Jurnal Konsinyasi dalam Akuntansi Beserta Contohnya

Jurnal Konsinyasi dalam Akuntansi

Apa yang dimaksud akuntansi konsinyasi? Dan bagaimana contoh jurnal konsinyasi?

Konsinyasi merupakan salah satu strategi bisnis yang sudah lama digunakan oleh perusahaan dalam mengelola barang-barangnya. Dalam akuntansi konsinyasi, ada banyak aspek yang perlu diperhatikan, seperti biaya dan transaksi yang terkait.

Melalui artikel ini, Kledo akan membantu Anda memahami konsep akuntansi konsinyasi dan bagaimana mengatur penerapan konsinyasi di bisnis Anda. Kledo juga akan membahas bagaimana bentuk jurnal konsinyasi beserta contohnya.

Pengertian Akuntansi Konsinyasi

Akuntansi konsinyasi adalah suatu proses akuntansi yang mencatat transaksi yang terjadi antara penyedia barang (konsignor) dan penerima barang (konsignee) berdasarkan perjanjian konsinyasi.

Dengan menggunakan akuntansi konsinyasi, konsignor akan mengirimkan barang-barang ke penerima barang (konsignee) tanpa menyerahkan hak kepemilikan dan tidak harus membayar konsignee sampai barang-barang tersebut berhasil dijual.

Konsinyasi adalah sistem di mana produsen atau pemasok menyimpan dan menjual produk untuk pedagang di toko-toko atau gudang. Pemasok menyimpan dan menjual produk di nama pedagang, yang harus membayar biaya untuk layanan pemasok setelah menjual barang.

Akuntansi konsinyasi juga berfungsi untuk memastikan bahwa setiap barang yang dijual oleh pedagang telah dibayar oleh pemasok.

Baca juga: Pengertian Teori Akuntansi dan Pembahasan Lengkapnya

Jadi, Apa yang Dimaksud Jurnal Konsinyasi?

Jurnal konsinyasi adalah jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi yang berhubungan dengan konsinyasi.

Jurnal konsinyasi mencatat semua transaksi konsinyasi, termasuk penjualan atau sewa, biaya konsinyasi, dan pengembalian dana atau barang ke pemilik. Jurnal ini juga mencatat jumlah barang yang tersedia dan jumlah yang telah terjual atau disewa, serta dana yang diperoleh dari setiap transaksi.

Baca juga: Tips Membangun Usaha Jilbab dan Strategi Marketingnya

Karakteristik Akuntansi Konsinyasi

Ciri-ciri akuntansi konsinyasi adalah sebagai berikut:

  • Bisnis konsinyasi memiliki metode pencatatan yang berbeda dari metode pencatatan bisnis lainnya. Metode ini digunakan untuk mencatat pengiriman dan penjualan barang konsinyasi.
  • Pemilik stok konsinyasi harus mencatat biaya pengiriman dan biaya kepemilikan stok. Biaya-biaya ini harus dicatat dan dikreditkan ke akun konsinyasi.
  • Pemilik stok konsinyasi juga harus mencatat penjualan barang konsinyasi. Penjualan ini harus dicatat dan didebetkan ke akun konsinyasi.
  • Pemilik stok konsinyasi harus mencatat biaya pemasaran dan biaya lainnya yang terkait dengan penjualan barang konsinyasi. Biaya-biaya ini harus dicatat dan dikreditkan ke akun konsinyasi.
  • Pemilik stok konsinyasi juga harus mencatat laba atau rugi yang dihasilkan dari penjualan barang konsinyasi. Laba atau rugi ini harus dicatat dan dikreditkan ke akun konsinyasi.
  • Pemilik stok konsinyasi juga harus mencatat aliran kas yang berhubungan dengan penjualan barang konsinyasi. Aliran kas ini harus dicatat dan didebetkan ke akun konsinyasi.

Untuk mempermudah pengelolaan akuntansi konsinyasi, Kledo menjadi solusi akuntansi yang ideal untuk memenuhi kebutuhan Anda.

Kledo menawarkan berbagai fitur yang akan mempermudah Anda dalam mengelola inventaris, mengatur penjualan, dan melacak pembayaran mitra konsinyasi dengan mudah.

