Neraca Saldo Setelah Penyesuaian: Arti, Tujuan, Cara Jurnal, dan Contoh

neraca saldo setelah penyesuaian

Membuat neraca saldo setelah penyesuaian adalah bagian dari siklus akuntansi yang memberi perusahaan informasi yang diperlukan tentang transaksi mereka.

Proses ini juga memberi mereka kesempatan untuk mengenali koreksi apa pun yang perlu mereka lakukan pada catatan mereka. Mempelajari cara membuat neraca saldo yang disesuaikan dapat membantu Anda mengetahui lebih banyak tentang keakuratan dan format laporan keuangan.

Pada artikel ini, kami membahas neraca saldo setelah penyesuaian, tujuannya, dan cara membuatnya, beserta contohnya.

Mengenal Pengertian Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

neraca saldo setelah penyesuaian

Neraca saldo setelah penyesuaian adalah dokumen internal yang digunakan untuk mencatat setiap transaksi yang telah disesuaikan dari buku besar.

Dengan entri yang disesuaikan ini, akuntan mengoreksi neraca saldo awal untuk memastikan laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi. Perusahaan yang menggunakan akuntansi manual menggunakan metode ini untuk menyeimbangkan transaksi mereka dari akun ke akun.

Akuntansi untuk neraca saldo yang disesuaikan menggunakan akuntansi jurnal ganda. Akuntansi entri ganda berfokus pada pelacakan pergerakan aset dari satu akun ke akun lain. Sehingga Anda memiliki pemahaman yang akurat tentang uang yang dihasilkan bisnis dan uang yang dihabiskan untuk mendapatkan aset.

Dua transaksi dalam akuntansi double entry adalah debit dan kredit. Debit menggambarkan uang yang masuk ke rekening, sedangkan kredit mengacu pada uang yang keluar dari rekening.

Baca juga: Pengertian Lengkap Laporan Neraca Keuangan dan Cara Membuatnya

Tujuan Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Tujuan dari  neraca saldo setelah penyesuaian adalah untuk membuat catatan transaksi yang dilakukan bisnis selama satu siklus akuntansi. Untuk melakukan ini, Anda dapat mengambil saldo untuk setiap akun dan menghapus informasi tentang transaksi yang terjadi di luar siklus akuntansi.

Menambahkan penyesuaian ini ke neraca percobaan, memberi Anda representasi yang lebih akurat terkait transaksi keuangan perusahaan, yang kemudian dapat Anda gunakan untuk membuat laporan keuangan formal.

Banyak orang menggunakan software akuntansi untuk menyeimbangkan akun mereka dan membuat laporan keuangan mereka.

Perangkat lunak ini dapat membuat neraca saldo Anda dan menambahkan penyesuaian berdasarkan siklus akuntansi. Jika Anda melakukan proses ini untuk bisnis yang lebih besar, pertimbangkan untuk menggunakan software akuntansi untuk membantu Anda meningkatkan akurasi dan efisiensi penyeimbangan akun.

Banner 1 kledo

Cara Membuat Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk membuat neraca saldo yang setelah penyesuaian:

1. Mencatat Semua Transaksi

Sebelum Anda menyeimbangkan akun perusahaan, pastikan Anda memiliki catatan semua transaksi uang atau aset yang masuk dan keluar dari akun tersebut.

Memiliki catatan transaksi yang benar dapat membuat koreksi neraca saldo Anda menjadi lebih mudah. Metode akuntansi entri ganda mencatat semua transaksi sebagai  kredit dan debit.

Jika Anda memiliki perbedaan di antara keduanya, Anda dapat merujuk ke catatan transaksi Anda untuk memperbaiki transaksi tersebut.

Software akuntansi terkadang menyebut catatan transaksi ini sebagai “entri jurnal”. Jika Anda membuat buku akuntansi Anda secara manual, Anda dapat memasukkan entri jurnal ini ke dalam buku besar Anda.

Jika Anda menggunakan software akuntansi, Anda dapat memasukkannya langsung ke buku besar, database lengkap yang digunakan perangkat lunak Anda untuk mencatat dan menyeimbangkan transaksi.

Baca juga: Analisis Transaksi dalam Akuntansi: Pengertian dan Tahapannya

2. Membuat Neraca Saldo yang Belum Disesuaikan

Neraca saldo yang belum disesuaikan adalah ringkasan awal dari saldo akun perusahaan, yang memberi Anda pemahaman tentang debit dan kredit yang dimiliki akun tersebut. Informasi ini memberikan dasar laporan keuangan perusahaan tetapi tidak menentukan transaksi menurut siklus akuntansi.

Untuk melengkapi saldo percobaan yang belum disesuaikan, tambahkan saldo semua debit untuk setiap akun. Kemudian, tambahkan secara terpisah semua kredit untuk setiap akun.

Debit dan kredit harus cocok, artinya bisnis memiliki akun keuangan yang seimbang. Misalnya, jika bisnis telah membelanjakan Rp. 3 juta dalam bentuk kredit, bisnis tersebut juga harus mengumpulkan aset sebesar Rp. 3 juta.

