Mengenal Jenis Anggaran dalam Proses Bisnis

jenis anggaran

Melacak pendapatan dan pengeluaran perusahaan dapat menjadi bagian penting dari kesuksesan finansialnya. Untuk mengelola tugas yang diperlukan dan kompleks ini, sebagian besar bisnis menggunakan bebagai jenis anggaran.

Anggaran dapat membantu rencana bisnis dan mendokumentasikan pergerakan uang masuk, keluar, dan di dalam organisasi mereka, yang dapat membantu mendukung profitabilitas secara keseluruhan.

Pada artikel ini, kami akan mendefinisikan anggaran bisnis, membahas jenis anggaran dan metode penganggaran dalam bisnis untuk membantu Anda mengembangkan dan memelihara keuangan bisnis Anda sendiri.

Apa itu Anggaran Bisnis?

jenis anggaran

Anggaran adalah rencana keuangan yang digunakan oleh bisnis untuk melacak pendapatan dan pengeluaran mereka untuk memprediksi keuntungan di masa depan.

Bisnis mungkin ingin melacak berapa banyak uang yang dihabiskan untuk biaya overhead dan pengeluaran sekali pakai untuk mengidentifikasi di mana mereka menghabiskan, sehingga mereka dapat memotong pengeluaran jika perlu dan meningkatkan keuntungan mereka.

Mereka mungkin juga menggunakan anggaran untuk membantu mengidentifikasi area tertentu di mana mereka dapat meningkatkan pendapatan mereka.

Perusahaan sering mempertahankan anggaran induk, dan departemen dalam perusahaan mungkin membuat anggaran sendiri untuk mengelola alokasi keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Bisnis dapat memecah anggaran mereka ke dalam periode keuangan, membantu memantau posisi keuangan dan membangun tujuan jangka pendek.

Biasanya, anggaran akan terdiri dari satu tahun penuh, empat kuartal dan bulan individu.

Perusahaan sering merevisi anggaran mereka di awal setiap tahun dan membawa pertumbuhan keuangan dan laba ke tahun-tahun berikutnya untuk mempertahankan gambaran yang akurat tentang aliran uang dari waktu ke waktu.

Organisasi sering memanfaatkan software akuntansi yang memiliki fitur anggaran untuk membantu menyeimbangkan anggaran dan mengembangkan rencana penganggaran, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang akan memudahkan proses pembukuan bisnis dan pengelolaan berbagai jenis anggaran dalam usaha Anda.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Lingkungan Bisnis: Definisi, Ciri, Fungsi, Jenis, dan Komponennya

10 Jenis Anggaran dalam Bisnis

Anggaran bisnis seperti sisik jari pada manusia. Setiap bisnis memiliki anggaran uniknya sendiri yang harus mereka patuhi. Dan, beberapa bisnis mungkin memiliki serangkaian anggaran bisnis yang berbeda untuk dilacak.

Jadi, apa saja jenis anggaran dalam bisnis? Cari tahu sendiri di bawah ini.

1. Anggaran operasional

Anggaran operasional atau operational budget, terdiri dari semua pengeluaran dan pendapatan yang diharapkan digunakan oleh bisnis Anda untuk operasinya.

Anggaran operasi Anda menguraikan dana yang dibutuhkan perusahaan Anda untuk beroperasi secara efisien.

Umumnya, anggaran operasional memecah hal-hal seperti biaya tetap dan variabel, pendapatan, dan pengeluaran lainnya.

Seperti semua jenis anggaran dalam bisnis, anggaran operasional dapat bervariasi tergantung pada bisnis dan operasinya.

Dalam kebanyakan kasus, anggaran operasional Anda adalah kombinasi dari beberapa anggaran lainnya, termasuk:

  • Penjualan
  • Produksi
  • Bahan langsung
  • Tenaga kerja langsung
  • Biaya overhead
  • Biaya umum dan administrasi

2. Anggaran arus kas

Salah satu komponen terbesar dari penganggaran bisnis adalah mengelola dan memperkirakan arus kas.

