Apa Itu Pemasaran Holistik? Berikut Penjelasan Lengkapnya

pemasaran holistik

Pernah mendengar tentang pemasaran holistik? Pemasaran atau marketing adalah bidang yang sangat beragam. Beberapa perusahaan hanya menggunakan pemasaran merek, yang lain menggunakan channel marketing.

Faktanya, ada lebih dari 100 jenis pemasaran yang berbeda.Dengan lingkungan pemasaran yang mengalami begitu banyak perubahan, memilih pendekatan yang tepat dapat menjadi sebuah tantangan.

Karena tingkat kejenuhan yang tinggi dan meningkatnya persaingan di pasar, pemasaran holistik kini telah mendapatkan popularitas.

Pemasaran holistik mengacu pada strategi pemasaran yang mempertimbangkan keseluruhan bisnis dan semua saluran pemasaran yang berbeda sebagai suatu sistem.

Pada artikel kali ini, mari kita bahas secara mendalam apa itu pemasaran holistik dan komponen yag ada di dalam proses pemasaran ini.

Apa itu Pemasaran Holistik?

pemasaran holistik

Pemasaran holistik didasarkan pada pendekatan pandangan 360 derajat, di mana ide dan saran dari semua orang yang terkait langsung atau tidak langsung dengan bisnis diambil untuk menyesuaikan dengan tren pemasaran yang terus berubah.

Pendekatan ini telah memberikan kepentingan yang sama untuk setiap departemen yang dapat berkontribusi pada keberhasilan produk.

Di bawah strategi ini, bisnis dengan departemen yang berbeda bersatu secara sinergi dalam mengejar misi yang sudah ditentukan, pengalaman pelanggan yang hebat, dan citra merek yang positif.

Konsep pemasaran holistik didasarkan pada filosofi holisme, yang dapat diringkas dengan satu pemikiran Aristoteles: ” Proses keseluruhan lebih baik dari jumlah bagian-bagian yang terpisah ”.

Menurut Philip Kotler, penulis 57 buku yang berhubungan dengan pemasaran dan penerima penghargaan pendidik marketing terhormat pertama dari Asosiasi Pemasaran Amerika pada tahun 1985:

Konsep pemasaran holistik didasarkan pada pengembangan, desain, dan implementasi program, proses, dan aktivitas pemasaran yang mengakui luasnya dan saling ketergantungannya.

Pemasaran holistik mengakui bahwa ‘semuanya penting’ dengan pemasaran dan bahwa perspektif yang luas dan terintegrasi diperlukan untuk mencapai solusi terbaik

86% pemasar merek mengatakan bahwa membangun pendekatan pemasaran holistik adalah prioritas utama, tetapi hanya 29% perusahaan yang mengatakan bahwa mereka benar-benar memiliki infrastruktur yang diperlukan untuk mewujudkan tujuan ini.

Hal ini dapat terjadi karena proses pemasaran holistik memperhitungkan pertimbangan pemangku kepentingan, pelanggan, karyawan, pemasok, dan masyarakat secara keseluruhan ketika membuat dan menerapkan strategi pemasaran.

Baca juga: Analisis Pemasaran: Pengertian dan 7 Proses yang Harus Anda Ketahui

Komponen Dalam Pemasaran Holistik

Ada beberapa komponen dalam proses pemasaran holistik. Berikut adalah 5 komponen berikut:

1. Internal Marketing

Pemasaran internal atau internal marketing adalah pengenalan dan promosi nilai, tujuan, dan budaya perusahaan.

Lebih khusus lagi, ide utama di balik pemasaran internal adalah bahwa karyawan Anda percaya pada prinsip dan nilai yang sama dengan perusahaan.

Selain itu, mereka dengan antusias berpartisipasi dalam budaya perusahaan dan secara aktif mendukung misi, produk, dan layanannya.

Pada dasarnya, sering terjadi konflik antar departemen, dengan tujuan masing-masing departemen adalah efisiensi biaya—tanpa disadari mengabaikan pendekatan mengutamakan pelanggan yang dibayangkan oleh pemasar.

