Anggaran Modal: Definisi, Metode, Pro Kontra, dan Cara Melakukannya

anggaran modal

Anggaran modal merupakan sesuatu yang sangat penting dalam menjalankan bisnis. Sebab, anggaran ini sangat membantu bisnis misalnya saja memudahkan bisnis untuk menyusun startegi investasi dengan profitabilitas tinggi.

Meski begitu, masih banyak pelaku bisnis, khususnya pelaku bisnis kecil, yang masih awam dengan istilah anggaran modal ini.

Untuk itu, artikel ini akan membahas secara lengkap seputar anggaran modal mulai dari pengertian hingga tips membuatnya.

Definisi Anggaran Modal

anggaran modal

Istilah anggaran modal adalah kombinasi dari dua kata yaitu anggaran dan modal.

Modal di sini mengacu pada pengeluaran besar yang dilakukan perusahaan, seperti membeli aset, biaya penelitian dan pengembangan, dan banyak lagi.

Dan, istilah anggaran berarti menetapkan target untuk memaksimalkan profitabilitas.

Jadi, penganggaran modal mengacu pada proses menganalisis pengeluaran besar untuk mendapatkan pengembalian investasi yang maksimal.

Anggaran modal adalah teknik untuk mengevaluasi proyek-proyek investasi besar.

Ini membantu entitas memutuskan apakah suatu proyek akan menawarkan pengembalian yang diharapkan dalam jangka panjang.

Juga, ini membantu perusahaan untuk memilih proyek terbaik ketika menghadapi pilihan antara dua atau lebih produk.

Beberapa teknik tersedia di bawah penganggaran modal yang memungkinkan perusahaan untuk menganalisis profitabilitas atau laba atas investasi.

Pengusaha menggunakan teknik anggaran modal dalam memutuskan apakah akan berinvestasi dalam aset tertentu atau tidak.

Ini harus dilakukan dengan sangat hati-hati karena sejumlah besar uang diinvestasikan dalam aset tetap seperti mesin, pabrik, dll.

Analisis didasarkan pada dua hal: pertama, aliran arus kas yang diharapkan dihasilkan dengan memanfaatkan aset dan pengeluaran awal atau masa depan yang diharapkan untuk memperoleh aset.

Baca juga: Revenue Stream: Pengertian, Contoh, Manfaat, Jenis, dan Cara Meningkatkannya

Metode Anggaran Modal

Metode anggaran modal juga dikenal sebagai metode penilaian investasi.

Metode ini melibatkan penggunaan tiga jenis teknik.

Yang pertama adalah metode Arus Kas Terdiskonto yang melibatkan pengurangan arus kas.

Dan yang kedua adalah metode Arus Kas Tanpa Diskon yang tidak melibatkan pengurangan arus kas.

Sedangkan yang kertiga adalah metode analisis throughput yang lebih rumit dibandingkan teknik lainnya.

Mari kita lihat masing-masing teknik yang termasuk dalam dua jenis teknik penganggaran modal di atas:

Teknik Arus Kas Diskon

Kriteria arus kas yang didiskontokan memiliki tiga teknik untuk mengevaluasi suatu investasi.

Net Present Value atau Nilai Bersih Sekarang (NPV)

Dalam teknik atau metode ini, nilai sekarang dari semua arus kas masa depan, baik negatif (beban) atau positif (pendapatan), dihitung menggunakan tingkat diskonto yang sesuai dan ditambahkan.

Pengeluaran awal dikurangkan dari jumlah ini untuk mengetahui keuntungan dalam istilah sekarang.

Jika angkanya positif, teknik menunjukkan sinyal hijau ke proyek dan sebaliknya. Angka ini disebut net present value (NPV).

Benefit to Cost Ratio atau Indeks Profitabilitas (PI)

Ini menyajikan analisis dalam format proporsi atau rasio. Di sini, seperti dalam metode NPV, nilai sekarang dari arus kas masa depan dihitung, dan rasio jumlah ini terhadap pengeluaran awal terlihat.

Jika rasio ini lebih dari 1, proyek harus diterima, dan jika kurang dari 1, proyek harus ditolak.