Arus kas Anda atau anggaran kas memberi Anda prediksi uang yang masuk atau keluar dari bisnis selama periode waktu tertentu (misalnya, satu tahun).

Anggaran arus kas Anda dapat membantu Anda membuat keputusan keuangan yang penting, mendeteksi masalah, dan mencegah pengeluaran yang berlebihan.

Tujuan anggaran kas Anda adalah untuk memastikan ada cukup uang yang masuk untuk menutupi uang yang keluar.

Jika Anda tidak memiliki cukup uang untuk mengimbangi pengeluaran, Anda bisa berakhir di wilayah arus kas negatif.

Baca juga: Tips Menjadi Eksportir Sukses yang Harus Anda Tahu

3. Anggaran keuangan

Untuk memahami berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk mencapai kebutuhan jangka pendek dan jangka panjang, buatlah anggaran keuangan.

Faktor anggaran keuangan dalam aset, kewajiban, dan ekuitas (alias komponen neraca Anda).

Anggaran keuangan bisnis Anda dapat memberi Anda gambaran menyeluruh tentang kesehatan dan stabilitas perusahaan Anda.

Jenis anggaran ini dapat sangat membantu jika Anda mencari pendanaan atau mempertimbangkan initial public offering (IPO)

4. Anggaran penjualan

Jenis anggaran lain yang mungkin ingin Anda pertimbangkan untuk ditetapkan adalah anggaran penjualan.

Anggaran penjualan memproyeksikan pendapatan dan pengeluaran penjualan Anda dan berapa banyak yang akan Anda jual dalam periode waktu tertentu.

Membuat anggaran penjualan memungkinkan Anda untuk merencanakan dan melakukan penyesuaian terhadap pengeluaran Anda. Untuk membuat anggaran penjualan, Anda perlu:

  • Buat daftar penawaran bisnis Anda
  • Cantumkan titik harga setiap penawaran
  • Tinjau angka penjualan tahun lalu (atau periode) untuk membuat proyeksi

Memiliki anggaran penjualan yang akurat memastikan Anda memiliki banyak bahan dan inventaris untuk memenuhi permintaan pelanggan. Dan, anggaran penjualan Anda membantu meletakkan dasar bagi bisnis Anda

5. Anggaran produksi

Anggaran produksi Anda memberi tahu Anda berapa banyak setiap produk yang harus diproduksi untuk memenuhi kebutuhan penjualan dan persyaratan inventaris.

Jenis anggaran bisnis ini membantu menentukan aspek operasi seperti:

  • Tenaga kerja langsung
  • Material langsung
  • Overhead

Untuk menyusun anggaran produksi, Anda memerlukan jumlah unit yang diharapkan untuk dijual (berdasarkan data periode terakhir), tingkat persediaan akhir yang diperlukan, dan jumlah unit dalam persediaan awal Anda (jika ada).

Anggaran produksi Anda membantu menentukan biaya produksi, dan pada gilirannya, membantu menentukan harga produk.

Perhatikan anggaran produksi Anda. Jika penjualan dan permintaan meningkat atau menurun, sesuaikan anggaran produksi Anda.

Baca juga: Mengenal Jenis Strategi Promosi Penjualan yang Bisa Anda Gunakan

6. Anggaran tenaga kerja

Jika Anda memiliki karyawan atau berencana mempekerjakan karyawan, pertimbangkan untuk membuat anggaran tenaga kerja.

Gunakan anggaran tenaga kerja untuk menentukan berapa banyak karyawan yang Anda butuhkan untuk mencapai tingkat produksi tertentu. Anggaran tenaga kerja Anda juga membantu Anda merencanakan biaya penggajian.

Selain membantu Anda merencanakan kepegawaian, anggaran tenaga kerja dapat membantu Anda dalam mengalokasikan biaya untuk pekerja musiman.

7. Anggaran modal

Anggaran modal dapat membantu Anda merencanakan pembelian aset besar, seperti:

  • Mesin
  • Properti
  • Kendaraan

Anggaran modal bisnis menjabarkan biaya aset, periode pengembalian yang diharapkan, dan potensi pengembalian investasi aset.

