Tahapan dan Urutan Membuat Laporan Keuangan

urutan membuat laporan keuangan banner

Dalam bisnis ada beberapa laporan keuangan yang harus Anda ketahui dan juga tahapan atau urutan apa saja yang harus Anda lakukan saat membuat laporan keuangan.

Laporan keuangan bisnis Anda memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan perusahaan Anda. Tanpa laporan keuangan, Anda tidak akan bisa memantau pendapatan, memproyeksikan keuangan masa depan, atau menjaga bisnis Anda tetap berada di jalur yang tepat untuk meraih kesuksesan.

Sekarang, Anda tidak bisa sembarangan membuat laporan keuangan yang berbeda. Seperti banyak hal dalam bisnis, Anda harus mengikuti suatu urutan, langkah demi langkah.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas tahapan dan urutan dalam membuat laporan keuangan dan juga berbagai jenis laporan keuangan yang harus Anda buat dalam setiap tahap.

Tahapan dalam Penyusunan Laporan Keuangan

Ada beberapa hal yang harus Anda lakukan jika Anda ingin mendapatakan laporan keuangan yang transparan dan valid. Jadi, sebelum kita mengetahui laporan keuangan apa saja yang harus Anda buat, Anda harus mengetahui hal apa saja yang mesti Anda lakukan.

Mengidentifikasi dan mengumpulkan data keuangan

Langkah pertama dalam penyusunan laporan keuangan adalah mengidentifikasi dan mengumpulkan data keuangan yang relevan dari catatan akuntansi perusahaan.

Proses ini melibatkan pengumpulan informasi tentang transaksi, seperti penjualan, pengeluaran, investasi, dan pinjaman, dan mengaturnya secara sistematis.

Menyesuaikan dan mengklasifikasikan transaksi

Setelah mengumpulkan data keuangan, akuntan harus menyesuaikan dan mengklasifikasikan transaksi sesuai dengan prinsip dan standar akuntansi yang sesuai.

Penyesuaian entri memastikan bahwa pendapatan dan pengeluaran dicatat dalam periode akuntansi yang benar, sementara klasifikasi transaksi melibatkan pengelompokan item yang serupa ke dalam kategori yang sesuai, seperti aset, kewajiban, pendapatan, dan pengeluaran.

Baca juga: Time of Value Money Adalah: Konsep, Rumus, Contoh, dan Manfaatnya

Mempersiapkan komponen laporan keuangan

Setelah transaksi disesuaikan dan diklasifikasikan, langkah selanjutnya adalah menyiapkan masing-masing komponen laporan keuangan, termasuk neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan laba ditahan yang akan kita akan bahas di bawah.

Konsolidasi laporan keuangan (Jika Berlaku)

Jika perusahaan memiliki anak perusahaan atau entitas terkait lainnya, perusahaan mungkin perlu menyiapkan laporan keuangan konsolidasi.

Proses ini melibatkan penggabungan informasi keuangan dari perusahaan induk dan anak perusahaannya untuk menyajikan pandangan terpadu dari seluruh posisi dan kinerja keuangan grup perusahaan.

Menyelesaikan dan menyajikan laporan keuangan

Setelah menyiapkan komponen-komponen individual dan mengkonsolidasikan laporan keuangan (jika ada), langkah terakhir adalah meninjau dan menyelesaikan laporan keuangan.

Proses ini memastikan bahwa semua informasi akurat, lengkap, dan sesuai dengan standar akuntansi yang relevan. Setelah selesai, laporan keuangan disajikan kepada manajemen, dewan direksi, dan pemangku kepentingan lainnya.

Baca juga: Produk Sampingan: Pengertian dan Pencatatannya dalam Akuntansi

Apa Saja Laporan Keuangan yang Harus Anda Buat?

urutan membuat laporan keuangan 2

Sebelum Anda dapat menyelami urutan dalam membuat laporan keuangan, Anda harus mengetahui apa saja laporan keuangan yang harus dibuat nantinya.

Berikut adalah pembahasan lengkapnya:

Laporan arus kas

Laporan arus kas atau cashflow statement, adalah laporan yang berisi informasi semua uang yang masuk dan keluar dari bisnis Anda. Laporan arus kas Anda hanya mencatat kas aktual yang dimiliki perusahaan Anda.

Ada tiga bagian dari laporan arus kas: operasi, investasi, dan pendanaan.

Arus kas Anda mungkin positif, yang berarti bisnis Anda memiliki lebih banyak uang yang masuk daripada yang keluar. Atau, perusahaan Anda mungkin berada di wilayah arus kas negatif, yang mengindikasikan bahwa Anda mengeluarkan lebih banyak uang daripada yang Anda dapatkan.

Investor, pemberi pinjaman, dan vendor mungkin tertarik untuk memeriksa laporan arus kas bisnis Anda. Dengan begitu, mereka dapat melihat apakah perusahaan Anda merupakan investasi yang baik atau tidak.

