16 Konsep Dasar Keuangan yang Wajib Diketahui Pelaku Bisnis

konsep dasar keuangan

Konsep dasar keuangan adalah pondasi yang tertanam dalam operasional dunia keuangan. Memahami konsep dasar keuangan dapat berguna pada tingkat pribadi dan bagi siapa saja yang terlibat dalam bisnis dan investasi.

Mempelajari konsep dasar keuangan akan mengajarkan seseorang tentang analisis data keuangan dan semua faktor yang mungkin dapat mempengaruhi keuangan.

Sebagai seorang pengusaha, Anda diminta untuk mengetahui tentang konsep dasar keuangan, Saat Anda menjalankan bisnis kecil, Anda akan menghadapi semua jenis istilah keuangan.

Kami telah menyusun kamus istilah dan konsep dasar keuangan terpenting yang perlu diketahui oleh setiap bisnis. Panduan ini akan membantu Anda memahami istilah-istilah seperti rasio utang terhadap ekuitas, dan menjelaskan bagaimana dan kapan Anda perlu menggunakannya. Kami juga akan menautkan ke panduan yang lebih kuat jika Anda ingin memperdalam pemahaman Anda

1. Pengembalian Investasi (Return on Invesment)

konsep dasar keuangan

Return on Investment (ROI) adalah perhitungan yang digunakan untuk menentukan apakah suatu investasi menguntungkan atau tidak. ROI digunakan dalam 2 cara.

Pertama, untuk menentukan perkiraan pengembalian investasi masa depan atau saat ini dan sebagai alat analisis setelah fakta untuk menentukan seberapa menguntungkan investasi itu.

ROI dapat dinyatakan dalam 3 cara berbeda:

Ada 2 cara untuk menghitung ROI. Keduanya akan memberi Anda hasil yang sama. Ini hanya masalah preferensi dalam metode perhitungan:

ROI = (Laba Bersih/Biaya Investasi) x 100

ROI = ([Nilai Sekarang – Biaya Investasi]/Biaya Investasi) x 100

Anda dapat menggunakan ROI untuk memperkirakan atau menghitung nilai investasi di:

  • Peralatan
  • Personil (karyawan tambahan)
  • Kampanye pemasaran
  • Meluncurkan produk baru
  • Membuka toko baru
  • Berinvestasi dalam pesanan pembelian/persediaan yang lebih besar

Baca juga: ROI (Return on Investment): Pengertian, Cara Hitung, dan Tips Efisiensi ROI

2. Return on Advertising Spend (ROAS)

Return on advertising spend (ROAS) adalah rasio keuangan yang menghitung profitabilitas belanja iklan Anda. ROAS seperti versi ROI yang lebih terfokus dan dihitung dengan cara yang sama. Perbedaan utama adalah bahwa ROAS secara khusus mengukur profitabilitas belanja iklan.

Adapun untuk menghitung ROAS menggunakan rumus:

ROAS = Pendapatan Kotor dari Belanja Iklan – Biaya Iklan

Beberapa bisnis akan membutuhkan ROAS yang jauh lebih tinggi untuk tetap menguntungkan, sementara bisnis lain dapat menangani ROAS yang lebih rendah sambil mempertahankan profitabilitas. Bisnis e-niaga, misalnya, biasanya dapat menghasilkan ROAS yang lebih rendah karena mereka tidak memiliki biaya tambahan yang terkait dengan pengecer fisik.

3. Modal Kerja

Modal kerja, atau arus kas, mengacu pada modal likuid yang dimiliki bisnis. Modal kerja dapat dihitung dengan 2 cara, baik sebagai rasio modal kerja bersih (dihitung dengan membagi aset Anda saat ini dengan kewajiban Anda saat ini) atau modal kerja bersih (dihitung dengan mengurangkan kewajiban Anda saat ini dari aset Anda saat ini.

