Intangible Adalah: Berikut Pengertian dan Perbedaanya dengan Tangible Aset

intangible adalah

Aset adalah sumber daya yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai ekonomi atau keuangan, dan jenis aset secara garis besar terbagi menjadi dua yaitu intangible asset dan tangible asset.

Sementara kekayaan bersih perusahaan dapat dihitung dengan mengurangkan nilai kewajibannya dari nilai asetnya, Anda harus memahami aset tidak berwujud atau intangible asset untuk menentukan nilai pasar wajar perusahaan.

Intangible asset berbeda dari aset fisik, seperti tanah dan inventaris, dan memiliki nilai jangka panjang.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu intangible asset adalah, jenis aset tidak berwujud, perbedaannya dengan aset berwujud, dan cara menghitung nilainya.

Yang Dimaksud dengan Intangible Asset Adalah

intangible adalah

Intangible asset atau aset tidak berwujud adalah sumber daya yang tidak memiliki bentuk fisik tetapi masih memiliki nilai keuangan jangka panjang untuk perusahaan atau bisnis.

Intangible asset adalah kekayaan intelektual yang dimiliki perusahaan yang dapat digunakan untuk menghasilkan nilai bagi bisnis dari waktu ke waktu.

Anda dapat menentukan bahwa suatu aset memiliki nilai keuangan jangka panjang jika Anda mengharapkan nilainya bertahan setidaknya satu tahun atau lebih.

Meskipun Anda tidak dapat secara fisik melihat atau menyentuh aset tidak berwujud, aset tersebut tetap dapat berdampak signifikan pada nilai bisnis.

Misalnya, pengenalan merek adalah jenis intangible asset yang dapat meningkatkan kekayaan bersih perusahaan karena meningkatkan jangkauan target audiens dan meningkatkan penjualan.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

Jenis Intangible Asset

Ada beberapa cara berbeda untuk mengklasifikasikan aset tidak berwujud atau intangible. Klasifikasi ini meliputi:

Definite intangible assets

Aset tak berwujud yang pasti atau definite intangible assets adalah aset yang memiliki nilai dengan batas waktu yang ditentukan.

Misalnya, perjanjian kontrak untuk penggunaan paten perusahaan lain selama dua tahun adalah aset tidak berwujud yang pasti karena kehilangan nilainya ketika kontrak berakhir.

Indefinite intangible assets

Aset tidak berwujud yang tidak terbatas atau indefinite intangible assets adalah aset yang tetap berharga untuk kehidupan perusahaan.

Misalnya, loyalitas pelanggan adalah aset tidak berwujud yang tidak terbatas karena tetap berharga bagi perusahaan selama mereka bertahan dalam bisnis.

Kekayaan intelektual

Kekayaan intelektual mengacu pada hal-hal yang Anda buat dengan pikiran Anda, seperti penemuan baru, nama, gambar, desain, dan karya sastra. Anda dapat melindungi kekayaan intelektual Anda dengan paten, hak cipta, merek dagang, dan perjanjian lisensi.

Bentuk perlindungan ini kemudian menjadi aset tidak berwujud yang mencegah perusahaan lain menyalin karya Anda.

Baca juga: Cara Menghitung Rumus Laba Bersih dan Cara Hitungnya

Goodwill

Dalam bisnis dan akuntansi, goodwill adalah intangible asset yang tidak dapat Anda transfer, tukarkan, lisensikan, sewakan, atau jual secara terpisah dari perusahaan.

Goodwill mencakup aset yang tidak dapat diukur seperti pengenalan merek, strategi bisnis, loyalitas pelanggan, dan hubungan karyawan.

Hal-hal ini menambah nilai yang tidak dapat Anda pisahkan dari perusahaan itu sendiri.

Bagaimana Cara Menghitung Intangible Asset?

Anda biasanya tidak akan menemukan aset tidak berwujud atau intangible asset perusahaan yang terdaftar di neraca, tetapi nilai aset ini penting untuk memahami penilaian perusahaan yang sebenarnya.

Anda dapat menggunakan langkah-langkah ini untuk menemukan nilai aset tidak berwujud perusahaan serta nilai pasar sebenarnya:

1. Temukan nilai aset berwujud perusahaan

Mulailah dengan membuat daftar aset berwujud atau tangible asset perusahaan dan menentukan nilainya.

Anda biasanya dapat menemukan informasi ini tercantum di neraca perusahaan.

Setelah Anda memiliki daftar ini, tambahkan semua nilai bersama-sama untuk menentukan nilai total aset berwujud perusahaan.

Baca juga: 8 Cara Meningkatkan Laba yang Wajib Anda Coba dalam Bisnis

2. Membuat daftar aset tidak berwujud perusahaan

Selanjutnya, tentukan aset tidak berwujud atau intangible asset yang dimiliki perusahaan dan susun ke dalam daftar.

Aset-aset ini biasanya tidak ada di neraca perusahaan, sehingga perlu dipikirkan matang-matang hal-hal yang menambah nilai perusahaan yang tidak dicatat di atas kertas.

