Pengertian Lengkap Brand Experience dan Contohnya

brand experience

Apakah Anda tahu tentang brand experience? Mari kita ambil sebuah contoh: Andi adalah seorang dewasa muda yang gemar mengendarai sepeda motor. Dia pergi ke toko XYZ untuk melihat-lihat produk sepeda motor mereka.

Tagline toko tersebut adalah – ‘Screw it, let’s ride‘. Andi merasa sangat antusias dan bersemangat membacanya. Dia mengamati bahwa toko ini juga bernuansa pedesaan dan kayu.

Warna sepeda, huruf tebal, lencana dan pin pada jaket pengendara motor yang dipajang, semuanya memberi Andi perasaan pemberdayaan, semangat, dan antusiasme.

Seorang karyawan penjualan juga memberi tahu Andi tentang toko mereka menerima banyak sekali sertifikat, penghargaan, medali, dan lencana setelah menyelesaikan segmen perjalanan tertentu.

Dari semua hal yang diceritakan karyawan memberi Andi perasaan komunitas dan individualitas, kehangatan, dan semangat. Andi termotivasi untuk melakukan pembelian akhir di toko XYZ.

Ada yang bisa menebak apa merek XYZ?

XYZ adalah Harley Davidson, salah satu perusahaan top dengan pengalaman merek yang hebat. Harley Davidson dikenal karena tidak menjual sepeda motor, tetapi seluruh pengalaman merek holistik yang ditandai dengan semangat, kekuatan, kesatuan, dan keberanian.

Dan ini adalah salah satu contoh strategi brand experience terbaik yang digunakan oleh suatu perusahaan atau brand terkemuka.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu brand experience, fungsi, dan cara membuat brand experience yang efektif dalam perusahaan Anda.

Apa itu Brand Experience?

brand experience

Brand experience adalah proses pemasaran yang membangkitkan pengalaman sensorik holistik untuk membangun hubungan yang menyeluruh antara pelanggan dan merek.

Bisnis menggunakan setiap touch point pelanggan untuk mengembangkan brand experience yang holistik.

Perjalanan mungkin berbeda dari satu pelanggan ke pelanggan lainnya, tetapi pengalamannya tidak, karena pengalaman inilah yang menghasilkan pengembangan citra merek.

Dan citra merek harus selalu selaras dengan identitas merek.

Ambil contoh Starbucks, misalnya.

Katakanlah pelanggan A mengenal Starbucks dengan datang ke gerai Starbucks. Ini adalah touch point pertama.

Bahkan tanpa membeli dari toko, warna hijau-coklat yang konstan, logo dasar, variasi menu, pengaturan tempat duduk yang santai, wifi gratis, mesin yang ramping, menggambarkan perasaan yang kuat tentang gaya adaptif, inovasi tetapi mendasar.

Starbucks, pada contoh pertama, berusaha menciptakan pengalaman satu tempat untuk minum kopi cepat dan satu tempat untuk nongkrong lama bersama teman-teman.

Kemudian muncul interaksi pelanggan dan touch point berikutnya.

Pengalaman ini termasuk memilih kopi, mempersonalisasikannya dengan nama, konter yang bergerak cepat, menunggu di sofa yang nyaman, memanggil nama untuk kopi yang luar biasa dan menikmatinya dengan wifi gratis, dan suasana yang edgy.

Sekarang, merek ini memastikan pengalaman ini tetap sama untuk pelanggan B, C, dan D juga, yang akan menghasilkan pengalaman standar yang signifikan – tren, kenyamanan, edginess, dan personalisasi.

Secara keseluruhan, ini memiliki faktor ‘feel-good‘ untuk brand experiencenya. Seorang pelanggan tidak lagi membeli kopi; dia membeli ‘Starbucks’.

Ungkapan “brand experience” telah menjadi terkenal dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh sejumlah istilah yang berbeda dalam bisnis pemasaran, yaitu dengan perkembangan media yang digunakan untuk menyampaikan pesan atau cerita merek.

Brand experience dikaitkan dengan produk atau nama organisasi tertentu. Melalui brand experience, organisasi mencoba untuk mengkurasi serangkaian emosi yang mengarah pada kepribadian merek yang telah ditentukan sebelumnya.

Dan kepribadian ini menghasilkan hubungan antara merek dan kebutuhan atau perasaan tertentu.