Misalnya:

Bayangkan VP pemasaran untuk sebuah perusahaan penerbangan ingin meningkatkan pangsa lalu lintas maskapai penerbangan.

Strateginya adalah meningkatkan kepuasan pelanggan dengan menyediakan makanan yang lebih baik, kabin yang lebih bersih, mempekerjakan awak kabin yang terlatih, dan menawarkan tarif yang lebih rendah kepada pelanggan.

Tanpa strategi pemasaran holistik yang tepat, dia berjuang untuk menerapkan inisiatif ini karena dia memiliki sedikit kendali atas bagaimana departemen ini beroperasi.

Departemen katering memilih makanan yang menjaga biaya makanan tetap rendah; departemen pemeliharaan menggunakan layanan pembersihan yang menjaga biaya pembersihan tetap rendah.

Departemen sumber daya manusia mempekerjakan orang tanpa memperhatikan keterampilan komunikasi, dan departemen keuangan menetapkan tarif.

Pemasar tidak dapat menyatukan perusahaan dalam pendekatan pemasaran holistik ini karena semua departemen ini mendasarkan perhitungan mereka pada biaya atau produksi.

Pemasar ingin perusahaan memikirkan pelanggan. Tetapi pendekatan perusahaan tidak mempromosikan dan menerapkan praktik-praktik ini dengan cukup baik untuk mencapai kesadaran seluruh perusahaan.

Tujuan pemasaran internal adalah membuat semua orang bergabung dengan misi perusahaan yang sebenarnya. Dapatkan keuntungan dengan memiliki fokus pelanggan dan perhatikan pertumbuhan yang mengikuti.

Dengan menerapkan pemasaran internal, bisnis dapat mempromosikan tempat kerja yang positif, budaya, dan mendapatkan umpan balik penting untuk meningkatkan produk dan layanan.

Berikut adalah beberapa cara utama untuk mendekati pemasaran internal:

  • Dorong karyawan Anda untuk terlibat dalam budaya perusahaan
  • Ciptakan lingkungan yang menghargai inovasi
  • Mendorong anggota tim untuk fokus pada misi dan tujuan perusahaan
  • Gunakan aset dan papan nama perusahaan untuk mempromosikan nilai-nilai perusahaan
  • Mempromosikan pertumbuhan individu dan memberi penghargaan kepada karyawan yang mencoba inovasi
  • Merampingkan protokol komunikasi menggunakan perangkat lunak komunikasi modern
  • Selenggarakan pertemuan rutin dengan penekanan pada umpan balik dan saran
  • Dorong karyawan untuk menjadi pendukung merek Anda
  • Ubah komunikasi top-down menjadi komunikasi antar departemen
  • Ciptakan pengalaman orientasi yang luar biasa
  • Mendorong kolaborasi dan kerja tim lintas departemen

Manfaat pemasaran internal memiliki dampak yang lebih besar daripada yang diberikan oleh daftar peluru sederhana, dan kami memahami bahwa menerapkan praktik pemasaran internal dapat menjadi rumit dan berlebihan.

Perusahaan yang berhasil mengintegrasikan praktik-praktik ini akan lebih mudah menemukan karyawan yang berbakat dan berkualitas.

Mereka memiliki budaya tempat kerja yang lebih baik dan karyawan yang lebih bahagia—karyawan, mitra, dan pelanggan yang percaya pada misi perusahaan dan berpartisipasi dalam upaya pemasaran setiap saat.

Tidak heran perusahaan seperti Google, Netflix, Apple, Nike, dan Disney memahami dan memanfaatkan praktik ini. Mereka tahu pentingnya pemasaran internal, dan mereka menjadikannya bagian penting dari bisnis mereka.

Banner 2 kledo

Baca juga: 15 Tips Untuk Meningkatkan Branding Produk di Tahun 2022

2. Relationship Marketing

Pemasaran relasional atau relationship marketing adalah strategi yang didasarkan pada membangun hubungan dekat dengan pelanggan Anda dan terutama mengandalkan komunikasi langsung, pengalaman pengguna, dan layanan pelanggan.

Layanan berlangganan (perusahaan SaaS) dan perusahaan lain yang menagih pelanggan secara teratur mendapat manfaat dari fokus besar pada relationship marketing.

