MOU dan LOI: Pengertian Lengkap dan Perbedaanya

mou dan loi

Apakah Anda mengetahui pengertian dan perbedaan MOU dan LOI? Perusahaan dan organisasi lain dapat menggunakan berbagai dokumen untuk mengidentifikasi dan mengakui aspek kesepakatan atau pemahaman ketika melakukan bisnis dengan pihak lain.

Mereka dapat menggunakan letter of intent atau LOI dan memorandum of understanding atau MOU untuk menetapkan pedoman untuk kesepakatan dan menguraikan tanggung jawab dan kontribusi yang telah disetujui dan didiskusikan oleh kedua belah pihak.

Memahami tujuan dua dokumen ini dapat membantu Anda menentukan mana yang akan digunakan dalam berbagai situasi kolaboratif atau transaksional untuk organisasi Anda.

Pada artikel ini, kami mendefinisikan apa itu letter of intent atau LOI dan memorandum of understanding atau MOU juga menjelaskan perbedaan dan persamaan di antara mereka.

Apa itu Letter of Intent (LOI)?

mou dan loi
Image of business partners handshaking over business objects on workplace

Letter of intent atau LOI adalah dokumen yang dapat digunakan organisasi untuk menyatakan komitmen awal untuk melakukan bisnis dengan pihak lain.

Perusahaan biasanya menggunakan letter of intent dalam akuisisi dan merger untuk mengidentifikasi dan melacak persyaratan awal perjanjian.

Meskipun dokumen ini biasanya tidak mengikat, dokumen ini dapat membantu kedua belah pihak mencatat persyaratan utama yang disepakati kedua belah pihak sebelum menjalankan bisnis bersama.

Dengan melengkapi surat ini, kedua pihak bisnis setuju bahwa mereka berharap untuk meresmikan rencana mereka dengan kontrak atau dokumen yang mengikat secara hukum dan mengakui letter of intent sebagai langkah resmi pertama untuk menyelesaikan transaksi resmi.

Para pihak dapat menggunakan letter of intent ketika menguraikan perjanjian yang melibatkan transaksi material, seperti perjanjian sewa properti, merger, dan perjanjian usaha patungan.

Baca juga: Margin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Hitungnya

Apa itu Memorandum of Understanding (MOU)?

Memorandum of Understanding (MOU) adalah kesepakatan antara dua atau lebih individu atau organisasi yang merangkum pemahaman antara semua pihak yang terlibat dan menjelaskan kontribusi dan tanggung jawab masing-masing pihak.

Ini biasanya merupakan langkah pertama menuju pembuatan kontrak formal, di mana semua pihak setuju untuk menjunjung tinggi unsur kesepahaman mereka.

Organisasi dapat menggunakan MOU untuk melindungi informasi pribadi atau sensitif dan mungkin cocok untuk perusahaan yang tidak terbiasa satu sama lain dan memerlukan percakapan atau waktu tambahan sebelum menyelesaikan kontrak yang mengikat secara hukum.

Sebuah memorandum berakhir ketika semua pihak setuju untuk mengakhiri negosiasi satu sama lain mengenai pemahaman atau kesepakatan tertentu.

Artinya, tidak ada persyaratan dokumen resmi yang menyatakan bahwa suatu MOU telah kedaluwarsa.

Jika Anda ingin mengetahui secara mendalam tentang apa itu MOU dan juga contohnya, Anda bisa membacanya secara lengkap melalui tautan ini.

Banner 3 kledo

Baca juga: IRR Adalah: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya di Excel

Perbedaan LOI dan MOU

Meskipun dokumen-dokumen ini dapat membantu perusahaan mengidentifikasi persyaratan atau parameter kesepakatan bisnis, keduanya berbeda dalam hal jumlah pihak yang terlibat dan penggunaan atau tujuannya.

Berikut daftar perbedaan dan persamaan mendasar lainnya antara letter of intent dan nota kesepahaman:

Penandatangan

Letter of intent atau LOI mencakup berbagai elemen, seperti persyaratan, tanggung jawab, dan tindakan yang telah disepakati kedua belah pihak terkait transaksi tertentu.

Namun, dokumen ini hanya membutuhkan tanda tangan dari pihak yang memimpin proposal awal.