Misalnya, aset tidak berwujud perusahaan dapat mencakup daftar pelanggan, merek dagang pada logo atau mereknya, pengenalan merek, dan paten pada desain uniknya.

Baca juga: Revaluasi Aset: Pengertian Lengkap, Metode, dan Contoh Penghitunganya

3. Tentukan metode perhitungan yang akan digunakan

Setelah Anda memiliki daftar semua intangible asset perusahaan, Anda dapat menggunakan salah satu dari tiga metode berbeda untuk menghitung nilainya.

Hasil perhitungan Anda mungkin berbeda berdasarkan metode yang Anda pilih untuk digunakan, tetapi setiap metode dapat membantu Anda lebih memahami nilai aset tidak berwujud perusahaan.

Metode biaya

Metode ini berfokus pada penghitungan biaya bagi perusahaan lain untuk menciptakan kembali aset tersebut. Anda dapat memperkirakan biaya ini dengan mencari nilai saat ini dari biaya awal untuk membuatnya.

Biaya ini dapat mencakup hal-hal seperti kompensasi atas waktu yang dihabiskan untuk pembuatan, biaya bahan dan biaya menyewa pengacara atau mengajukan permohonan paten, merek dagang, atau hak cipta.

Metode pasar

Metode ini melibatkan terlebih dahulu menemukan perusahaan, merek, atau aset tidak berwujud lain yang serupa dengan aset yang Anda nilai.

Kemudian, Anda menggunakan nilai aset tidak berwujud perusahaan lain untuk menentukan nilai Anda sendiri.

Metode pendapatan

Metode ini melibatkan penggunaan proyeksi arus kas untuk menentukan nilai pendapatan masa depan yang akan diberikan aset tidak berwujud kepada bisnis lain.

Jika Anda memerlukan bantuan untuk menentukan metode penghitungan mana yang akan digunakan atau nilai yang akan digunakan dalam setiap metode, penasihat bisnis atau akuntan dapat membantu Anda menemukan nilai intangible asset Anda.

Baca juga: Tabel Jurnal Umum: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

4. Temukan nilai perusahaan yang sebenarnya

Akhirnya, setelah Anda menghitung nilai aset berwujud dan tidak berwujud perusahaan, Anda dapat menemukan nilai pasar perusahaan yang sebenarnya.

Nilai pasar sebenarnya adalah harga tertinggi yang akan dibayar orang lain untuk membeli perusahaan yang akan diterima oleh pemilik saat ini.

Anda dapat menghitung nilai pasar sebenarnya dengan menambahkan nilai total aset berwujud dan tidak berwujud perusahaan dan mengurangi nilai total utang dan kewajibannya.

Banner 1 kledo

Perbedaan Intangible Asset dan Tangible Asset

Berikut adalah beberapa perbedaan antara intangible asset dan tangible asset atau aset berwujud dan tidak berwujud:

Kemampuan likuidasi

Likuidasi mengacu pada seberapa mudah perusahaan dapat mendistribusikan asetnya. Perusahaan umumnya lebih mudah melikuidasi tangible asset, karena mereka hadir secara fisik dalam bisnis, sehingga bisnis dapat mengubahnya menjadi setara kas.

Perusahaan mungkin memiliki waktu yang lebih sulit untuk melikuidasi intangible asset karena lebih sulit untuk dinilai dan dapat sering berubah.

Metode perhitungan

Untuk menemukan tangible asset, lihat neraca bisnis Anda yang berisi informasi tentang aset dan keuangan perusahaan Anda.

Pertama, kurangi jumlah aset tidak berwujud dari aset berwujud. Selanjutnya, kurangi total kewajiban dari aset berwujud, dan kemudian Anda memiliki nilai total aset berwujud.

Misalnya, jika neraca perusahaan Anda mengatakan bahwa Anda memiliki total aset berwujud 5.000.000, dengan 1.000.000 aset tidak berwujud, maka Anda memiliki 5.000.000-1.000.000=4.000.000.

Jika total kewajiban perusahaan Anda adalah 3.000.000, maka Anda memiliki 4.000.000-3.000.000=1.000.000, yang membuat total aset berwujud perusahaan Anda bernilai 1.000.000.

Untuk menghitung aset tidak berwujud, tentukan jumlah pendapatan yang diberikan setiap aset kepada perusahaan.

Misalnya, jika Anda memiliki paten yang menghasilkan pendapatan 500.000 bagi perusahaan Anda setiap bulan, dan Anda ingin mencari nilai aset tidak berwujud selama satu tahun, kalikan 500.000 dengan 12, sehingga nilai aset tidak berwujud menjadi 6.000.000.

Baca juga: Pajak Pertambahan Nilai: Pengertian Lengkap, Tarif, dan Cara Hitungnya

Manfaat jangka panjang

Seringkali, intangible asset memiliki nilai jangka panjang yang lebih banyak daripada tangible asset karena perusahaan dapat terus menerima pendapatan dari aset tidak berwujud selama beberapa dekade, sementara aset berwujud kehilangan nilainya setelah dijual.