Internal Rate of Return atau Tingkat Pengembalian Internal (IRR)

Metode ini memiliki hubungan yang rumit daripada NPV. Di bawah NPV, tingkat diskonto diasumsikan telah diketahui oleh evaluator. Sebaliknya, tingkat diskonto tidak diketahui dalam metode (IRR) ini.

Hal ini ditemukan dengan menyamakan NPV sama dengan 0 dengan variabel yang tidak diketahui sebagai tingkat diskonto.

Tingkat diskonto ini ditemukan dengan menggunakan metode ekstrapolasi dan interpolasi, dan ini dikenal sebagai IRR. Ini dibandingkan dengan biaya modal.

Jika IRR lebih besar dari biaya modal, proyek harus diterima dan sebaliknya.

Teknik Arus Kas Tanpa Diskon

Kriteria arus kas non-diskonto memiliki dua teknik untuk penilaian investasi tersebut.

Tingkat Pengembalian Akuntansi

Dalam hal ini, Anda harus membagi total pengembalian dari investasi dengan nilai investasi rata-rata. Nama lain untuk teknik ini adalah laba atas investasi.

Anda bisa mendapatkan semua data untuk menjalankan teknik ini dari laporan akuntansi.

Metode Payback Period

Ini adalah metode penganggaran modal tertua dan paling sederhana. Ini menghitung waktu yang dibutuhkan investasi untuk memulihkan arus kas keluar awal dari investasi.

Analisis Throughput 

Analisis throughput adalah bentuk analisis penganggaran modal yang paling rumit, tetapi juga paling akurat dalam membantu manajer memutuskan proyek mana yang akan dikejar.

Di bawah metode ini, seluruh perusahaan dianggap sebagai sistem penghasil laba tunggal. Throughput diukur sebagai jumlah material yang melewati sistem tersebut.

Analisis mengasumsikan bahwa hampir semua biaya adalah biaya operasional, bahwa perusahaan perlu memaksimalkan throughput dari seluruh sistem untuk membayar biaya dan bahwa cara untuk memaksimalkan keuntungan adalah dengan memaksimalkan throughput melewati operasi kemacetan.

Sebuah bottleneck adalah sumber daya dalam sistem yang membutuhkan waktu paling lama dalam operasi. Ini berarti bahwa manajer harus selalu menempatkan prioritas yang lebih tinggi pada proyek penganggaran modal yang akan meningkatkan throughput atau aliran melewati kemacetan.

Baca juga: Value Chain Management: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Pentingnya Anggaran Modal bagi Bisnis

Poin-poin berikut akan membantu kita untuk menunjukkan pentingnya anggaran modal:

  • Keputusan penganggaran modal memiliki dampak yang signifikan pada profitabilitas jangka panjang dari bisnis. Demikian pula, hal itu juga berdampak pada biaya dan pertumbuhan perusahaan.
  • Sebagian besar perusahaan biasanya memiliki sumber daya keuangan yang terbatas. Jadi, penganggaran modal membantu perusahaan memanfaatkan sumber daya keuangannya yang terbatas.
  • Umumnya, keputusan yang bersifat modal tidak dapat diubah. Dengan demikian, menjadi sangat penting bagi perusahaan untuk mengambil keputusan tersebut dengan hati-hati dengan menggunakan semua uji tuntas mereka. Dan, penganggaran modal membantu perusahaan untuk menerapkan uji tuntas itu.
  • Ini membantu perusahaan mengendalikan biaya. Secara khusus, biaya modal memainkan peran penting dalam menjaga pengendalian biaya.
  • Proses penganggaran modal mendukung aliran informasi untuk pengambilan keputusan yang tepat.
  • Adanya keputusan penganggaran modal mendorong perusahaan untuk melakukan investasi jangka panjang sehingga dapat memaksimalkan kekayaan pemegang saham.
  • Penganggaran modal membantu mengurangi risiko dan ketidakpastian. Ini mempertimbangkan tingkat diskonto yang disesuaikan dengan risiko untuk memberikan kepastian tentang arus kas.
  • Ini membantu manajemen dalam memahami komplikasi dan tantangan proposal jangka panjang.