Karena letter of intent biasanya melibatkan pembeli dan penjual, pihak yang mempresentasikan dokumen mengetahui kesepakatan tersebut dan ingin memastikan bahwa pihak lain menyetujui persyaratan mereka.

Sebagai gantinya, MOU juga mencantumkan syarat, tindakan, dan ketentuan yang disepakati, meskipun dokumen ini memerlukan tanda tangan semua pihak yang terlibat dalam perjanjian.

Ini memastikan bahwa, ketika memasuki kesepakatan bisnis kolaboratif, seperti usaha joint venture, semua perusahaan memiliki kesempatan untuk meninjau keterlibatan mereka dalam perjanjian dan memahami peran dan kontribusi mereka.

Tujuan dan kelanjutannya

Sebuah organisasi dapat menggunakan letter of intent untuk berbagai alasan yang berkaitan dengan finalisasi dan penyelesaian transaksi, meskipun tujuan utamanya adalah untuk membuat daftar elemen transaksi yang disepakati oleh pembeli dan penjual sebelum membuat kontrak yang mengikat secara hukum.

Perusahaan dapat menggunakan dokumen ini untuk berbagai tujuan, termasuk memberikan perlindungan bagi kedua belah pihak jika transaksi tidak terjadi atau memastikan bahwa pembeli hanya berutang pembayaran jika mereka mampu mengumpulkan keuangan yang memadai.

Sebagai alternatif, MOU membantu banyak pihak menguraikan parameter di mana mereka setuju untuk berkolaborasi dan berkontribusi pada pemahaman, seperti usaha joint venture atau kemitraan.

Karena letter of intent menguraikan rincian perjanjian, organisasi biasanya mengubahnya menjadi kontrak yang mengikat secara hukum ketika kedua belah pihak sudah siap.

Tidak seperti letter of intent, yang dapat diubah oleh organisasi menjadi kontrak, MOU biasanya tetap dalam bentuk aslinya sampai penyelesaian kesepakatan.

Baca juga: Earnings Per Share: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Komponen dokumen

Baik MOU maupun letter of intent membantu organisasi menguraikan persyaratan perjanjian yang disepakati para pihak sebelum penyelesaian kesepakatan bisnis dan menandakan niat semua pihak untuk mengambil tindakan tertentu.

Beberapa item yang termasuk dalam dokumen-dokumen ini adalah sama, meskipun ada beberapa perbedaan.

Komponen standar letter of intent meliputi:

  • Garis besar keadaan penghentian untuk transaksi
  • Syarat kerahasiaan
  • Hak dan pemulihan masing-masing pihak
  • Hukum yang relevan dan bagaimana penerapannya pada kesepakatan
  • Garis waktu atau jadwal kontribusi masing-masing pihak
  • Kewajiban masing-masing pihak
  • Tanggung jawab keuangan dan biaya masing-masing pihak
  • Commencement

Sebagai alternatif, MOU mencakup elemen-elemen ini:

  • Tujuan keseluruhan dari dokumen
  • Apa yang ingin disumbangkan oleh semua pihak pada kesepakatan dan peran unik mereka
  • Biaya dan tanggung jawab keuangan masing-masing pihak
  • Garis waktu yang menjelaskan kapan kemitraan dimulai dan berakhir
  • Penafian semua pihak ingin entitas lain tahu

Secara ringkas perbedaan MOU dan LOI bisa Anda lihat melalui tabel di bawah ini:

DasarLetter of Intent (LOI)Memorandum of Understanding(MOU)
SifatDi LOI ada dua pihak yang terlibat.Dalam MOU lebih dari dua pihak dapat terlibat.
Mengikat atau tidak?Ini mungkin atau mungkin tidak mengikat dan membawa bobot rendah sebagai bukti di pengadilan.Ini mengikat dan membawa bobot yang tinggi di pengadilan.
Keberlakuan HukumIni membawa bobot rendah di pengadilan.Ini dapat ditegakkan secara hukum dan membawa bobot tinggi di pengadilan.
PenandatanganLOI, akan mencantumkan syarat, tindakan, dan ketentuan yang telah disepakati oleh kedua belah pihak, tetapi hanya ditandatangani oleh pihak yang meneruskan proposal awal.Syarat, tindakan, dan ketentuan yang tercantum dalam MOU ditandatangani oleh semua pihak yang setuju.
KegunaanLOI biasanya digunakan untuk menentukan poin-poin yang telah disepakati antara pembeli dan penjual sebelum menyelesaikan kesepakatan dengan kontrak yang ditandatangani oleh kedua belah pihak.MOU digunakan untuk menentukan parameter di mana para pihak dalam perjanjian akan bekerja sama, yang seringkali dalam bentuk usaha patungan atau kemitraan.
KelanjutanLOI sering diubah menjadi kontrak nanti, sehingga memiliki penggunaan yang terbatas.MOU seringkali terus bertahan pada bentuknya sampai selesainya tugas atau proyek.

