pasar.

Perubahan teknologi membantu perusahaan bisnis untuk menyediakan produk standar dan berkualitas kepada pelanggan.

Lingkungan Fisik  

Dalam jangka pendek dan panjang, kekhawatiran terkait perubahan lingkungan sangat penting bagi bisnis. Perubahan lingkungan seperti bencana alam dapat mempengaruhi operasi bisnis secara keseluruhan seperti produksi dan pasokan, kerusakan aset perusahaan, dll.

Untuk menangani situasi seperti teknik penilaian risiko lingkungan yang digunakan oleh perusahaan.

Lingkungan  Hukum 

Setiap transaksi bisnis harus mengikuti hukum dan perundang-undangan tertentu. Sebuah organisasi tidak dapat mengabaikan faktor hukum, karena ini dapat mengubah cara beroperasinya.

Lingkungan hukum yang tepat sangat penting untuk semua organisasi bisnis. Beberapa undang-undang utama yang mempengaruhi bisnis adalah Undang-Undang Komoditas Esensial, Undang-Undang Bobot dan Ukuran, Undang-Undang Merek Dagang, dll.

Lingkungan Bisnis Internasional  

Ini terdiri dari berbagai sistem hukum dan politik, kebijakan ekonomi, standar akuntansi, standar lingkungan, kebijakan perburuhan, perbedaan bahasa dan budaya, peraturan ekspor dan impor, tarif, kebijakan valuta asing, perjanjian perdagangan, dll.

Semua elemen ini dapat mengalami variasi yang signifikan dari satu negara ke negara lain. Tujuan perusahaan bisnis dan metode untuk mencapainya adalah faktor yang mengatur operasi bisnisnya di lingkungan bisnis internasional.

Baca juga: Uang Giro: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Cara Kerjanya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Lingkungan bisnis merupakan faktor penting yang sangat menentukan kesuksesan sebuah entitas usaha. Mereka yang mampu beradaptasi dengan lingkungannya, dipastikan akan lebih mudah untuk menggapai kesuksesan.

Keuangan menjadi salah satu faktor internal yang harus dikelola dengan bijak. Finansial bisnis yang dikelola dengan tepat menjadikan bisnis lebih suistanable.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo. Ini merupakan solusi otomatisaso keuangan bisnis Anda yang menjadikan pengeloaan keuangan bisnis lebih cepat, efektif, dan akurat.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan keuangan, dan beragam fitur lainnya.

Dengan sistem cloud, data bisnis Anda pun akan terjamin kemanannya dan bisa diakses darimana saja dan kapan saja. Jadi, tunggu apalagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 1 =