IRR Adalah: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya di Excel

irr adalah

Internal Rate of Return (IRR) adalah sebuah teknik untuk mengevaluasi proyek-proyek besar dan proposal investasi yang banyak digunakan oleh manajemen perusahaan, bank, lembaga keuangan, dan lembaga lainnya untuk berbagai tujuan mereka.

Perhitungan IRR ini sedikit rumit. Namun, IRR menguntungkan dalam hal kesederhanaannya dan memiliki kelemahan tertentu dalam bentuk keterbatasan pada kondisi khusus tertentu.

Pada artikel ini, kami akan membahas apa itu IRR, rumus, dan poin penting lainnya.

IRR Adalah Tingkat Pengembalian Investasi

irr adalah

Internal Rate of Return (IRR) adalah tingkat pengembalian yang membuat net present value (NPV) dari arus kas dari suatu proyek atau investasi sama dengan nol. IRR adalah ukuran profitabilitas atau hasil proyek.

IRR digunakan oleh berbagai orang di dunia investasi, termasuk investor individu, analis keuangan, dan manajer portofolio.

Semakin tinggi nilai IRR, maka semakin menguntungkan tingkat keuntungan investasi. IRR dapat digunakan untuk membandingkan berbagai proyek untuk melihat mana yang paling menguntungkan. Ini juga dapat digunakan untuk menentukan apakah suatu proyek layak dilakukan.

Kita dapat juga mendefinisikan IRR sebagai tingkat diskonto, yang membuat total pengeluaran kas awal dan arus kas masuk yang didiskontokan sama dengan nol. Dengan kata lain, itu adalah tingkat diskonto di mana NPV sama dengan nol. Tingkat di mana NPV adalah nol juga dikenal sebagai tingkat crossover.

NPV selalu berbentuk jumlah dan IRR selalu merupakan persentase yang mencerminkan hasil bunga dari investasi. Dengan kata lain, IRR adalah:

  • Tingkat bunga di mana nilai sekarang bersih dari arus kas masa depan sama dengan investasi awal.
  • Tingkat bunga di mana total nilai sekarang dari biaya, atau arus kas negatif, sama dengan total nilai sekarang dari manfaat, atau arus kas positif.

IRR mencerminkan apa yang dikenal sebagai nilai waktu uang yang merupakan konsep keuangan di mana sejumlah uang bernilai lebih pada saat ini daripada jumlah uang yang sama di masa mendatang. Artinya, pengembalian spesifik atas investasi yang diterima pada saat ini bernilai lebih dari pengembalian yang sama yang diterima di lain waktu.

Dalam kasus investasi pendapatan tetap, seperti obligasi Treasury, di mana obligasi dibeli sekali dan bunga pada tingkat bunga tertentu dibayarkan setiap periode waktu, seperti tahunan, IRR sama dengan tingkat bunga yang ditentukan.

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakterisitk, dan Contohnya

Tujuan Penggunaan IRR

IRR dapat digunakan untuk menganalisis:

Pengembalian Investasi

Dalam kasus di mana pembayaran bunga atau dividen tunai tidak diinvestasikan kembali ke dalam investasi, seperti dalam kasus anuitas, IRR dapat menentukan pengembalian investasi yang sebenarnya.

Perencanaan Modal

IRR memungkinkan perusahaan untuk membandingkan profitabilitas menciptakan operasi baru dengan memperluas operasi yang sudah ada. Misalnya, ABC Company dapat membandingkan biaya pembuatan ban mobil baru mempercepat jalur perakitan yang ada.

Sistem produksi yang baru akan menelan biaya $ 250.000 dan dapat menghasilkan 50 ban per jam. Mempercepat jalur yang ada hanya akan menelan biaya $ 100.000, dan akan mampu menghasilkan 25 ban per jam.

Jika setiap ban dijual seharga $100 dan memberi perusahaan keuntungan $55, kita dapat menghitung IRR untuk melihat opsi mana yang lebih hemat biaya.

Tingkat Pengembalian Uang Tertimbang

Tingkat pengembalian uang tertimbang menentukan tingkat pengembalian apa yang diperlukan dengan jumlah investasi awal dan perubahan arus kas selama periode investasi.