Untuk menghitung modal kerja menggunakan rumus:

Modal Kerja Bersih = Aktiva Lancar – Kewajiban Lancar

Rasio Modal Kerja = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Modal kerja adalah salah satu metrik keuangan terpenting yang perlu Anda ketahui sebagai pengusaha karena hal itu memberi Anda gambaran tentang kesehatan keuangan jangka pendek bisnis Anda.

Berapa banyak modal kerja, atau arus kas, bisnis Anda mungkin berfluktuasi sepanjang tahun. Peramalan dan pencatatan keuangan bulan demi bulan dapat membantu Anda mempersempit irama yang tepat dari pertumbuhan dan pembatasan modal kerja Anda.

Setelah Anda mengetahui bagaimana arus kas Anda akan berfluktuasi, Anda dapat merencanakan saat-saat ketika Anda mungkin membutuhkan modal kerja tambahan.

4. Margin Laba

Margin keuntungan adalah salah satu metrik yang umum digunakan untuk menentukan profitabilitas usaha kecil. Semakin tinggi margin keuntungan bisnis Anda, semakin banyak fleksibilitas yang Anda miliki, tetapi di sisi lain, mengejar keuntungan demi keuntungan dapat mengurangi kualitas produk/layanan Anda.

Ada 3 jenis margin keuntungan, yaitu:

  • Margin laba bersih: Margin laba bersih Anda memberikan gambaran tentang profitabilitas perusahaan dalam kaitannya dengan pengeluaran Anda
  • Margin laba kotor: Margin laba kotor Anda dapat digunakan untuk mengevaluasi strategi penetapan harga, proses produksi, dan upaya manufaktur.
  • Margin laba operasi: Margin laba operasi Anda akan memberi Anda gambaran tentang seberapa menguntungkan bisnis Anda setelah materi dan upah. Margin laba operasi Anda memberi Anda gambaran tentang seberapa menguntungkan bisnis Anda sehari-hari. Y

Masing-masing dari 3 jenis margin keuntungan memiliki formulanya sendiri.

Margin Laba Bersih = (Laba Bersih / Pendapatan Bersih) x 100

Margin Laba Kotor = Laba Kotor / Total Pendapatan

Margin Laba Operasi = (Pendapatan Operasi / Penjualan Bersih) x 100

Baca juga: Margin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Hitungnya

5. Harga Pokok Penjualan (HPP)

Harga pokok penjualan atau HPP, mengacu pada biaya spesifik yang terkait dengan penjualan langsung produk—termasuk persediaan, pengemasan, biaya produksi tenaga kerja, dan bahan baku. HPP adalah perhitungan biaya dasar yang dapat digunakan untuk menghitung metrik bisnis penting lainnya.

Perhitungan harga pokok Anda akan tergantung pada produk spesifik dan jenis pengeluaran bisnis Anda. Berikut adalah beberapa contoh umum dari apa yang mungkin termasuk dalam HPP Anda:

  • Pengiriman
  • Tenaga kerja langsung
  • Bahan baku
  • Biaya distribusi
  • Produk jadi untuk dijual kembali
  • Item yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu produk
  • Hal-hal yang diperlukan untuk menjual produk

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP):

Harga Pokok Penjualan = (Persediaan Awal + Pembelian) – Persediaan Akhir

6. Pendapatan

Pendapatan atau penjualan kotor adalah jumlah total uang yang dihasilkan oleh bisnis. Pendapatan adalah berapa banyak uang yang diperoleh bisnis Anda tanpa memperhitungkan pengeluaran apa pun.

Pendapatan menunjukkan kemampuan bisnis untuk menghasilkan penjualan. Meskipun bisnis pada akhirnya ingin menguntungkan dan bisnis sering kali dapat menghasilkan banyak pendapatan tanpa menguntungkan, Anda tidak dapat menghasilkan keuntungan tanpa pendapatan sejak awal. Pendapatan menunjukkan permintaan dalam pasar.

