Contoh Strategi Pemasaran Terbaik dan Cara Membuatnya

contoh strategi pemasaran

Baik Anda adalah perusahaan besar atau baru memulai usaha bisnis kecil pertama Anda, setiap perusahaan di dunia membutuhkan strategi pemasaran yang efektif untuk membangun kesadaran merek dan mengarahkan pelanggan baru ke produk dan layanannya. Namun, jika Anda belum pernah melihat atau terlibat dalam contoh strategi pemasaran yang sukses, membuat strategi pemasaran bisa jadi lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Strategi pemasaran yang paling efektif mempertimbangkan setiap aspek dari alur pemasaran, mulai dari pemahaman menyeluruh tentang persona audiens Anda hingga anggaran pemasaran yang jelas dan masih banyak lagi; ada banyak hal yang harus dicakup dalam strategi pemasaran perusahaan.

Dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa contoh strategi pemasaran terbaik sepanjang masa dan menjelaskan bagaimana Anda dapat memanfaatkan berbagai jenis strategi pemasaran untuk memaksimalkan keuntungan dalam waktu singkat.

Apa yang Dimaksud dengan Strategi Pemasaran?

Sebelum kami memberi tahu Anda contoh dan cara menyusun strategi pemasaran yang efektif, Anda perlu memahami apa itu strategi pemasaran dan bagaimana strategi ini dapat membantu Anda meningkatkan periklanan.

Secara sederhana, strategi pemasaran bisnis adalah alat yang digunakan pemasar untuk menguraikan berbagai kampanye dan model pemasaran mereka. Ini adalah cara bagaimana Anda membuat pelanggan tertarik pada produk dan layanan Anda.

Untuk membuat strategi pemasaran yang efektif, Anda perlu melakukan empat hal:

  • Memahami siapa yang membeli produk atau layanan Anda (siapa pelanggan Anda?)
  • Pahami cara memotivasi orang-orang ini untuk membeli/terus membeli produk atau layanan Anda
  • Memahami siapa pesaing Anda dan apa yang mereka lakukan untuk mencapai tujuan yang sama
  • Memahami cara mengukur keberhasilan kampanye dan upaya pemasaran Anda.

Seperti rencana pemasaran, strategi pemasaran Anda harus mencakup lima “P” dalam pemasaran:

  • Produk – Apa yang ingin Anda jual
  • Price (Harga) – Margin keuntungan, anggaran pemasaran, dll.
  • Place (Tempat) – Saluran atau platform apa yang akan Anda gunakan? (Misalnya, apakah Anda akan beriklan di media sosial, menggunakan pemasaran email, atau secara offline?) Pertimbangkan di mana pelanggan Anda sudah menghabiskan waktu mereka untuk lokasi pemasaran yang optimal.
  • Promosi – Apa yang ingin Anda capai? (Apakah Anda ingin membangun kehadiran di media sosial, meningkatkan persepsi merek, mempromosikan produk baru, atau yang lainnya?)
  • People – Siapa target audiens Anda? Apa yang mendorong mereka?

Setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda akan berada di posisi yang tepat untuk mulai membangun strategi pemasaran perusahaan Anda.

Baca juga: 10 Alternatif Software Akuntansi MYOB yang Cocok Untuk Bisnis Indonesia

Banner 2 kledo

Perbedaaan Strategi Pemasaran, Rencana Pemasaran, dan Taktik Pemasaran

Meskipun “strategi pemasaran” mungkin tampak relatif mudah dimengerti, sering kali ada kebingungan saat menentukan apakah Anda membuat strategi pemasaran, rencana pemasaran, atau taktik pemasaran.

Meskipun ketiga inisiatif pemasaran ini bekerja bersama, namun ketiganya mencakup aspek yang sedikit berbeda dan tidak boleh digunakan secara bergantian.

