10 Contoh Laporan Keuangan Usaha Makanan

laporan keuangan usaha makanan

Pemilik usaha makanan seperti restoran, mungkin berpikir bahwa mereka mengetahui bisnis mereka luar dan dalam: mereka tahu persis apa yang menjadi menu spesial hari ini, bahan makanan apa yang mulai menipis, dan nama-nama pelanggan tetap mereka yang paling setia. Namun, sisi yang sering dilupakan dari bisnis ini dan merupakan hal terpenting dalam bisnis adalah menganalisis laporan keuangan usaha makanan.

Sering kali, proses ini diserahkan kepada akuntan atau, dalam kasus jaringan yang lebih besar, CFO. Laporan keuangan usaha makanan termasuk restoran mungkin bukan bahan bacaan yang paling menarik bagi pemilik restoran yang fokus pada operasi sehari-hari, dan ini sering terjadi.

Meskipun demikian, mengetahui cara membaca laporan keuangan bulanan tetap menjadi langkah penting untuk memungkinkan operasi usaha makanan Anda mendapatkan pemahaman holistik tentang kinerja bisnis.

Pada artikel kali ini kami akan memberikan 10 contoh laporan keuangan usaha makanan beserta penjelasannya yang bisa Anda pahami.

Mengapa Laporan Keuangan Penting Bagi Pemilik Usaha Makanan?

Laporan keuangan sangat penting bagi pemilik bisnis makanan karena beberapa alasan:

1. Evaluasi kinerja bisnis

Laporan keuangan, seperti laporan laba rugi dan neraca, memberikan gambaran umum tentang kinerja keuangan bisnis. Dengan menganalisis laporan-laporan ini, pemilik bisnis makanan dapat menilai pendapatan, pengeluaran, profitabilitas, dan kesehatan keuangan secara keseluruhan.

Hal ini membantu mereka mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dan membuat keputusan yang tepat untuk mengoptimalkan operasi mereka.

2. Pengambilan keputusan yang lebih baik

Laporan keuangan memberikan informasi penting untuk membuat keputusan bisnis yang penting.

Misalnya, ketika mempertimbangkan untuk memperluas menu, membuka lokasi baru, atau berinvestasi pada peralatan baru, pemilik bisnis makanan dapat merujuk pada laporan keuangan untuk mengevaluasi kelayakan finansial dari keputusan ini.

Mereka dapat menilai dampaknya terhadap pendapatan, pengeluaran, dan profitabilitas untuk menentukan tindakan terbaik.

3. Perencanaan dan penganggaran

Laporan keuangan membantu pemilik bisnis makanan dalam membuat rencana dan anggaran bisnis yang efektif. Dengan menganalisis data keuangan historis, mereka dapat memperkirakan pendapatan, pengeluaran, dan arus kas di masa depan.

Hal ini memungkinkan mereka untuk menetapkan tujuan yang realistis, mengalokasikan sumber daya secara efisien, dan memantau kemajuan bisnis dari waktu ke waktu.

Laporan ini juga membantu dalam mengidentifikasi area-area di mana pengurangan biaya dapat dilakukan atau di mana investasi tambahan mungkin diperlukan.

Baca juga: Cara Menghitung Biaya Tetap Beserta Rumusnya

4. Hubungan investor dan pemberi pinjaman

Laporan keuangan memainkan peran penting dalam menarik investor dan pemberi pinjaman. Calon investor dan pemberi pinjaman membutuhkan laporan keuangan untuk mengevaluasi stabilitas keuangan dan potensi profitabilitas bisnis makanan.

Laporan keuangan yang akurat dan komprehensif meningkatkan kredibilitas dan meningkatkan kemungkinan mendapatkan pendanaan atau menarik investasi.

5. Untuk keperluan pajak

Laporan keuangan sangat penting untuk mematuhi persyaratan hukum dan peraturan. Pemilik bisnis makanan perlu menyiapkan laporan keuangan yang akurat untuk tujuan pelaporan pajak, termasuk pajak penghasilan dan pajak penjualan.

Laporan-laporan ini memberikan informasi yang diperlukan untuk menghitung penghasilan kena pajak, pengurangan, dan kredit secara akurat.

Banner 3 kledo

Baca juga: Pajak Restoran: Aturan, Nilai, dan Cara Lapornya

Apa Saja Jenis Laporan Keuangan yang Harus Pemilik Bisnis Makanan Tahu?

1. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi (juga dikenal sebagai laporan pendapatan) adalah salah satu laporan keuangan standar yang paling sering digunakan oleh pemilik usaha makanan.

Laporan laba rugi dapat menyajikan informasi dalam beberapa cara yang berbeda, tetapi selalu memberi tahu Anda berapa banyak pendapatan yang Anda hasilkan, biaya apa saja yang Anda keluarkan, dan berapa banyak keuntungan yang Anda kumpulkan dalam periode waktu tertentu.

Melihat laporan laba rugi secara bulanan, kuartalan, dan tahunan dapat membantu Anda memantau kinerja bisnis makanan Anda, terutama saat membandingkan periode-periode ini dengan periode yang sama di tahun-tahun sebelumnya.

Seperti yang telah disebutkan di atas, laporan laba rugi dapat disajikan dalam beberapa cara berbeda, namun ada beberapa format utama laporan laba rugi.

Semuanya dimulai dengan pendapatan, atau penjualan, sebelum beralih ke berbagai kategori biaya – yang paling umum disebut harga pokok penjualan, atau HPP, yang biasanya berupa biaya makanan dan minuman.

Metrik keuangan usaha makanan lainnya yang bermanfaat adalah biaya utama, yang pada dasarnya adalah HPP ditambah total biaya tenaga kerja Anda, yang dapat membantu Anda mendapatkan gambaran lengkap tentang biaya input, atau biaya langsung, untuk memproduksi makanan restoran Anda.

Selain itu, penting untuk memilih struktur kategorisasi untuk pengeluaran Anda karena ini akan membantu Anda memahami di mana Anda membelanjakan uang Anda, terutama saat membandingkan antar periode.

Misalnya, Anda dapat membuat kategori utama untuk pengeluaran variabel dan pengeluaran tetap, yang membantu memisahkan biaya operasional Anda menjadi biaya yang berfluktuasi (seperti gaji) atau tetap (seperti sewa).

Laporan keuangan usaha makanan seperti rumah makan kecil secara signifikan lebih mudah diurai dan dipahami karena skalanya yang lebih kecil, tetapi dalam persiapan untuk pertumbuhan dan ekspansi, tetap disarankan untuk melacak pendapatan dan pengeluaran Anda secara cermat dengan menempatkannya dalam kategori yang mudah dipahami.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Restoran dan Templatenya

Mengetahui jenis-jenis laba

Setelah menggali sedikit ke dalam laporan laba rugi Anda, Anda akan menemukan beberapa pos laba, yang dapat Anda ubah menjadi persentase (margin) untuk membantu perbandingan:

Laba kotor

Ini adalah pendapatan Anda dikurangi HPP, yang memberi tahu Anda berapa banyak uang yang Anda simpan dari penjualan Anda setelah memperhitungkan biaya bahan dan pengeluaran terkait.

Ketika Anda membaginya dengan pendapatan Anda, Anda akan mendapatkan margin kotor.

Laba operasional

Ini adalah laba kotor Anda dikurangi semua biaya operasional (tidak termasuk biaya bunga dan pajak). Ini memberi tahu Anda berapa banyak uang yang Anda hasilkan sebagai bagian dari operasi Anda yang sebenarnya, sebelum Anda memperhitungkan bunga atau pajak.

Membagi ini dengan pendapatan Anda akan memberi Anda margin operasi Anda.

Laba bersih

ini adalah “keuntungan” Anda yang sebenarnya setelah semua biaya dibayarkan, termasuk bunga dan pajak. Membagi ini dengan pendapatan Anda akan menghasilkan margin laba bersih.

Baca juga: Manfaat Laporan Keuangan bagi Bisnis yang Harus Anda Ketahui

Jenis pertumbuhan dan margin

Sekarang setelah Anda memahami apa itu laporan laba rugi, apa yang dapat Anda lakukan dengannya? Sebagai permulaan, Anda dapat mulai membandingkan dan membandingkan beberapa metrik kinerja usaha makanan dengan periode sebelumnya.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mulai memasukkan beberapa hal ke dalam persentase, seperti pertumbuhan dan margin, untuk mendapatkan gambaran yang sesuai dengan apa pun yang ingin Anda gali.