7. Valuasi (Nilai Bisnis)

Penilaian pada tingkat yang paling dasar adalah perkiraan nilai sesuatu. Bagi sebagian besar pemilik usaha kecil, penilaian akan mengacu pada nilai perusahaan mereka berdasarkan formula tertentu. Mengetahui penilaian bisnis Anda sangat membantu dalam beberapa cara berbeda.

Ada beberapa cara untuk mengukur nilai bisnis. Karena topik ini bisa menjadi sedikit rumit, kami akan membatasinya pada 5 metode penilaian bisnis yang paling populer. Jika Anda mencoba menentukan nilai bisnis Anda, kemungkinan Anda akan menggunakan salah satu metode ini.

  • Penilaian Pendapatan Historis: Penilaian pendapatan historis menentukan nilai perusahaan berdasarkan pendapatannya (pendapatan kotor), kemampuan membayar utang, dan arus kas.
  • Penilaian Relatif: Penilaian relatif menentukan penilaian bisnis dengan menghitung berapa nilai bisnis serupa jika dijual.
  • Penilaian Aset: Penilaian aset menjumlahkan nilai aset berwujud dan tidak berwujud bisnis, menggunakan nilai pasar, untuk menentukan nilai perusahaan.
  • Penilaian Laba yang Dapat Dikelola di Masa Depan: Metode penilaian ini menggunakan profitabilitas masa depan untuk menentukan nilai bisnis saat ini. Anda dapat menghitung penilaian pendapatan yang dapat dipertahankan di masa depan dengan melihat pendapatan, keuntungan, dan pengeluaran bisnis selama 3 tahun terakhir untuk menentukan perkiraan yang wajar dari keuntungan masa depan.
  • Discount Cash Flow Valuation: Metode discount cash flow digunakan ketika keuntungan tidak diharapkan stabil di masa depan.
Banner 3 kledo

8. Tahun Anggaran/Akuntansi

Tahun buku adalah tahun buku yang tidak sesuai dengan tahun kalender. Tahun fiskal, atau akuntansi, mengacu pada periode 12 bulan atau 52/53 minggu.

Tahun fiskal mengacu pada tahun berakhirnya, bukan tahun dimulainya. Pemerintah Indonesia, misalnya, telah menetapkan tanggal tahun fiskal yang kemudian diikuti oleh bisnis untuk tujuan pajak.

9. Depresiasi

Penyusutan mengacu pada hilangnya nilai aset selama periode waktu tertentu, paling sering karena keausan. Penyusutan memungkinkan usaha kecil untuk menetapkan nilai tertentu untuk penggunaan aset, relatif terhadap berapa banyak pendapatan yang dihasilkan.

Perusahaan dapat menggunakan depresiasi untuk tujuan pajak dan akuntansi. Ini juga dapat memberi Anda informasi berharga tentang harapan hidup beberapa aset Anda yang paling berharga.

Jenis Depresiasi

  • Garis Lurus: Metode penyusutan garis lurus adalah cara paling dasar untuk mencatat penyusutan. Dengan menggunakan metode ini, sebuah bisnis mencatat jumlah penyusutan yang sama setiap tahun, sepanjang masa “berguna” aset, hingga aset mencapai nilai sisa .
  • Saldo Menurun: Metode penyusutan saldo menurun menggunakan jumlah persentase, berdasarkan penyusutan garis lurus, untuk memperhitungkan fakta bahwa suatu aset kehilangan nilai lebih di kemudian hari.
  • Saldo Menurun Ganda: Metode penyusutan saldo menurun ganda adalah tingkat depresiasi garis lurus, dikalikan 2.

Baca juga: 4 Jenis Metode Depresiasi dalam Akuntansi dan Rumusnya

10. Amortisasi

Amortisasi adalah proses melunasi hutang dari waktu ke waktu dalam irama pembayaran pokok dan bunga yang direncanakan dan dijadwalkan. Amortisasi mengacu pada praktik bisnis melunasi utang.