Rencana pemasaran

Rencana pemasaran adalah ikhtisar dari semua inisiatif pemasaran Anda. Ini akan mencakup semua kampanye yang ingin Anda jalankan selama periode waktu tertentu, tujuan dan ambisi Anda untuk proyek secara keseluruhan, dan penelitian apa pun yang telah Anda susun untuk mendukung tujuan ini.

Strategi pemasaran

Strategi pemasaran sekilas tampak sangat mirip dengan rencana pemasaran secara keseluruhan. Namun, strategi ini akan melihat lebih dekat pada beberapa bagian tertentu dari rencana pemasaran.

Misalnya, jika rencana pemasaran Anda adalah untuk mempromosikan produk atau layanan baru, Anda mungkin memiliki strategi yang didedikasikan untuk bagaimana Anda akan menggunakan pemasaran email untuk mendukung tujuan yang lebih luas ini.

Setiap rencana pemasaran kemungkinan besar akan menghasilkan beberapa strategi pemasaran sebagai bagian dari rencana yang lebih luas.

Baca juga: 15 Strategi Pemasaran Kafe yang Wajib Anda Coba

Taktik pemasaran

Sementara rencana dan strategi pemasaran berkomitmen untuk menjelaskan apa yang akan Anda lakukan, taktik pemasaran masuk lebih dalam lagi dan menetapkan bagaimana Anda akan melakukannya.

Dengan menggunakan contoh di atas, rencana pemasaran adalah untuk membangun kesadaran akan produk baru.

Strategi pemasaran adalah bagaimana Anda akan memanfaatkan pemasaran email sebagai bagian dari hal ini. Taktik pemasaran akan merinci tindakan spesifik yang akan Anda lakukan sebagai bagian dari kampanye pemasaran.

10 Jenis Strategi Pemasaran

contoh strategi pemasaran 2

Setelah kita memahami beberapa istilah pemasaran yang berbeda, sekarang saatnya untuk membahas strategi pemasaran dan cara kerjanya sebagai bagian dari rencana bisnis Anda.

Ada banyak jenis strategi pemasaran yang bisa Anda gunakan, tergantung kebutuhan bisnis Anda.

Meskipun kita tidak akan membahas semua jenis strategi pemasaran hari ini, berikut ini adalah beberapa strategi utama yang mungkin akan Anda temui:

1. Strategi pemasaran media sosial

Saat ini, pemasaran media sosial atau social media marketing adalah bagian besar dari rencana pemasaran bisnis apa pun karena ini adalah cara yang sangat menarik untuk mengarahkan trafik, membangun kesadaran merek, dan memanfaatkan pengungkapan penjualan sosial yang mengambil alih pemasaran online.

Menurut data terbaru, sekitar 54% pengguna media sosial menggunakan platform sosial untuk mencari tahu tentang merek dan produk, dan 89% konsumen yang mengikuti merek tertentu akan membeli dari merek tersebut.

Dengan angka-angka ini, jika Anda tidak menggunakan strategi pemasaran media sosial yang efektif, Anda akan kehilangan keuntungan yang tak terhitung.

Baca juga: 10 Tips Melakukan Social Media Marketing untuk Bisnis

2. Strategi email marketing

Anda pasti pernah mendengar marketer yang mengatakan “email sudah mati”, padahal ini salah besar. Email pelanggan Anda merupakan bagian penting dari strategi pemasaran Anda dan merupakan cara yang sangat baik untuk melanjutkan percakapan dengan orang-orang yang telah menunjukkan ketertarikan pada merek Anda.

Ada banyak sekali alat pemasaran email yang tersedia untuk membantu Anda dalam bidang ini. Namun, Anda tetap membutuhkan strategi pemasaran email yang efektif untuk menghasilkan email yang konsisten dan menarik yang mengubah pembaca menjadi pembeli.