Pertumbuhan pendapatan

Digunakan untuk membandingkan pendapatan Anda dari periode tertentu dengan periode yang sama dari tahun sebelumnya, yang membantu Anda memahami seberapa cepat atau lambat restoran Anda meningkatkan penjualannya.

Jika usaha makanan Anda tidak bersifat musiman, Anda juga dapat menganalisis tren pertumbuhan pendapatan dari bulan ke bulan.

Margin

andingkan margin yang telah kami jelaskan di atas untuk membantu melihat perbandingan profitabilitas Anda di seluruh periode.

HPP

Secara terpisah, ini membantu Anda memahami di mana pengeluaran utama Anda, sehingga memungkinkan Anda mengidentifikasi area di mana Anda harus menegosiasikan harga yang lebih baik atau menemukan produk yang sebanding untuk menggantikan item tersebut.

Anda juga dapat membandingkannya di seluruh periode untuk melihat biaya mana yang meningkat sebagai persen dari pendapatan.

Mungkin, misalnya, Anda melihat penurunan margin kotor; pikirkan apa yang menyebabkannya: apakah biaya bahan makanan Anda naik, apakah Anda memberikan diskon untuk hidangan Anda, apakah Anda memberikan terlalu banyak diskon?

Mungkin biaya tambahan tersebut membantu Anda meningkatkan pendapatan Anda lebih banyak dan memungkinkan Anda membangun basis pelanggan yang lebih besar, yang dapat membantu meningkatkan margin di periode mendatang.

Setelah Anda menyatukan semua data dan melakukan rekayasa balik, Anda akan mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang kinerja restoran Anda.

Katakanlah semuanya terlihat bagus di laporan laba rugi Anda – tidak ada yang perlu dikhawatirkan, bukan?

Belum tentu… Ingatlah bahwa ada dua laporan keuangan utama lainnya, dan masing-masing memiliki peran penting!

Baca juga: 7 KPI yang Harus Ada di Restoran Anda

2. Laporan arus kas

laporan keuangan usaha makanan 2

Laporan arus kas dalam bisnis makanan adalah laporan keuangan yang memberikan informasi tentang arus kas masuk dan keluar bisnis selama periode waktu tertentu.

Laporan ini melacak pergerakan kas dalam tiga kategori utama: aktivitas operasi, aktivitas investasi, dan aktivitas pendanaan.

Aktivitas operasi

Bagian laporan arus kas ini menunjukkan kas yang dihasilkan atau digunakan dalam operasi bisnis makanan sehari-hari.

Ini termasuk kas yang diterima dari penjualan, pembayaran kepada pemasok, gaji karyawan, sewa, utilitas, dan biaya operasional lainnya. Laporan ini membantu menentukan arus kas yang dihasilkan dari operasi inti bisnis.

Aktivitas investasi

Bagian ini berfokus pada arus kas yang terkait dengan investasi dalam bisnis makanan.

Hal ini mencakup arus kas masuk dari penjualan aset, seperti peralatan atau properti, serta arus kas keluar untuk membeli peralatan baru, properti, atau aset jangka panjang lainnya. Hal ini membantu menilai dampak arus kas dari keputusan investasi.

Aktivitas pendanaan

Bagian ini mencerminkan arus kas yang terkait dengan pembiayaan bisnis makanan. Ini mencakup arus kas masuk dari sumber-sumber seperti pinjaman, investasi ekuitas, atau kontribusi modal, serta arus kas keluar untuk pembayaran pinjaman, dividen, atau distribusi kepada pemilik.

Laporan ini membantu mengevaluasi dampak arus kas dari keputusan pembiayaan.

Laporan arus kas penting bagi pemilik bisnis makanan karena memberikan wawasan yang berharga tentang likuiditas dan posisi kas bisnis.

Laporan ini membantu menilai kemampuan untuk menghasilkan uang tunai dari operasi, ketersediaan uang tunai untuk investasi, dan ketergantungan pada pembiayaan eksternal.

Dengan memahami pola arus kas, pemilik bisnis makanan dapat membuat keputusan yang tepat dalam mengelola modal kerja, merencanakan investasi di masa depan, dan memastikan stabilitas keuangan bisnis.

