Pengertian Lengkap Pendapatan Bunga dan Cara Menjurnalnya

pendapatan bunga

Apa yang dimaksud pendapatan bunga? Bagaimana cara menjurnalnya?

Laporan keuangan adalah bagian penting dalam menilai kesehatan keuangan suatu bisnis, dan banyak pemangku kepentingan menggunakan informasi dari laporan ini untuk membuat keputusan bisnis yang terinformasi dan mengembangkan strategi jangka panjang untuk meningkatkan area bisnis atau memperluas operasi.

Sudah umum bagi organisasi untuk mengikuti prinsip akuntansi yang berlaku umum, ketika melakukan aktivitas bisnis normal seperti menyiapkan laporan keuangan. Jika ini adalah metode yang digunakan perusahaan Anda, Anda mungkin harus mencatat pendapatan bunga.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan pendapatan bunga dan cara penjurnalannya.

Pengertian Pendapatan Bunga

pendapatan bunga

Pendapatan bunga adalah pendapatan yang diterima entitas dari setiap investasi yang dilakukan, atau dari utang yang dimilikinya. Di bawah dasar akrual akuntansi, bisnis harus mencatat bunga bahkan jika belum dibayar tunai untuk bunga, selama bunga itu telah diperoleh. Ini dilakukan dengan entri jurnal akrual.

Di bawah basis kas akuntansi, bunga hanya dicatat ketika pembayaran tunai untuk bunga diterima oleh entitas.

Dalam skala yang lebih besar, pendapatan bunga adalah jumlah uang yang diperoleh investor yang ia tempatkan dalam investasi atau proyek. Cara menghitungnya yang sangat sederhana dan mendasar adalah dengan mengalikan jumlah pokok dengan tingkat bunga yang diterapkan, mengingat jumlah bulan atau tahun uang tersebut dipinjamkan.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar: Pengertian, Tujuan, Rumus, dan Cara Hitungnya

Rumus Menghitung Pendapatan Bunga

Pendapatan bunga perusahaan ditentukan oleh proyeksi saldo kas dan asumsi tingkat bunga. Dengan demikian, item baris perolehan bunga hanya dapat dihitung setelah neraca dan laporan arus kas selesai.

Oleh karena itu, bunga dianggap sebagai salah satu sentuhan akhir dari model 3 laporan keuangan. Seperti mitranya, beban bunga, perolehan bunga dimodelkan saat membangun jadwal utang dari model keuangan.

Rumus untuk menghitung bunga mengambil rata-rata antara awal dan akhir saldo kas dan setara kas, dan kemudian mengalikannya dengan tingkat bunga yang diperoleh dari kas.

Pendapatan Bunga = Rata-rata Saldo Kas dan Setara Kas * Tingkat Bunga yang Diperoleh

Perusahaan kadang-kadang tidak akan melaporkan bunga pada laporan laba rugi mereka dan sebaliknya akan mengkonsolidasikan beban bunga dengan perolehan bunga menjadi satu item baris yang disebut Beban Bunga Bersih.

Dalam kasus seperti itu, penting untuk menemukan jumlah beban bunga dan pendapatan bunga individual yang dipecah secara terpisah, sehingga mereka dapat direferensikan secara terpisah dalam perkiraan.

Banner 2 kledo

Cara Menghitung Pendapatan Bunga

Bunga sederhana dapat dihitung dalam langkah-langkah yang sangat sederhana. Mari kita lihat prosesnya di bawah ini:

  1. Ambil tingkat bunga tahunan dan ubah angka persentase menjadi angka desimal hanya dengan membaginya dengan 100. Misalnya, tingkat bunga 2% dibagi 100 adalah 0,02.
  2. Gunakan angka desimal dan kalikan dengan jumlah tahun uang dipinjam. Misalnya, kita dapat mengalikan 0,02 dengan 3 tahun dan mendapatkan 0,06.
  3. Kalikan angka itu dengan jumlah di akun untuk menyelesaikan perhitungan. Katakanlah jumlah pokok pinjaman adalah Rp. 50 juta lalu jita mengalikan angka tersebut dengan 0,06 akan menghasilkan Rp.3.000.000. Jadi, Rp 3 juta adalah bunga yang diperoleh dari uang yang dipinjamkan untuk jangka waktu 3 tahun.

Contoh Jurnal Pendapatan Bunga

Sebuah perusahaan yang menggunakan basis akrual membeli sertifikat deposito sebesar Rp. 10.000.000 dan memperoleh bunga 6%, yang menghasilkan bunga sebesar Rp.600.000 setelah satu tahun. Ayat jurnal untuk mencatat bunga ini adalah:

 DebetKredit
Bunga tagihan600.000 
     Pendapatan bunga 600.000

Baca juga: Memahami Arti Grosir, Jenis, dan Bedanya dengan Eceran

Pencatatan Akuntansi Pendapatan Bunga

Pendapatan bunga biasanya merupakan pendapatan kena pajak dan disajikan dalam laporan laba rugi karena alasan sederhana bahwa itu adalah akun pendapatan.

Biasanya, dua kategori dalam laporan laba rugi, yaitu “Pendapatan dari Operasi” dan “Penghasilan Lainnya” dicantumkan secara terpisah. Dalam contoh seperti itu, penyajian bunga akan sangat bergantung pada sifat operasi utama bisnis.