Anggaran modal Anda dapat memberi tahu Anda apakah pembelian itu akan menjadi investasi yang baik atau tidak.

8. Anggaran statis

Beberapa bisnis dengan penjualan dan pengeluaran yang dapat diprediksi dapat membuat anggaran statis.

Anggaran statis tidak berubah sepanjang tahun. Anda dapat menggunakan anggaran statis untuk melihat perbedaan dan mengevaluasi kinerja penjualan.

Anggaran statis tidak dipengaruhi oleh volume penjualan atau perubahan lain dalam bisnis. Beberapa jenis pengeluaran dalam anggaran statis mungkin termasuk:

  • Software
  • Biaya kontraktor
  • Biaya berlangganan
  • Sewa gudang
  • Keperluan
  • Biaya pasokan

Sertakan semua pengeluaran yang tetap tidak berubah (atau tetap) selama periode tersebut dalam anggaran statis Anda.

Di sisi lain, jika Anda memiliki pengeluaran yang terus berubah, gunakan anggaran yang fleksibel. Anggaran fleksibel berfluktuasi dengan perubahan penjualan dan produksi.

Baca juga: Mengenal Konsep Penjualan dan Bedanya dengan Konsep Pemasaran

9. Anggaran overhead

Anggaran overhead mencakup biaya overhead tetap dan variabel untuk periode tertentu.

Biaya variabel bervariasi berdasarkan aktivitas penjualan Anda (mis., komisi).

Biaya tetap tetap sama, apa pun yang terjadi pada penjualan Anda. Biaya tetap adalah biaya yang harus Anda bayar untuk menjalankan bisnis Anda (misalnya, sewa).

Uraikan semua biaya overhead variabel dan tetap Anda dalam anggaran overhead Anda.

10. Anggaran induk

Anggaran induk atau master budget adalah kombinasi dari semua anggaran individual bisnis Anda.

Anggaran induk Anda memberi Anda gambaran keuangan lengkap tentang perusahaan Anda.

Dan, itu dapat menunjukkan kepada Anda di mana pendapatan dan pengeluaran tertentu cocok secara keseluruhan dalam bisnis.

Anggaran induk lebih umum untuk bisnis yang lebih besar. Namun, usaha kecil juga dapat menggunakan anggaran induk untuk membagi keuangan mereka berdasarkan kategori atau departemen.

Gunakan anggaran utama Anda untuk merencanakan apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapai tujuan bisnis dan keuangan.

Anggaran induk Anda dapat terdiri dari sejumlah anggaran yang berbeda, termasuk:

  • Penjualan
  • Produksi
  • Arus kas
  • Operasi

Baca juga: Rekomendasi Aplikasi Kasir Terbaik untuk Bisnis dan Cara Memilihnya

Mengenal 4 Metode Penganggaran Utama

jenis anggaran

1. Incremental budgeting

Incremental budgeting mengambil angka aktual tahun lalu dan menambah atau mengurangi persentase untuk mendapatkan anggaran tahun berjalan.

Ini adalah jenis anggaran yang paling umum karena sederhana dan mudah dipahami.

Incremental budgeting sesuai untuk digunakan jika pemicu biaya utama tidak berubah dari tahun ke tahun. Namun, ada beberapa masalah dengan menggunakan metode ini:

Kemungkinan akan membawa inefisiensi

Misalnya, jika seorang manajer mengetahui bahwa ada peluang untuk meningkatkan anggarannya sebesar 10% setiap tahun, dia hanya akan mengambil kesempatan itu untuk mencapai anggaran yang lebih besar, tanpa berusaha mencari cara untuk memotong biaya atau menghemat.

Kemungkinan besar akan terjadi kesenjangan anggaran

Misalnya, seorang manajer mungkin melebih-lebihkan ukuran anggaran yang sebenarnya dibutuhkan tim sehingga tampaknya tim selalu kekurangan anggaran.

Hal ini juga cenderung mengabaikan penggerak aktivitas dan kinerja eksternal

Misalnya, ada inflasi yang sangat tinggi dalam biaya input tertentu. Penganggaran tambahan mengabaikan faktor eksternal dan hanya mengasumsikan biaya akan tumbuh, misalnya, 10% tahun ini.