Ini juga dapat merujuk pada metode akuntansi untuk membagi hutang itu dan menyebarkannya dari waktu ke waktu sehingga tidak ada dalam pembukuan bisnis dalam satu jumlah sekaligus pada saat hutang tersebut terjadi.

11. Earnings Before Interest, Tax, Depreciation, and Amortitation (EBITDA)

konsep dasar keuangan

EBITDA adalah pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Cara paling sederhana untuk memahami EBITDA adalah pendapatan dikurangi biaya operasional.

Cara menghitung EBITDA yaitu:

EBITDA = Laba Bersih + Pajak + Beban Bunga + Penyusutan + Amortisasi

Penghasilan bersih dihitung dengan mengurangkan pengeluaran dari penghasilan kotor Anda. Pajak, depresiasi, dan amortisasi biasanya termasuk dalam pengeluaran bisnis, jadi untuk menghitung EBITDA, Anda menambahkan kembali biaya tersebut.

Ini adalah metode paling sederhana untuk menghitung EBITDA. Anda juga dapat menghitung EBITDA menggunakan biaya operasional. Metode ini membutuhkan lebih banyak langkah.

EBITDA menunjukkan apa yang dapat dilakukan bisnis, daripada gambaran keuangan lengkapnya saat ini. Banyak startup scaling mengambil utang dalam jumlah besar untuk memungkinkan mereka mencapai pertumbuhan yang diinginkan.

Hutang itu membuat bisnis tidak menguntungkan dalam jangka pendek. Karena utang tersebut dihapus dalam perhitungan EBITDA, kita dapat mengetahui profitabilitas seperti apa yang mungkin dimiliki bisnis setelah utang diselesaikan.

Baca juga: Pengertian EBITDA, Fungsi, Cara Hitung, dan Contohnya

12. Biaya Akuisisi Pelanggan

Biaya akuisisi pelanggan (BAP) mengacu pada jumlah modal yang dihabiskan bisnis untuk mendapatkan pelanggan baru. BAP mencakup jumlah total sumber daya penjualan dan pemasaran yang didedikasikan untuk memperoleh pelanggan tersebut.

Karena banyak bisnis sekarang menggunakan iklan online bertarget, dimungkinkan untuk mendapatkan BAP yang lebih spesifik. Semakin rendah BAP Anda, semakin menguntungkan bisnis Anda. Apa yang membuat BAP yang baik bervariasi dari satu industri ke industri lainnya.

Rumus untuk menghitung BAP yaitu:

BAP= (Harga Pokok Penjualan + Biaya Pemasaran) / Jumlah Pelanggan yang Diperoleh

Yang termasuk dalam Biaya Akuisisi Pelanggan adalah:

  • Biaya iklan langsung (pembelanjaan iklan)
  • Biaya kreatif
  • Biaya produksi
  • Biaya persediaan
  • Gaji tim pemasaran
  • Gaji tim penjualan

13. Customer Lifetime Value (LTV)

Customer lifetime value (LTV) mengukur nilai pelanggan sepanjang masa hubungan pelanggan dengan suatu merek. Pelanggan tetap yang berulang akan memiliki LTV tinggi, sedangkan pelanggan yang melakukan satu pembelian dan kemudian tidak pernah terlibat dengan bisnis lagi akan memiliki LTV rendah.

Seperti yang Anda lihat, adalah kepentingan terbaik bisnis untuk meningkatkan LTV mereka, terutama karena mendapatkan pelanggan baru bisa menjadi usaha yang mahal.

Cara menghitung LTV adalah:

LTV = Rata-rata Total Pesanan x Rata-Rata Jumlah Pembelian dalam Setahun x Rata-Rata Retensi dalam Tahun

Jika Anda menjalankan bisnis langganan, maka nilai umur pelanggan akan menjadi cara terbaik untuk melacak hubungan Anda dengan pelanggan dari waktu ke waktu. Secara umum, LTV memberi bisnis cara untuk melacak nilai hubungan mereka dengan satu pelanggan selama periode waktu yang lebih lama, biasanya lebih dari satu tahun.