Jika akun tidak seimbang, cari di mana bisnis mungkin hanya mencatat entri sekali, lalu perbaiki.

Baca Juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Neraca yang Tidak Seimbang

3. Melakukan Penyesuaian

Jurnal Penyesuaian
Contoh Jurnal Penyesuaian

Setelah Anda menyelesaikan saldo percobaan yang belum disesuaikan, Anda dapat menambahkan penyesuaian. Penyesuaian ini menghapus semua transaksi yang tidak terjadi selama siklus akuntansi yang laporannya Anda siapkan.

Dengan menambahkan penyesuaian ini, Anda mengklarifikasi transaksi yang diperlukan untuk periode tertentu untuk meningkatkan keakuratan laporan keuangan yang Anda buat dari neraca Anda.

Berikut adalah jenis utama penyesuaian yang dilakukan pada neraca saldo:

Penangguhan

Penangguhan adalah saat Anda menghapus transaksi yang tidak termasuk dalam siklus akuntansi yang Anda imbangi.

Misalnya, jika bisnis menerima pembayaran terlambat dari pelanggan yang berlaku untuk siklus lain, Anda akan menghapus pembayaran dari neraca ini dan menambahkannya ke neraca percobaan siklus yang disesuaikan sebelumnya.

Akrual

Akrual adalah pembayaran yang harus dibayar oleh bisnis selama siklus akuntansi saat ini tetapi belum dibayar.

Misalnya, jika sebuah bisnis mengetahui bahwa ia harus membayar sewa pada akhir bulan, ia dapat menyesuaikannya di neraca percobaan.

Transaksi Hilang

Transaksi yang hilang adalah transaksi yang tidak dicatat oleh bisnis pada saat dibuat. Misalnya, jika sebuah perusahaan melakukan pembelian bisnis dengan kartu kredit pribadi, perusahaan mungkin harus menyesuaikan transaksi itu nanti.

Penyesuaian Pajak

Penyesuaian ini membantu bisnis menambahkan pengurangan pajak ke transaksi keuangannya.

4. Membuat Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Neraca saldo setelah penyesuaian
Contoh Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Saat Anda melakukan penyesuaian, saldo seharusnya hanya mencerminkan transaksi yang terjadi selama siklus akuntansi yang laporannya Anda siapkan.

Anda menambahkan kredit dari setiap akun bersama-sama untuk menemukan total kredit. Kemudian tambahkan debit untuk setiap akun bersama dengan total debit.

Seperti halnya neraca saldo yang belum disesuaikan, kedua totalnya harus cocok. Dengan mengulang perhitungan ini, Anda memastikan bahwa Anda telah memasukkan kembali setiap penyesuaian secara akurat.

Jika totalnya tidak cocok, periksa kembali penyesuaian Anda untuk memperbaiki penyesuaian yang Anda masukkan hanya sekali.

5. Membuat Jurnal Penutup

Jurnal penutup adalah entri jurnal yang dicatat dalam buku besar Anda untuk mengembalikan akun sementara ke nol sebelum awal siklus akuntansi baru.

Ini penting karena memungkinkan Anda untuk mengatur transaksi perusahaan berdasarkan periode, yang membantu Anda menentukan pendapatan bersihnya untuk periode tertentu.

Hal ini juga membantu Anda mengatur buku berdasarkan periode. Berikut adalah beberapa contoh akun sementara yang dapat Anda hapus sebelum awal siklus akuntansi berikutnya:

Untuk memposting jurnal penutupan, masukkan transaksi yang meniadakan jumlah dari akun sementara ini dan pindahkan dana ke akun permanen.

Akun sementara adalah akun yang hanya membawa dana untuk periode akuntansi, sedangkan akun permanen adalah akun di mana bisnis mengakumulasi dana selama periode akuntansi.

Ini membantu Anda melacak berapa banyak uang yang dihasilkan bisnis dalam satu periode akuntansi dengan menjaga arus kas terpisah dari laba ditahan hingga Anda menyeimbangkan akun.

Contoh Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Contoh Kasus 1

Untuk memahami apa itu neraca saldo yang disesuaikan, pertama-tama kita harus melihat neraca percobaan yang belum disesuaikan serta jurnal yang diperlukan untuk diselesaikan untuk menyiapkan neraca percobaan yang disesuaikan.

Langkah 1: Membuat Neraca Saldo yang Belum Disesuaikan

AkunDebitKredit
Kas10.000.000
Piutang7.000.000
Sewa dibayar di muka3.100.000
Inventaris15.000.000
Akumulasi penyusutan5.500.000
Akun hutang10.000.000
Wesel Bayar3.000.000
Saham biasa10.000.000
Pendapatan19.100.000
Beban penggajian6.000.000
Beban Sewa3.000.000
Beban Utilitas1.000.000
Beban penyusutan2.500.000
TOTAL47.600.00047.600.000

Neraca saldo di atas adalah ringkasan terkini dari semua akun buku besar Anda sebelum entri penyesuaian dibuat. Debit dan kredit harus cocok dalam neraca percobaan. Ingatlah untuk tidak menyamakan ayat jurnal penyesuaian dengan ayat jurnal penutup.