Brand experience adalah tentang ‘kecenderungan emotif’ dari pengalaman, terlepas dari apakah fisik atau komputerisasi.

Media mungkin merupakan komponen yang direncanakan untuk mendorong kesan dan keterlibatan di sekitar pengalaman.

Namun, brand experience tidak digerakkan oleh media, melainkan ditingkatkan oleh media, baik menggunakan influencer sosial, sarana komputerisasi, sarana sosial, iklan cetak, dll.

Baca juga: Capital Gain: Pengertian, Jenis, Rumus, dan Cara Hitungnya

Mengapa Brand Experience itu Penting?

Di era persaingan yang tinggi secara konsisten ini, brand experience adalah apa yang memanggil perasaan dan sentimen kasih sayang, terlepas dari apakah itu merek pakaian anak-anak yang paling dicintai atau penggunaan software yang Anda perpanjang setiap tahun.

Tetapi mengapa brand experience sangat penting di zaman sekarang ini?

Memberikan makna yang lebih dalam terhadap penawaran

Brand experience memberikan makna yang lebih dalam pada penawaran dan merek di belakangnya.

Ambil contoh merek minuman berenergi, Red Bull.

Pada akhirnya, Red Bull menjual glukosa dan kafein dalam berbagai rasa. Itu cukup uni-dimensi. Tapi mengapa Red Bull menduduki peringkat teratas sebagai minuman energi di dunia?

Brand experiencelah yang mengangkat merek minuman energi belaka menjadi merek yang diasosiasikan dengan ide, abadi, menginspirasi, dan sportif.

Oleh karena itu, brand experience sangat penting untuk membangun merek multi-dimensi, yang membangkitkan perasaan, pikiran, dan tindakan pada konsumen.

Membangun persepsi merek

Persepsi merek adalah bagaimana pelanggan melihat merek. Brand experience adalah apa yang membuat pelanggan memikirkan merek setiap kali dia menyaksikan –

  • Menawarkan keyword terkait: Pelanggan sering memikirkan Johnson dan Johnson setiap kali mereka menyaksikan produk bayi.
  • Emosi terkait merek: Coca-Cola adalah merek yang paling dicari di mana pun ada kebahagiaan.

Meningkatkan loyalitas merek

Brand experience sangat penting karena menghasilkan loyalitas merek. Mempertahankan konsumen mungkin jauh lebih penting daripada menarik konsumen baru.

Seperti yang telah dibuktikan oleh penelitian, akuisisi konsumen 5 – 25 kali lebih mahal daripada mempertahankan pelanggan yang sudah ada.

Apple adalah contoh yang sangat baik dari loyalitas merek melalui brand experience.

Apple memiliki fitur-fitur yang mapan seperti kualitas kamera. Tak satu pun dari strategi pemasarannya saat ini berfokus pada teknis produk Apple.

Baca juga: Pengertian Pembukuan Adalah? Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Untuk memberikan kesan lebih baik dari kompetitor

Brand experience sangat penting bagi sebuah merek untuk dapat menonjol dan menarik perhatian positif. Banyak bisnis memasuki industri dengan kurangnya strategi yang tajam.

Memiliki brand experience di masa sekarang ini meluas hingga memiliki nilai yang terkait dengan merek. Melalui brand experience yang kuat, pelanggan dan klien dapat memilih isyarat positif dan kuat seperti – gambar dan suara.

Pengalaman buruk dengan merek adalah apa yang berubah menjadi peluang yang dapat merugikan merek. Oleh karena itu, untuk menciptakan brand experience yang kuat, organisasi harus memenangkan hati pelanggan mereka.

Banner 2 kledo

Cara Menciptakan Brand experience

Meskipun penciptaan brand experience dapat bervariasi dari satu industri ke industri lainnya, beberapa langkah efektif yang umum digunakan untuk menciptakan brand experience yang unggul adalah:

Tetapkan tujuan atau pernyataan misis

Brand experience harus berpusat pada apa yang diperjuangkan oleh merek tersebut. Cara terbaik untuk melakukan ini dengan membuat pernyataan misi.

Pernyataan misi akan menentukan tujuan, sasaran, dan tujuan merek. Inilah yang akan memandu pemasaran, target audiens, pernyataan visi, tetapi di atas segalanya – ‘brand experiencenya’.

Misalnya, pernyataan misi Amazon adalah – “Kami berusaha keras untuk menawarkan kepada pelanggan kami harga serendah mungkin, pilihan terbaik yang tersedia, dan kenyamanan maksimal.”