Baca juga: Tips Pembukuan Restoran dan Strategi yang Harus Anda Perhatikan

3. Laporan neraca

Bagian terakhir dari tiga laporan keuangan utama usaha makanan disebut laporan neraca. Neraca terdiri dari tiga kategori utama: aset, kewajiban, dan ekuitas (juga disebut sebagai ekuitas pemilik atau pemegang saham), yang masing-masing berisi berbagai item baris dengan nilai pada saat tertentu; misalnya, neraca akhir tahun akan berisi nilai yang ada pada tanggal 31 Desember.

Total aset sama dengan total kewajiban ditambah ekuitas, itulah mengapa disebut sebagai “neraca”. Banyak wawasan dari neraca sebenarnya ditemukan dalam laporan arus kas, yang sudah kita bahas diatas. Namun, neraca keuangan sangat berguna untuk digali berkat berbagai rasio bermanfaat yang dapat Anda hitung darinya.

Rasio-rasio neraca keuangan utama bisnis makanan adalah sebagai berikut:

Rasio lancar (aset lancar / kewajiban lancar)

Rasio ini pada dasarnya memberi tahu Anda rasio dolar yang Anda miliki dalam aset lancar yang dapat digunakan untuk melunasi kewajiban lancar Anda.

Idealnya, rasio ini berada di atas 1,0, yang berarti Anda dapat menutupi semua kewajiban lancar dengan melikuidasi aset lancar Anda.

Namun, jika rasionya terlalu tinggi, ini mungkin berarti Anda tidak menggunakan modal jangka pendek dengan cukup untuk mengembangkan restoran Anda.

Inventory turnover (HPP / rata-rata persediaan awal dan persediaan akhir)

Rasio ini pada dasarnya memberi tahu Anda seberapa banyak Anda “membalikkan” persediaan Anda saat melakukan penjualan.

Untuk usaha makanan seperti restoran, rasio yang ideal tergantung pada seberapa banyak makanan segar yang Anda simpan sebagai persediaan dan dapat berkisar dari beberapa hari hingga seminggu.

Rasio perputaran persediaan yang tinggi dapat berarti arus penjualan yang tinggi, tetapi juga dapat menyiratkan bahwa Anda tidak memiliki persediaan yang cukup, sementara perputaran persediaan yang rendah dapat menunjukkan kelebihan stok pembelian, perlambatan penjualan, atau potensi risiko pembusukan.

Rasio utang terhadap ekuitas (total kewajiban / total ekuitas)

Rasio ini membantu Anda menilai kesehatan keuangan usaha makanan Anda berdasarkan struktur modalnya saat ini.

Ada keseimbangan yang harus diperhatikan di sini – rasio yang rendah dapat dianggap “aman” tetapi rasio yang terlalu rendah dapat memberikan peluang untuk pertumbuhan dengan mengambil lebih banyak kewajiban atau utang; di sisi lain, rasio yang tinggi umumnya dipandang tidak baik sebagai bisnis yang terlalu terbebani dengan kewajiban atau overleverage.

Baca juga: Tips dan Cara Membuat Anggaran Bisnis Restoran

Contoh Laporan Keuangan Usaha Makanan

laporan keuangan usaha makanan 1

Setelah mengetahui manfaat dan jenis laporan keuangan yang biasa digunakan usaha makanan, berikut adalah beberapa contoh laporan keuangan usaha makanan dari berbagai jenis bisnis beserta dengan penjelasannya:

1. Contoh laporan keuangan: laporan laba rugi usaha restoran

Laporan laba rugi restoran ABC tahun 2023

Pendapatan
Penjualan Makanan dan Minuman 1.500.000.000
Layanan Katering 500.000.000
Total Pendapatan 2.000.000.000
Beban
Bahan Baku dan Bahan Penolong (500.000.000)
Gaji dan Upah Pegawai (300.000.000)
Biaya Listrik, Air, dan Gas (50.000.000)
Sewa Tempat (100.000.000)
Pajak Restoran (20.000.000)
Biaya Promosi dan Iklan (30.000.000)
Biaya Operasional Lainnya (70.000.000)
Total Beban (1.070.000.000)
Laba Kotor 930.000.000
Beban Non-Operasional
Bunga Bank (10.000.000)
Pendapatan Lainnya 5.000.000
Total Beban Non-Operasional (5.000.000)
Laba Operasional sebelum Pajak 925.000.000
Pajak Penghasilan
Pajak Penghasilan (185.000.000)
Laba Bersih
Laba Bersih 740.000.000

