Analisis Industri: Pengertian dan 5 Komponen yang Perlu Anda Ketahui

analisis industri

Analisis industri mengacu pada penerapan alat manajemen strategis untuk industri tertentu untuk menentukan daya saing dan daya tarik industri. Dengan penjelasan ini, pentingnya analisis industri dalam proses manajemen strategis harus cukup jelas. Tujuannya adalah untuk menjawab satu pertanyaan bisnis utama: apakah ini industri yang menarik untuk dimasuki?

Dengan menggunakan pengetahuan ini, perusahaan dapat mencoba dan mengembangkan strategi yang sesuai untuk mengatasi ancaman di industri dan meningkatkan keunggulan kompetitif perusahaan. Hal ini pada gilirannya akan membantu memastikan keberlanjutan jangka panjang dan profitabilitas bisnis.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan sepenuhnya apa yang termasuk dalam analisis industri, apa pentingnya dan bagaimana hal itu dapat diterapkan dalam manajemen strategis.

Pengertian Analisis Industri dalam Manajemen Strategis

analisis industri

Dalam manajemen strategis, analisis industri diambil dari karya Porter (1980) yang mengemukakan bahwa ada lima kekuatan yang membentuk struktur industri dan mendorong persaingan, yang dapat dianalisis untuk menentukan potensi profitabilitas menjalankan bisnis di industri tersebut. Porter (1980) mengklaim bahwa “kekuatan kolektif dari kekuatan menentukan potensi keuntungan akhir dalam industri”.

Analisis Porter’s five force atau kerangka lima kekuatan Porter (1980) dapat digunakan sebagai template analisis industri untuk menilai daya tarik industri, untuk meluncurkan bisnis baru serta untuk mengubah strategi bisnis yang sudah ada.

Dari perspektif strategis, kekuatan analisis industri seperti yang diberikan oleh Porter (1980) adalah:

  1. Intensitas persaingan kompetitif dalam industri
  2. Kekuatan tawar-menawar pembeli di industri
  3. Kekuatan tawar-menawar pemasok di industri
  4. Tingkat ancaman pendatang baru bagi industri
  5. Tingkat ancaman produk/jasa pengganti

Kekuatan-kekuatan ini dijelaskan lebih lanjut di bawah di bagian berikutnya, yang dapat diterapkan untuk analisis industri dalam urutan apa pun.

Baca juga: Refinancing Adalah: Arti dan Tips untuk Melakukannya

Pengertian Analisis Industri dalam Rencana Bisnis

Meskipun analisis industri sangat bergantung pada kerangka lima kekuatan Porter (1980), namun, ketika mengembangkan rencana bisnis, industri harus dianalisis secara holistik yaitu mencakup lingkungan makro secara keseluruhan terhadap kekuatan/kelemahan internal perusahaan.

Itulah sebabnya rencana bisnis harus diambil dari alat analisis lingkungan eksternal seperti kerangka PEST atau PESTLE, bersama dengan alat analisis lingkungan internal seperti matriks SWOT atau TOWS, selain penggunaan kerangka lima kekuatan Porter sebagai alat analisis industri .

Untuk rencana bisnis yang menyeluruh, penerapan alat-alat ini tidak boleh berdiri sendiri, melainkan harus saling melengkapi. Misalnya, ancaman lingkungan eksternal dapat dikurangi dengan menggunakan kekuatan internal serta dengan mengeksplorasi peluang yang ada dalam struktur industri .

Selain itu, ketika mengembangkan rencana bisnis, kelemahan kerangka lima kekuatan Porter (1980) untuk analisis industri juga harus dipertimbangkan, sehingga kemungkinan kekurangan tidak diabaikan.

Pentingnya Analisis Industri

Sangat penting untuk menganalisis suatu industri sebelum Anda berinvestasi dalam saham apa pun darinya karena dengan cara itu Anda dapat memahami faktor-faktor ekonomi makro yang dapat memengaruhi saham pilihan Anda. Ada beberapa alasan mengapa Analisis industri penting karena memungkinkan Anda:

  • Identifikasi peluang investasi terbaik
  • Memahami cara kerja industri
  • Mengevaluasi prospek masa depan saham serta industri secara keseluruhan. 