Lebih mudah untuk menjual dan mempertahankan pelanggan yang sudah menggunakan produk dan layanan Anda daripada mendapatkan pelanggan baru.

Sebenarnya, itu jauh lebih murah. Penjualan dan pemasaran tradisional cenderung mengutamakan penjualan dan bukan pelanggan.

Mengarah ke lebih banyak pelanggan yang berputar, dan kenyataannya adalah, pelanggan ini mungkin tidak akan pernah kembali.

Mendahulukan penjualan tidak hanya buruk bagi bisnis, tetapi juga dapat merusak reputasi merek.

Memahami dan menerapkan strategi relationship marketing yang baik dapat memastikan merek Anda mengutamakan komunikasi yang berkualitas dan pelanggan Anda.

Bagaimana memperkuat hubungan dengan pelanggan Anda?

Program loyalitas, kampanye pemasaran, layanan yang dipersonalisasi, dan peningkatan penjualan adalah taktik yang digunakan banyak perusahaan untuk membangun hubungan yang lebih dalam dengan pelanggan mereka, tetapi ini adalah contoh taktik pemasaran.

Mari kita bicara tentang tujuh cara utama untuk membangun hubungan otentik dengan pelanggan Anda dan memfasilitasi loyalitas merek.

  • Ciptakan hubungan emosional dengan pelanggan Anda
  • Bangun kepercayaan dengan menepati janji
  • Tunjukkan kepribadian (brand-standing)
  • Menginspirasi kepercayaan diri
  • Berikan pengalaman pelanggan yang luar biasa
  • Tetapkan alasan yang berarti untuk berada dalam bisnis
  • Bangun dan manfaatkan komunitas Anda

Manfaat dari relationship marketing bekerja bahkan jika perusahaan Anda tidak menagih pelanggan secara teratur.

Perusahaan yang menawarkan produk dan layanan yang juga menggunakan strategi pemasaran relasional biasanya mendapatkan hasil terbaik: Word-of-mouth (WOM).

Baca juga: Tips Membuat Call To Action yang Menarik dalam Kampanye Pemasaran

3. Socially Responsible Marketing

Socially responsible marketing atau pemasaran yang bertanggung jawab sosial menekankan tanggung jawab sosial.

Strategi ini mengharuskan perusahaan untuk mempromosikan kesuksesan baik bagi pelanggan mereka dan masyarakat.

Socially responsible marketing bertujuan untuk membantu merek terhubung dengan tujuan yang lebih tinggi. Mereka menjaga harapan yang realistis dan mempromosikan kemajuan masyarakat.

Banyak orang menyebut pemasaran yang bertanggung jawab secara sosial dengan ungkapan yang berbeda—pemasaran humanistik, pemasaran ekologis, green marketing, pemasaran sosial korporat, pemasaran yang berhubungan dengan tujuan.

Konsep socially responsible marketing menyatakan bahwa tugas organisasi adalah menentukan kebutuhan, keinginan, dan minat pasar sasaran dan memberikan kepuasan yang diinginkan secara lebih efektif dan efisien daripada pesaing—melestarikan dan meningkatkan kesejahteraan konsumen dan masyarakat.

Inisiatif socially responsible marketing mengharuskan pemasar untuk menyeimbangkan dan menyulap kriteria yang saling bertentangan antara keuntungan perusahaan, keinginan konsumen, kepuasan pelanggan, dan kepentingan umum.

Sebuah perusahaan dapat mempromosikan isu-isu sosial dengan menerapkan berikut:

  • Donasi untuk tujuan tertentu berdasarkan pendapatan yang terjadi selama periode dukungan yang diumumkan
  • Hadiah uang, barang, atau waktu untuk membantu organisasi nirlaba, kelompok, atau individu
  • Memberikan pelayanan sukarela kepada masyarakat.
  • Melakukan praktik bisnis yang melindungi lingkungan, hak asasi manusia, dan hak hewan.

Banyak perusahaan telah mencapai penjualan dan keuntungan yang luar biasa dengan mengadopsi dan mempraktekkan suatu bentuk konsep pemasaran sosial yang disebut “pemasaran yang berhubungan dengan sebab”.