2. Contoh laporan keuangan: laporan arus kas usaha restoran

Laporan Arus Kas Restoran ABC – Tahun 2023
Arus Kas
Arus Kas dari Aktivitas Operasional
Penerimaan Kas dari Penjualan 2.500.000.000
Pembayaran Kas untuk Pembelian Bahan Baku dan Penolong (1.000.000.000)
Pembayaran Kas untuk Gaji dan Upah Pegawai (500.000.000)
Pembayaran Kas untuk Biaya Operasional Lainnya (200.000.000)
Arus Kas dari Aktivitas Investasi
Penerimaan Kas dari Penjualan Aset Tetap 100.000.000
Pembayaran Kas untuk Pembelian Aset Tetap (300.000.000)
Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan
Penerimaan Kas dari Pinjaman 500.000.000
Pembayaran Kas untuk Pembayaran Pinjaman (200.000.000)
Perubahan Bersih dalam Kas
Saldo Awal Kas 1.000.000.000
Tambah: Arus Kas dari Aktivitas Operasional 800.000.000
Tambah: Arus Kas dari Aktivitas Investasi (200.000.000)
Tambah: Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan 300.000.000
Saldo Akhir Kas 1.900.000.000

3. Contoh laporan keuangan: laporan neraca usaha restoran

Laporan Neraca Restoran ABC – Tahun 2023
Aktiva
Aset Lancar  
Kas dan Setara Kas 500.000.000
Piutang Usaha 200.000.000
Persediaan 300.000.000
Aset Tetap  
Tanah 100.000.000
Bangunan 500.000.000
Peralatan dan Perlengkapan 200.000.000
Total Aktiva 1.700.000.000
Kewajiban dan Ekuitas
Kewajiban Jangka Pendek  
Hutang Usaha 100.000.000
Hutang Bank 200.000.000
Ekuitas  
Modal 1.000.000.000

Baca juga: Sedang Cari Software Akuntansi Restoran? Perhatikan Hal Ini

4. Contoh laporan keuangan: laporan laba rugi usaha kue kering

Laporan Laba Rugi Usaha Kue Kering – Tahun 2023
Pendapatan
Penjualan 1.000.000.000
Beban
Biaya Bahan Baku 400.000.000
Biaya Tenaga Kerja 200.000.000
Biaya Overhead Pabrik 150.000.000
Biaya Pemasaran 50.000.000
Biaya Administrasi 30.000.000
Total Beban 830.000.000
Laba Kotor 170.000.000
Beban Lain-lain dan Pajak  
Beban Bunga 10.000.000
Beban Pajak 20.000.000
Total Beban Lain-lain dan Pajak 30.000.000
Laba Bersih 140.000.000

5. Contoh laporan keuangan: laporan arus kas usaha kue kering

Laporan Arus Kas Usaha Kue Kering – Tahun 2023
Arus Kas
Arus Kas dari Aktivitas Operasional
Penerimaan Kas dari Penjualan 1.000.000.000
Pembayaran Kas untuk Bahan Baku (400.000.000)
Pembayaran Kas untuk Tenaga Kerja (200.000.000)
Pembayaran Kas untuk Biaya Operasional (180.000.000)
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasional 220.000.000
Arus Kas dari Aktivitas Investasi
Pembayaran Kas untuk Pembelian Aset Tetap (100.000.000)
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi (100.000.000)
Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan
Penerimaan Kas dari Pinjaman 50.000.000
Pembayaran Kas untuk Pembayaran Dividen (20.000.000)
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan 30.000.000
Kenaikan Bersih Kas Selama Periode 150.000.000
Saldo Awal Kas 100.000.000
Saldo Akhir Kas 250.000.000

6. Contoh laporan keuangan: laporan neraca usaha kue kering

Laporan Neraca Usaha Kue Kering – Tahun 2023
Aset
Aset Lancar 500.000.000
Aset Tetap 300.000.000
Total Aset 800.000.000
Liabilitas
Utang Lancar 200.000.000
Utang Jangka Panjang 100.000.000
Total Liabilitas 300.000.000
Ekuitas
Modal Saham 400.000.000
Laba Ditahan 100.000.000
Total Ekuitas 500.000.000
Total Liabilitas dan Ekuitas 800.000.000