Ya, karena Anda tahu MENGAPA saatnya untuk memahami BAGAIMANA. Bagaimana Anda bisa menganalisis suatu industri? Jawabannya terletak pada alat analisis sederhana seperti SWOT, lima kekuatan Porter, analisis PEST, strategi Blue Ocean dan banyak lagi.

Baca juga: Pengertian Enterprise Value, Manfaat, dan Cara Hitungnya

Tujuan Analisis Industri

Penting untuk melakukan analisis industri sebelum mengembangkan rencana bisnis, karena memungkinkan perencana ( yaitu bisnis atau analis pasar ) untuk memutuskan strategi terbaik yang akan memastikan kelangsungan hidup jangka panjang perusahaan di industri tertentu, dengan mempertimbangkan komponen industri tertentu.

Berikut ini adalah beberapa tujuan yang mungkin dapat membantu dengan melakukan audit analisis industri.

  1. Identifikasi pendorong utama industri dan tentukan bagaimana struktur industri saat ini
  2. Menganalisis bagaimana struktur industri mempengaruhi potensi profitabilitas bisnis
  3. Memahami bagaimana kekuatan industri yang berbeda akan mendorong persaingan di masa depan
  4. Memanfaatkan faktor daya tarik industri saat merumuskan strategi bisnis
  5. Kembangkan strategi yang dapat membentuk kembali struktur industri dan mendukung pertumbuhan bisnis
Banner 3 kledo

Faktor-Faktor yang Termasuk dalam Analisis Industri

Berdasarkan analisis lingkungan eksternal seperti analisis PESTLE, analisis industri berfokus pada komponen industri yang dapat memengaruhi operasi bisnis.

Komponen analisis industri atau lima kekuatan yang dicetuskan oleh Porter (1980) harus dianalisis secara rinci untuk mendapatkan wawasan strategis yang berarti. Oleh karena itu, faktor-faktor analisis industri dalam setiap kekuatan harus dilihat, untuk menentukan apakah faktor-faktor ini dapat bertindak sebagai sumber ancaman dan pendorong persaingan.

Nah, di bawah ini merupakan lima komponen analisis industri yang dicetuskan oleh Porter (1980):

1. Intensitas Persaingan Kompetitif dalam Industri

Kekuatan ini digunakan untuk memahami tingkat ancaman yang diberikan oleh pesaing dalam industri, yang pada akhirnya dapat mengurangi profitabilitas perusahaan. Persaingan kompetitif yang tinggi dapat muncul dari beberapa sumber seperti:

  • Hambatan masuk yang rendah
  • Kontrol tinggi dari pembeli dan/atau pemasok
  • Kemungkinan pelanggan mengganti produk
  • Keseimbangan kekuatan di antara perusahaan-perusahaan yang bersaing
  • Diferensiasi rendah di antara produk industri
  • Pertumbuhan pasar yang lambat (misalnya: lebih sulit untuk bersaing di pasar yang matang daripada pasar yang sedang berkembang)
  • Hambatan keluar yang tinggi (misalnya: biaya tinggi untuk meninggalkan industri)

Untuk menentukan intensitas persaingan kompetitif, analis harus melihat semua faktor dalam industri yang dapat mendorong persaingan antar perusahaan (terutama yang menawarkan produk yang sama atau sangat mirip dengan kelompok pelanggan yang sama).

2. Kekuatan Tawar Menawar Pembeli di Industri

Kekuatan ini digunakan untuk menentukan apakah perusahaan dapat secara efektif menjual produk mereka dengan margin keuntungan yang tinggi kepada pembeli di industri tersebut. Pembeli dalam suatu industri tidak harus merupakan pelanggan akhir.