Program Pembelian Saham Kembali

IRR memungkinkan perusahaan untuk mengevaluasi apakah lebih menguntungkan untuk mengalokasikan modal untuk membeli kembali sahamnya daripada menggunakan dana tersebut dengan cara lain, seperti membeli peralatan baru atau memperluas operasinya.

Polis Asuransi

Ketika membandingkan premi yang dibebankan oleh perusahaan asuransi jiwa dengan jumlah manfaat kematiannya, seseorang dapat menentukan polis yang lebih menguntungkan.

IRR selalu lebih tinggi selama tahun-tahun awal polis karena tertanggung telah membayar sejumlah uang yang lebih kecil sambil menerima manfaat yang sama.

Banner 2 kledo

Rumus untuk Menghitung IRR

Rumus untuk menghitung IRR ditunjukkan di bawah ini:

Rumus untuk menghitung IRR
Rumus untuk menghitung IRR
  • N = jumlah periode
  • n = periode sekarang, biasanya dalam tahun
  • r = tingkat pengembalian internal
  • C = bunga tahunan yang diterima

Untuk jumlah awal $12.000 yang diinvestasikan selama periode tiga tahun dengan pengembalian $3.600, $5.400, dan $4.800, rumus IRR yang diperluas akan terlihat seperti ini:

Rumus IRR dengan investasi awal $12.000
Rumus IRR dengan investasi awal $12.000

Apa yang tidak kita ketahui dalam persamaan di atas adalah r, atau IRR. Kita dapat mencoba menyelesaikan secara matematis untuk r, tetapi cara yang lebih mudah adalah dengan menggunakan spreadsheet seperti Excel.

Cara Menghitung IRR

Internal Rate of Return (IRR) adalah tingkat pengembalian yang membuat nilai sekarang bersih dari aliran arus kas sama dengan nol. IRR dapat dihitung menggunakan kalkulator keuangan atau spreadsheet.

Untuk menghitung IRR menggunakan kalkulator keuangan, Anda perlu mengetahui arus kas, jumlah periode, dan investasi awal. Langkah-langkah menghitung IRR adalah:

  • Masukkan arus kas ke dalam kalkulator keuangan.
  • Masukkan jumlah periode ke dalam kalkulator keuangan.
  • Masukkan investasi awal ke dalam kalkulator keuangan.
  • Tekan tombol IRR pada kalkulator keuangan.
  • Kalkulator keuangan akan menampilkan IRR.

Baca juga: Fidusia Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Contoh Soal Perhitungan IRR

Berikut adalah contoh cara menghitung Internal Rate of Return.

Sebuah perusahaan sedang memutuskan apakah akan membeli peralatan baru seharga $500.000. Manajemen memperkirakan umur aset baru menjadi empat tahun dan mengharapkannya untuk menghasilkan tambahan laba tahunan $160.000. Pada tahun kelima, perusahaan berencana untuk menjual peralatan dengan nilai sisa $50.000.

Sementara itu, opsi investasi serupa lainnya dapat menghasilkan pengembalian 10%. Ini lebih tinggi dari tingkat rintangan perusahaan saat ini sebesar 8%. Tujuannya adalah untuk memastikan perusahaan memanfaatkan kasnya dengan sebaik-baiknya.

Untuk membuat keputusan, IRR untuk investasi peralatan baru dihitung di bawah ini.

Excel digunakan untuk menghitung IRR sebesar 13%, menggunakan fungsi, = IRR() . Dari sudut pandang keuangan, perusahaan harus melakukan pembelian karena IRR lebih besar dari tingkat rintangan dan IRR untuk investasi alternatif.

Tabel IRR

Cara Menghitung IRR Menggunakan Spreadsheet

Spreadsheet di bawah ini menunjukkan IRR untuk dua investasi lima tahun yang berbeda, yang pertama memiliki investasi awal sebesar $70.000 dan yang kedua memiliki investasi awal sebesar $45.000.

Pengembalian investasi pertama sebesar 17% di tahun awal dan naik menjadi 37% di tahun kelima dan terakhir. Investasi kedua dimulai dengan cara yang sama, dengan tingkat pengembalian 18% di tahun pertama, dan naik menjadi 36% di tahun terakhir. Jadi, investasi mana yang memberikan lebih banyak keuntungan?