Baca juga: Tantangan dan Solusi dalam Pencatatan Keuangan Restoran

7. Contoh laporan keuangan: laporan laba rugi usaha katering

Laporan Laba Rugi Usaha Katering – Tahun 2023
Pendapatan
Pendapatan dari Penjualan 1.500.000.000
Biaya
Biaya Bahan Baku 500.000.000
Biaya Tenaga Kerja 300.000.000
Biaya Operasional 200.000.000
Total Biaya 1.000.000.000
Laba Kotor 500.000.000
Beban Operasional
Beban Administrasi dan Umum 50.000.000
Beban Pemasaran 30.000.000
Beban Penyusutan 20.000.000
Total Beban Operasional 100.000.000
Laba Operasional 400.000.000
Beban Non-Operasional
Beban Bunga 10.000.000
Pajak Penghasilan 50.000.000
Total Beban Non-Operasional 60.000.000
Laba Bersih 340.000.000

8. Contoh laporan keuangan: laporan arus kas usaha katering

Laporan Arus Kas Usaha Katering – Tahun 2023
Arus Kas dari Aktivitas Operasi
Kas yang diterima dari Pelanggan 1.200.000.000
Pembayaran kepada Pemasok (800.000.000)
Pembayaran Gaji dan Upah (300.000.000)
Pembayaran Beban Operasional Lainnya (100.000.000)
Neto Arus Kas dari Aktivitas Operasi 0
Arus Kas dari Aktivitas Investasi
Penerimaan dari Penjualan Aset Tetap 50.000.000
Pembelian Aset Tetap (100.000.000)
Neto Arus Kas dari Aktivitas Investasi (50.000.000)
Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan
Penerimaan Pinjaman 200.000.000
Pembayaran Dividen (100.000.000)
Neto Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan 100.000.000
Neto Perubahan Kas 50.000.000
Kas Awal 100.000.000
Kas Akhir 150.000.000

9. Contoh laporan keuangan: laporan neraca usaha katering

Laporan Neraca Usaha Katering – Tahun 2023
Aktiva
Aset Lancar
Kas dan Setara Kas 100.000.000
Piutang Usaha 200.000.000
Persediaan 150.000.000
Aset Lainnya 50.000.000
Total Aset Lancar 500.000.000
Aset Tetap
Tanah 300.000.000
Bangunan 500.000.000
Peralatan 200.000.000
Total Aset Tetap 1.000.000.000
Total Aktiva 1.500.000.000
Pasiva
Liabilitas dan Modal
Hutang Usaha 100.000.000
Hutang Lainnya 50.000.000
Modal 1.000.000.000
Total Liabilitas dan Modal 1.150.000.000
Total Pasiva 1.500.000.000

Baca juga: 12 Contoh Laporan Keuangan Perusahaan dan Penjelasannya

10. Contoh laporan keuangan: laporan laba rugi usaha warteg

Laporan Laba Rugi Warteg – Tahun 2023
Pendapatan
Pendapatan Penjualan 500.000.000
Pendapatan Lainnya 50.000.000
Total Pendapatan 550.000.000
Beban
Beban Bahan Baku 200.000.000
Beban Tenaga Kerja 150.000.000
Beban Operasional Lainnya 50.000.000
Total Beban 400.000.000
Laba Kotor 150.000.000
Pengeluaran
Biaya Administrasi 20.000.000
Biaya Pemasaran 15.000.000
Biaya Pemeliharaan 10.000.000
Total Pengeluaran 45.000.000
Laba Operasional 105.000.000
Penghasilan Lainnya
Pendapatan Bunga 5.000.000
Pendapatan Non-Operasional 10.000.000
Total Penghasilan Lainnya 15.000.000
Laba Sebelum Pajak 120.000.000
Beban Pajak
Pajak Penghasilan 25.000.000
Laba Bersih 95.000.000

Baca juga: Hal yang Perlu Anda Perhatikan dalam Mengelola Akuntansi Restoran

Kesimpulan

Dengan mengetahui berbagai contoh laporan keuangan dari berbagai jenis usaha makanan, diharapkan Anda bisa lebih dengan mudah dalam mengelola proses pembukuan dan pencatatan transaksi dalam bisnis.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan pencatatan pembukuan dan pembuatan laporan keuangan secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis makanan di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen + 10 =