Baca juga: Apa Itu Email Marketing? Ini Penjelasan dan Tips Sukses Menggunakannya

3. Strategi inbound marketing

Strategi inbound marketing adalah tentang menarik pelanggan dan mengarahkan lalu lintas ke website atau produk Anda. Daripada menggunakan teknik pemasaran yang “mengganggu” (seperti iklan TV), pemasaran inbound adalah tentang menghasilkan prospek dengan menggunakan orang-orang yang telah menunjukkan ketertarikan pada produk, layanan, atau merek Anda secara keseluruhan.

Email marketing dapat menjadi contoh yang baik untuk strategi inbound marketing. Jika seseorang telah berlangganan milis Anda, kemungkinan besar mereka setidaknya tertarik dengan apa yang Anda katakan.

Hal ini memungkinkan Anda untuk melakukan pendekatan yang lebih lembut pada pemasaran Anda, karena prospek ini sudah lebih mungkin menjadi penjualan.

Strategi inbound marketing lainnya adalah posting blog. Orang hanya akan melihat postingan blog yang relevan dengan istilah pencarian dan minat mereka, yang berarti mereka telah mengungkapkan kebutuhan yang setidaknya berhubungan dengan apa yang Anda jual.

Baca juga: 10+ Manfaat Pameran Produk dan Kekurangannya

4. Strategi content marketing

Strategi content marketing kemungkinan besar tumpang tindih dengan strategi inbound marketing, tetapi sebenarnya strategi ini lebih spesifik.

Dengan strategi content marketing, Anda fokus pada pembuatan konten yang akan menarik orang dan membangun minat.

Hal ini kemungkinan besar mencakup posting blog dan white paper dan bahkan dapat tumpang tindih dengan pemasaran media sosial Anda.

Secara efektif, setiap bagian dari kampanye pemasaran Anda yang membutuhkan konten akan membutuhkan strategi pemasaran konten yang efektif.

Baca juga: Apa itu Content Marketing? Berikut Pembahasan Lengkap dan Tipsnya

5. Strategi editorial

Mengambil pendekatan editorial adalah strategi pemasaran yang sangat penting bagi perusahaan periklanan karena menyoroti format konten, alur kerja, dan saluran yang akan Anda gunakan untuk mencapai tujuan pemasaran Anda.

Ini mirip dengan jenis strategi pemasaran yang Anda harapkan untuk dilihat di organisasi berita atau media dan dapat menjadi penting bagi penerbit merek atau pengiklan untuk menjaga upaya dan ide pemasaran mereka tetap fokus.

6. Strategi komunikasi pemasaran

Strategi komunikasi pemasaran Anda harus difokuskan pada pesan dan proposisi nilai merek Anda. Ini semua tentang bagaimana Anda akan mengatakan apa yang perlu Anda katakan.

Misalnya, apakah nada suara Anda serius atau lucu? Apakah Anda memasarkan diri Anda sebagai seorang ahli dalam industri Anda? Apa pesan yang ingin Anda sampaikan?

7. Strategi pemasaran digital

Pemasaran digital mungkin tidak perlu banyak diperkenalkan… Strategi pemasaran ini akan mencakup semua pemasaran online Anda, SEO, perolehan prospek dari media sosial, performance marketing, dan banyak lagi…. Secara efektif, jika itu online, itu harus tercakup dalam strategi pemasaran digital Anda.

Baca juga: 10 Jenis Strategi Pemasaran yang Wajib Bagi Pebisnis Baru

8. Strategi internal marketing

Meskipun internal marketing tidak terlalu penting untuk UKM, namun ini bisa menjadi bagian penting dari upaya pemasaran untuk perusahaan besar.

Contoh yang baik dari strategi internal marketing adalah email internal yang memberitahukan karyawan bahwa mereka memenuhi syarat untuk menjadi pemegang saham atau meminta pemegang saham yang sudah ada untuk mendukung inisiatif baru.

Internal marketing juga dapat mencakup masalah yang lebih umum, seperti menjaga staf tetap up to date tentang perubahan apa pun pada perusahaan, branding, atau prosedur internal.