Menghitung IRR dengan spreadsheet
Menghitung IRR dengan spreadsheet

Seperti yang dapat kita lihat, investasi kedua, meskipun lebih sederhana daripada yang pertama, memberikan tingkat pengembalian internal yang sedikit lebih tinggi.

Untuk menghitung IRR menggunakan spreadsheet bisa dilakukan sebagai berikut:

Langkah 1: Tambahkan Periode Waktu Di Kolom A

Tempatkan hitungan periode yang biasanya tercermin dalam tahun dalam kolom, pastikan untuk memulai dengan periode 0.

Langkah 2: Tambahkan Jumlah Di Kolom B

Tempatkan jumlah yang dimulai dengan jumlah awal yang selalu negatif di kolom yang berdekatan.

Langkah 3: Tambahkan Deskripsi Di Kolom C

Jika mau, tambahkan deskripsi di kolom lain. Ini opsional dan hanya untuk referensi Anda sendiri.

Langkah 4: Jalankan Persamaan

Dalam sel di bawah kolom jumlah, tambahkan tanda sama dengan diikuti oleh fungsi IRR yang di sebagian besar spreadsheet ditetapkan sebagai “IRR”, kemudian dalam tanda kurung tambahkan penunjukan kolom/baris dari jumlah awal dan penunjukan kolom/baris terakhir jumlah.

Pada contoh di atas, rumus yang dimasukkan adalah:

=IRR(B2:B7) dan =IRR(B12:B17)

Baca juga: Intagible Adalah: Berikut Pengertian dan Perbedaannya dengan Tangible Aset

Hal-Hal yang Harus Dipertimbangkan Saat Menghitung IRR

irr adalah

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat melakukan perhitungan tingkat pengembalian internal. Salah satunya adalah bahwa perhitungan mengasumsikan bahwa semua arus kas diinvestasikan kembali pada tingkat pengembalian internal.

Jadi penting untuk memastikan bahwa arus kas masuk akal dan tidak ada pengeluaran arus kas yang signifikan di dekat awal atau akhir periode yang sedang dievaluasi. Selain itu, perhitungan dapat sensitif terhadap waktu arus kas, jadi penting untuk tepat dalam memperkirakan kapan arus kas akan terjadi.

Kelebihan dan Kekurangan IRR

Kelebihan

Keuntungan utama dari metode IRR untuk mengevaluasi proyek adalah bahwa metode ini hanya memberi tahu berapa persentase proyek yang bersangkutan akan kembali. Sekarang evaluator hanya perlu memutuskan dengan tarif mana yang akan dibandingkan.

Kita tidak perlu memutuskan tingkat rintangan terlebih dahulu. Kesalahan dalam menentukan tingkat rintangan tidak akan mempengaruhi hasil dari metode ini.

Kekurangan

Sementara itu, kelemahan utama dari tingkat pengembalian internal adalah masalahnya dalam menganalisis proyek non-konvensional di mana arus kas memiliki berbagai arus kas positif dan negatif di tahun yang berbeda.

Karena IRR hanya membandingkan arus kas dengan jumlah pengeluaran modal yang menghasilkan arus kas tersebut, IRR tidak mempertimbangkan ukuran proyek, di mana proyek yang lebih besar dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan secara signifikan selama periode waktu yang lebih lama.

Juga, IRR mengabaikan tingkat reinvestasi karena sementara IRR memungkinkan perhitungan nilai arus kas masuk masa depan, investasi yang memiliki IRR tinggi tidak selalu dapat diinvestasikan kembali pada tingkat yang sama dengan IRR.

Baca juga: Apa Itu Modal? Berikut Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Kesimpulan

IRR adalah pengukuran yang digunakan oleh investor untuk memperkirakan tingkat pertumbuhan investasi potensial. Tingkat pengembalian internal yang lebih tinggi lebih menguntungkan, dan tingkat yang lebih besar dari tingkat rintangan perusahaan diinginkan.

IRR adalah rumus rumit yang biasanya dihitung menggunakan software akuntansi seperti Kledo, bukan secara manual. Dengan menggunakan Kledo, proses penghitungan IRR akan lebih mudah karena dilakukan secara otomatisasi.

Tak hanya itu, Kledo merupakan software all in one karena Anda bisa melakukan banyak hal dengan menggunakan satu platform saja. Mulai dari pembuatan faktur, manajemen arus kas, pengelolaan stok barang, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak yang lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 + four =