Anda bahkan dapat menggunakan laporan arus kas untuk membuat perkiraan atau proyeksi arus kas. Proyeksi arus kas memungkinkan Anda memperkirakan uang yang Anda perkirakan akan masuk dan keluar dari bisnis Anda di masa depan.

Memperkirakan arus kas masa depan bisnis Anda dapat membantu Anda memprediksi masalah keuangan dan memberikan gambaran yang jelas tentang masa depan keuangan perusahaan Anda.

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

Neraca

Neraca Anda melacak perkembangan keuangan Anda dari waktu ke waktu dan memiliki tiga bagian berbeda yang mungkin sudah Anda kenal:

  • Aset
  • Kewajiban
  • Ekuitas

Aset Anda adalah barang berharga dan hal-hal yang dimiliki bisnis Anda. Beberapa contoh aset termasuk kendaraan dan inventaris perusahaan. Aset Anda dapat berupa aset lancar atau tidak lancar.

Aset lancar adalah barang berharga yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun (misalnya, rekening giro). Aset tidak lancar adalah aset yang membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk diubah menjadi uang tunai.

Kewajiban adalah utang yang Anda miliki kepada orang lain, seperti bisnis, organisasi, atau lembaga.

Kewajiban Anda dapat berupa kewajiban lancar (jangka pendek) atau tidak lancar (jangka panjang). Beberapa contoh liabilitas termasuk utang usaha, biaya yang masih harus dibayar, dan utang pinjaman jangka panjang.

Ekuitas adalah semua yang Anda miliki dikurangi dengan kewajiban dan utang. Anda dapat dengan mudah menemukan ekuitas dengan menggunakan rumus berikut:

Ekuitas = Aset – Kewajiban

Total aset Anda harus sama dengan total kewajiban dan ekuitas Anda. Jika tidak, neraca keuangan Anda tidak seimbang, dan Anda perlu mencari tahu apa yang menyebabkan perbedaan antara aset, kewajiban, dan ekuitas Anda.

Neraca Anda adalah indikator besar kesehatan keuangan perusahaan Anda saat ini dan di masa depan. Gunakan neraca Anda untuk mengetahui posisi keuangan Anda. Anda juga dapat menggunakan neraca untuk membantu Anda membuat keputusan keuangan yang terarah.

Baca juga: Cara Membuat Neraca Lajur dan Contohnya

Laporan laba rugi

Laporan laba rugi, juga disebut laporan pendapatan, melaporkan keuntungan dan kerugian bisnis Anda selama periode waktu tertentu.

Anda dapat menggunakan laporan laba rugi untuk meringkas operasi bisnis untuk jangka waktu tertentu (misalnya, bulanan, triwulanan, dll.).

Laporan laba rugi Anda dimulai dengan penjualan dan diakhiri dengan laba atau rugi bersih. Beberapa bagian lain yang mungkin Anda lihat pada laporan laba rugi Anda meliputi:

  • Pendapatan
  • Harga pokok penjualan
  • Biaya
  • Pajak
  • Laba kotor
  • Penyusutan
  • EBIT/EBITDA
  • Keuntungan dan biaya keuangan lainnya

Laporan laba rugi memberi Anda wawasan tentang pendapatan dan pengeluaran perusahaan Anda.

Gunakan laporan laba rugi untuk melihat seberapa menguntungkan bisnis Anda. Baris terakhir dari laporan laba rugi Anda, yang disebut laba rugi, menunjukkan laba atau rugi bersih.

Jika Anda ingin menilai profitabilitas bisnis Anda selama periode waktu tertentu, periksa laporan laba rugi Anda.

Baca juga: Laporan Laba Rugi Komprehensif: Definisi, Tujuan, dan Bentuk Laporannya

Laporan laba ditahan

Laporan laba ditahan, atau laporan ekuitas pemilik, mencantumkan jumlah laba ditahan bisnis Anda pada akhir periode akuntansi.

Laba ditahan adalah laba yang dapat Anda gunakan untuk melunasi kewajiban atau melakukan investasi.

Anda dapat menggunakan laporan laba ditahan secara terpisah. Atau, Anda dapat menambahkan laporan laba ditahan ke neraca Anda.

Jika laporan laba ditahan Anda positif, Anda memiliki uang ekstra untuk melunasi utang atau membeli aset tambahan.

Untuk membuat laporan laba ditahan, Anda memerlukan rumus laba ditahan. Lihatlah rumus laba ditahan di bawah ini:

Laba Ditahan = Laba Ditahan Awal + Laba Bersih – Dividen yang Dibayarkan

Gunakan rumus di atas untuk membantu menghitung saldo laba ditahan Anda di setiap akhir periode.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Proyek, Pengertian, dan Cara Membuatnya

Urutan dalam Menyusun dan Membuat Laporan Keuangan

urutan membuat laporan keuangan 1

Setelah Anda mengetahui semua tahapan yang harus Anda lakukan sebelum menyusun laporan keuangan dan empat laporan keuangan dasar, berikut adalah urutan membuat laporan keuangan mulai dari pertama kali harus disiapkan sampai terakhir.