14. Ekonomi Satuan

Ekonomi unit mengacu pada pendapatan dan pengeluaran bisnis yang terkait dengan produk individual, atau unit produksi. Untuk menghitung keekonomian unit individual, Anda harus terlebih dahulu menentukan apa unit itu dalam konteks bisnis Anda.

Untuk sebagian besar bisnis, satu pelanggan akan dianggap sebagai satu unit. Untuk menghitung unit ekonomi untuk bisnis, Anda perlu menentukan berapa biaya untuk memperoleh unit yaitu pelanggan dan berapa banyak nilai yang akan dihasilkan unit untuk bisnis.

Cara lain untuk memahami hal ini adalah Anda perlu menentukan nilai umur pelanggan relatif terhadap biaya akuisisi pelanggan Anda.

Rumus profitabilitas unit yaitu:

Profitabilitas Unit = Nilai Seumur Hidup Pelanggan – Biaya Akuisisi Pelanggan

15. Rasio Hutang terhadap Ekuitas (Debt to Equity)

Rasio utang terhadap ekuitas bisnis—juga disebut sebagai rasio risiko, atau leverage—adalah perhitungan yang membandingkan kewajiban perusahaan dengan ekuitas pemegang saham.

Rasio hutang terhadap ekuitas menunjukkan berapa banyak bisnis yang membiayai operasinya melalui hutang, sebagai lawan dari dana yang dimiliki. Cara menghitung debt equity ratio yaitu:

Rasio Hutang terhadap Ekuitas = (Utang Jangka Pendek + Hutang Jangka Panjang + Pembayaran Tetap Lainnya)/ Ekuitas Pemegang Saham

Baca juga: Debt to Equity Ratio: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

16. Kredit Usaha

Sama seperti orang yang memiliki nilai kredit, bisnis juga memiliki nilai kredit. Skor kredit bisnis untuk bisnis Anda adalah metrik penting yang akan mempengaruhi kemampuan bisnis Anda untuk memenuhi syarat untuk pembiayaan.

Kisaran skor kredit bisnis berkisar dari satu sampai 100. Kredit bisnis digunakan oleh pemberi pinjaman untuk menentukan kelayakan kredit bisnis. Memiliki skor kredit bisnis yang solid akan memperluas pilihan pinjaman bisnis Anda dan memungkinkan Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan tarif yang lebih rendah.

Menurut Experian, ini adalah faktor utama yang akan memengaruhi skor kredit Anda.

  • Jumlah tahun perusahaan Anda menjalankan bisnis
  • Jalur kredit dari 9 bulan terakhir
  • Setiap jalur kredit baru yang telah dibuka
  • Hak gadai dan koleksi dari 7 tahun terakhir
  • Riwayat pembayaran satu kali

Baca juga: Berikut Cara Menghitung Pengembalian Ekuitas dan Contohnya

Kesimpulan

Mempelajari dan memahami konsep dasar keuangan merupakan sebuah keharusan bagi pemilik usaha. Sebenarnya, Anda tidak dituntut untuk benar-benar mahir menguasai konsep dasar keuangan. Anda hanya perlu apa saja konsep dasar keuangan dan bagaimana cara kerjanya agar Anda bisa menilai bagaimana kinerja bisnis Anda.

Dengan majunya ilmu pengetahuan dan teknologi, Anda bisa menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo untuk memudahkan proses pengelolaan keuangan bisnis Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud all in one karena Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan cukup dengan menggunakan satu platform saja. Mulai dari mengelola arus kas, pembuatan dan pengelolaan faktur, penagihan piutang, manajemen persediaan, otomatisasi laporan keuangan, dan berbagai tugas lainnya bisa Anda selesaikan dengan menggunakan Kledo

Dengan harga mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan paket terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk tinggalkan cara lama dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eight + sixteen =