Pemasaran yang berhubungan dengan sebab adalah suatu kegiatan atau serangkaian tindakan di mana perusahaan dengan citra, produk, atau layanan membangun hubungan atau kemitraan dengan ‘penyebab’ atau sejumlah ‘penyebab’ untuk keuntungan bersama.

Sebagian besar perusahaan melihat pemasaran yang berhubungan dengan tujuan sebagai peluang untuk meningkatkan reputasi perusahaan mereka, meningkatkan kesadaran merek, meningkatkan loyalitas pelanggan, membangun penjualan, dan meningkatkan liputan pers.

Tanggung jawab sosial juga meminta pemasar untuk mempertimbangkan peran mereka dalam hal kesejahteraan sosial dengan hati-hati.

Pertanyaan sebenarnya adalah apakah semua perusahaan yang melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk memuaskan keinginan konsumen bertindak demi kepentingan jangka panjang konsumen dan masyarakat.

Baca juga: Manajemen Penjualan: Pengertian, Tujuan, Proses, dan Tips Mengelolanya

4. Integrated Marketing

Ide di balik pemasaran terintegrasi atau integrated marketing itu sederhana—ciptakan pengalaman yang baik dan terpadu bagi pelanggan Anda di seluruh saluran pemasaran Anda.

Namun, menerapkan jenis strategi ini membutuhkan pemahaman mendalam tentang pemasaran holistik.

Inti dari pemasaran terpadu adalah untuk membuat program pemasaran yang terintegrasi penuh untuk menciptakan, mengkomunikasikan, dan memberikan nilai kepada pelanggan dengan menggunakan sumber daya perusahaan, mitra, dan karyawan secara holistik.

Dengan mengoordinasikan pesan di seluruh saluran, meningkatkan kesadaran merek, keakraban, dan kesukaan, niat beli jauh lebih tinggi daripada saat mengambil pendekatan yang kurang terintegrasi yang gagal memadukan aspek-aspek ini.

Berbagai jenis kampanye integrated marketing meliputi:

  • Media berbayar (iklan offline, pemasaran langsung, dan tampilan online dan terprogram)
  • Media yang diperoleh (Pencarian organik didorong oleh pemasaran konten, SEO, PR, dan penjangkauan influencer online)
  • Media yang dimiliki (termasuk media sosial, UX di tempat, layanan pelanggan, dan pesan langsung melalui email dan seluler)

Baik Anda memasarkan melalui media cetak, radio, iklan tv, atau online, tujuannya adalah untuk menjaga desain, pesan, dan tema yang konsisten di seluruh saluran pemasaran.

Banyak perusahaan telah melihat kampanye yang sukses dengan membuat konten, landing page, dan cerita yang luar biasa.

Secara bersamaan menyampaikan pesan mereka di berbagai saluran pemasaran dan menemukan target pasar mereka di dalam dan di seluruh saluran ini adalah kuncinya.

Strategi komunikasi terpadu melibatkan pilihan komunikasi yang memperkuat dan melengkapi satu sama lain.

Seorang pemasar dapat menggunakan televisi, radio, iklan cetak, hubungan masyarakat, acara, dan iklan elektronik sehingga masing-masing berkontribusi sendiri dan meningkatkan efektivitas orang lain. Ini memiliki pengaruh sinergis.

Baca juga: Pengertian Remarketing: Apa Sih Manfaatnya untuk Bisnis?

5. Performance Marketing

Performance marketing adalah istilah luas yang mengacu pada program pemasaran dan periklanan online.

Pengiklan membayar pemasar dan pemberi pengaruh melalui metrik terukur seperti penjualan, prospek, atau klik.

Ini juga mengacu pada praktik melihat metrik pemasaran dengan cermat untuk memastikan perusahaan Anda mengambil pendekatan yang tepat dan bahwa seluruh tim siap dan bersedia melakukan penyesuaian pada strategi berdasarkan metrik dan data.

Performance marketing adalah tentang hasil. Memahami strategi yang paling umum digunakan dan tindakan yang paling sering diukur dapat membantu Anda menemukan pendekatan yang tepat.