Pernyataan misi ini menekankan harga rendah, basis produk terbaik, dan kenyamanan. Dan hari ini, pada dasarnya ini adalah brand experience yang dibawa oleh Amazon.

Baca juga: 20 Cara Untuk Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Kenali audiens Anda

Tempatkan diri Anda di otak dan hati klien Anda. Salah satu keuntungan dari web, dan khususnya kecerdasan buatan yang sekarang dapat diakses untuk komunikasi layanan pelanggan, adalah –

“kemudahan untuk mengumpulkan informasi yang lebih banyak dan lebih baik tentang audiens target”.

Untuk memastikan audiens target, beberapa pertanyaan yang bermanfaat bisa jadi:

  • Apa saja minat konsumen yang luas?
  • Dengan metode apa merek dapat secara otentik bermitra mengikatkan dirinya dengan minat tersebut?
  • Apa demografi mereka?
  • Pengalaman apa yang cocok untuk mereka?
  • Apakah mereka menghidupi merek Anda?

Misalnya, Nike tidak hanya sekadar merek sepatu, namun mereka berbicara dengan seluruh pencapaian yang terletak pada cara hidup.

Demikian juga, Starbucks terletak tidak hanya sebagai tempat untuk mendapatkan espresso tetapi juga sebagai perwakilan dari sudut pandang tertentu terhadap masyarakat, dari getaran muda dan edgy yang dapat melayani Anda dengan baik untuk bersenang-senang dan bekerja.

Ciptakan emosi

Konsumen perlu melihat bahwa organisasi dan barang yang mereka dukung memiliki eksistensi yang nyata.

Merek Anda harus membangun karakter, dan antusiasme yang dapat dihubungkan dengan konsumen.

Organisasi tidak bisa lagi berdiri untuk memasang papan reklame dan iklan TV di antara mereka sendiri dan klien. Sebaliknya, Anda harus fokus dan diikutsertakan.

Brand experience adalah tentang membangun hubungan dengan konsumen. Hubungan ditandai dengan emosi.

Apakah brand experience menawarkan emosi berbagi dan peduli seperti Coca-Cola, atau sentimen takut dan hati-hati seperti PETA (People for Ethical Treatment of Animals), penting untuk merenungkan ‘perasaan apa yang akan dikaitkan dengan merek Anda’.

Baca juga: Year to Date (YTD): Pengertian, Kegunaan, Rumus, dan Contohnya

Terlibat dengan pelanggan Anda

Keterlibatan adalah inti dari membangun hubungan merek-konsumen. Untungnya, sumber daya saat ini membantu membangun keterlibatan ini lebih mudah dari yang dapat Anda bayangkan. P

erforma digital adalah tempat di mana, hanya dengan sedikit usaha, hubungan klien yang kaya dapat dibangun.

Kampanye sosial – Kampanye Dove Real Beauty di seluruh Amerika Serikat, membantu Dove menambahkan rasa keaslian, kepercayaan, dan faktor yang tidak menghakimi pada brand experiencenya.

Pada akhirnya, sabun ini tetaplah sebatang sabun, namun penyampaian pesan dari videoiklan tersebut jauh lebih dari itu!

Bekerja sama dengan influencer

Saat ini, influencer memainkan peran penting dalam memicu persepsi merek.

Konsumen sangat bergantung pada saran dari pengalaman orang sungguhan melalui media jaringan berbasis web lebih dari para ahli.

Dengan bermitra dengan influencer yang memiliki kepercayaan terhadap perusahaan dan yang minat, gaung, dan komitmennya memenuhi prasyarat perusahaan, perusahaan mendapatkan keuntungan dari pengikutnya.

Meskipun bukan langkah wajib, penggunaan influencer untuk pemasaran untuk suatu merek membantu dalam pengembangan kepercayaan, keaslian, dan kredibilitas terhadap karakter merek.

Dan memiliki asosiasi seperti itu dengan karakter merek adalah langkah terkuat untuk membangun brand experience.

Baca artikel ini jika Anda ingin mengetahui cara mencari influencer yang tepat untuk bisnis Anda.

Meneliti pesaing

Tujuan perusahaan harus berbeda dengan kompetitor, untuk membujuk klien agar membeli dari mereka daripada yang lain!Mereka harus meneliti saingan utama mereka atau merek benchmark.