Banner 1 kledo

Baca juga: Pengertian Akuntansi Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Jurnal Konsinyasi untuk Consignee

Jurnal konsinyasi yang dibuat consignee (penerima barang) dijelaskan sebagai berikut:

1. Saat penerimaan barang

Tidak ada jurnal

Consignee tidak membuat jurnal akuntansi ketika dia menerima barang yang diserahkan kepadanya. Namun ia dapat menyimpan catatan barang-barang yang diterima dalam buku terpisah yang dikenal sebagai buku masuk konsinyasi.

2. Jurnal penyerahan uang muka kepada pengirim

Berikut adalah jurnal ika pembayaran dilakukan secara tunai atau melalui cek atau wesel bank:

Pengirim (Consignor) A/C [Dr]
Kas/Bank A/C [Cr]

Jika pembayaran dilakukan secara kredit, maka jurnalnya adalah:

Pengirim (Consignor) A/C [Dr]
Hutang tagihan A/C [Cr]

3. Jurnal pada saat melakukan pembayaran untuk biaya terkait konsinyasi

Pengirim (Consignor) A/C [Dr]
Kas/Bank A/C [Cr]

4. Jurnal pada saat penjualan barang

a. Jika barang dijual secara tunai:

Kas/Bank A/C [Dr]
Consignor A/C [Cr]

b. Jika barang dijual secara kredit

Piutang A/C [Dr]

Consignor A/C [Cr]

5. Junal untuk mencatat pendapatan komisi

Consignor A/C [Dr]
Komisi pendapatan A/C [Cr]

Baca secara lengkap mengenai jurnal penerimaan kas melalui tautan ini.

7. Jurnal untuk menutup akun komisi yang diterima ke akun untung dan rugi

Laba dan rugi A/C [Dr]
Komisi yang diterima A/C [A/C]

Poin yang perlu diingat:

  1. Pada akhir periode akuntansi, jika akun consignoee menunjukkan saldo debit atau kredit, maka harus disajikan dalam neraca. Saldo debit ditampilkan sebagai piutang di bawah aset lancar sedangkan saldo kredit ditampilkan sebagai utang di bawah kewajiban lancar.
  2. Tidak ada entri mengenai stok konsinyasi yang diteruskan dalam buku penerima barang. Seperti disebutkan sebelumnya, penerima barang hanya memegang stok; kepemilikan atas barang berada tetap di tangan pengirim.
  3. Penerima barang tidak menghitung keuntungan atau kerugian atas konsinyasi.
  4. Akun komisi yang diterima dalam pembukuan penerima barang ditutup ke akun laba rugi pada akhir tahun. Itu dilakukan dengan membuat entri jurnal yang disebutkan di atas.

Baca juga: 10 Tips Usaha Pemula yang Wajib Diperhatikan Pebisnis Baru

Akun buku besar:

Dua akun buku besar yang penting dalam pembukuan penerima barang adalah akun pengirim (consignee) dan akun komisi yang diterima.

Akun pengirim adalah rekening pribadi. Ini memberi tahu penerima apa saldo yang harus dibayarkan kepada pengirim setelah dikurangi komisi dan biayanya dari hasil penjualan.

Sementara akun komisi yang diterima digunakan untuk mencatat pendapatan komisi yang diperoleh dari penjualan konsinyasi.

Baca juga: 42 Istilah Akuntansi dalam Bisnis yang Wajib Anda Ketahui

Jurnal Konsinyansi untuk Consignor

Ketika pengirim barang (consignor) menggunakan metode harga pokok untuk prosedur akuntansi bisnis konsinyasinya, mereka akan membuat entri jurnal berikut ini:

1. Jurnal pada saat pengirim mengirimkan barang kepada penerima barang

Konsinyasi A/C [Dr]
Barang dikirim dengan A/C konsinyasi [Cr]

2. Jurnal ketika pengirim mengeluarkan biaya terkait konsinyasi

a. Jika biaya dibayar secara tunai:

Konsinyasi A/C [Dr]
Kas/bank A/C [Cr]

b. Jika biaya dibayar secara kredit:

Konsinyasi A/C [Dr]
Utang usaha untuk biaya A/C [Cr]

3. Jurnal pada saat penerima mengirimkan sejumlah uang sebagai uang muka

a. Jika penerima mengirimkan uang tunai atau cek bank kepada pengirim sebagai pembayaran di muka:

Kas/bank A/C [Dr]
Consignee A/C [Cr]

b. Jika penerima mengkredit pembayaran uang muka:

Tagihan piutang A/C [Dr]
Consignee A/C [Cr]

4. Ayat jurnal untuk mencatat penjualan yang dilakukan oleh penerima barang

Consignee A/C [Dr]
Konsinyasi A/C [Cr]

5. Jurnal untuk mencatat biaya yang dibayarkan oleh penerima barang:

Konsinyasi A/C [Dr]
Consignee A/C [Cr]

6. Jurnal untuk mencatat komisi yang dibebankan oleh penerima barang

Konsinyasi A/C [Dr]
Consignee A/C [Cr]

7. Jurnal untuk mencatat pengiriman uang yang diterima dari penerima barang

Kas/bank A/C [Dr]
Consignee A/C [Cr]

Jurnal nomor 4, 5,6 dan 7 dibuat berdasarkan informasi yang diberikan oleh akun penjualan yang diterima dari penerima barang.

8. Jurnal untuk menutup akun konsinyasi

a. Akun konsinyasi menunjukkan keuntungan:

Konsinyasi A/C [Dr]
Laba dan rugi konsinyasi A/C [Cr]

b. Akun konsinyasi menunjukkan kerugian:

Laba dan rugi konsinyasi A/C [Dr]
Konsinyasi A/C[Cr]

Baca juga: Jurnal Pembelian: Definisi, Format, dan Contohnya

9. Jurnal untuk menutup barang dikirim pada rekening konsinyasi

Barang yang dikirim pada rekening konsinyasi ditutup pada akhir tahun buku dengan membuat salah satu jurnal berikut:

a. Jika pengirim barang adalah produsen barang:

Barang dikirim dengan konsinyasi A/C [Dr]
Persediaan barang dagang A/C [Cr]

b. Jika pengirim adalah grosir:

Barang dikirim konsinyasi A/C [Dr]
Pembelian A/C [Cr]

Baca juga: 20 Peluang Usaha Ternak dan Tips Membangun Bisnis yang Sukses

Contoh Kasus Jurnal Konsinyasi

Jurnal Konsinyasi dalam Akuntansi

Ram mengirim barang kepada Syam pada tanggal 1 April senilai Rp. 10 juta dan menghabiskan Rp. 2 juta untuk pengepakan dll. Pada tanggal 3 April 2022 Syam menerima barang dan mengirimkan faktur ke Ram dan memberikan Rp. 6 juta sebagai uang muka.

Syam mengeluarkan biaya sebesar Rp. 2 juta untuk pengiriman, Rp. 1 juta untuk sewa gudang dan Rp. 600 ribu untuk asuransi.

Pada tanggal 31 Desember 2022, dia mengirimkan penjualan akunnya (bersama dengan jumlah yang harus dibayarkan) yang menunjukkan bahwa penjualannya adalah 4/5 barang seharga Rp. 11 juta.

Ketentuan konsinyasi memberikan Syam komisi sebesar 10%. Salah satu pelanggan bangkrut dan tidak dapat membayar Rp. 1,2 juta.

 Jawaban:

Jurnal konsinyasi untuk pengirim barang (consignor)

TanggalKeteranganJumlah  (Dr.)Jumlah  (Kr.)
2022
1 AprilKonsinyasi Syamdr.10.000.000
Barang dikirim konsinyasi 10.000.000
(barang yang dikirim secara konsinyasi)
1 AprilKonsinyasi Syamdr.2.000.000
Kas/bank2.000.000
(biaya konsinyasi)
3 AprilBankdr.6.000.000
Syam6.000.000
(penerimaan uang muka)
31 DesConsigneedr.11.000.000
Konsinyasi 11.000.000
(penjualan barang)
31 DesKonsinyasi ke Syam (4 juta + 1 juta + 600 ribu + 1,2 juta)dr.6.800.000
Syam 6.800.000
(biaya yang dikeluarkan oleh Syam )
31 DesKonsinyasi ke Syam (10% dari 11 juta)dr.1.100.000
Consignee1.100.000

Istilah Penting yang Digunakan dalam Akuntansi Konsinyasi

Istilah-istilah berikut digunakan dalam akuntansi konsinyasi:

  1. Consignor: Orang yang mengirim barang.
  2. Consignee: Orang yang menerima barang disebut consignee.
  3. Konsinyasi: Konsinyasi adalah pengaturan bisnis di mana pengirim mengirim barang ke penerima barang untuk dijual.
  4. Perjanjian Konsinyasi: Ini adalah komunikasi tertulis yang sah antara pengirim dan penerima barang, yang menentukan syarat dan ketentuan pengiriman.
  5. Faktur Pro-Forma: Ketika pengirim mengirim barang ke penerima barang, dia juga meneruskan pernyataan yang menunjukkan perincian barang seperti jumlah, harga, dll., Dan pernyataan itu disebut Faktur pro-forma.
  6. Biaya Tidak Berulang: Biaya yang dikeluarkan pengirim untuk mengirim barang dari tempatnya ke tempat penerima barang disebut biaya tidak berulang. Biaya ini ditambahkan ke biaya barang.
  7. Biaya Berulang: Penerima barang mengeluarkan biaya ini setelah barang sampai di tempatnya. Biaya ini merupakan biaya pemeliharaan jenis barang.
  8. Komisi: Komisi adalah imbalan/imbalan atas penjualan barang atas nama pengirim barang. Sesuai dengan perjanjian konsinyasi.
  9. Akun Penjualan: Ini adalah pernyataan yang diteruskan oleh penerima barang kepada pengirim yang menunjukkan perincian barang yang dijual, jumlah yang diterima, biaya yang dikeluarkan, komisi yang dibebankan,pembayaran di muka dan saldo jatuh tempo dan stok di tangan, dll.

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Penjualan dan Tips Memilihnya

Keuntungan bisnis konsinyasi

  • Peningkatan Eksposur Bisnis: Karena peningkatan penjualan konsinyasi, peningkatan eksposur bisnis. Ini adalah metode hemat biaya untuk memperluas bisnis.
  • Biaya Persediaan Lebih Rendah: Menghemat biaya penyimpanan persediaan untuk pengirim;
  • Insentif untuk Penerima Barang: Ketika penerima barang menjual atas nama pengirim barang, penerima barang menerima komisi dan insentif lainnya.
  • Pertumbuhan Bisnis: Konsinyasi menguntungkan baik pengirim maupun penerima. Pengirim mendapat biaya persediaan yang lebih rendah, dan penerima barang tanpa investasi mendapatkan komisi dengan menjual atas nama pengirim.

Kekurangan bisnis konsinyasi

  • Margin Keuntungan Lebih Rendah: Karena konsinyasi, pengirim harus membayar komisi kepada penerima, sehingga menghasilkan lebih rendah margin keuntungan berada di tangan pengirim.
  • Kelalaian oleh Penerima Barang: Kelalaian penerima barang dapat menimbulkan masalah.
  • Risiko Barang Rusak: Ada risiko tinggi kerusakan barang di tempat penerima barang atau selama pengangkutan, terutama barang yang mudah rusak.
  • Biaya Tinggi: Terkadang, ada biaya pemeliharaan yang tinggi untuk barang yang harus ditanggung oleh penerima barang dan biaya pengiriman atau pengangkutan yang tinggi yang harus ditanggung oleh pengirim

Baca juga: Cost Benefit Analysis Adalah: Proses dan Contoh Kasusnya

Kesimpulan

Dengan demikian, kita telah menyelami lebih dalam mengenai manfaat dan cara kerja jurnal konsinyasi. Jurnal konsinyasi adalah alat yang hebat untuk mengelola arus kas dan mengatur hubungan antara perusahaan dan pemasok.

Dengan menggunakan jurnal konsinyasi, Anda dapat dengan mudah meningkatkan efisiensi operasi dan memaksimalkan keuntungan.

Software akuntansi Kledo adalah solusi terbaik bagi para pemilik usaha untuk mengelola arus kas. Kledo menawarkan fitur canggih yang memungkinkan Anda untuk dengan mudah mencatat transaksi, mengelola laporan keuangan, mengelola pajak, dan banyak lagi.

Dengan Kledo, Anda dapat mengontrol keuangan bisnis Anda dengan mudah dan memastikan bahwa pembayaran dilakukan tepat waktu. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini. Jadi, Jangan ragu untuk mencoba Kledo dan rasakan manfaatnya!

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − 11 =