9. Strategi hubungan masyarakat

Jika Anda berkecimpung dalam bisnis, Anda mungkin tahu betapa rumitnya strategi PR. Melakukan PR dengan benar tidak hanya memastikan Anda membuat pelanggan Anda senang, tetapi juga penting untuk melindungi citra merek Anda di mata para pemangku kepentingan, media, dan bahkan badan pemerintah atau lembaga berpengaruh lainnya.

Setiap bisnis besar harus memiliki tim PR yang berdedikasi yang bertanggung jawab atas citra merek di mata publik. Selain melindunginya, PR yang baik juga dapat menawarkan iklan dari mulut ke mulut yang tak ternilai harganya.

10. Strategi SEO

SEO harus menjadi bagian dari semua strategi pemasaran yang berbeda. Namun, Anda mungkin merasa bermanfaat jika beberapa upaya pemasaran Anda secara eksplisit didedikasikan untuk SEO, karena ini kemungkinan besar akan menjadi sumber utama perolehan prospek Anda.

SEO (atau Search Engine Optimization) adalah seni menggunakan kata kunci dan frasa untuk meningkatkan visibilitas Anda ketika pengguna mencari istilah yang relevan di internet.

Melakukan SEO dengan benar adalah cara terbaik untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web Anda dan harus menjadi prioritas utama dalam semua strategi pemasaran digital dan pemasaran konten Anda.

Tentu saja, SEO lebih dari sekadar pengoptimalan kata kunci dan mempertimbangkan banyak aspek lain untuk membantu Anda tampil di halaman hasil mesin pencari (SERP). Jadi, ada baiknya Anda memiliki setidaknya satu anggota tim pemasaran yang berdedikasi pada tren SEO terbaru agar Anda bisa mendapatkan peringkat #1 di Google.

Baca juga: 10 Jenis Pemasaran Ecommerce, Strategi, dan Tips Membuatnya

Bagaimana Cara Membuat Strategi Pemasaran yang Efektif?

Dalam hal strategi pemasaran strategis, tidak selalu ada satu solusi yang cocok untuk semua. Strategi bisa dalam berbagai bentuk, mulai dari dokumen kata, diagram alur, hingga slide… Namun, meskipun terlihat berbeda dari luar, strategi pemasaran yang paling efektif akan selalu memiliki beberapa kesamaan.

Jika tidak ada yang lain, strategi pemasaran Anda harus mencakup pertanyaan-pertanyaan berikut:

Siapa yang ingin Anda jangkau?

Untuk bagian ini, Anda harus benar-benar masuk ke dalam pikiran audiens target Anda.

Hal ini termasuk membangun persona pembeli dan persona pengguna yang terperinci, dengan informasi yang mencakup demografi, usia, lokasi, status pekerjaan, minat, kegemaran, titik kesulitan, dan hal lain yang dapat Anda pikirkan.

Semakin detail yang dapat Anda sertakan dalam riset target pasar Anda, semakin baik Anda memahami dan berkomunikasi dengan audiens Anda.

Di mana Anda akan menjangkau pelanggan potensial Anda?

Sebagai bagian dari riset target audiens Anda, Anda juga harus meluangkan waktu untuk mempertimbangkan tempat-tempat (online dan offline) di mana mereka menghabiskan waktu mereka.

Bagi banyak bisnis saat ini, sebagian besar strategi pemasaran Anda mungkin akan difokuskan pada media sosial.

Namun, bahkan setelah Anda mempersempitnya, akan sangat berguna untuk membuat strategi pemasaran untuk berbagai platform media sosial dan saluran pemasaran lain yang ingin Anda gunakan.

Tindakan apa yang Anda ingin orang-orang lakukan?

Jawaban dari pertanyaan ini akan mendorong frasa Ajakan Bertindak atau CTA dan pada dasarnya akan menentukan tujuan dari seluruh kampanye pemasaran Anda.