Laporan laba rugi

Laporan keuangan yang pertama kali disiapkan adalah laporan laba rugi. Seperti yang Anda ketahui sekarang, laporan laba rugi merinci semua pendapatan dan pengeluaran perusahaan Anda.

Anda membutuhkan laporan laba rugi terlebih dahulu karena laporan ini memberikan informasi yang diperlukan untuk membuat laporan keuangan lainnya.

Pendapatan adalah semua penjualan yang dihasilkan oleh bisnis Anda. Pengeluaran dapat berupa berbagai biaya operasional, seperti persediaan, sewa, atau utilitas.

Buatlah laporan laba rugi terlebih dahulu agar Anda dapat melihat laba bersih bisnis Anda dan menganalisis penjualan vs. utang.

Saat membuat laporan laba rugi, buatlah daftar pendapatan terlebih dahulu. Kemudian, buat daftar semua pengeluaran perusahaan Anda selama periode tersebut dan kurangi pengeluaran dari pendapatan Anda.

Bagian bawah laporan laba rugi Anda akan memberi tahu Anda apakah Anda memiliki laba atau rugi bersih untuk periode tersebut.

Baca juga: Contoh Laporan Pengeluaran dan Pemasukan, Download Di Sini!

Laporan laba ditahan

Laporan laba ditahan adalah laporan keuangan kedua yang Anda siapkan dalam siklus akuntansi.

Gunakan laba bersih (atau rugi bersih) dari laporan laba rugi untuk menyiapkan laporan laba ditahan. Setelah Anda mengumpulkan informasi tentang laba atau rugi bersih Anda, Anda dapat melihat total laba ditahan dan berapa banyak yang akan Anda bayarkan kepada investor (jika ada).

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Kafe

Neraca

Setelah Anda membuat laporan laba rugi dan laporan laba ditahan, saatnya membuat neraca bisnis Anda. Sekali lagi, neraca Anda mencantumkan semua aset, kewajiban, dan ekuitas Anda. Total aset Anda harus sama dengan total kewajiban dan ekuitas di neraca.

Gunakan informasi dari laporan laba rugi dan laporan laba ditahan untuk membantu membuat neraca.

Buatlah neraca Anda dan sertakan semua aset jangka pendek dan jangka panjang, kewajiban jangka pendek dan jangka panjang, serta selisih antara aset dan kewajiban (alias ekuitas).

Baca juga: Contoh Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) dan Cara Membuatnya

Laporan arus kas

Di urutan terakhir, gunakan semua data keuangan Anda dari tiga laporan lainnya untuk membuat laporan arus kas.

Laporan arus kas Anda menunjukkan bagaimana uang kas berubah dalam akun pendapatan, pengeluaran, aset, kewajiban, dan ekuitas selama periode akuntansi.

Siapkan laporan arus kas terakhir karena laporan ini mengambil informasi dari semua laporan keuangan Anda yang lain.

Setelah Anda membuat laporan keuangan akhir, gunakan laporan tersebut untuk melacak kesehatan keuangan bisnis Anda dan membuat keputusan keuangan yang cerdas.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Usaha Jasa

Mudahkan Pembuatan Laporan Keuangan Sesuai Urutan dengan Kledo

Membuat laporan keuangan yang sesuai standar tidaklah mudah, terlebih jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang masih awam tentang akuntansi.

Disisi lain, membuat laporan keuangan adalah suatu keharusan supaya Anda bisa mengetahui kesehatan keuangan bisnis yang lebih baik dan transparan.

Jika Anda kesulitan dalam membuat laporan keuangan secara manual dan ingin meningkatkan efisiensi proses kerja akuntan dan bagian keuangan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap seperti automasi akuntansi, manajemen persediaan terintegrasi, multi pengguna dan cabang, sampai membuat laporan keuangan instan dalam hitungan detik sesuai urutan yang kami bahas diatas.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Retail

Kesimpulan

Itulah penjelasan lengkap mengenai tahapan dan urutan dalam membuat laporan keuangan sesuai standar kebanyakan bisnis di Indonesia.

Dengan membuat laporan keuangan sesuai urutan dan jenisnya, Anda akan mendapatkan informasi keuangan yang lebih baik sehingga memudahkan Anda dalam membuat keputusan bisnis yang optimal.

Selain itu, pastikan Anda menggunakan tools modern untuk mempercepat proses kerja tim Anda, termasuk dalam proses pencatatan pembukuan dan akuntansi.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah digunakan dan dipercaaya oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 1 =