Baca juga: Analisa Usaha: Tahapan, Teknik, dan Tips Melakukannya

Proses Penyusunan Anggaran Modal

anggaran modal

Proses penganggaran modal melibatkan langkah-langkah berikut:

Langkah 1. Identifikasi dan Menemukan Peluang Investasi

Sebuah perusahaan dapat menemukan peluang baru dalam lini produk yang ada atau menghasilkan produk atau lini produk yang sama sekali baru.

Demikian pula, perusahaan dapat menghasilkan peluang untuk meningkatkan produksinya atau menurunkan biayanya.

Langkah 2. Penyaringan dan Evaluasi Proyek

Setelah perusahaan mengidentifikasi peluang, langkah selanjutnya adalah menyaring dan mengevaluasi proyek tersebut.

Kriteria yang paling penting ketika mengevaluasi sebuah proyek adalah untuk menilai apakah proyek tersebut akan membantu memaksimalkan nilai pasarnya atau tidak.

Juga, kita perlu memperhitungkan manfaat dan biaya untuk mengevaluasi proyek.

Langkah 3. Memilih Proyek

Setelah mengevaluasi semua proyek, perusahaan perlu memilih proyek yang akan memenuhi tujuannya.

Di sinilah kami menggunakan teknik penganggaran modal. Ini menunjukkan apakah proyek tersebut layak diterima atau tidak.

Langkah 4. Penerapan

Setelah sebuah perusahaan menyelesaikan sebuah proyek, ia perlu mengimplementasikan proyek tersebut. Implementasi di sini berarti memasukkannya ke dalam proyek konkret.

Manajemen memantau dampak pelaksanaan proyek. Pada tahap ini, perusahaan akan menghadapi tantangan nyata dalam pelaksanaan proyek.

Langkah 5. Evaluasi

Dalam hal ini, manajemen perlu membandingkan hasil aktual dan estimasi proyek. Ini membantu perusahaan untuk mengidentifikasi varians dan mengambil tindakan korektif.

Baca juga: Cost Structure: Pengertian, Fungsi, Komponen dan Contohnya

Kelebihan Anggaran Modal

Di bawah ini adalah  kelebihan dari penganggaran modal :

  • Membantu dalam memutuskan peluang investasi.
  • Ini membantu dalam membandingkan lebih dari satu proyek menggunakan metrik yang sama.
  • Itu menyediakan berbagai teknik dan alat untuk mengevaluasi proyek.
  • Karena membantu manajemen dalam mengambil keputusan yang lebih baik, pada akhirnya membantu meningkatkan nilai pemangku kepentingan.
  • Memberikan kontrol atas pengeluaran.
  • Ini membantu manajemen dalam memahami risiko dan dampaknya.
  • Membantu manajemen untuk mengatasi kelebihan atau kekurangan investasi.

Kekurangan dari Anggaran Modal

Berikut ini adalah kerugian dari penganggaran modal :

  • Kelemahan terbesar mereka adalah bahwa keputusan ini tidak dapat dibalik.
  • Banyak parameter dalam teknik penganggaran modal bersifat subjektif.
  • Kita perlu membuat beberapa asumsi untuk sampai pada keputusan. Ini terkadang dapat menghasilkan hasil yang tidak akurat.
  • Teknik penganggaran modal memerlukan estimasi arus kas masa depan. Karena masa depan tidak pasti, hasilnya mungkin tidak selalu akurat.
  • Faktor kualitatif tertentu, seperti moral karyawan, niat baik, dll. memengaruhi keputusan manajemen. Namun, tidak ada teknik untuk mengukurnya.

Keputusan dalam Anggaran Modal

Ada tiga jenis keputusan penganggaran modal yaitu:

Keputusan Terima dan Tolak

Sebuah perusahaan menerima proyek atau proposal yang menawarkan pengembalian lebih dari pengembalian atau biaya modal yang diminta. Dan, manajemen menolak semua proposal lainnya.

Misalnya, sebuah perusahaan mencari pengembalian 10%. Satu proyek menawarkan pengembalian 11% sementara yang lain menawarkan pengembalian kurang dari 10%.

Jadi, perusahaan akan menerima proposal dengan pengembalian 11% dan menolak yang lainnya.