Misalnya, berkonsentrasilah pada seberapa baik pendekatan mereka dalam merakit nama merek. Riset pesaing adalah komponen kunci dari kesuksesan merek.

Baca juga: Termin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya untuk Anda

Strategi Membangun Brand Experience yang Efektif

brand experience

Setelah membahasa pengertian, manfaat, dan langkah-langkah untuk penciptaan brand experience telah dijelaskan secara mendalam, sekarang waktunya untuk membahas strategi apa yang harus dipilih sebagai fokus penciptaan brand experience yang mematikan.

Setiap merek harus berusaha untuk mengadopsi strategi yang menyerap esensi dari merek itu sendiri. Apa saja strategi yang tersedia untuk melakukannya?

Pengalaman langsung

Menurut sebuah penelitian, menjadi bagian dari pengalaman langsung yang diselenggarakan oleh sebuah merek meningkatkan peluang rekomendasi merek sebesar 65% dan peluang pembelian sebesar 59%.

Pengalaman langsung adalah cara terbaik untuk berinteraksi dan melibatkan konsumen Anda.

Pengalaman langsung mengacu pada acara langsung yang melibatkan konsumen yang ada dan calon konsumen dengan brand experience pada intinya.

Keuntungan membangun brand experience melalui pengalaman langsung adalah:

  • Membuat audiens merasakan pengalaman melalui semua indera. Ini adalah nuansa audio-visual untuk merek.
  • Membangun konektivitas sosial, dengan merek sebagai ‘topik hangat’ pembicaraan.

Ini termasuk ‘faktor kelekatan’. Faktor kelekatan mengacu pada acara yang mudah diingat dan terukir di dalam benak para peserta.

Baca juga: Customer Development: Pengertian, Tahapan, Contoh, dan Manfaatnya

Design thinking

Design thinking adalah strategi brand experience yang dirancang untuk mempromosikan inovasi. Ini adalah cara yang berpusat pada konsumen yang melibatkan:

  • Kolaborasi dengan merek lain atau dengan konsumen sendiri
  • Survei dan pemetaan perjalanan konsumen untuk mengembangkan brand experience yang lebih baik
  • Pembuatan prototipe dan pengujian beta. Melalui pembuatan prototipe dan pengujian beta, merek dapat menguji respons dan fungsionalitas suatu produk dengan merilis produk untuk sementara waktu di rumah dan kepada sekumpulan konsumen nyata yang terbatas.

Merek-merek ternama dengan brand experience yang hebat seperti Apple, Nike, dll. telah menetapkan standar untuk pemikiran desain di zaman sekarang.

Di antara 24 prinsip design thinking, yang paling relevan dengan brand experience adalah –

breaking through the noise“.

Design thinking melibatkan empati dan berpikir dari sudut pandang pengguna. 

Kerangka pemikiran desain memanfaatkan data pengguna, termasuk – wawancara, survei, pertanyaan kontekstual, dan kelompok pengguna.

Tujuan utamanya adalah untuk benar-benar memahami kebutuhan dan keinginan pelanggan Anda.

Proses ini berfokus pada menghilangkan apa pun yang tidak relevan dengan cerita merek. Dari warna yang tidak perlu, sarkasme hingga referensi fiktif, dll.

Jadi, apa pun yang tampaknya tidak menarik dan relevan harus dihilangkan.

Personalisasi

Kustomisasi telah menjadi tren besar dalam mendorong brand experience dan pengalaman konsumen. Mengapa personalisasi merupakan strategi yang bagus untuk membangun brand experience?

Personalisasi membantu dalam menyampaikan perasaan merek yang lebih empati dan relevan.

Hal ini karena, pada akhirnya, konsumen tidak akan mengingat apa yang diberitahukan atau apa yang mereka lihat serta mereka akan mengingat bagaimana perasaan mereka.

Menciptakan brand experience yang disesuaikan membutuhkan penelitian ekstensif untuk mengidentifikasi audiens target dan persona pembeli.

Setelah ada informasi yang memadai tentang minat, kebutuhan, dan persyaratan pembeli, sebuah merek dapat menyesuaikan pernyataan misinya.

Baca juga: Pemasaran Transaksional: Arti, Strategi, Pro Kontra, dan Contohnya

Storytelling

Sejauh ini, cerita adalah cara paling efektif untuk membangun brand experience.