Apakah Anda ingin mendorong lebih banyak lalu lintas situs web? Meningkatkan penjualan? Meningkatkan kesadaran untuk produk baru? Mendapatkan lebih banyak pengikut di media sosial? Meningkatkan peringkat hasil pencarian Anda?

Apa pun tujuan Anda, menyusunnya dengan jelas sebagai bagian dari strategi pemasaran digital Anda sangatlah penting.

Baca juga: Download Proposal Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

Bagaimana Anda akan menginspirasi calon pelanggan untuk mengambil tindakan?

Pertanyaan berikutnya adalah tentang bagaimana Anda akan meyakinkan atau menginspirasi konsumen untuk mengambil tindakan yang diinginkan.

Hal ini dapat mencakup kode diskon, penjualan musim panas, program rujukan, atau Anda bahkan dapat membiarkan merek, produk, atau layanan Anda berbicara dengan sendirinya jika Anda hanya berharap untuk membangun kesadaran.

Bagaimana Anda akan mengukur kesuksesan?

Jika Anda tidak memiliki KPI atau metode objektif untuk mengukur keberhasilan kampanye pemasaran Anda, Anda benar-benar tidak memiliki cara untuk memantau apakah kampanye Anda berhasil atau tidak!

Memiliki tujuan yang jelas dan terukur serta target yang tepat sehingga Anda bisa melihat apakah Anda berhasil mencapai target adalah hal yang sangat penting untuk strategi pemasaran yang efektif.

Misalnya, jika target Anda adalah mendapatkan lebih banyak pengikut di Instagram untuk merek Anda… Sangat mudah untuk melihat apakah Anda berada di jalur yang benar.

Namun, Anda pasti ingin menyelam lebih dalam dari ini, dengan sasaran untuk konversi, target mingguan dan bulanan, dll.

Baca juga: Apa Saja Metrik Pemasaran dan Bagaimana Cara Mengukurnya?

Contoh Strategi Pemasaran Terbaik di Dunia

Sekarang kamu sudah tahu apa itu strategi pemasaran dan bagaimana cara menulis beberapa strategi pemasaran terbaik, kami ingin memberikan beberapa contoh strategi pemasaran yang bagus agar kamu bisa melihat bagaimana cara kerjanya di dunia nyata.

Contoh-contoh strategi pemasaran bisnis ini akan memberi Anda banyak inspirasi untuk kampanye Anda sendiri dan membantu Anda menguasai industri periklanan.

Selain itu, kami telah menyertakan contoh bonus ketika strategi pemasaran tidak berjalan sesuai rencana… Lihatlah!

1. Spotify: menawarkan pengalaman pengguna alternatif

contoh strategi pemasaran spotify

Spotify adalah layanan streaming musik yang digunakan oleh sebagian besar orang di seluruh dunia, tetapi apa yang membuat mereka menonjol?

Upaya pemasaran utama Spotify berfokus pada bagaimana merek ini berbeda dari layanan lain, memberikan pengguna kesempatan untuk menemukan musik baru dengan mudah dan bahkan memungkinkan Anda memfilter lagu berdasarkan suasana hati serta genre.

Kecerdasan buatan dalam algoritme Spotify menyediakan daftar putar yang dikurasi dengan cermat dan dipesan terlebih dahulu yang benar-benar sesuai dengan selera mereka dan berhasil mengubah bermain musik atau mendengarkan podcast menjadi pengalaman yang benar-benar baru.

2. GoPro: Konten yang dibuat oleh pengguna

contoh strategi pemasaran go pro

GoPro tentu saja perusahaan pertama yang akan ada di banyak benak pelanggan jika ada pertanyaan perusahaan apa yang meraih kesuksesan dengan strategi pemasaran konten buatan pengguna atau user generated content (UGC).