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

Tips dalam Menulis LOI dan MOU

mou dan loi

Berikut adalah daftar tip yang dapat dipertimbangkan organisasi saat menulis letter of intent atau nota kesepahaman:

Pastikan semua pihak telah mendiskusikan dokumen tersebut sebelumnya

Informasi yang disertakan dalam letter of intent atau MOU seharusnya tidak mengejutkan salah satu pihak yang terlibat, jadi penting bagi semua entitas yang terlibat dalam perjanjian untuk mendiskusikan syarat dan tanggung jawab sebelumnya.

Ini dapat memastikan bahwa semua entitas yang terlibat memahami detail yang tercantum dalam dokumen.

Pertimbangkan untuk menyewa seorang pengacara

Meskipun dokumen-dokumen ini biasanya tidak mengikat secara hukum, organisasi masih dapat mengambil manfaat dari menyewa pengacara untuk membantu pembuatan MOU dan LOI.

Ini dapat membantu perusahaan memutuskan syarat dan ketentuan kesepakatan bisnis sambil juga mempertimbangkan undang-undang dan peraturan yang diperlukan.

Gunakan nada profesional saat menulis. Baik Anda sedang menyusun letter of intent atau MOU, penting untuk tetap profesional dan menghindari penggunaan bahasa kausal atau terminologi dalam dokumen.

Meskipun mungkin tidak mengikat secara hukum, dokumen-dokumen ini biasanya merupakan langkah pertama dalam membuat kontrak atau dokumen resmi lainnya, jadi penting untuk menggunakan nada formal.

Baca juga: Fidusia Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Koreksi dokumen

Setelah semua pihak menyelesaikan draf dokumen, mintalah para profesional dari semua organisasi atau perwakilan pihak ketiga yang objektif, seperti pengacara, untuk memeriksanya jika ada kesalahan ejaan atau tata bahasa.

Ini juga dapat membantu perusahaan memastikan bahwa mereka menyertakan semua informasi yang diperlukan dalam dokumen sebelum ditandatangani.

Buatlah surat yang sederhana dan mudah dimengerti

Sementara beberapa profesional mungkin ingin menggunakan jargon bisnis dan istilah terkait industri, penting bagi semua pihak untuk memahami dengan jelas dokumen tersebut dan mengetahui apa yang mereka setujui saat menandatangani.

Pada tahap awal negosiasi bisnis, pertimbangkan untuk menghindari detail yang rumit dan fokus pada tujuan keseluruhan.

Baca juga: Intangible Adalah: Berikut Pengertian dan Perbedaanya dengan Tangible Aset

Kesimpulan

Artikel ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak dimaksudkan sebagai nasihat hukum; Anda harus berkonsultasi dengan pengacara untuk setiap masalah hukum yang mungkin Anda alami.

Baik MOU dan LOI memiliki beberapa faktor pembeda. Mereka juga menguraikan ketentuan untuk menjalankan bisnis sampai bisnis tersebut dijual.

Namun kedua dokumen ini memainkan peran utama dalam melakukan transaksi bisnis, dan karenanya kepentingannya tidak dapat dikompromikan.

Dalam perjanjian kerjasama bisnis memang membuat dokumen yang mengikat secara hukum adalah hal penting, namun sebelum melakukan hal tersebut, ada baiknya Anda memeriksa kesehatan keuangan bisnis tersebut.

Dala keuangan merupakan hal penting yang harus diperhatikan sebelum Anda melakukan kerjasama atau melakukan investasi.

Sebagai pemilik bisnis, jika Anda belum mengelola data keuangan dengan baik, maka bisnis Anda akan kesulitan untuk mendapatkan pendanaan atau kerjasama yang saling menguntungkan.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakn sistem akuntansi modern seperti menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × five =