Berikut adalah contoh performance marketing yang paling umum:

  • Cost Per Impression (CPM): Jumlah yang dibayar pengiklan untuk setiap tampilan.
  • Biaya Per Klik (BPK): Jumlah yang dibayar pengiklan per klik.
  • Cost Per Sale (CPS): Jumlah yang dibayar pengiklan ketika sebuah iklan secara langsung menghasilkan penjualan.
  • Cost Per Lead (CPL): Jumlah yang dibayar pengiklan per pendaftaran atau pengiriman formulir.
  • Cost Per Acquisition (CPA): Jumlah yang dibayar pengiklan saat tindakan tertentu, seperti penjualan, pengisian formulir, atau klik, terjadi.

Pendekatan berbasis hasil ini dapat menguntungkan pengecer dan afiliasi. Kampanye yang berhasil dapat memfasilitasi momen terima kasih ganda yang khusus yang kita semua cari dalam hubungan bisnis.

performance marketing telah mendisrupsi nilai tradisional periklanan dan memungkinkan analitik ROI secara real time.

Performance marketing menyarankan Anda untuk fokus pada aspek kinerja pemasaran. Lihat data secara berkala dan analisis investasi Anda.

Dengan menemukan taktik mana yang paling berhasil dan taktik mana yang selaras dengan nilai-nilai perusahaan Anda, Anda dapat menilai, mengoptimalkan, dan mengulanginya.

Baca juga: After Sales Service: Pengertian, Manfaat, dan Tips yang Bisa Anda Gunakan

Manfaat Pemasaran Holistik

pemasaran holistik
Financial and business documents on table with multiethnic hands working on it. Latin business manager with colleagues working on new startup project. Closeup business man and businesswoman hands understanding pie and bar graphs during meeting.

Membantu untuk tetap fokus & terarah

Untuk bertahan dan berkembang di pasar yang sangat kompetitif saat ini, perusahaan Anda perlu bersatu dengan konsisten dengan fokus dan arah yang sama.

Departemen pemasaran dan penjualan tidak bisa menjadi satu-satunya orang yang fokus pada tujuan akhir.

Anda haruas menciptakan pengalaman pelanggan yang hebat, memperjuangkan tujuan sosial, memiliki budaya tempat kerja yang sangat baik, desain yang konsisten, pesan, atau kombinasi dari aspek-aspek ini.

Kedengarannya mudah, bukan?

Ada banyak bentuk pemasaran yang berbeda, dan jika Anda bertanya kepada 20 pemasar berbeda mana yang terbaik, Anda mungkin akan mendapatkan 20 jawaban berbeda.

Beberapa akan menilai dengan content marketing, yang lain akan menilai dengan influencer marketing, Beberapa akan berbicara tentang pemasaran merek, dan bahkan yang lain akan menilai dengan viral marketing.

Dengan memperkenalkan pendekatan pemasaran holistik, Anda yakin bahwa keseluruhan lebih besar daripada bagian-bagiannya.

Ketika Anda menerapkan metode pemasaran holistik ini ke dalam strategi pemasaran Anda, Anda memperoleh kesempatan untuk memperkuat fokus dan arah perusahaan Anda.

Menyelaraskan misi dan tujuan Anda dengan memperjuangkan inovasi dan komunikasi akan membantu bisnis naik ke puncak.

Berbagi rasa tujuan dan tanggung jawab dan menyeimbangkannya dengan kebahagiaan individu dapat membantu perusahaan bergerak maju dan menjaga semua orang pada halaman yang sama.

Membuat pelanggan senang & puas

Kita bergerak ke era baru pemasaran, era yang menguntungkan pelanggan, masyarakat, dan perusahaan.

Ketika proses menyelaraskan dan produk dan layanan menjadi sangat kompetitif, layanan pelanggan dan pengalaman pengguna menjadi yang utama—ini berarti pelanggan memilih merek berdasarkan atribut dan karakteristiknya daripada harga.

Kita bergerak menuju tren pemasaran yang mengutamakan pelanggan dan komunitas.