Misalnya, pembeli produk Procter & Gamble seperti sampo adalah supermarket, bukan pengguna rumah tangga. Di bawah prevalensi kondisi tertentu, pembeli mungkin memiliki kekuatan tawar yang lebih tinggi, seperti:

  • Terbatasnya jumlah pembeli di industri
  • Biaya peralihan antar perusahaan rendah di antara pembeli
  • Ada sejumlah besar perusahaan yang bersaing untuk mendapatkan pembeli
  • Kemungkinan integrasi vertikal ke belakang di antara pembeli (misalnya: elektronik Samsung)

Analis harus fokus pada apakah kekuatan pembeli secara keseluruhan dapat membentuk persaingan dalam industri, karena ancaman yang tinggi dari pembeli dapat mengurangi profitabilitas industri dan meningkatkan persaingan.

3. Daya Tawar Pemasok di Industri

Kekuatan ini digunakan untuk memahami keseimbangan kekuatan antara pemasok dan perusahaan yang beroperasi di dalam industri, yang dapat mempengaruhi margin keuntungan perusahaan. Jika faktor-faktor tertentu menguntungkan, pemasok dalam industri mungkin memiliki kekuatan tawar yang lebih tinggi, yang membuat industri tersebut kurang menarik, seperti:

  • Terbatasnya jumlah pemasok dalam industri (misalnya: karena monopoli)
  • Biaya peralihan antar pemasok tinggi (misalnya: karena kontrak)
  • Merek pemasok sangat kuat, dengan banyak pelanggan
  • Integrasi ke depan oleh pemasok dimungkinkan (misalnya: agen perjalanan)
  • Pelanggan terfragmentasi dengan daya tawar yang rendah

Analis harus fokus pada bagaimana kekuatan pemasok dapat mempengaruhi perusahaan di industri dan mendorong persaingan, sehingga menunjukkan tingkat ancaman keseluruhan dari pemasok.

4. Ancaman Pendatang Baru dalam Industri

Parameter ini digunakan untuk menganalisis kemungkinan masuknya perusahaan baru ke dalam industri yang dapat meningkatkan daya saing sehingga mengancam potensi keuntungan dalam industri karena menjadi kurang menarik. Kemungkinan perusahaan baru memasuki industri tergantung pada berbagai hambatan masuk, seperti:

  • Persyaratan modal untuk masuk
  • Akses ke saluran/jaringan distribusi
  • Keuntungan skala ekonomi
  • Keuntungan biaya, terlepas dari ukuran (yaitu melalui kurva pengalaman)
  • Kemungkinan pembalasan dari pelaku industri yang ada
  • Tindakan legislatif atau pemerintah
  • Diferensiasi dalam industri

Analis harus fokus pada hambatan masuk yang mencegah atau mempromosikan pemain lain memasuki industri untuk menentukan tingkat keseluruhan ancaman dari kekuatan ini.

5. Ancaman Produk dan Jasa Pengganti

Kekuatan ini digunakan untuk memahami jika ada kemungkinan pelanggan menggunakan produk pengganti (biasanya dari industri lain) sebagai alternatif yang dapat mencukupi kebutuhan mereka.

Produk pengganti bukanlah produk serupa dari pesaing, melainkan produk tersebut adalah kategori produk berbeda yang dapat menawarkan manfaat serupa. Misalnya ponsel Android bukan pengganti iPhone, tetapi jam tangan atau tablet pintar dapat bertindak sebagai pengganti sebuah ponsel).

Kemungkinan pelanggan beralih ke produk pengganti dapat diukur dengan:

  • Mencari di luar industri untuk produk pengganti
  • Mempertimbangkan biaya penggantian produk untuk pembeli (switching cost)
  • Mengevaluasi kinerja dan titik harga produk industri pengganti
  • Memeriksa kemungkinan pelanggan memilih produk pengganti (bahkan jika itu mahal)

Untuk menentukan kemungkinan pengganti yang mengancam profitabilitas perusahaan, analis harus mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat mendorong pelanggan menuju produk pengganti.

Baca juga: Aktiva Setara Kas: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Fungsinya

Keterbatasan Model Porter Five Force dalam Analisis Industri

analisis industri

Beberapa kritik dari kerangka Porter five force, yang mengurangi kebermaknaan model tercantum di bawah ini.