Misalnya, jika sebuah perusahaan menerima aset tidak berwujud, seperti paten, untuk perangkat lunak perkantoran baru yang mereka temukan, paten tersebut dapat terus menghasilkan pendapatan selama beberapa dekade selama perangkat lunak tersebut masih digunakan.

Jika perusahaan memiliki aset berwujud, seperti produk dalam inventarisnya, aset tersebut kehilangan nilainya setelah perusahaan menjualnya dan menerima pendapatan.

Pengukuran nilai

Penyusutan adalah metode yang digunakan profesional bisnis untuk mengukur biaya aset untuk melihat tingkat penurunan nilainya.

Aset berwujud terdepresiasi dengan kecepatan tinggi karena memiliki keberadaan fisik dan kondisinya dapat menurun seiring waktu.

Berikut adalah dua jenis aset berwujud, yang keduanya terdepresiasi pada kecepatan yang berbeda:

Aset lancar

Aset ini dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun sejak konsepsi. Mereka lebih likuid, sehingga mereka dapat dengan mudah dilikuidasi menjadi uang tunai atau inventaris.

Aset lancar biasanya lebih merupakan item jangka pendek, seperti inventaris.

Aset tetap

Aset ini tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam satu tahun, mereka tidak terdepresiasi dengan cepat karena nilainya bertahan lebih lama.

Aset tetap biasanya lebih merupakan barang jangka panjang, seperti peralatan dan bangunan.

Alih-alih menurunkan nilai, aset tidak berwujud atau intangible asset melalui proses yang disebut amortisasi, yaitu ketika nilai aset tidak berwujud meningkat selama periode waktu tertentu.

Tujuan dari amortisasi aset adalah untuk mendapatkan kembali uang sebanyak biaya untuk membeli aset di tempat pertama.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki paten yang bertahan sepuluh tahun, nilai aset tidak berwujud meningkat seiring waktu, karena paten menghasilkan uang bagi perusahaan.

Baca juga: Contoh dan Cara Membuat Jurnal Penyesuaian Perusahaan Dagang

Proporsi aset

Bergantung pada industrinya, perusahaan mungkin memiliki proporsi aset tidak berwujud atau berwujud yang lebih tinggi.

Berikut adalah industri dengan proporsi tangible asset tertinggi:

Manufaktur

Perusahaan yang membuat dan memproduksi produk menggunakan berbagai aset berwujud seperti peralatan, peralatan, teknologi, dan gudang atau pabrik.

Minyak dan gas

Perusahaan di industri minyak memiliki beberapa aset berwujud, seperti rig minyak, peralatan dan peralatan pengeboran.

Teknologi

Perusahaan dalam industri perangkat lunak atau teknologi menggunakan aset berwujud seperti mesin untuk memproduksi perangkat lunak dan berbagai perangkat elektronik.

Baca juga: Mengetahui Jenis dan Klasifikasi Aset dalam Akuntansi

Berikut adalah industri dengan proporsi aset tidak berwujud tertinggi:

Hiburan

Perusahaan di industri hiburan biasanya menggunakan aset tidak berwujud untuk media mereka, seperti lagu, acara televisi, film, dan iklan.

Setiap bagian dari media adalah kekayaan intelektual, yang menjadikannya aset tak berwujud.

Otomotif

Perusahaan di industri otomotif biasanya merek dagang nama merek mereka dan mematenkan teknologi khusus mereka, yang merupakan aset tidak berwujud.

Perawatan kesehatan

Organisasi dalam industri perawatan kesehatan biasanya memiliki penelitian tingkat tinggi yang dilindungi hak ciptanya sehingga lembaga lain tidak dapat mengklaim penelitian itu sebagai miliknya.

Baca juga: Perputaran Total Aset: Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Faktor risiko

Setiap aset memiliki faktor risiko yang berbeda yang mempengaruhi keuangan perusahaan.

Berikut adalah beberapa faktor risiko yang harus Anda ingat mengenai intangible asset:

  • Informasi sensitif perusahaan dibocorkan atau dicuri melalui pelanggaran data
  • Perusahaan yang mengalami kesulitan membuktikan bahwa mereka memiliki kekayaan intelektual tertentu
  • Kerusakan pengkodean yang menyebabkan inkonsistensi data
  • Melanggar kekayaan intelektual perusahaan lain saat membuat merek Anda sendiri

Berikut adalah beberapa faktor risiko untuk tangible asset:

  • Aset fisik menjadi rusak, yang menurunkan nilai dengan cepat
  • Metode penyusutan mungkin tidak secara akurat mencerminkan nilai ekonomi aset
  • Aset berwujud yang kompleks mungkin sulit dicatat di neraca

Baca juga: Mengetahui Metode Garis Lurus Pada Penghitungan Penyusutan Aset

Kesimpulan

Mengetahui tangible dan intengible adalah hal penting jika Anda adalah seorang pemilik bisnis atau seorang akuntan untuk memudahkan Anda dalam manajamen aset.

Jika kesulitan dengan proses pengelolaan manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berabgai jenis dan skala bisnis.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan fitur terbaik seperti pencatatan pembukuan praktis, manajemen persediaan dan aset, membuat laporan keuangan yang mudah, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 5 =