Ayat jurnal penutup diselesaikan setelah neraca saldo yang disesuaikan selesai.

Langkah 2: Membuat Jurnal Penyesuaian

AkunDebetKredit
Biaya Sewa700.000
Sewa dibayar di muka700.000
Beban penyusutan300.000
Akumulasi penyusutan300.000

Ayat jurnal di atas dibuat untuk memperhitungkan beban penyusutan dan sewa dibayar di muka.

Langkah 3: Membuat Neraca Saldo yang Disesuaikan

AkunDebetKredit
Kas10.000.000
Piutang7.000.000
Sewa dibayar di muka2.400.000
Inventaris15.000.000
Akumulasi penyusutan5.800.000
Akun hutang10.000.000
Wesel Bayar3.000.000
Saham biasa10.000.000
Pendapatan19.100.000
Biaya penggajian6.000.000
Biaya Sewa3.700.000
Biaya Utilitas1.000.000
Beban penyusutan2.800.000
TOTAL47.900.00047.900.000

Seperti yang Anda lihat pada contoh neraca saldo yang disesuaikan di atas, beberapa total akun kini telah diperbarui. Dalam contoh ini, neraca saldo yang disesuaikan menunjukkan perubahan yang memengaruhi akun sewa dan depresiasi.

Misalnya, Anda mengeluarkan biaya sewa untuk bulan ini, jadi Anda perlu mengurangi jumlah sewa yang dibayar di muka. Untuk penyusutan, beban penyusutan meningkat, sedangkan akumulasi penyusutan juga meningkat.

Selain itu, neraca saldo Anda yang disesuaikan digunakan untuk menyiapkan entri penutup Anda, yang merupakan langkah berikutnya dalam siklus akuntansi.

Baca juga: Pengertian dan Langkah-Langkah Menyusun Neraca Percobaan

Contoh Kasus 2

Pada neraca percobaan yang belum disesuaikan untuk bisnis, akuntan perusahaan memasukkan setiap transaksi dua kali sehingga total saldo.

Untuk membayar beban penggajian, akuntan mengeluarkan Rp. 4.000.000 dari akun hutang dagang untuk menyeimbangkan beban. Berikut neraca saldo yang belum disesuaikan:

AkunDebetKredit
Kas10.000.000
Piutang10.000.000
Biaya penggajian4.000.000
Akun hutang4.000.000
Pendapatan sewa20.000.000
Total24.000.00024.000.000

Berikut adalah penyesuaian akuntan untuk menambah saldo:

AkunDebetKredit
Biaya sewa2.000.000
Sewa dibayar di muka2.000.000

Di bawah ini adalah penyesuaian yang ditambahkan akuntan ke neraca saldo untuk membuat neraca saldo yang disesuaikan:

AkunDebetKredit
Kas10.000.000
Piutang10.000.000
Biaya penggajian4.000.000
Biaya sewa2.000.000
Akun hutang4.000.000
Pendapatan sewa20.000.000
Sewa dibayar di muka2.000.000
Total26.000.00026.000.000

Neraca saldo yang disesuaikan ini menunjukkan representasi akurat dari transaksi untuk setiap akun dan bagaimana saldonya.

Dari neraca ini, akuntan dapat menentukan pengeluaran apa yang dibayarkan perusahaan selama periode tersebut dan berapa banyak uang tunai yang diperolehnya.

Akuntan juga dapat menentukan berapa banyak aset yang diperoleh perusahaan selama periode tersebut, yang menambah nilai bagi perusahaan.

Informasi ini penting untuk diketahui akuntan saat membuat laporan keuangan untuk periode tersebut, dan dapat membantu mereka melacak pertumbuhan keuangan perusahaan.

Baca juga: Apa Saja Komponen Neraca? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Permudah Membuat Neraca Saldo Setelah Penyesuaian dengan Kledo

Menyusun neraca saldo setelah penyesuaian bisa Anda lakukan secara manual. Akan tetapi, cara tersebut memakan waktu lama dan sulit. Selain itu, risiko human error seperti salah hitung dan keliru menginput angka menyebabkan neraca Anda tidak mencerminkan kondisi bisnis yang sesungguhnya.

Namun, berbagai kendala tersebut bisa Anda atasi dengan menggunakan bantuan software akuntansi online seperti Kledo. Dengan menggunakan software ini, Anda bisa menyusun neraca secara otomatis cukup dengan beberapa klik saja.

Selain itu, Kledo juga dibekali dengan berbagai fitur pendukung bisnis lainnya seperti purchasing, invoice instan, pajak, pergudangan, dan masih banyak yang lainnya.

Kledo merupakan software berbasis cloud dan data Anda terjamin aman. Jadi, tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

15 − 9 =