  1. Dalam pengertian ekonomi, kerangka lima kekuatan Porter mengasumsikan kekuatan untuk bertindak di pasar sempurna klasik. Namun, pada kenyataannya, semakin diatur suatu industri, semakin sedikit wawasan yang berarti untuk strategi yang dapat diperoleh dari model tersebut.
  2. Model lima kekuatan Porter paling baik diterapkan untuk menganalisis struktur pasar sederhana, karena deskripsi dan analisis komprehensif dari kelima kekuatan menjadi sulit dalam industri yang kompleks dengan banyak keterkaitan, produk sampingan, dan segmen.
  3. Lima kekuatan Porter mengasumsikan struktur pasar relatif statis, yang hampir tidak terjadi di pasar dinamis saat ini. Misalnya, terobosan teknologi dan pendatang pasar yang dinamis dari perusahaan rintisan atau industri lain dapat sepenuhnya mengubah model bisnis, hambatan masuk, dan hubungan di sepanjang rantai pasokan dalam waktu singkat, yang hampir tidak akan memberikan saran yang berarti untuk tindakan pencegahan.
  4. Model lima kekuatan Porter didasarkan pada gagasan persaingan. Artinya, mengasumsikan perusahaan mengerahkan keunggulan kompetitif satu sama lain di pasar dan juga atas pemasok atau pelanggan. Dengan demikian, ia tidak benar-benar mempertimbangkan kemungkinan strategi bisnis seperti aliansi strategis, hubungan elektronik sistem informasi semua perusahaan di sepanjang rantai nilai, jaringan perusahaan virtual atau strategi kolaboratif lainnya.
  5. Lima kekuatan Porter tidak secara jelas mempertimbangkan faktor pasar dan industri lainnya seperti kemajuan dalam Digitalisasi, ekonomi yang tidak stabil, undang-undang pemerintah, globalisasi, harapan pelanggan, kondisi lingkungan, dll.
  6. Lima kekuatan Porter sangat bergantung pada struktur industri eksternal yang berada di luar operasi perusahaan, sementara mengabaikan kemampuan internal, sumber daya dan aset perusahaan yang berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan lain.
  7. Ada situasi di mana perusahaan didorong ke arah strategi yang dipaksakan secara eksternal. Ini terjadi ketika perusahaan didorong oleh kekuatan atau faktor lingkungan yang kuat. Dalam situasi seperti itu, penggunaan model lima kekuatan mungkin dibatasi atau lebih condong ke beberapa dari lima kekuatan.

Kelebihan Model Porter Five Force dalam Analisis Industri

Di bawah ini merupakan keuntungan penggunaan model Porter five force dalam analisis industri:

  1. Keuntungan utama dari Model Lima Kekuatan adalah kemudahan penggunaan. Menggunakan model ini tidak memerlukan keterampilan teknis atau pelatihan khusus .
  2. Model Porter lebih spesifik dibandingkan dengan SWOT dan PEST . Ini berpusat pada fakta bahwa model ini menyediakan kerangka kerja untuk menentukan tingkat persaingan di pasar tertentu dan bagaimana kekuatan eksternal mempengaruhi kinerja perusahaan.
  3. Kompatibilitas dengan alat analisis lainnya adalah keuntungan lain dari Model ini. Sebagai kerangka kerja untuk analisis situasi eksternal, ini dapat digunakan untuk mendukung analisis SWOT atau PEST lebih lanjut.

Baca juga: Proyeksi Arus Kas: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai analisis industri yang perlu Anda ketahui. Setelah membaca artikel ini, diharapkan dapat memudahkan Anda melakukan analisis industri untuk bisnis yang lebih baik.

Pastikan juga Anda melakukan pelacakan dan pembukuan yang mendetail dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki berbagai fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang sudah digunakan ebih dari 10 ribu pelaku usaha dari berbagai penjuru di Indonesia. Software ini menawarkan layanan fitur terlengkap mulai dari akuntansi, pembuatan faktur dalam hitungan detik, manajemen aset dan stok, perpajakan, dan masih banyak lagi.

Jasi, tunggu apalagi? Yuk, segera upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × five =