Sebagai merek yang didedikasikan untuk menciptakan konten yang cepat dan mudah digunakan, produk ini cocok untuk taktik pemasaran ini, sehingga GoPro bisa mendapatkan keuntungan dari feed Instagram yang “spektakuler” tanpa memerlukan anggaran besar untuk mengambil gambar itu sendiri.

Dan terlebih lagi, setiap gambar yang dibuat oleh pengguna yang muncul di feed akan memotivasi orang lain untuk mengambil foto dan berbagi pengalaman mereka.

3. Sephora: Program loyalitas

contoh strategi pemasaran sephora

Program loyalitas adalah sebuah kisah yang sudah ada sejak lama untuk memaksimalkan retensi pelanggan, tetapi bukan berarti semua program loyalitas diciptakan sama.

Sephora menemukan trik untuk program loyalitas yang inovatif dan menginspirasi dengan pendekatan berjenjang dan hadiah yang berlimpah. Imbalan ini memberikan banyak insentif bagi pengguna untuk membeli dan merupakan cara yang fantastis untuk meningkatkan pemasaran dari mulut ke mulut.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Definisi, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

4. Twitch: Pemasaran khusus untuk niche pasar tertentu

contoh strategi pemasaran twitch

Banyak merek membuat kesalahan dengan mencoba memasarkan produk atau layanan mereka ke audiens target yang terlalu luas. Tetapi hal itu hanya akan menghasilkan pesan yang membingungkan dan hanya sedikit pelanggan yang benar-benar membeli.

Sebagai gantinya, ikuti jejak layanan streaming sosial, Twitch. Perusahaan ini tidak membuang-buang waktu atau uang untuk mengiklankan kepada orang-orang yang tidak akan tertarik dengan apa yang membuat merek tersebut unik… Sebaliknya, semua upayanya digunakan untuk menentukan dengan tepat siapa ceruk pasarnya dan bagaimana cara menarik mereka.

5. Nike: “Just Do It” – mempromosikan nilai-nilai

contoh strategi pemasaran nike

Kita semua sudah tidak asing lagi dengan slogan “Just Do It” dari Nike, tapi pernahkah Anda memikirkan rencana pemasaran di balik slogan tersebut?

Nike dulunya adalah merek yang didedikasikan untuk menyediakan pakaian olahraga bagi para atlet… Namun mereka mengubah modelnya untuk menarik perhatian masyarakat dan mengedepankan nilai-nilai.

Kampanye “Just Do It” dan “*Jika Anda memiliki tubuh, Anda adalah seorang atlet” telah berperan penting dalam kesuksesan Nike yang berkepanjangan dengan membuat semua orang merasa diikutsertakan dan disambut.

6. Red Bull: Mengutamakan identitas di atas produk

contoh strategi pemasaran redbull

Serupa dengan nilai-nilai Nike sebelum produk, Red Bull memprioritaskan pengalaman dan identitas pengambilan risiko di depan dan di tengah dalam hal pemasaran.

Dengan sponsor Red Bull yang mencakup segala hal, mulai dari Red Bull Stratos (serius, lihatlah, ini sangat keren) hingga balap reli hingga Formula One, dan masih banyak lagi, Red Bull telah memperjelas identitas dan persona mereknya… dan memastikan kami tidak akan melupakannya dalam waktu dekat.

7. Starbucks: Menjadikan kopi sebagai pengalaman dan gaya hidup

contoh strategi pemasaran starbucks

Menjual kopi tentu saja tidak terdengar seperti usaha yang unik, namun tim pemasaran Starbucks bekerja keras untuk menciptakan pengalaman yang tidak hanya tentang kopi dan ini merupakan salah satu contoh strategi pemasaran terbaik dalam daftar ini.

Dengan logo yang sangat terkenal dan dapat dilihat di seluruh dunia, Starbucks menciptakan perasaan nyaman, inklusi, dan rumah yang tidak dapat ditandingi.

Coschedule memiliki artikel yang menarik dan mendalam yang membahas strategi pemasaran Starbucks secara lebih rinci.