Seperti yang akan ditunjukkan oleh bagian contoh berikutnya, perusahaan dengan brand experience yang kuat melampirkan cerita yang kuat pada diri mereka sendiri.

Untuk menanamkan storytelling dan membangun brand experience, seseorang harus mengikuti langkah-langkah dari bagian sebelumnya –

  • Buat pernyataan misi,
  • Menanamkan penceritaan untuk membangun brand experience,
  • Menanamkan emosi,
  • Memastikan target audiens,
  • Terlibat dengan audiens target, dan
  • Teliti pesaing.

Setelah semua langkah ini berhasil diselesaikan, perusahaan harus berusaha menghubungkan pernyataan misi dan emosi serta nilai terkait dengan target audiens.

Misalnya, jika XYZ adalah perusahaan produk hewan peliharaan

Pernyataan misinya adalah ‘berbicara untuk mereka yang tidak dapat berbicara untuk diri mereka sendiri’.

Keyakinan umum dari target audiens adalah bahwa semua produk hewan peliharaan biasanya untuk ras dan ukuran umum dan tidak spesifik untuk hewan peliharaan mereka

Merek dapat menghubungkan keduanya untuk mendukung fakta bahwa mereka menyesuaikan produk, menyediakan lebih banyak varietas yang melayani kebutuhan spesifik dari berbagai ras dan ukuran hewan peliharaan.

Merek ini peduli terhadap hewan dan percaya bahwa jika manusia dapat memiliki sesuatu sesuai dengan perbedaan individu, hewan peliharaan juga harus demikian.

Mereka layak mendapatkan cinta dan semua penyesuaian yang berusaha disediakan oleh XYZ.

Baca juga: Surrogate Marketing: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Contohnya

Contoh Brand Experience

Coca-Cola – Berbagi kebahagiaan

Coca-cola telah membangun cerita ‘berbagi kebahagiaan, berbagi coke’ yang tersebar luas dan kuat.

Brand experience meliputi – Kebahagiaan, berbagi, dan kepedulian, kesenangan, dan cinta. Kampanye share a coke yang dimulai pada tahun 2011, menunjukkan personalisasi, dan empati terhadap konsumennya. Merek ini juga tumbuh hingga menjual 150 juta botol hanya pada tahun 2014!

Di antara merek-merek minuman cola lainnya, coca-cola berhasil membangun brand experience yang unik yang dicirikan oleh berbagi dan kebahagiaan, tentu saja dengan produknya sebagai pusatnya. Coca-cola memanfaatkan dua strategi secara ekstensif:

Membangun citra multi-dimensi dan menghubungkan emosi dengan produk mereka

Untuk memahami penggunaan kedua strategi ini dengan lebih baik, pikirkan tentang apa yang dijual Coca-cola? Apakah benar-benar menjual kebahagiaan?

Tidak.

Coca-cola menjual minuman cola, dengan varian yang berbeda. Tetapi dengan menggunakan citra multi-dimensi, mereka memperluas untuk menciptakan pengalaman bukan hanya cola bersoda, tetapi persahabatan dan kebahagiaan.

Saat ini, di semua kelompok umur, orang tidak dapat membayangkan pesta tanpa coca-cola. Citra multi-dimensi diciptakan dengan melampaui utilitas dasar produk dan memberikan karakter dan kepribadiannya sendiri.

Strategi kedua adalah menghubungkan emosi. Coca-cola, melalui iklan-iklannya, tagline, dan kampanyenya, membangun pengalaman yang berpusat di sekitar emosi – kebahagiaan, cinta, kepedulian, dan berbagi.

Baca juga: Subliminal Advertising: Pengertian, Cara Kerja, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai brand experience dan beserta tahapan dan strategi yang bisa Anda gunakan dalam bisnis Anda.

Membangun experience yang baik untuk pelanggan Anda adalah hal yang sangat penting untuk memastikan bahwa produk dan bisnis Anda memahami kebutuhan konsumen dan membantu Anda dalam melakukan strategi pemasaran yang efketif.

Selain itu, Anda juga harus melakukan seluruh biaya pemasaran Anda untuk memastikan ROI yang Anda dapatkan dari aktifitas pemasaran tersebut.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan pencatatan dan pembukuan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis dan telah digunakan oleh lebih dari 35.000 pengguna di Indonesia.

Anda pun bisa dengan mudah mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + twelve =