2. Activity-based budgeting

Penganggaran berbasis aktivitas atau activity-based budgeting adalah jenis metode anggaran top-down yang menentukan jumlah input yang diperlukan untuk mendukung target atau output yang ditetapkan oleh perusahaan.

Misalnya, sebuah perusahaan menetapkan target output sebesar 100 juta dalam pendapatan. Perusahaan perlu terlebih dahulu menentukan kegiatan yang perlu dilakukan untuk memenuhi target penjualan, dan kemudian mencari tahu biaya pelaksanaan kegiatan tersebut.

Baca juga: Mengetahui Proses Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

3. Penganggaran proposisi nilai

Dalam penganggaran proposisi nilai, pembuat anggaran mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Mengapa jumlah ini dimasukkan dalam anggaran?
  • Apakah item tersebut menciptakan nilai bagi pelanggan, staf, atau pemangku kepentingan lainnya?
  • Apakah nilai barang lebih besar daripada biayanya? Jika tidak, lalu apakah ada alasan lain mengapa biaya tersebut dibenarkan?

Penganggaran proposisi nilai benar-benar merupakan pola pikir tentang memastikan bahwa segala sesuatu yang termasuk dalam anggaran memberikan nilai bagi bisnis.

Penganggaran proposisi nilai bertujuan untuk menghindari pengeluaran yang tidak perlu – meskipun tidak tepat ditujukan pada tujuan itu sebagai opsi penganggaran akhir kami, zero-based budgeting.

Baca juga: Keterampilan Manajerial yang Harus Dimiliki Pebisnis dan Cara Mengembangkannya

4. Zero-based budgeting

Sebagai salah satu metode penganggaran yang paling umum digunakan, penganggaran berbasis nol atau zero-based budgeting dimulai dengan asumsi bahwa semua anggaran departemen adalah nol dan harus dibangun kembali dari awal.

Manajer harus dapat membenarkan setiap pengeluaran. Tidak ada pengeluaran yang otomatis “oke”.

Penganggaran berbasis nol sangat ketat, bertujuan untuk menghindari setiap dan semua pengeluaran yang tidak dianggap mutlak penting untuk keberhasilan operasi (menguntungkan) perusahaan.

Penganggaran dari bawah ke atas semacam ini bisa menjadi cara yang sangat efektif untuk “mengguncang segalanya”.

Pendekatan berbasis nol baik digunakan ketika ada kebutuhan mendesak untuk menahan biaya, misalnya, dalam situasi di mana perusahaan sedang melalui restrukturisasi keuangan atau penurunan ekonomi atau pasar besar yang mengharuskannya untuk mengurangi anggaran secara dramatis.

Penganggaran berbasis nol paling cocok untuk menangani biaya diskresioner daripada biaya operasi penting.

Namun, ini bisa menjadi pendekatan yang sangat memakan waktu, sehingga banyak perusahaan hanya menggunakan pendekatan ini sesekali.

Baca artikel ini untuk mengetahui zero-based budgeting lebih detail.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai jenis dan juga metode anggaran dalam bisnis. Seperti yang kita tahu anggaran bisnis Anda bertindak sebagai peta jalan untuk keuangan perusahaan Anda.

Untuk memastikan anggaran Anda menjaga keuangan Anda tetap pada jalurnya, ikuti langkah-langkah berikut saat membuat anggaran untuk bisnis Anda:

  • Tambah penghasilan
  • Buat daftar biaya variabel
  • Tentukan biaya variabel
  • Perhitungkan pengeluaran tambahan dan tak terduga
  • Analisis arus kas Anda
  • Garis besar anggaran Anda
  • Improvisasi bila perlu

Setelah Anda menetapkan jenis anggaran bisnis apa pun yang diinginkan hati Anda, pantau kembali anggaran tersebut dari waktu ke waktu untuk memastikan bahwa anggaran tersebut mutakhir dan akurat.

Untuk proses membuat anggaran dan pembukuan yang lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, manajemen aset dan persediaan, manajemen anggaran, dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + 6 =