Jika, misalnya pendapatan dari bunga merupakan sumber dana utama bagi perusahaan, maka pendapatan tersebut termasuk dalam Pendapatan dari Operasi. Jika bukan merupakan sumber pendapatan utama, maka diklasifikasikan sebagai Pendapatan dari Investasi atau Penghasilan Lainnya.

Contoh yang sangat sederhana dari perolehan bunga yang terjadi setiap hari adalah ketika seorang individu menyimpan uang ke dalam rekening tabungan dan memutuskan untuk membiarkannya tidak tersentuh selama beberapa bulan atau tahun.

Uang itu tidak akan tinggal diam di rekeningnya, karena bank akan menggunakannya untuk meminjamkan uang kepada peminjam. Bank akan mendapatkan bunga dengan meminjamkan uang, tetapi juga akan membayar bunga kepada pemegang rekening deposito.

Pada setiap akhir bulan, laporan rekening akan mencerminkan bunga yang dibayarkan bank untuk meminjam uang pemegang rekening. Penting untuk dicatat bahwa bank menggunakan apa yang disebut perbankan fraksional, yang berarti bahwa hanya sebagian dari rekening simpanan nasabah yang dapat digunakan oleh bank sebagai dana pinjaman.

Bank harus mempertahankan tingkat tertentu yang dikenal sebagai cadangan dana rekening deposito. Dana tersebut tidak dapat secara legal meminjamkan semua dana yang telah disetorkan oleh pelanggan.

Perbedaan Pendapatan Bunga dan Beban Bunga

pendapatan bunga

Perbedaan utama antara pendapatan bunga dan beban bunga diuraikan di bawah ini:

  • Pendapatan bunga adalah uang yang diperoleh seseorang atau perusahaan untuk meminjamkan dananya, baik dengan memasukkannya ke dalam rekening deposito di bank atau dengan membeli sertifikat deposito.
  • Beban bunga adalah kebalikan dari pendapatan bunga. Ini adalah biaya pinjaman uang dari lembaga keuangan, bank, investor obligasi, atau pemberi pinjaman lainnya. Beban bunga dikeluarkan untuk membantu perusahaan mendanai operasinya, seperti pembelian mesin, pabrik, dan properti tambahan, atau akuisisi pesaing atau perusahaan lain.

Baca juga: Pengertian Etika Keuangan, Manfaat, dan Jenis Prinsipnya

Contoh Soal Pendapatan Bunga

Berikut adalah beberapa contoh pendapatan bunga:

Contoh 1

Sebuah perusahaan menjual peralatan manufaktur untuk perusahaan tingkat perusahaan dan secara teratur memberikan kredit kepada pelanggan bisnis mereka untuk pembelian peralatan untuk gudang dan pusat manufaktur mereka.

Perusahaan mengikuti metode akuntansi akrual dan melengkapi laporan keuangannya setiap kuartal untuk memastikannya akurat dan lengkap.

Pada kuartal pertama tahun ini, perusahaan mungkin telah memperoleh bunga Rp. 100 juta, dengan Rp. 40 juta dari total tersebut dibayarkan oleh pelanggan bisnisnya dan Rp. 60 juta lainnya sebagai bunga yang belum dibayar.

Perusahaan akan mencatat seluruh Rp. 100 juta sebagai perolehan bunga. Di bawah metode akrual, perusahaan mencatat pendapatan yang diperoleh dan diterima dan pendapatan yang diperoleh dan tidak diterima.

Contoh 2

Sebuah perusahaan yang menggunakan metode akuntansi akrual berinvestasi dalam obligasi dan menghasilkan 3% darinya, sehingga menerima Rp. 40 juta pada akhir tahun.

Perusahaan mencatat perolehan bunga Rp. 40 juta sebagai kredit bunga pada laporan keuangan, terlepas dari apakah perusahaan menerima bunga yang diperoleh atau tidak.

Namun, jika perusahaan mengadopsi metode akuntansi basis kas, perusahaan hanya akan mencatat bunga Rp. 40 juta jika menerimanya pada akhir periode pelaporan. Jika uang tidak dicairkan pada saat itu, perusahaan tidak akan mencatat bunga sebesar Rp. 40 juta.

Baca juga: Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

Kesimpulan

Pendapatan bunga adalah hasil keuntungan yang didapatkan individu atau perusahaan dari dana yang mereka pinjamkan ke pihak lain atau dana yang disimpan di bank. Pendapatan ini bisa mempengaruhi arus kas perusahaan. Sehingga harus dicatat pada jurnal dan laporan keuangan secara terperinci dan rapi.

Guna memudahkan proses pembukuan dan menghindari kesalahan pencatatan, Anda dapat memanfaatkan software akuntansi dari Kledo. Kledo merupakan software berbasis cloud yang menyajikan lebih dari 200 jenis laporan keuangan yang bisa Anda peroleh secara instan.

Berbagai fitur dan keunggulan yang terdapat pada Kledo akan membantu Anda memudahkan proses pembukuan dan penyusunan laporan keuangan sehingga lebih mudah, cepat, dan akurat.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau performa bisnis Anda dari mana saja dan kapan saja. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + fourteen =