Baca juga: Download Contoh Anggaran Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

Contoh Strategi Pemasaran yang Menurut Kami Kurang Baik

contoh strategi pemasaran segway

Setelah membahas beberapa strategi pemasaran terbaik sepanjang masa, kami juga ingin melihat satu merek yang tidak melakukannya dengan baik.

Ketika Segway pertama kali diperkenalkan, idenya adalah bahwa Segway akan menggantikan jalan kaki sebagai metode utama A-to-B dan dapat melaju hingga 12,5 km/jam.

Alasan utama Segway gagal adalah karena orang tidak ingin berhenti berjalan, berlari, atau bersepeda (di antaranya). Jadi, masalah yang ingin dipecahkan oleh perangkat ini sebenarnya bukan masalah yang cukup besar, dan Segway hanya memberikan sedikit manfaat bagi penggunanya.

Pelajarannya di sini? Lakukan riset target pasar Anda secara menyeluruh, dan jangan hanya membuat produk karena Anda pikir itu terlihat keren.

Tips untuk Menciptakan Strategi Pemasaran yang Sukses

Tidak peduli seberapa besar atau kecilnya kampanye iklan Anda, penting untuk selalu mendukungnya dengan strategi pemasaran yang meringkas bagaimana Anda akan mengubah peramban menjadi konsumen.

Untuk membantu Anda dalam menggunakan teknik pemasaran terbaik dan paling efektif, pastikan setiap strategi yang Anda buat melakukan hal-hal berikut ini:

Tetapkan tujuan yang spesifik

Sasaran SMART (Spesifik, Terukur, Dapat Dicapai, Relevan, dan Berbasis Waktu) sangat penting untuk strategi pemasaran yang sangat baik.

Hal ini tidak hanya akan memberi Anda sesuatu untuk dituju, tetapi juga akan membantu Anda memantau kemajuan dan membuat Anda bertanggung jawab.

Identifikasi audiens target Anda.

Mengidentifikasi audiens target Anda dengan benar, hasrat mereka, dan poin-poin penting mereka sangatlah penting. Seperti yang kita pelajari dari Segway, tidak memiliki pemahaman menyeluruh tentang audiens Anda dan apa yang mereka butuhkan/inginkan hanya akan menjadi resep bencana.

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya

Identifikasi pesaing Anda

Ada banyak hal yang bisa dipelajari dari kompetisi. Di satu sisi, Anda bisa melihat bisnis lain di industri Anda untuk melihat apa yang mereka lakukan dengan baik dan bagaimana tanggapan audiens mereka.

Di sisi lain, mengidentifikasi titik-titik lemah pesaing Anda dapat menjadi batu loncatan yang brilian untuk membantu Anda menemukan proposisi penjualan yang unik dan membantu Anda tampil menonjol.

Pilih platform yang paling efektif

Tidak ada gunanya berteriak-teriak tentang produk Anda di lokasi yang tidak pernah dikunjungi pelanggan. Sebagai bagian dari riset pasar, Anda juga harus menyelidiki di mana pelanggan Anda menghabiskan waktu mereka secara online dan offline.

Kemudian, buatlah strategi pemasaran dengan menggunakan platform dan saluran yang sudah digunakan oleh pelanggan Anda.

Baca juga: Tips Sukses Bisnis Batik dan Cara Pemasarannya

Kesimpulan

Itulah beberapa contoh strategi pemasaran terbaik yang bisa Anda contoh dan beberapa jenisnya yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda.

Selain proses pemasaran, pastikan juga Anda sebagai pemilik bisnis melakukan pencatatan transaksi dan akuntansi dalam bisnis Anda menggunakan sistem yang modern seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan Kledo, Anda juga bisa mengintegrasikan aplikasi kasir yang Anda gunakan dengan mudah sehingga Anda mendaptkan solusi menyeluruh dari proses pencatatan transaksi dan akuntansi dalam bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + 13 =