Juga, sebuah perusahaan kemungkinan akan menerima semua proyek independen. Ini adalah proyek yang tidak bersaing dengan proyek lain.

Keputusan Paling Eksklusif

Keputusan tersebut melibatkan proyek yang bersaing satu sama lain. Ini berarti bahwa menerima satu proyek secara otomatis berarti menolak yang lain.

Jadi, dalam keputusan seperti itu, perusahaan perlu menggunakan cara terbaik untuk memilih proyek terbaik.

Misalnya, sebuah perusahaan sedang mempertimbangkan dua cara, kereta api atau laut, untuk mengirimkan barang ke sebuah pesta. Jika perusahaan memilih kereta api, maka otomatis berarti penolakan jalur laut.

Keputusan Penjatahan Modal

Sebagian besar perusahaan memiliki sumber daya terbatas yang dapat mereka investasikan.

Dalam keputusan penjatahan modal , perusahaan memberi peringkat proyek sesuai dengan pengembalian yang mereka harapkan untuk dihasilkan darinya.

Kemudian perusahaan menjatah modal berdasarkan pengembalian tersebut. Idenya adalah agar proyek atau proyek yang paling potensial mendapat dukungan maksimal.

Misalnya, sebuah perusahaan menyelesaikan tiga proyek dengan pengembalian 10%, 11%, dan 12%. Proyek dengan return 12% akan mendapatkan dana paling banyak, disusul 11% dan 10%.

Baca juga: Benchmarking Adalah: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Cara Melakukannya

Dampak Inflasi terhadap Anggaran Modal

Inflasi berdampak pada hampir semua hal, termasuk keputusan penganggaran modal.

Ini karena keakuratan keputusan tersebut terutama bergantung pada keakuratan arus kas masuk dan arus kas keluar.

Jadi, jika perusahaan gagal memperhitungkan efek inflasi saat memperkirakan arus kas, hal itu dapat mengakibatkan arus kas yang tidak akurat, dan karenanya, keputusan penganggaran modal yang salah.

Umumnya, sebuah perusahaan memiliki dua cara untuk menyesuaikan inflasi ketika membuat keputusan penganggaran modal. Kedua cara tersebut adalah:

  • Mengambil arus kas secara nominal. Dan, kemudian mendiskontokannya menggunakan biaya modal nominal.
  • Mengambil arus kas dan biaya modal secara konstan. Dalam hal ini, perusahaan perlu mendiskontokan arus kas konstan menggunakan biaya modal konstan.

Misalnya, sebuah perusahaan memproyeksikan arus kas riil empat tahunnya untuk periode 0, 1, 2, dan 3 sebagai -Rp. 100 juta, Rp. 35 juta, Rp. 50 juta, dan Rp. 30 juta. Biaya modal nominal adalah 15%, dan inflasi diperkirakan 10%.

Jadi, arus kas nominal untuk tahun 1 akan menjadi Rp. 38,5 juta (Rp. 35 × 1,10) dan tahun 2 akan menjadi Rp. 60,5 juta (50.000.000 × (1,10^2) dan tahun 3 akan menjadi Rp. 39,9 juta.

Sekarang, kita perlu mendiskontokan ini menggunakan biaya modal nominal 15%. Nilai sekarang dari arus kas masing-masing adalah Rp. 33,50 juta, Rp. 45,74 juta, dan Rp. 26,25 juta.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Dari pembahasan di atas, bisa disimpulkan bahwa anggaran modal mempunyai peranan yang sangat penting bagi bisnis.

Penganggaran ini berfungsi sebagai pedoman dalam melakukan kegiatan operasional bisnis sehingga bisa mendatangkan keuntungan bagi perusahaan Anda.

Untuk memudahkan proses penganggaran modal, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan memudahkan proses analisis arus kas bisnis Anda yang menjadi dasar penetapan anggaran modal.

Tak hanya itu, Kledo juga memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi lainnya seperti manajemen persediaan, invoice, purchase, pajak, pembuatan laporan laba rugi, dan masih banyak fitur lainnya yang sangat membantu bisnis Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang akan membuat data bisnis Anda tersimpan dengan aman.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau kondisi finansial bisnis Anda dari mana saja dan kapan saja.

Jadi, tunggi apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × five =