Memiliki pendekatan pemasaran holistik berarti Anda sama-sama fokus pada retensi pelanggan dan akuisisi pelanggan. Memastikan merek Anda memfasilitasi kepuasan pelanggan, loyalitas, dan kesadaran merek.

Berorientasi pada pelanggan

Pendekatan pemasaran holistik dapat memberi Anda gambaran umum tentang apa yang paling berhasil dan apa yang tidak untuk pasar di industri Anda.

Menguji strategi pemasaran yang berbeda memungkinkan Anda untuk meningkatkan dan menurunkan sumber daya pemasaran Anda sesuai dengan itu.

Akuisisi pelanggan lebih penting dari sebelumnya. Dengan rentang perhatian menjadi lebih pendek dan pelanggan menjadi lebih sadar waktu, Anda perlu membuat pelanggan tetap datang, tetapi Anda juga harus membuat mereka tetap terlibat.

Itu berarti tim penjualan harus mengetahui perjalanan pelanggan dan apa yang terjadi setelah penjualan terjadi.

Pengetahuannya tidak hanya sampai di situ, dan organisasi harus secara konsisten mempromosikan dan memahami misi perusahaan secara holistik.

Baca juga: AIDA Adalah Hal Penting Dalam Pemasaran. Berikut Pengertian Lengkapnya

Mempertahankan citra perusahaan yang profesional

Karyawan yang selaras dengan tujuan perusahaan dapat tetap bersatu dalam pendekatan mereka.

Ketika semua orang memahami apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan perusahaan dan melihat tujuan ditetapkan tidak hanya melalui kebijakan tetapi melalui budaya perusahaan, hal itu menciptakan citra profesional dan perwakilan yang bekerja menuju tujuan bersama.

Membantu Anda membedakan dari pesaing

Memiliki kejelasan dan tujuan misi perusahaan membantu Anda menetapkan arah yang unik.

Perspektif unik perusahaan Anda harus selaras dengan misi perusahaan, yang seharusnya lebih dari sekadar perusahaan yang menguntungkan.

Mengembangkan bisnis Anda

Ketika tujuan perusahaan Anda selaras dengan karyawan dan pelanggan Anda, Anda akan mulai menerima orang-orang yang bersemangat yang tertarik pada perusahaan Anda.

Orang-orang yang juga percaya pada misi Anda akan ingin bergabung dengan perusahaan karena mereka percaya pada misinya—memberi setiap orang tujuan yang lebih tinggi yang berfokus pada lebih dari sekadar margin keuntungan.

Menciptakan lingkungan yang tepat untuk sukses

Perusahaan yang berhasil menyatukan prinsip-prinsip pemasaran holistik ini akan menumbuhkan lingkungan bagi orang-orang untuk berkembang.

Juga, ketika perusahaan memiliki tujuan bersama, Anda akan menyingkirkan orang-orang yang tidak sejalan dengan misi Anda dengan cukup cepat—menciptakan lingkungan yang memenuhi standar yang ditetapkan perusahaan Anda.

Baca juga: Riset Pasar: Pengertian, Tujuan dan Langkah Melakukannya

Kesimpulan

Strategi pemasaran holistik membutuhkan kepemimpinan yang kuat dan dedikasi terhadap misi perusahaan—misi yang mapan dan digerakkan oleh tujuan.

Ini melibatkan pemahaman mendalam tentang mengapa perusahaan benar-benar ada dan bagaimana hal itu memengaruhi pelanggan, mitra, karyawan, dan masyarakatnya.

Apa pun jalur pemasaran yang Anda pilih, pastikan itu selaras dengan merek dan audiens Anda.

Tidak semua dari kita memiliki anggaran atau sumber daya yang sama, jadi menjadi kreatif dan kolaboratif adalah kuncinya. Juga, menemukan tim yang hebat untuk membantu Anda di sepanjang jalan dapat membuat semua perbedaan.

Pastikan juga setiap anggaran pemasaran perusahaan Anda dibuat berdasarkan perencanaan yang matang untuk bisnis Anda kedepannya. Untuk proses penganggaran yang lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan solusi software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap untuk kemudahan pengelolaan pembukuan dan pencatatan seluruh biaya juga pendapatan dalam bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 3 =